Archive for Oktober 18, 2011

INDONESIAN LABORS’ PROBLEM IN MALAYSIA AND ITS LEGAL SYSTEM SOLUTION (Internasional Seminar in UNISSULA Semarang)

BY:

Dr. H. Mustaghfirin, S.H., M.Hum

Dean Of Law Faculty Of Sultan Agung Islamic University, Semarang Indonesia

  1. Preface

Indonesia and Malaysia are two countries which have similarity and uniformity in various ways. The most visible phenomenon is race and religion. Each dominated by Melayu race and Moslem resident. The similarity caused much likeness of culture and language automatically. If we look into the existing culture and language in both countries could be understood.

According to history, Indonesian have strong bond with Malaysian. At least in history study literature stated that Islam’s coming to Indonesia was started from Malaysia. Particularly in Malaka and various migration from Indonesia to Malaysia or vice versa has been done since human knew culture of sea transportation equipment.[1]

Firstly, Malaka as center of Islam dissemination play a strategic role in accelerate Islamization process in Java region, Sumatra, Kalimantan and Sulawesi, the impact is Islam which believed by Indonesian largely has similarity in mahzab and secondly, migration in both of Indonesia and Malaysia bring out the same culture identity which called Melayu. Even, a prince named Prameswara from Palembang kingdom built a big sultanate named Malaka. [2]

A long history journey between Melayu clumps caused so strong emotional bond. After each country decide their own destiny, after the falling colonialism regime and European imperialism, either Indonesia colonized by Netherlands or Malaysia colonized by England must be separated by territorial edge and state formal legal. So, comes up Melayu Indonesia term and Melayu Indonesia. Otherwise, both countries are difficult to be distinguished because they have the same core culture and history. [3]

On its journey, either Malaysia or Indonesia chooses their own ways, especially in political sector, economy and social. Indonesia with the more aggressive development architect than Malaysia try to build country with makes economy and politic stability as a commander. On the other side, Malaysia consider more important education sector which have long-term investment value for the nation. No choices are consider better or worse in debate concept. However, reality would prove that. In fact, Indonesia fail to run its development strategy whereas Malaysia run excellent in long-term, especially in globalization era as present.

Indonesia’s failure in developing caused economy sector problem specifically excess labor. By population more than 220 million, Government in fact do not able to provide proper and promising job. This problem caused by many factor, however, the worst thing is mismanagement in governance.

The main government mismanagement’s problem is about corruption and bad decision maker creativity. So there is no different whether government present or not. Precisely presence of government restrict resident in doing activity. Labor-overloading caused migration flow from less well established into well established economic.

On the other side, Malaysia long-term investment result gives significant contribution into Malaysia’s economic. More, state officer’s professionalism and responsibility to public makes life condition in Malaysia feels better and sounds interest for Indonesian.

Naturally, there happened labor movement flow to Malaysia. Consider this country has the same cultural root and tradition. So that, every Indonesia labor (TKI) which move to Malaysia no need to learn longer in culture and language sector. More, a lot of promising chances to get Ringgit in Malaysia because of amount of population and economy’s proportion still unbalance. [4]

According to Malaysia Immigration data, there are two million labor in Malaysia, consist of 1,2 million legal labor and 800.000 illegal labor settled in Malaysia until year 2007-2008. Labor migration from Indonesia to Malaysia especially fills in work sector that the government doesn’t realize this as a potential big problem in advance.[5]

Both Indonesia and Malaysia economically depend on this migrate labor cooperation. For Indonesia, the acceptance of Indonesian labor to Malaysia opening many more job field to Indonesian, considering Indonesian government failure to provide enough job field to its civilians. For Malaysia, the entrance of Indonesian labor to their country brings two advantages, which are availability of unskilled workers, and they can pay this labor at low cost, as in plantation, farm, construction, house maid, and manufacture sector. This means, both countries are economically supported by this cooperation.[6]

In fact, Indonesian labor which comes to Malaysia should pass through a legal process. Every labor has to pay around RM 1.800 for their work permit. That means, every labor actually should return to Malaysia government RM 5 from their average salary around RM 13 to 20 (Wahyudi, 2007), while we can calculate exactly how much cash will flow into Indonesian government. Wahyudi Kumorotomo, lecturer from UGM Social and Political Faculty, in his papers (2007) gives an example that when Indonesia were in economic crisis around 1999 to 2001, it is recorded that there were up to Rp 28,29 trillions remittance came to Indonesia from migrant laborers. We can conclude in advance that migrant labor should pay to both countries expensively. Unfortunately, government from both countries undervalues their service and contribution. Status of migrant labor is still somewhat low, even extremely they are said as a slave or maid. We can see this on some treatment from both countries. Indonesian government only wants to receive the foreign exchanges from migrant labors without any will to manage this sector responsibly and professionally. On the other hand, Malaysia government thinks that Indonesian government should responsible about them, because by the acceptance of Indonesian workers to Malaysia, that will bring advantages to Indonesian economic.

  1. REASONS, PROBLEMS, AND IMPACTS OF INDONESIAN MIGRANT LABOR IN MALAYSIA

Migrant labor which is now called TKI (Tenaga Kerja Indonesia) has started since 1972. Abdul Chalid (Kompas, 28/08/2002), every migrant laborers initially worked in plantation and farm, as an effect of succeed in agro industry, especially on palm and rubber plantations. Meantime, migrant labors start to spread at other field such as construction worker, housemaid, waiter/waitress, and other informal sector. They were – mostly come from Sumatra – granted permanent license to stay. Local people then sympathized with them because they were classified as a hard worker.

When Malaysia economic were booming around 1980 to 1990 decade, migrant laborers keep coming from Java in large numbers. There were several of them who were granted permanent license to stay. Unfortunately, this permanent stay license had been cut out on 1992 until now. The abolition of this license came as a pressure of Chinese and Indian ethnic officials. They considered the policy of granting permanent stay license as a trick, in order to support the winning of Melayu ethnic in Malaysian politic. For those who didn’t hand the permanent stay license, the government gave them work permit. Nevertheless, some of these labors status are illegal.

According to Depnaker (Labor Department in Indonesia), within a year, at least there were 2 millions TKI – man and woman – who were sent abroad (Southeast Asia, East Asia, Middle East, etc.). That large numbers were TKI who were sent through official and legal process, while illegal TKI were hard to control so it’s also hard to count them. (Sri Kusyuniati; Kompas, 04/08/2002). According to Mahatir Mohammad, amount of TKA (foreign workers) in Malaysia were up to 10% from 24 millions Malaysia citizens. Most of this 10% were TKI which on year 2002 almost reach 1 millions people. Part of them were legal (having work permit, passport, etc.), while rest of them (480.000 people) were illegal (Kompas, 01/09/2002).

Many TKI problems in Malaysia based on two things. First, low background of migrant labor human resources, after that, bad complexity of Indonesian government bureaucracy which leads to corruption. Many problems about TKI in Malaysia finally come to surface. Muhammad Iqbal, on his writing at daily newspaper in East Java, said that 2009 is a dark year for TKI in Malaysia. Within a year, KBRI Kuala Lumpur should received around 1.000 cases of TKI who were ran from their employee, and around 600 death cases of TKI in Malaysia. That was excluded files in four Indonesian General Consulate in Penang, Johor Bahru, Kota Kinabalu, and Kuching which are estimated almost the same with cases in KBRI Kuala Lumpur. Problem and effect of it includes:

1. Non Competitive and Lack of Skill of Indonesian Labor

If labor’s skill well-managed, it could gives big benefit to country. As reviewed deeper, in Indonesia government’s frame there are two main troubles. Firstly, Indonesia government fails to educate competitive and adequate skill migrant labor.

Inadequate and lack of skill caused trouble when labor arrived to destination. In majority, blue-collar worker who comes to work roughly have inadequate educational background. For example they just graduate from junior high school and only a little that graduate from senior high school or even university. So that, they have weak skill compared with labor from Philippines and India.[7]

Not only weak skill, but also caused weak intellectuality. Then difficulty will come up if they face some problem or must think clearly. On the other words they will easily deceived by their boss, labor agent or individual government.

2. Corruption In Indonesian Bureaucracy

Corrupt and irresponsible government officer enhance labor’s suffering, especially from licensing and aegis side. Government does not guarantee every migrant laborer that goes abroad have good competence, skill and capability in their field. It is good enough expected that if they want pay tax and all required money, without thinking the impact. Even, cooperation between individual government and labor agent often plunges labor to work in field does not suit with and take departure cost more than labor’s dependent.

Labor’s suffering goes continuously. Not only because of competence and irresponsible government, but also individual government especially that related with various labor concerns such as immigration and labor department often forces labor, for example, when labor went back from Malaysia to Indonesia. They are always separated from other passenger as tourist, traveler or student. Its purpose is to simplify organize in exploit their innocence.

3. Deception by Individual Government

This kind of person always tries to find every mistake. Or even trump up every mistake by asking some money from labor. It is usually found in several arrival door or international departure, especially which open flight line to every town in Malaysia.

4. Excessive Work Hour

Migrant labor’s suffering is ironic and already complete. In work place, they are seldom working hardly in 18 hours today, whereas in Indonesia, policy maker act irresponsible. Even, there are person who make labor as cash cow.

5. Deceive Advertorial

Basically, Labor’s problem is failure of Indonesia and Malaysia. Malaysia’s false is set labor recruitment ad in local newspaper by panders incessantly so that attracts Indonesian panders’ interest to respond it.

6. Leave Illegal Labor Over

While Indonesia’s false, still according this diplomat is let Indonesia illegal labor smuggled by related officer; lack of skill training neither by government nor labor’s agent, etc.

7. Unfair Employment Regulation

Hundred thousands of Indonesian Laborers exit from Malaysia. They leave Malaysia with fear of penalty punishment, whip, and jail. It is because, Malaysia Immigration Regulation 2002 about penalty punishment, whips, and jail for foreign Labor who enter and work in Malaysia illegally, applied soon.

Until last time over (August 31st 2002) that Malaysia government given to illegal foreign labor in order to leave Malaysia as soon as possible, still remaining about 80 thousand from 480 thousand floating illegal Indonesian labor in Malaysia. They consist of men, women and children. Most of them get into Malaysian jail with handcuffed and face glaze without defense. In jail, they certainly feel suffer for facing whip and penalty punishment that must be paid, whereas, not necessarily between them been paid by their boss. Meanwhile, they that get away from jail chasing must be jostle start from freighter to tent shelter. Part of them also reported died without no one weep.

8. Mixing Labor in Placement Process

Jatisaba is one of novel written by Ramayda Akmal. Recently, Tuesday (8/3) ago, this novel was being discussed in Tembi Rumah Budaya, organized by Koalisi Perempuan Indonesia (Indonesian Woman Coalition) to discuss or even give testimony. More interesting thing is, this occasion run on context “World Woman Day” on March 8th 2011 ago. As novel title, Jatisaba is not people name, but village name in Kroya sub-district, Cilacap District. Issue about Indonesian labor and trafficking become focus in this novel and given local politic background that is village head election. This process used by Mae, as one of character in this novel, to recruit Jatisaba villager to be labor.

“In Jatisaba villager’s mind, trough become labor, they could change their life. They almost don’t have another dream unless become labor”, stated Ramayda Akmal, novel writer. On discussion, or called testimony, almost all of audience saw that labor’s issue that being point in this novel must be read a lot of people, specifically woman as most of victim. Or at least, labor candidate in villages must know that being illegal will bring many problems. We quote Sitas’s complains, another character besides Mae, who becomes labor. Listen what Sitas complains: “When I became labor, I forgot how it did feel become human, how did it feel become mother. Of course, I just one of little unlucky people. You can see Lasinem, she is rich and healthy after comes from work in Hongkong. I have bad luck”.

As illegal labor needs to change destiny, Sitas brought by pander from village to Malaysia. And from her village, as told in this novel, Sitas rides truck to Jakarta and continued to Riau, cross way area to Johor by ship. Let us hear Sitas’s story: “I stayed a week in Riau, Mae. Shared bed with builder there. I did not know why I placed with them. I also did not have courage to ask why; you know it, isn’t it? Villager like me just has one living asset, belief, and asset that often being used by other people. So I just believe, even when construction builder forced me to sleep with them one by one. After that incident, I know Mae, I’m betting my life for something unclear. But I’m already in. it’s impossible for me to go home with empty hand. I shame. My children will be sad. I have to be successful, or at least seem successful. I never told this story to anyone. Even to Pontu. He will not admit me as wife if I slept with builder. So, what were told by labor in village, about how beautiful and happy she works overseas, that’s all are lies. They keep million sufferings”.

Problems bring to novel Jatisaba actually not only problem of one village, but also problem of Indonesian labor. Therefore, reading Jatisaba actually reading Indonesia. Because of that reason, Komisi Penyiaran Indonesia (Indonesian Broadcasting Commission) interests to discuss and put it into context of Indonesian woman issue.[8]

9. Torturing Labor by Boss

Almost every year, people in Indonesia always watch one big title as a sign how big suffering of our foreign exchange’s hero getting money in people’s country. Begin from Nirmala Bonat until Sumiati, are living signs to testify how weak our labor who far away from government law protection scope. Sexual harassment, persecution, not being paid, until return as a dead body, become hardly solved problem by the responsible officer in this field, Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Transmigration and Labor Official) and Kementrian Luar Negeri (Ministry of State). As an example, the last case is Siti Hajar persecution by her boss and the death of Muntik Hani caused of tortured by her boss in Malaysia.

10. Household Sector Work, All Family Member Act Boss

Works in household sector, all of family member become boss, all of order start from father, mother and children or even another family member in that house with many kinds of work. This matter caused labor work over-time inhumane and many kinds of violence treatment.

11. Labor Weak Protection

Labor problem complexities, in fact, are flowing from downstream to upstream, from recruitment moment, training, placement, departure until returning time. Indonesian labor like a dairy cow without given contribution such clean and save cage, fresh grass and high nutrition.

12. Malaysian Sympathy Declining to Indonesian Labor’s Attitude

Malaysian Sympathy Declining to Indonesian Labor’s Attitude- who at first known as a diligent and ductile-and slide vice versa. This sliding happened in long time because: (a) Indonesian labor succeeds to fix their life standard so that often able exceed local resident’s life standard then caused envy. (b)Among Indonesian labors which break tradition-religion line, for example there are Indonesian labors who work for non-Moslem local resident as a housemaid or India and China restaurant waitress. For Moslem local resident, this consider as disgrace because of thin of dividing line between religion and tradition. Therefore labor who break this line consider as an outsider. (c) Among Indonesian labor, some of them involve in crime such as theft, robbery, etc. Because of that, in a long time, keep on gnawing local resident sympathy to Indonesian labor.

13. Indonesian Labor Population Keep on Growing

Indonesian Labor Population growth which is up to 1 million (980 thousand) brings some fears to local people, especially from Chinese and Indian ethnic. It is understandable, because total of TKI plus TKA (2,5 millions) is around up to 10 percent of whole Malaysia citizens, which totally counted as 24 millions. This alarm was caught by Malaysian government who had stopped permanent stay license for TKI since 1992 until now. The abolition of this license came as a pressure of Chinese and Indian ethnic officials. They considered the policy of granting permanent stay license as a trick, in order to support the winning of Melayu ethnic in Malaysian politic.

14. Changes of Malaysian Officer Cultural Configuration Nowadays

Some of Malaysian officers nowadays come from north part of peninsula, such as Kedah, Perlis, Kelantan, and Trengganu, which are culturally close to Patani clan in South Thailand. Citizens in south country part like Perak, Pahang, Selangor, Johor, Negeri Sembilan, and Malaka, mostly came from Java ethnic, Bugis, Banjar, and other clan in Sumatra who arrived on early 20th century. Because of this historical background, it is understandsable if Malaysian government policies did not stand on TKI side. If only key officials in Malaysian government mostly came from south part of peninsula, problem solving of TKI cases might be different, because there is a similarity of culture (Abdul Chalid; Kompas, 28/08/2002).

15. Reflection Of Malaysian Government Upsets Against Indonesian Government.

Reflection of Malaysian government upsets against Indonesian government who was considered as a dull reaction on catching Malaysia sign about TKA is also a reflection of Indonesian government slackness in controlling its people when they work abroad in Malaysia. Mahatir, who was replaced by Deputy PM Datuk Sri Abdullah Ahmad Badawi on October 2003, seemed to be reluctant if his endings work period was discredited by illegal TKI/TKA problem who was warned by his local citizens. Therefore, Mahatir enacted law of Immigration and socialize it since six months before, even that planning was exposed directly to Menakertrans, Jacob Nuwa Wea, to be anticipated soon and smooth by Indonesian government.

16. Indonesian Government Has Great Desire To Chase Remittance

This thing is based on failure to provide job field to its citizens. Inpres (President’s Instruction) no. 3 Year 2006, about Accelerating Investment Scene, has enforced significant exporting TKI action. The target is to send 1 millions TKI annually with target of remittance around Rp169 trillions. Strategy which is implemented by Indonesian government shows critical pragmatism instead. Tires fixing style of Indonesian government on solving TKI problems is still categorized as partial casuistic. That idea is based on large mount of foreign exchange that they get from exporting labors, without any stabilization in public service, especially stabilization on law corridor. Law of Indonesian Abroad Labor Placement and Protection no. 39 year 2004, has already arranged law protection for TKI actually. Law protection presents as an effort to protect TKI concerns on realizing secure law system. In fact, law protection that stated on law regulation no. 39 year 2004 is still far from what it should be. This is because there is confusion in law protection format like what ideally law regulation no. 39 year 2004 should be, and there is confusion on comprehension of law system that is applied, and also there are some officials who are being the main fire starter of these problems indeed.[9]

  1. LABOR LEGAL SYSTEM SOLUTIONS ON INDONESIAN LABORS IN MALAYSIA PROBLEMS

Problems of TKI/TKW on Malaysia have developed complexly, not only on mistakes of Indonesian or Malaysian government, but also on mistakes of TKI/TKW themselves. These problems have to be solved. The better solution is to establish an employment legal system that is including law content, law structure, and law culture. In other words, if deeply observe on establishment of employment law system on both countries, Indonesia and Malaysia equally have Moslem citizens in majority, and have the same cultural root, that are Malay folks, and Malay language.

Puchta (798-1846), the apprentice of Von Savigny, categorized the sense of a nation into two; (1) Nation in the meaning of ethnic, who called nature nation, and (2) Nation in wide meaning as a unity organization who create a country. Between them, the legal one in legal system is only nation in wide meaning (country), while nation as a nature nation takes law only as a trust. Law trust in a nation soul should legalize through citizens will, which is organized in a country. Nation legalized law by making specific law regulation. [10] Ibi sosietas, ibi ius, where there is society, there is a law. Therefore, adagio from Cicero, around 2005 years ago, can describe precisely relation between law and its society.[11] This adagio simply but strongly gives a picture about relation between law and society. Hypothetically, it can be studied in advance that Cicero’s adagio describes effort from society to organize their life.[12] Community effort to organize their life is based on value and forms, and then indeed the values is the same as concepts and goals which drive individual behavior and human collective in their life. Islam values fused with Indonesian individual’s majority character, and caused spiritual evolution and its moral also its social.[13] Point thesis in Islam is tauhid concept [14]oneness of God. Belief of oneness of God is precondition to be Muslim. Muslim faith confirmation by saying two sentences of syahadat.[15]. Allah has all of knowledge, the Most Glorious, the Most Merciful, and the most everything as known in “Asmaul Husna.” And Islam value system comes from Allah characters.[16] In other word Islam values sourced from Allah characters, which then implemented and practiced by Muhammad Rasulullah and his race, including race’s the Great Prophet is individual’s majority of Indonesia and Malaysia. Prophet’s behavior and his race known based on Islam syariah. Therefore, comes culture values harmonization which are Indonesian nation glorious values and Malaysia to Islam values, because Islam values believed and done by Indonesian and Malaysian majority, despite this is belief of Indonesian and Malaysian majority, but still tolerate to values which believed by Indonesian and Malaysian minority, this attitude had showed by Muhammad Rasulullah with Madinah chart.

Writer based on the theory of Lawrence M. Friedman which divides legal system into three sub-systems which are content, structure and legal culture. [17] Whereas that legal system character, writer chooses responsive law model from Nonet-Selznick.[18] Law Ideal which becomes basic ideology from responsive law, because Nonet and Selznick stated that the real goal from responsive law is will direct law to values manifestation and juridical will of a society, in this context, citizens on Indonesia and Malaysia, especially on values crystallized and related with economic law system, which is economic values of society called sunatullah.

Law Ideal or recthsidee is constructive idea which is considered as a law guide to wanted goal. This thing, stated by Rudolf Stammler, recthsidee has function as leitstem (main guide) in realizing goal of society.[19] Based on this recthsidee, it creates a concept and law politic in nation and state living. Law ideal is a main principle that gives guiding principle, critical norm (evaluation), and some factors that give motivation in law application (creation, invention, application, law attitude). Formulation of law ideal simplifies understanding of it into some devices and authority rule and attitude rule, also simplifies stabilization and consistence in law application. [20]

Indonesia and Malaysia apply these seven economic values, which are: 1) Divinity economic value. 2) State economic value. 3) Humanity economic value. 4)  Social justice and relationship economic value. 5) Freedom in social justice context economic value. 6) Revenue distribution equality economic value, and 7) Responsibility economic value. We can found those Islamic economic values in Al Quran and Al Hadis. Economic practice that is contrary with those economic values will raise many problems.

Based on those factual descriptions, responsive Labor Legal System of Indonesia and Malaysia and also as an idea of Ius Constituendum should stand on seven economic values, divinity economic value which requires Labor Legal System of Indonesia and Malaysia not to contradict with economic value that comes from Allah SWT. This means, working is not the only mundane importance, but also to encourage afterlife prosperity and responsible in front of Allah. Economic value of state economy requires Labor Legal System of Indonesia and Malaysia to create life prosperity not only on some person or group, but also to include every human being as unite society. Humanity economic value requires Labor legal System of Indonesia and Malaysia to create a secure and wealth human living scene for individual and community, caring each other, especially on low economic people, orphans, widow, elderly, and disable people. Social justice and relation economic value requires Labor legal System of Indonesia and Malaysia to show a balance principle or a social equality, treat every people fairly. Freedom on social justice context economic value requires Labor Legal System of Indonesia and Malaysia to give freedom on choosing a choice between various choices. Because of human freedom are voluntary and can not be restricted, therefore human also have freedom to take the wrong decision. For human sake itself so people have to decide everything correctly. Thus basic ethic and law freedom of human are based on right decision anatomy. Revenue distribution justice economy value requires Labor Legal System of Indonesia and Malaysia to avoid economic discrepancy such as abolish economic monopoly. Accountability economic value requires Labor Legal System of Indonesia and Malaysia to create dedication, sense of voluntary, sense of sincere, as a process to create good personality who growth in goodness. This is condition where person will think individually because of non-profit consideration increase on his consciousness. Human have responsible to Allah SWT himself and other people. Each elements on Labor Legal System of Indonesia and Malaysia, content structure and culture should be imbued by those seven economic values. [21]

BIBLIOGRAPHY

Al-Quran and its translation, Saudi Arabiyah, 1971.

Al-Qurtubi, Abi Abdullah Ibnu Muhammad Al-Anshory, Al-Jami’ Al-Ahkami Al-Quran (Tafsir Al-Qurtubi), Daar Al-Kitab Al-Arabi, Bairut:1422 H / 2001 M.

Al-Qasimi, Muhammad Zamaluddin, Tafsir AlQasimi Al-Musamma Mahasinu Al-Takwil, Daar Al-Fikri, Bairut : 1332H/1914M.

Al-Syaih, Sholih Ibnu Abdul Azis Ibnu Muhammad Ibnu Ibrahim, Al-Kutubussittah, (Shokhih Al-Bukhori, Shohih Muslim, Sunan Abi Dawud, Jamiuttirmidi, Sunan Nasa’I dan Sunan Ibnu Majah), Darussalam : Al-Mamlakatu Al-Arabiyyah Al-Suudiyyah : 2000.

Al-Zailiy, Wahjah., Al-Wasid Fi Usululfiqhi Al-Islami, Darul Kitab, Bairut : 1397-1398 H/1977-1978M.

A.Comte, “The Progress of Civilization Trough Three States,”in Eva Etzioni and Amitai Etzioni (eds.), Social Change, Basic Books, New York, 1964.

Anthony, Giddens., Capitalism and Modern Social Theory : an Analysis of Writing of Marx, Durkheim and Max Weber, translated by Soeheba Kramadibrata, Kapitalisme dan Teori Sosial Modern, Suatu Analisis Karya Tulis Marx, Durkheim dan Max Weber, UI Press, Jakarta, 1985.

Anthony Giddens, Kapitalisme dan Teori Sosial Modern, Suatu Analisis Karya Tulis Max Weber, Universitas Indonesia (UI), Jakarta : 1985.

Antonio Gramcy in Malcolm Waters, Moderns Sociological Theory, London-Thousand Oaks, New York, 1994.

A.Hamid Attamimi, Peranan Keputusan Presiden Republik Indonesia dalam Penyelenggaraan Pemerintahan Negara, Dissertation FPS UI, Jakarta : 1990.

Ahmad Hudaifah, Akar Permasalahan Tenaga Kerja Indonesia di Malaysia, paper, 2011.

Boaventura De Sausa Santos, Toward A New Common Sense Law, Science and Politics in The Paradigmatic Transition, Rouledge New York London, 1995.

Berger, Peter L., Tafsir Sosial atas Kenyataan : Risalah Tentang Sosiologi Pengetahuan, LP3S, Jakarta : 1985.

Berger, Peter L, & Luckman, Social Contruction of Reality, New York : Doubleday & Company Inc, 1966.

Friedman, Lawrence M., The Legal System : A Social Silence Perspective, New York : Russel Foundation, 1975.

Lili Rasjidi and LB Wyasa Putra, Hukum Sebagai Sistem, PT.Remadja Rosda Karya, Bandung : 1993.

Mustaghfirin, Rekonstruksi Sistem Hukum Perbankan Di Indonesia Kajian Dari aspek Filosofis, Sosiologis, dan Budaya, UNISSULA PRESS, Semarang, 2007.

Nurul Aen, Sejarah Peradaban Islam, Pustaka Setia, Bandung, 2008.

Puchta on Darji Darmodiharjo dan Sidarta, Pokok-Pokok Filsafat Hukum, Apa, dan Bagaimana Filsafat Hukum Indonesia, PT. Gramedia Pustaka Utama, Jakarta, 1999.

Philippe Nonet & Philip Selznick, Law and Society In Transition: Toward Responsive Law, London: Harper and Row Publisher, 1978.

Satjipto Rahardjo on pengantar buku Philippe Nonet and Philip selznick, Hukum Responsif Pilihan di Masa Transisi, translated by Rafael Edy basco, edited by Bivitri Susanti, original tittle, “Law & Science in Transition: Toward Responsive Law”. HuMa, Jakarta, 2003.

Ziauddin Sardar, The Future of Muslim Civilization, Croom Helm, London: 1979, translated by Rahmani Astute, original tittle, “Rekayasa Masa Depan Peradaban Muslim”, Mizan, bandung, 1991.

Law on Indonesian Abroad Labor Protection and Placement no. 39 year 2004.

Inpres no. 3 year 2006 about Investment Scene Acceleration.


[1] Nurul Aen, Sejarah Peradaban Islam, Pustaka Setia, Bandung, 2008.

[2] Ahmad Hudaifah, Master Student in Economics, Kulliyah of Economics and Management Sciences, International Islamic University Malaysia and Researcher ISEFID. Akar Permasalahan Tenaga Kerja Indonesia di Malaysia, Makalah, 2011.

[3] ibid

[4] Interview result with Suryana Diredja, KBRI Kuala Lumpur Malaysia Officer, 2011.

[5] Interview result with Suryana Diredja, KBRI Kuala Lumpur Malaysia Officer, 2011.

[6] Ahmad Hudaifah, Op-Cit, page 4.

[7] Interview result with Suryana Diredja, Kuala Lumpur Malaysia KBRI Officer, 2011.

[8] Jatisaba, labor’s problem in Indonesia

[9] Taken from http://tripujiastuti.wordpress.com/2008/02/07/tki-dan-problem_klasik.html

[10] Puchta on Darji Darmodiharjo and Sidarta, Pokok-Pokok Filsafat Hukum, Apa dan Bagaimana Filsafat Hukum Indonesia, PT. Gramedia Pustaka Utama, Jakarta: 1999, hlm.124.

[11] Lili Rasjidi and LB Wyasa Putra, Hukum Sebagai Sistem, PT. Remadja Rosda Karya, Bandung: 1993, page 33-34.

[12] Satjito Rahardjo stated that in crisis situation we need more guts to free our thinking way on conventional law. Struggling against KKN, law enforcement generally and credo law supremacies needs to be supported by any out of the box way of thinking. Formerly applied style, which is very loyal to liberal doctrine, more often act as cover to corruptor instead. American people in building their own country dared to walk out of conventional path that were applied by world law community at that time, although it was contrary with world law convention and confusing the world, but American still proud of saying “American Concept of Law.” Satjipto Rahardjo on preface of Philippe Nonet and Philip Selznick book, Hukum Responsif Pilihan di Masa Transisi, translated by Rafael Edy Basco,

Edited by Bivitri Susanti, original title, “Law and Society in Transition: Toward Responsive Law. Huma, Jakarta: 2003, page Viii.

[13] Ziauddin Sardar, The Future of Muslim Civilisation , Croom Helm, London : 1979, translated by Rahmani Astuti, with title, Rekayasa Masa Depan Peradaban Muslim, Mizanm Bandung : 1991, page 45.

[14]“ Say, He is The One Allah, Allah is the place to ask. He has no child, and nobody’s child, and nothing compares to Him”. Al Quran, 112 : 1 – 5

[15] Are syahadat tauhid and syahadat rasul : “I testify that no God unless Allah;faith is completed with syahadat raul, second : “ and i testify that Muhammad is rasul Allah.”

[16] Ziauddin Sardar, Op-Cit,hlm.46.

[17] Lawrence M. Friedman, The Legal System : A Social Science Perspective, New Yorl : Russel Sage Foundation, 1977.

[18] Philippe Nonet&Philip Selznick, Law and Society in Transition : Toward Responsive La, London : Harper and Row Publisher, 1978.

[19] A. Hamid Attamimi, Peranan Keputusan Presiden Republik Indonesia Dalam Penyelenggaraan Pemerintahan Negara, Disertasi FPS UI, Jakarta : 1990, page 308.

[20] Bernard, Arief Sidharta, Refleksi Tentang Struktur Ilmu Hukum, Bandar Maju, Bandung : 1999, Page 181.

[21] Mustaghfirin, Rekonstruksi Sistem Hukum Perbankan di Indonesia, kajian Dari Aspek Filosofis, Sosiologis dan Budaya, Unissula Press, Semarang : 2007, page.295-297.

MODERN LAW AS CAPITALISM HEGEMONY INSTRUMENT AND ECONOMIC LEGAL SYSTEM RECONSTRUCTION BASED COMPOUND COMMUNITY STATE ECONOMIC VALUES IN ECONOMIC GLOBALIZATION ERA (disampaikan dalam seminar internasional di FH UNNES)

By :

Dr.H.Mustaghfirin, S.H., M.Hum.

Dean of Faculty of Law Sultan Agung Islamic University (UNISSULA) Semarang

ABSTRACT

Economic globalization is capitalism economic values reflection in free trade which no longer know boundaries or state, and rise of tendency to form trade preference with its various forms which could done by colony states as historical reality, transnational companies or multinational, and international economic organizations. The co-operate with states authority holder in the world to put capitalism values into its economic legal system which called as modern law. Based on this modern law, capitalism could control state economic sectors and community. Solution can be done is discover community economic legal values in compound community states which are sunnatullah, then made its community development base in rolling economic globalization era.

Key Words : Modern Law, Hegemony, Capitalism, Economic Globalization, Compound Community States.

  1. PREFACE

Capitalism presence passion indicated by West European which made trade expand in various states in the world. Relating to this, Max Weber explained on his book The Protestant Ethic and of The Capitalism, which mentioned by Weber in two long articles in 1904 and 1905. This two articles were Weber’s effort to explain about capitalism in order to be known to community.[1]

Weber initiated his book The Protestant Ethic which explained statistic fact, which are fact that in modern Europe, trade leaders and its capital owner, as well as they which include as a high level skilled labor, even more modern companies employees which were well skilled in technical field and trade, they were Protestant religion. This statistic fact is not only contemporary fact, but also as historical fact. By retrace about capitalism, could shown that early center of this capitalism development in beginning of 16th century was a very strong Protestant element center.[2]

In Renaissance, there happened historical process which had important influence for capitalism development, at least according to Max Weber, that was reformation movement. This reformation movement term refers to movement in order to sued Europe Catholic church absolutism authority in worldly, pioneered by Martin Luther (1483 – 1546). Concept proposed by Martin Luther essentially consist of denial to Rhome catholic Church absolutism authority. [3]

Martin Luther’s doctrine developing quickly specifically in German, Denmark, Swedish, Norway and Dutch. Many of next Martin Luther’s thoughts developed by John Calvin (1509-1564).[4] In Calvin’s view, what called nature law is not law that reflect God’s plans of world. The new nature law in Calvin conception is, sense of justice which God creates in every human self.[5]

Reformation movement which started with this (Catholic) Church absolutism authority later brought out what with Max Weber called as Protestant Ethic. As quoted R.H. Tawney in introduction of Max Weber’s book titled The Protestant Ethic and the Spirit of Capitalism. This Protestant largely based by Calvin’s doctrine. In this case Calvin stated :”work is not merely tool or economic means, work is the last spiritual purpose.” To avoid poverty, then it becomes human responsibility to choose more profitable work economically.[6] On Calvin doctrine, as quoted by Max Weber, stated :[7]

on earth man must, to be certain of his state of grace, do the works of him who sent him, as long as it is yet day. Not leisure and enjoyment, but only activity serves to increase the glory of God, according to the definite manifestation of His Will. Waste of time is thus the first and principle the idealist of sins.”

According to Max Weber, this point of view is a different point of view from middle age philosophy as described from Thomas Aquinas words (1225-1275) said that “….Labor is only necessary “naturally rational” for the maintenance of individual and community.”[8] According t this opinion, work is a natural thing, or something should be done in order to be fulfilled individual importance or community. This Thomas Aquinas opinion is different from growth opinion of reformation movement which view that work is not just in order to fulfilled itself importance and community, because work is the last spiritual purpose.

Protestantism is the Burg ideology, that is trades people in towns (in West Europe) which started to form new activity centers in autonomous towns against absolute authority king. [9] By raise of the Burg’s role (Bourgeouis) there happened shift of activity’s centers, that at the beginning in monasteries and kingdom, moved to towns as trade activity centers with its new hegemony concept which called industrialism or capitalism.[10] Therefore, related to origin of capitalism development, Karl Marx, as quoted by Anthony Giddens, very emphasize  rise of the Burg which succeed formed activities in town which called, has nature of revolutionary. The further implication there happened organizing form changing of economy, social and politic. Obviously seen that to run large-scale of economic system, need the different organization form from before. The standard that used next in economic activity, and then widen becomes community organizing generally are : rationality, formal procedure, speed, accuracy and impersonal. [11]

Karl Marx, as philosopher and economist who often criticized capitalism, [12]admired the Burg achievements. Even, he valued that the Burg more honest from the feudal. [13] According to Karl Marx, feudal values is no more than ideology casing that feudal community is community based on exploitation human upon human. Bourgeoisie, according to Marx, at last could end that feudalism phenomenon  by placed profit as a highest values. all of relation returned to its essential, which is trade law. [14] Phenomenon as explained above, could called as beginning point of rising of capitalism. Based on it, then, with reference to Weber work : The Protestant Ethic and the Spirit of the Capitalism, there was a close relation between John Calvin doctrine as Reformation Movement figure (which then called as Protestant Ethic) by the growth of capitalism in West Europe, at least in the beginning of  its development. Similar view also said by Budiono Kusumohamidjojo, [15], which quoted Weber opinion that : ‘…Protestantism which established by Luther and Calvin had influenced the growth of young capitalism…” The similar thing said by Giddens that there was close relation between Reformation Movement with capitalism, and that was indisputable.[16] Likewise, George C. Lodge said : “…according to Max Weber, the teaching of Luther, Calvin…provided the driving force behind capitalist achievement.”, [17] Max Weber view which written in The Protestant Ethic and the Spirit of the Capitalism indeed generally intended as counter to Marx thesis that main based of rising of capitalism was a superstructure in community. This view stated by R.J.Kileullen:[18]

Weber’s most famous book is The Protestant Ethic and the Spirit f the Capitalism. It is generally taken as a counter to the Maxist thesis of the primacy of base over superstructure : Weber is supposed to have argued in this book that capitalism in fact developed historically as a result of a religious movement, Protestantism, specifically Calvinism

But after that, according to M.Dawam Rahardjo, capitalism has its own dynamics, means free from Protestant Ethic effect.[19] M.Dawam Rahardjo opinion could be understood because in its development later, not all of Protestant Ethic doctrine became capitalism base which growth in West Europe. Capitalism concept also affected by rationalism era growing philosophy and positivism paradigm development in science or in the other word, the used of modern law as social engineering tool.

Capitalism rapid increasingly and modern together with modern state in 19th century based on constitution and or modern law. State sovereignty explained in state systems, and law systems as base to arrange various nation element and state. As a relation base and coordination between state internal and external. Boaventure De Sausa Santos said that,

“Historical process meridian of state establishment which start happened in post-westphalia period, 19th century modernity of constitution state is based on official organization arrangement, internal unity, absolute authority in a state system and in legal system which united and centralized, which believed as universal language, trough that state communicate with civil society.”[20]

Based on what Boaventure De Sausa Santos’s said, pointed that positivism (modern law, liberal law) which are idea rule of law which offered by liberal politic clan and are economic hegemony base for capitalism sustained rapid development since 19th century. That modern law are legal system which united (legal unification), centralized which enforced with tool of state authority, and modern law as a toll of social engineering.

The using of modern law as a tool of social engineering faced to situation and condition of compound community states. Every community in the world has its economic legal system which called sunnatullah, that economic law growth and develop together with that community. That economic system including divine values, justice value, brotherhood value, social value, freedom value and responsibility value. Based on this economic values, they done economic activity orderly, prosperously and preservation maintenance of environment. State leaders in the world should arrange economic activity based on community economic values itself, however states leader in the world apply individualistic west economic values, capitalistic and liberalistic into economic legal system and made economic policies base to its community, so caused many problems.

  1. MODERN LAW AS CAPITALISM HEGEMONY INSTRUMENT

Law[21] is one of sub-system in community which entering to every sphere of life.[22] It is not excessive to be said that, hard to find some sphere in every human self and in community life which does not contact with law. As said by Richard Susskind, “The law is at the heard of our personal and social lives, it is the lifeblood on the commercial world and it is central also to our national security.” Law existence in every sphere in community expected to be able to run its functions, which are as tool of dispute settlement, social control, social engineering, community emancipation, legitimacy, control of changes and justice distribution. In this case Dragan Milovanovic simplify that legal functions into three function, which are : repressive function, facilitative function and ideological function.[23]

Talking about law as  a modern conception, indeed law using as a tool of social engineering is a normal thing. Even its not excessive if said that law using is now almost always the same, that is as tool of social engineering. Law as social engineering is one of law main function in community, [24] besides social control function and dispute settlement. Law as a social engineering is law using consciously to reach community orderly as desired or wanted changes. The ability like this usually only attached in modern law as against of traditional law. [25] Thought about fundamental law is that law conceived as tool of social change. This is what in Roscoe Pound terminology, known as “Law as a tool of social engineering.” [26] which in western countries firstly popularized by what called as law stream “Pragmatic Legal Realism.”

Explanation about legal functions above, [27] including is legal function using as social engineering which used by capitalism as instrument to dominate compound community states. Compound community states in its economic fields operational activity   based in modern economic legal system. It show that capitalism able to cooperate with authority holder to form legislation in economic field, so that capitalism importance protected and accessible to various economic of state and private. [28] Modern law actually has nature of instrumental, because it has mainstay, that is social life could be formed by certain willing. If elite class hold authority is from modernist class, then he would bring changes trough making of legislation, and also try to make it real, for example Indonesian Bank as Central Bank of Indonesian Republic, Commercial Bank and Rural Bank applying conventional or syariah based on positivistic modern banking. [29] This is top of negotiation for capitalism to always do domination or hegemony  into banking financial institutions which is core of state financial system.

Antonio Gramcy is an expert which introduce hegemony concept to observe social movement and social change. For Gramcy, hegemony is shape of control and important authority. Thus hegemony authority could be said as an authority trough “agreement” which conclude several types of intellectual receiving or emotional  of politic social order. To assist this concept, Williams  defining hegemony concept as “an order where lifestyle and thought of certain group become dominant, where a reality concept disseminated to entire community in entire institution and its private living, which affect entire  taste, morality, habit, religion principal and politic, and entire social relationship, especially in term of intellectual and moral. [30] Modern law as capitalism hegemony instrument to compound community states could be seen in historical fact, that capitalism states, which are colonial countries had invaded for centuries, and until now modern law which was one of its heritage still used to dominate for entire community, especially in economic field, for example national banking in Indonesia.

Banking as one of heritage of capitalism modern economic structure, imperialism colonialism especially Dutch, show that capitalism economic system which has tangible banking financial institution had been preserved and developed by economic generation and the next authority based on modern banking legal system. Trough this regeneration process, then several social order side of  indigenous community according to west reference. The effort of renovation needed in order to become link and to strengthen new economic relationships between western[31] towns and its outside regions.

Capitalism keep on doing development effort and network to economic institutions as banking financial institution and non bank financial institution, companies, super markets and other economic institutions, even up to  community economy fields (look conventions in Laws No.25 Year of 2007 about investment) and capitalism keep on establishing its system, so established economic system accessible in various economic line, and linked with economic and banking institutions in its outside whether governments economic institution or privates economic institutions even communities economic institutions generally, next could be seen in chart I below :

Chart I

Capitalism Domination to State Financial System

credit unions
platic card

All of fact above show that journey of capitalism history is social fact and legal fact show human and attitude and activity from time to time continuously and sustainable also adapt to situation and condition of age. Capitalism could reflect and manifest itself also could shaped economic institutions, international economic organization, they able to do collusion and corruption with state rulers and conglomerates wherever in the world.

Capitalism succeed create present community condition no more as unit community which homogeneous and integral, especially by working of money economic system, caused community become layered or ‘stratified’. This condition also pressure human life and also become one of characteristic of its community map. Human are in the middle of community structure which one characteristic layered and its community map. Human are in the middle of community structure which layered and this condition determine what could be done and how. Thus, human no longer be judged and be determined by its intrinsic ability, but based on ‘from which layer he comes from’. In that sociological structure literature, bring out layered in community.

  1. CAPITALISM  AS REASON ECONOMIC CRISIS AND ITS IMPACT

Analysis of  world crisis and Asia could distinguished in two groups. Firstly, analysis which stated that crisis caused by external factor, which is money market sentiment appropriately which raise financial panic. Next, this financial panic trough transmission process (contagion) becomes crisis. Secondly, crisis analysis which stated that crisis  arise because of structural weakness in practice of crony capitalism, which according to Kunio Yoshihara called with ersatz capitalism. [32] Thus, economists opinion about crisis divided into two groups. Firstly, opinion which claim crisis as an effect of financial panic hit a lot of  states  in the world trough transmission process. Secondly, opinion which stated crisis as an effect weakness of national economic fundamental, because implementation crony capitalism which consist of a lot of weakness of structural. Professor Stephan Haggard added first group called internationalits, whereas second group as fundamentalists. Moreover, defined as third group, new fundamentalists, is group which see arrangement and structural problem in financial sector as crisis cause. [33]

Financial crisis which happen in America affected to various states, it happened because world financial system controlled by capitalism, especially America, if financial fluctuation happened in America, so states in the world feel it too, and another example Indonesian national banking which later became national economic crisis since 1997 that until now still continues and every its impacts, caused by several reasons : (1) economic crisis in Indonesia caused by financial fluctuation or economic crisis in Thailand that later spread  to Indonesia ; [34] (2) Economic liberalization Policy and inexactly banking[35], (3) Accumulate by bank invest to certain groups especially related party[36], (4)many leakage of fund in banking, and fraud in reporting[37], (5) Ignore economic values which become belief and practice of Indonesian majority498, that national economic crisis impact on : (1) Liquidated, suspended and bank owning takeover.5 (2) Weakening of real sector growing.[38](3) Worsening of economic condition.[39] (4) Instability of state and public money,[40] And (5) Social and politic crisis.[41] Accumulate more than 75 % from all of national banking asset by several banks, and or accumulate bank fund to affiliated party.

Francis Fukuyama stated that “ voice of  public conscience believe that capitalism is bad for moral living. Markets take price of all, and replace relationship between human and rule lines. With this opinion, some modern capitalism community consume more social capital then produce it.”[42] And Max Weber saw capitalism activity gave deeper appraisal than what stated by Fukuyama, “there almost no kindness in capitalism, especially in spiritual level.”[43]

  1. ECONOMIC LEGAL SYSTEM RECONSTRUCTION BASED COMMUNITY ECONOMIC VALUES

Henry A.Kissinger said, “economists sure would agree with point of view that there were no former economic theory which apparently could describe world economic crisis nowadays.”[44] Then David C.Korten gave solution and his theory, as he said that :

“to solved that crisis was depend on civil community which mobilizing  themselves to withdraw deprived authority by corporation and global money market. Our best hope for future placed in economic owned and managed locally, which overall depend on local resources to fulfill living need its member by keep on holding earth balance. Structural changing and institutional priority like that may open the way to erase poverty and terrible imbalance in human experience, establishing the real resident democracy, and release potency for growing of personal creativity and collective which unrealized until now.”[45]

M.Umer Chapra more emphasize  that the sustainability of problem and this in it economic crisis show that there were something wrong basically. The answer would depend on life basic philosophy because it would  determine analysis of this matters.[46] Unfortunately the expert, banking academics and financial only explained symptoms, weaknesses in legal system and national, consequently, the healing was only temporary. Few moments later crisis reappeared, even deeper and more serious the present economic crisis still happened in Indonesia. Thus, according to M.Umer Chapra “must find fundamental economic philosophy”.  Fundamental economic philosophy is economic system which becomes belief and economic legal system of community individuals, is economic legal system whish becomes sunatullah.

Friedrich Carl Von Savigny in his famous book “Von Beruf Unserer Zeit Fur Gesetzebung und Rechtswissenschaft”, “About Our Period Role For Article of Law and Jurisprudence Maker”, as examples said : “Das Recht wird nicht gemacht, est ist und wird mit dem Volke” (The law is not being made, but grow and develop together with community).616 This Von Savigny’s opinion based on that in this world there are various nations which each has Volkgeist (people soul). This soul are differential, according to time and place. Reflection of this different soul seen in its differential nation culture. Then, as Von Savigny said, nonsense that there was law universally applied and everytime. Law is very depend or sourced to people soul and content of that law determined by human social life from time to time (history).

Puchta (1798 – 1846) Von Savigny’s student distinguished term of nation into two types, which were : (1) Nation in ethnic term, which called “nature” nation, and (2) Nation in national term as organic unity which formed one state. Then which has legitimate law only nation in state term whereas “nature nation” has law as mere belief. Legal belief which lives in nation soul should legitimated trough public general will organized in state. State legitimates that law by forming Article of Law. 9 Ibi sosietas, ibi ius. Where there is community, there is a law. That is adage fro Cicero which proclaimed more or less 2005 years ago which described relation between law and its community exactly.[47] This adage simply but fundamentally had able to figured relation between law and its community. Hypothetically, could be reviewed more that the adage figured community effort to arrange their own lives.[48] Public effort to arranged their lives based on values they believed in, then indeed that values same as concepts and purposes drove human individual behavior and collective in their life.

Every community in states has their economic legal system which was sunnatullah, its economic law grew and developed by the community. Its economic law, consist of divine value, justice value, brotherhood value, social value, income distribution justice value, individual freedom value in social welfare context, and accountability value. Based on this economic values, they done economic activity orderly, welfare and well-kept environment. Also maintained of harmony and social integration at once prevented economic failure and environment also social disintegration. Therefore it is a must for states which have compound community to plans its economical politic based on comprehensive thinking they believe in, is their aqidah, this means in economical politic talking context. [49]

Woodrow Willson, said that state is citizens organized for law in some certain region.[50] Statement of that political expert has a big meaning for legal function. Discipline and tranquility manifested trough law in one of essential element for every organized political living, that is state is institution which one of its main functions is implement that goal. Besides manifest discipline and tranquility, also should realized  that state has another function that is manifests productivity in legal field, social, politic, and economy in wide term. In legal field, productivity manifested by legal functioning and empower in order to shape and direct for working of social, politic, and economic fields. Implication of that statement is that state which has legal willing such that, so formed what is called legal state. Than legal state has characteristics such, there are the same protection and admission in politic, economy, law, social and independent court, legitimate law in every shape. Democratic administration system and community culture which avoid paternalistic.

Economic legal system reconstruction based on community economic values which writer considered as an economic legal system which could reflected justice values for all world community elements. Economic legal system which writer constructs is, more theoretical, it means that writer will only construct requirements which theoretically needed in some economic legal system which could reflect justice values and functioned as social integration tool in compound community state.

Element of economic legal system which writer offers as this ius constituendum,  stand on theory stated by Lawrence M.Friedman which divided legal system into three sub-system, which were substance, structure and legal culture.[51] Whereas about characteristic of that legal system, writer chosen responsive legal model from Nonet-Selznick.[52]

Before discuss every element in responsive legal system which writer already presented above, it is necessary to be discussed about legal ideas which becomes basic ideology of responsive law, because this as stated by Nonet and Selznick, that the real purpose of responsive law is to direct law into manifestation of values, juridical willing of some community. In this writing context is, community of compound community states, especially about crystallized values related to economic legal system, which are community economic values that is sunnatullah.

Legal ideas or rechtsidee is thinking construction (idea) which becomes guidance of law to the purpose needed. This as stated by Rudolf Stammler, rechtsidee function as leitstem (guiding star) for manifestation of some community.[53] Based on this rechtsidee, arranged some concept and legal politic in national and state life. Legal ideas is general principle which gives guidance (guiding principle), critical norm (evaluation rule), and factor which gives motivation in law enforcement (forming, founding, legal practicing and legal behavior). Formulated and be understandable of legal ideas simplify its explanation to various authority rules and behavior rules also simplify the upright of consistency in legal enforcement.[54]

Economic values which lives and implemented by every community in the world, especially in Indonesia are economic value which are : 1) divinity economic value, 2) nationality economic value, 3) humanity economic value, 4) social justice and brotherhood freedom economic value, 5) freedom economic value in social justice context, 6) income distribution justice, 7) responsibility economic value. That economic values in Islam could be found its basic in Al-Quran, Al-Hadits, Ijma and Qiyas.

Seven economic values above that must be implemented in economic legal system, in other words, economic legal system may not contradict with contain of seven economic value which sourced from community individual economic legal behavior values in compound community states.[55] Economical practice which contradict with that economic values will caused many kind of specific problems in the relevant state and in the world generally.

  1. RESPONSIVE ECONOMIC LEGAL SYSTEM

Economic performers in global era on its position as legal adressat which is role occupant, expected to fulfill some certain whishes as economic legal system reconstruction  based on community economic values. This could be realize if economic legal system, the next ius constituendum of economic is responsive, either in its legal substance sub-system, its legal structure sub-system or its legal culture sub-system with explanation below :

Legal substance interpreted as rules or norms run by legal performers.[56] Legal substance as sub-system contain of legal provisions are basic guidance  of what should be done or be avoided in some legal event. In legal sociological perspective, legal substantive not only as a normative guidance about what should realize legally but also as a guidance that socially more or less, it means considering human sociality aspect that would be directed by that law.[57]

Responsive economic legal substance which writer initiates, is economic legal substance which reflects justice law, balancing, certainty and functional, also suit with Islamic economic legal system in community group or individuals in Indonesian community, means give profuse of opportunity and chance also full participation from various elements of community individual.

Economic legal material also need to notice global aspiration harmonization of international economic institutions, national and local, and or center and region.[58] This means all kind of international economic institution provisions which offered to Indonesia, for example offering from World Bank and or IMF, should not be taken for granted without notice harmony aspects and balancing also justice.

Legal structure is pattern which note about how that law is executed due to its formal provisions. Its structure shows how are court, law maker[59] and so on institution that legal process works and be worked.[60] Legal structure related to organizations capacity, personnel and facility to support functioning of law. In responsive legal context, so legal structure in banking legal field should be an open structure and competent. This two prerequisites, bring institutional consequences and personal. In institutional level, its be required administrative arrangement, management, mechanism, process, procedure, coordination, cooperation, also infrastructure development.[61] Whereas in personal level, be required competence, wisdom, responsibility, justice and professionalism, or in other word in personal level, must be sidiq, amanah, tabligh and fatonah.

Friedman stated that law is not worthy only discussed from only structure side and its substance, but also from its culture side.[62] Legal culture related with patterned attitude, value, principle or ideas whether structured opinion in such a way also believed by every person in individual level and group in community level.[63] In this research finding, the developed legal culture in global economic performers is capitalism, individualism and liberalism legal culture. This legal culture is very contradict with legal culture which happened in reality of Indonesian individual living. Indeed, ideally bankers must reflect their legal culture and not legal culture of capitalism person. Its some future challenge so that bankers could reflect their legal culture, which is community legal culture in compound community states, for example Indonesia.

Related to existence of economic legal system which during this always be imbued by capitalism values, so institutionally, legal structure required to design legal communication policy to global economic performers and various state element, and make effort to design economic legal system based on community economic legal values. Since as stated bu Chamblis and Seidman, the longer legal institutionalization process, the more effective reach appointed goal, vice versa.[64]

Related to capitalism, liberalism and individualism economic behavior which all this time run continuously and considered as a truth, so institutionally legal structure required to build legal communication with individuals or various elements of Indonesian state, so that could be found the original community legal culture, which later be reduced into economic legal system to be ius conctituendum which later could becomes ius constitutum.

Based on factual description sbove, then responsive Economic Legal System Reconstruction and also as a suggestion of  Ius Costituendum must be based on seven economic values, which are divinity economic value requires economic legal system may not contradicts with economic values which sourced from Allah SWT. Means that work is not only for worldly interests, but also for welfare in Hereafter and accounted in front of Allah SWT ; national economic value requires economic legal system creates welfare living not restricted to Moslem community individuals, however covers mankind which seen as unity community ; humanity economic value requires economic legal system creates human living securely and welfare for human, either human as individual or human as a community group, affects each other especially the weak, orphan, the poor and the unable of continuing the journey, widows, old age, and people who unable to work ; social justice economic value and brotherhood require economic legal system showing some balancing principal and or social equality, indiscriminate all treated fairly and well ; freedom economic value in social justice context requires economic legal system gives freedom in term of potency to  determine choice between diverse choices. As human freedom is not restricted and voluntary, then human also has freedom to take the wrong choice. For the goodness of human itself, so human must choose something right. Thus, ethic basic and human freedom law sourced from the right anatomy-making choice ; income distribution justice economic value requires economic legal system makes sure to avoid gap between all parties, for example remove monopoly ; and accountability economic value creates sense of dedication, voluntary, sense of sincerity, and it is not sacrifice seen by human as a misery, precisely some action process to be a good personal in term grow in goodness. This situation where some individual will consider in his own interest as moral content and non-material considerations increase in his awareness. And human has responsibility to Allah SWT, himself and other human. Each element in economic legal system, either substance, structure, or culture must be imbued by that economic value.[65] This reconstruction idea could be seen in chart 2 below :

Chart 2

Economic Legal System Reconstruction

LEGAL CULTURE

———————————–

Culture of litigious community with communicative legal communication planning.

Close with nation element.

Have alignment to all of nation element in balanced manner physically and mentally

Should be an open and competent structure.

Institutional :

Administrative arrangement, management based on bank precautionary principal, process, procedure, coordination, cooperation, infrastructure development.

Personal : tabligh, Sidiq, Amanah, Fatonah.

LEGAL CONTENT

———————————

Sure : provides objective standar.

Clear : avoid juridice speculation

Attractive : provides benefits

Functional : provides contribution to banking

Suitable with Indonesian Socio economic system

Aspirative : reflection of community willing

Participatory : giving role to community

Harmonic : constitutive – contextual

LEGAL STRUCTURE

BIBLIOGRAPHY

Al-Qur’an and, Saudi Arabiyah, 1971.

Al-Qur’an The Translation, Ministry of Religious Affairs Indonesian Republic, PT. Tanjung Mas Inti, Semarang:1992.

Al-Qurtubi, Abi Abdullah Ibnu Muhammad Al-Anshory, Al-jami’ Al-Ahkami Al-Qur’an (Tafsir AlQurtubi), Daar Al-Kitab Al-Arabi, Bairut : 1422 H./ 2001 M.

Al-Imam Al-Zalil Alhafidz Abi AlFida’ Ismail Ibnu Kasiir Al-Qursii Al-Dasik, Tafsir Al-Qur’anul Adhim, Daar Al-Namudhiyyah, Bairut : 1424 H./ 2003 M.

Al-Qasimi, Muhammad Zamaluddin, Tafsir AlQasimi Al-Musamma Mahasinu Al-Takwil, Daar Al-Fikri, Bairut : 1332 H./ 1914 M.

Az-Zabidi, Imam., Mukhthar Shahih Al-Mukhari Al-Musamma At-Tajriid Ash-Shariih Li Ahaadits Al-Jaami’ Ash-Shahih, Daar As-Salam, Riyadh, Saudi Arabia, 1417 H./1996 M.

Al-Munziry, Mukhtashar Shahih Muslim, Daar Ibni Khuzaimah, Riyadh : 1414 H./1994 M.

Al-Syaih, Sholih Ibnu Abdul Azis Ibnu Muhammad Ibnu Ibrahim, Al-Kutubussittah, (Shokhih Al-Bukhori, Shohih Muslim, Sunan Abi Dawud, Jamiuttirmidi, Sunan Nasa’i dan Sunan Ibnu Majah), Darussalam : Al-Mamlakatu Al-Arabiyyah Al-Suudiyyah : 2000.

Al-Jaziry, Abdul Rachman., Al-Figh Ala Madzahib Al-Arba’ah, Daarul Qalam, Bairut.

Asy-Syafi’i, Muhammad bin Idris, Al-Umm, Maktabah Kulliyat Al-Azhariyah, Bairut : 1961.

Al-Zailiy, Wahjah ., Al-Wasid Fi Usululfiqhi Al-Islami, Darul Kitab, Bairut:                 1397-1398 H/ 1977-1978 M.

Asy’arie, Musa., Filsafat Islam Sunnah Nabi Dalam Berfikir, LESFI, Yogyakarta : 2003.

Amin, M. Masyhur., Dinamika Islam (Sejarah Transformasi dan Kebangkitan), LKPSM,Yogyakarta : 1996.

Afkar,  Jurnal Refleksi Pemikiran Keagamaan dan Kebudayaan, Islam Pribumi Menolak Arabisme, Mencari Islam Indonesia, Edition No. 14 Year of 2003.

A. Comte, “The Progress of Civilization through Three States,” in Eva Etzioni and Amitai Etzioni (eds.), Social Change, Basic Books, New York, 1964.

Abdullah Saeed, Islamic Banking and Interest: A Study of the Prohibition of Riba and its Con­temporary Interpretation, Leiden: EJ Brill, 1996.

Anthony, Giddens., Capitalism and Modern Social Teory : an Analysis Of Writing of Marx, Durkheim and Max Weber, translated by Soeheba Kramadibrata, Kapitalisme dan Teori Sosial Modern, Suatu Analisis Karya Tulis Marx, Durkheim dan Max Weber, UI Press, Jakarta, 1985.

Anthony Giddens, Kapitalisme dan Teori Sosial Modern, Suatu analisis               karya tulis Max Weber, Universitas Indonesia (UI), Jakarta : 1985.

Antonio Gramcy in Malcolm Waters, Moderns Sosiological Theory, London-Thausand Oaks, New York, 1994.

A. Hamid Attamimi, Peranan Keputusan Presiden Republik Indonesia Dalam Penyelenggaraan Pemerintahan Negara, Disertasi FPS UI, Jakarta : 1990.

Agger, Ben., Teori Sosial Kritis,  Kritik Penerapan dan Implementasinya, Kreasi Wacana,  Yogyakarta : 2003.

Boaventura De Sausa Santos, Toward A.New Common Sence Law, Science and Politics In The Paradigmatic Transition, Rouledge New York London, 1995.

Budiono Kusumohamidjojom Supra, no.4, page. 48-49.  In FX. Adji semekto, Kapitalisme, Modernisasi & Kerusakan Lingkungan, Pustaka Pelajar,Yogjakarta : 2005

Baihaqi, Imam., Agama dan Relasi Sosial Menggali Kearifan Dialog, LKIS, Yogyakarta : 2002.

Berger,  Peter L., Tafsir Sosial Atas Kenyataan : Risalah Tentang Sosiologi Pengetahuan, LP3S, Jakarta : 1985.

Berger,  Peter L, & Luckman, Social Contruction of Reality, New York : Doubleday & Company Inc, 1966.

Barda Nawawi Arief, “ Program Pengembangan Sistem Hukum”, dalam Tantangan Pembangunan di Indonesia: Beberapa Pandangan Kontemporer dari Dunia Kampus, UII Press,Yogjakarta : 1997.

Djazuli,A dan Nurul Aen. Ushul Fiqh Metodologi Hukum Islam. PT. Raja Grafindo Persada. Jakarta. Tahun 2000.

Darbalah, Ishamuddin., dan Ashim Abdul Majid, Menolak Syari’ah Islam Dalam Perspektif Hukum Syar’i, translated by Abu ‘Abida Al-Qudsi dari Judul Asli : “ Al-Qoulul Qoothi Fiimanimtana’a Anisy syara’i, Pustaka Al-Alaq, Solo : 2004.

Esmi Warassih Pujirahayu, “ Law Empowerrment Throuh Alternative Development as The Paradigm of Reversal.” Hirodai-Undip of Law and Political Review, Semarang. Diponegoro University Press, 2001,

Friedman, Lawrence M.,  The Legal System : A Sosial Silence Perspective, New York : Russel Foundation, 1975.

Franz Magnis Suseno, Pemikiran Karl Marx : Dari sosialisme Utopis Ke Perselisihan Revisionisme, Gramedia, Jakarta, 1999.

Fakih, Masyarakat Sipil Untuk Transformasi Sosial : Pergolakan Idiologi di Dunia LSM Indonesia, translated by Muhammad Mifathuddin, Yogyakarta, Pustaka Pelajar, 1996.

Francis Fukuyama, The Great Discruption, Human Nature and The Reconstitution Of Social Order, The Free Press, A.Devision & Schuster ME, New York, American, 1999.

Friedrich Carl Von Sovigny , “ Von Beruf Unserer Zeit Fur Gesetzgebung und Rechtswissenschaft” in  H. Lili Rasjidi & Ira Rasjidi, Dasar-dasar Filsafat dan Teori Hukum, Citra Adidya Bakti, Bandung : 2001.

George C.Lodge, Managing Globalization in the Age of Independence, Pfeiffer and Co., Toronttto, 1995.

Henry A. Kissinger, Saving The World Economy”, Newsweek, 24 Januari 1983.

Imam Ghazali. Al-mustasyfa , Kairo : al-Maktabah at-Tijariyyah-Kubra, 1937.

Ibnu Qayyim al-Jauziyyah, A’lamul Muwaqqi’in, Kairo : al-Maktabah at-Tijariyyah- Kubra, 1955.

I Putu Gede Ary Suta dan Soebowo Musa, Membedah Krisis Perbankan, Anatomi Krisis dan Penyehatan Perbankan, Yayasan SD SATRIA BHAKTI, Jakarta:2003.

J. Soedradjad Djiwandono. Mengelola Bank Indonesia Dalam Masa Krisis, LP3ES, Jakarta : 2001.

Lili Rasjidi dan LB Wyasa Putra, Hukum Sebagai Sistem, PT. Remadja Rosda Karya, Bandung : 1993.

R.J. Kileullen, Max Weber : On Capitalism, Macquarie University, POL.264, Modern Political Theory, 1996.

Masjid, Nurcholish., Kehampaan Spiritual Masyarakat Modern, Media Cita,               Jakarta : 2000.

Muladi, Demokratisasi, Hak Asasi Manusia, dan Reformasi Hukum di               Indonesia, The Habibie Center, Jakarta : 2002.

Mustaghfirin, Rekonstruksi Sistem Hukum Perbankan Di IndonesiaKajian Dari Aspek Filosofis, Sosiologis dan Budaya, UNISSULA PRESS, Semarang, : 2007 .

Mustaghfirin, Ayat-ayat dan Hadis Hukum Sebagai Kontribusi Terhadap              Pembentukan Hukum Nasional, Makalah, 2005.

Max Weber, The Protestant Etnic and the Spirit of Capitalism, Routledge, London, 1992.

M. Dawam Rahardjo, “Ekonomi dan Ekologi Dalam Perspektif Islam”, dimuat published in, JB Banawiratma (editor), Iman, Ekonomi dan Ekologi, Kanisius, Yogyakarta, 1996,

Mariatmo dan A. Mitramartapa, supra, no.3 page.92-93.

M. Umer Chapra, Sistem Moneter Islam,Gema Insani, Jakarta : 2000.

Nurhadiantomo, Konflik-Konflik Sosial dan Hukum Keadilan Sosial,  Muhammadiyah University Press, Surakarta : 2004.

Puchta dalam Darji Darmodiharjo dan Sidarta, Pokok-Pokok Filsafat Hukum, Apa dan Bagaimana Filsafat Hukum Indonesia, PT Gramedia Pustaka Utama, Jakarta : 1999.

Philippe Nonet & Philip Selznick, Law and Society in Transition : Toward Responsive Law, London : Harper and Row Publisher, 1978.

Roscoe Pound “ Contemporary Jurisdic Theory “, in D. Llyod (ed), introduction to Jurisprudence, London : Stecens, 1965. dan Roscoe Pound, An Introduction into Philosophy of Law, New Haven, 1954.

Satjipto Rahardjo,”Hukum Dan Birokrasi”, papers and panel discussion Hukum dan Pembangunan Dalam rangka Catur Windu Fakultas Hukum UNDIP, 20 Desember 1988.

Sjahrir, Krisis Ekonomi Menuju Reformasi Total, Yayasan Obor Indonesia, Jakarta : 1999.

Syaifoel Choeryanto, Ekonomi Indopnesia Penurunan dan Langkah Penanggulangan, Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia, Jakarta : 2002.

Theo Huijbers, Supra, no.3, hlm. 54-55.

The World Bank, Addressing the Social impact c/the Crisis in Indonesia: A Background  Note/or the 1998

Woodrow Willson, The Encyclopedia, 1952, hal 5005-5008, also look in Apeldoorn, Op-Cit, hlm. 304-305. Dalam Zudan Arif  Fakrullah, Ibid, 46.

Woodrow Willson, The Encyclopedia, 1952.


[1] Anthony Giddens, Kapitalisme dan Teori Sosial Modern, Suatu analisis karya tulis MaX Weber, Universitas Indonesia (UI), Jakarta : 1985, page. 153

[2] Ibid, page.153

[3] Budiono Kusumohamidjojom Supra, no.4, page. 48-49. In FX. Adji Samekto, Kapitalisme, Modernisasi & Kerusakan Lingkungan, Pustaka pelajar, Yogyakarta : 2005, hal. 5-11 berikut literatur yang dipergunakan.

[4] Mariatmo dan A,Mitramatrapa, supra, no.3 hlm.92-93. Ibid, hlm.5.

[5] Theo Huijbers, Supra, no.3, page.54-55.Ibid, hlm.5

[6] Max Weber, The Protestant Ethic and the Spirit of Capitalism, Routledge, London, 1992, (reprinted)m page. 10. Ibid, page 6

[7] Max Weber, Ibid, page.157. Ibid, page.6

[8] Loc, cit

[9] M.Dawam Rahardjo, “Ekonomi dan Ekologi Dalam Perspektif  Islam”, loaded in, JB Banawiratma (editor), Iman, Ekonomi dan Ekologi, Kanisius, Yogyakarta, 1996, page.58.

[10] Soetandyo Wignyosoebroto, “Doktrin Supremasi Hukum : Sebuah Tinjauan Kritis Dari Perspektif Historik”, in, Wajah Hukum di Era Reformasi, (Kumpulan Karangan Menyambut 70 Tahun Prof Drr.Satjipto Rahardjo, editor : Is  Susanto and Benard L. Tanya), Alumni, Bandung, 2000. page 161 -1 178

[11] Satjipto Rahardjo, “Hukum dan Birokrasi”, papers and panel discussion Hukum dan Pembangunan dalam Rangka Catur Windu Fakultas Hukum UNDIP, 20 desember 1988, page. 5-10.

[12] “Related to this, its necessary to be stated that Industrial Revolution, 1800-1920 are first long phase of capitalism reviewed by Karl Marx in das Kapital. Look in  Samir Amin, “Sistem Dalam Krisis : Runtuhnya Mekanisme Pengaturan Kapitalis”, in Social science journal, Wacana Edisi 5 Tahun II, 2000, page.17-36

[13] Franz Magnis Suseno, Pemikiran Karl Marx : Dari Sosialisme Utopis ke Perselisihan Revisionisme, Gramedia, Jakarta, 1999, page.162.

[14] Loc, cit.

[15] Budiono Kusumohamidjojo, supra, no.4, age.49 in FX.Adji Samekto, Kapitalisme, Modernisasi & Kerusakan Lingkungan, Pustaka Pelajar, Yogyakarta : 2005, page.8

[16] Anthony Giddens, Kapitalisme dan Teori Sosial Modern, Suatu Analisis Karya Tulis Max Weber, Universitas Indonesia (UI), Jakarta : 1985, page.154.

[17] George C.Lodge, Managing Globalization in the Age of Independence, Pfeiffer and Co., Toronto, 1995, page.99-100.

[18] R.J.Kileullen, Max Weber : On Capitalism, Macquarie University, POL.264, Modern Political Theory, 1996, (Web Resources),

[19] Based on M.dawam Rahardjo, supra, no.13, page.58

[20] Boaventure De Sausa Santos, Toward A New Common Sense Law, Science and Politics in the Paradigmatic Transition, Rouledge New York London, 1995, page.411.

[21] Essentially, law contains idea or concepts, thus could be categorized into something abstract. In abstract group including idea of justice, legal certainty and social benefits. Thus, doing conversation about legal function in community has similar meaning with doing conversation about manifestation process of something abstract into something real in community. Look Radbruch, in Satjipto Rahardjo, Masalah Penegakan Hukum, op-cit, page.5

[22] Esmi Warassih Pujirahayu called it, “Law is like water. It reaches every aspect of life. Human beings inevitably need law to materialize their goals of life.” Look Esmi warassih Pujirahayu, “Law Empowerment Trough Alternative Development as the Paradigm of Reversal.” Hirodai-Undip of Law and Political Review, Semarang. Diponegoro University Press, 2001, page.11

[23] Dragan Milovanovic, op-cit, page. 8. Compare with Peters which stated that there are three perspectives from legal functions in community : social control perspective, social engineering perspective and community emancipation perspective. Look into Rony Hanitidjo Sumitro, Studi Hukum dan Masyarakat, op-cit, page.10

[24] S. Vago, Law and Society, New York : Prentice Hall Inc, 1981 page.66

[25] Satjipto Rahardjo, Op-Cit, page.146.

[26] Roscoe Pound, “Contemporary Jurisdic Theory”, in D.Llyod (ed) Introduction to Jurisprudence, London : Stecens, 1965. and Roscoe Pound, An Introduction Into Philosophy of Law, New Haven, 1954.

[27] Look Adi Sulisdiyono, op-cit, page.43

[28] Antonio Gramcy in lacolm Waters, Moderns Sosiological Theory, London-Thousan Oaks, New York, 1994.

[29] And this case pointed that history knows changes and continuity, means that a community historical experience has a changing sides, and there are sustainable aspects. The meaning of changes or continuity for some community, could be positive or negative for presence and community institutions concerned. Nurhadiantomo, Konflik-Konflik Sosial dan Hukum Keadilan Sosial, Muhammadiyah University Press, Surakarta : 2004, page.121.

[30] Look Fakih, Masyarakat Sipil untuk Transformasi Sosial : Pergolakan Ideologi di Dunia LSM Indonesia, translated bu Muhammad Miftahuddin, Yogyakarta, Pustaka Pelajar, 1996, page.47-66. In Adi Sulistiyono, op-cit, page.149.

[31] At the level of inter-policy coordination, relationship between Indonesian Bank and Government done in order to directs so policy which becomes each authority could be together and synergy reach macro economic target, such as inflation, economic growth, and job opportunity. In this case, in accordance with that Indonesian Bank Laws, Government coordinate with Indonesian Bank in set inflation target which becomes the last target of monetary policy. Vice versa, Indonesian Bank must to give opinion in arrangement of the draft state budget revenue and expenditure (RAPBN) and or other government policy related to task and authority of Indonesian Bank. Indonesian Bank also give opinion to government in publishing Government securities and disbursement of foreign debt. Meanwhile, Government must to ask opinion and or invite Indonesian Bank in cabinet meeting which discuss problem related to duty of Indonesian Bank. Likewise, Government could attend  board of governors meeting in Indonesian Bank with rights talk without rights decision making. Except with Government, Indonesian Bank also establish working relationship with international institutions. That relationship necessary in accelerate duty implementation of Indonesian Bank or Government which related with other countries. In general, international co-operation relationship established by Indonesian Bank consist of : co-operation on behalf of Indonesian Bank itself in running its duties, such as

Membership of central bank in South east Asia Central Bank (SEACEN);and co-operation done for and on behalf of  its each countries, such as Indonesian membership in International Monetary Fund (IMF) and World Bank, including membership in International Bank for Reconstruction and Development (IBRD), International Development Association (IDA) and International Finance Corporation (IFC) and Multilateral Investment Guarantee Agency (MIGA)

[32] J. Soedradjad Djiwandono. Mengelola Bank Indonesia Dalam Masa Krisis, LP3ES, Jakarta : 2001, page. 3

[33] Ibid

[34] Arif T.Surowidjojo, LGS Law Firm lawyer said money restructuring cases in Indonesia caused by economic crisis, which by depression of  rupiah currency which caused many default debtor. This case also aggravated by financing behavior pre-crisis, which were : (i) funding needs in local currency, but given credit in foreign currency, (ii) practice of loan to foreign bank without guarantee, (iii) excessive credit expansion, (iv) credit given to affiliated party, (v) loan in foreign currency but debtor income in rupiah, (vi) transaction by subsidiary guaranteed by holding company, (vii) there was heavy contract after caused default technical, (viii) some part of transaction use English in its agreement that makes complicated court process, (ix) so many legal choices use foreign legal, in Arif T.Surowidjojo, in Prosiding Rangkaian Lokakarya Terbatas Masalah-Masalah Kepailitan dan Wawasan Hukum Bisnis Lainnya, Pusat Pengkajian Hukum, Jakarta : 2005, page. xxxv.  According to I Putu Gede Ary Suta and Soebowo Musa, that economic crisis in Asia started with occurrence of crisis of  currency exchange rates in Asia against USD. This crisis of  currency exchange rates started from Thailand then spread to Korea and Indonesia, in I Putu Gede Ary Suta and Soebowo Musa, Membedah Krisis Perbankan, Anatomi Krisis dan Penyehatan Perbankan, Yayasan SD SATRIA BHAKTI, Jakarta:2003, page.24. And this case also claimed by institution of foreign social organization, for example Research Institution in Hongkong, that is Goldman Sachs&Co, gives appraisal that Indonesian monetary system classified rather fragile. According to Ray Ramos, that institutions analysis stated that Indonesian monetary condition is not much different from Malaysia which very fragile categorized. This fragile were caused indonesian economics get a monetary shaking easily which happened in that neighbor state, in Sjahrir, Krisis Ekonomi Menuju Reformasi Total, Yayasan Obor Indonesia, Jakarta : 1999, page.43. And intervies with Lukdir Gultom, Indonesian Bank Office, Semarang Branch, Iskandar, PPSK Jakarta and R.Winantyo, Kepi Indonesian Bank Jakarta.

[35] World economic recession in early 1980 inspired Indonesian government to reformatted development policy so did not depend on petroleum and gas export anymore. For example by deregulated banking system in 1983 by withdraw interest ceiling of deposit and credit, removed liquidity credit of central bank and withdraw banks credit. The next year government made tax reformation. Trough this two policies (fiscal and monetary) expected Indonesian economic able to grow without depend on petroleum and gas sector. Banking reformation action continued by deregulated package in 1988 which gave facility established new bank and gave discretion private bank to open branch office. Foreign banks also allowed to enter banking trough joint venture, by doing this regulation, expected that Indonesian economic could grow more rapidly. Here could be seen that government applied expansive monetary policy and fiscal and caused inflation. The biggest expansion done by banker of national private bank reminding limit of quantity and quality of asset owned by government banks. This could be seen from increasing of number of credit given by national private banks. Overall, credit growing increased over 60 % in 1990, caused inflation rate in 1990 reached 12 % twice previous years inflation which was only 6 %, in I Putu Gede Ary Suta and Soebowo Musa, Membedah Krisis Perbankan, Anatomi Krisis dan Penyehatan Perbankan, Yayasan SD Satria Bhakti, Jakarta:2003, page.25. and interview with Suparwo KBI Semarang.

[36] Some factor caused weakness of pre-crisis banking sector structure are : There were banks owning concentration centralized to big business groups resulted information asymmetry. This caused credit distribution to certain business groups which infringed BMPK principle, in 1996, the ten biggest national private bank in Indonesia included bank owned by the big business group. While in state banks group, the biggest assets position owned by BRI. The number of assets of BRI were around 34 trillion Rupiah, smaller than BCA assets. The high owning concentration like above, plus  with political connection owned by bank owner, caused ineffective market mechanism. The loss banks still operated because got credit guarantee from central bank. This caused moral hazard which made banks to done high risk actions without need to scare of being closed would always bailed out by government. The existence of political intervention to government (in some case  also to national private banks) to distributed credit to certain business sectors without any adequate evaluation. Special treatment to certain business group in case of  getting bailout to cover loss as the effect of company or banks operation. Some example : Bapindo (Bank Pembangunan Indonesia). In the end of year 1980, had the very big bad credit, one of them was a turgid corruption case. Indonesian government, in this case Indonesian Bank didn’t close bank which had loss continuously or done restructuring effort. Bapindo allowed to operate and its corruption case stopped until officer level only. Bank Duta. At the time when it offered stock to public, actually it already got a big loss because of  foreign exchange speculation tricking. Bank Duta hold majority of Bulog deposit and foundation which have a high level politic relationship. Another special treatments and government also given trough market creating based driven power, policy of particular credit distributing by state banks or by using Indonesian Bank liquidity. One of the most obvious example is national car company and cloves monopoly. This national car company obtained free tax status for component import and spare part from Korea in three year as requirement condition, used local component should reach certain standard. Moreover, government also has provide  (non-market driven) for car of this company production, which were civil servants and police as this car buyer. Banks, including state bank, encouraged to give credit to this company (directive lending). In cloves monopoly case, private institution which also related politically (BPPC_Badan Penyangga Perdagangan Cengkeh) was the only one authority institution buying cloves from farmer and selling it to cigarette factory. For its operational necessity, this company got facility from central bank. The weakness control by central bank. Since the end of 1980, Indonesian Bank already tried to fix rules setting and banking controlling. Rules of banking controlling setting kept on fixing continuously with followed CAMEL standard. However, there were some basic weakness of rules setting like that, as : credit classification and unclear fee. Although bad credit had already confessed to be happened, credit qualification standard inadequate yet. This happened because following standard allowed bank to reclassified influent credit became fluent after first paying done. Bank did not pay attention paying flow potency which will comes (anticipated future payment stream). Bank Closing. Almost all of bank which got trouble, taken over by Indonesian Bank. In the end of 1997.  Article of Law of bankruptcy had applied. But this Article of Law considered inadequate because gave priority to stockholder in liquidity process, meanwhile liquidity process itself taken time  several years. Substantial Forebearance. In principle, disobeying of banking rules setting never been follow up seriously and disloyalty running in banking sector. After crisis in second half in 1997, Indonesian banking had a big changing. (Table 2 in table page) below show the number of bank in Indonesia based on its ownership while in time of pre-crisis until year of 1999, in I Putu Gede Ary Suta and Soebowo Musa, Membedah Krisis Perbankan, Anatomi krisis dan Penyehatan perbankan, Yayasan SD SATRIA BHAKTI, Jakarta, Indonesia, 2003, page.27. And interview with Khoiril Anwar, Suparwo, Lukdir Gultom, KBI Semarang.

[37] Special treatment to certain business group in case of  getting bailout to cover loss as the effect of company or banks operation. Some example : Bapindo (Bank Pembangunan Indonesia). In the end of year 1980, had the very big under-performing loan, one of them was a turgid corruption case. Indonesian government, in this case Indonesian Bank didn’t close bank which had loss continuously or done restructuring effort. Bapindo allowed to operate and its corruption case stopped until officer level only. Bank Duta. At the time when it offered stock to public, actually it already got a big loss because of  foreign exchange speculation tricking. Bank Duta hold majority of Bulog deposit and foundation which have a high level politic relationship. Another special treatments and government also given trough market creating based driven power, policy of particular credit distributing by state banks or by using Indonesian Bank liquidity. Interview with Lukdir Gultom, KBI Semarang.

498 Receiving and implementing economic, politic and law theories which united in modernization theory US and West Europe creation. Interview with Perry Wartijo Director of PPSK Indonesian Bank Jakarta, and Khoiril Anwar KBI Semarang.

5 Direct effect experienced by banking sector as result of bank funds accumulate in affiliated party, was declining of public trust to banking sector performance, thus happened massive withdrawal funds owned by third party, which called “bank runs”, declining of amount of credit distributed by banking sector to real sector, experienced liquidity difficulty, and a lot of under-performing loan. All caused bank capital structure became weak and finally did not support its activity and happened bank closing.

[38] Real sector is very depend on funding source from banking sector. By the occurence of banking crisis, funding source which comes from banking sector very limited by itself as it had problem with funding structure and liquidity. Weakening of real sector caused by height of under-performing loan distributing by banking sector to companies so made companies had difficulties to got new funding source from banking sector. The effect is declining of  individual income nationally level and firing in various companies. Look Syaifoel Choeryanto, Ekonomi Indonesia Penurunan dan Langkah Penanggulangan., Fa kultas Ekonomi Universitas Indonesia, Jakarta : 2002.

[39] The falling of banking sector and weakening of real sector growing together, gave impact to economic growing stagnation, are as follows : (1) Declining of rupiah exchange rate drastically, measured and daily rate in foreign exchange market and 2.456 rupiah in medio July 1997 until ever up to 16.538 rupiah per 1 dollar US in medio June 1998. This was the sharper depreciation and other states currency which got crisis. (2) Economic growth changing gaudy, and near to 8 % in pre-crisis year became declining 13,8 % in 1998, or declining of growing near to 22 % per-year, an economic growing reversal which hard to beat. Income per head in USD decline became around half of number before crisis. Inflation which before was a digit became 80 % in 1998. (3) The changing of private flow of foreign fund about 22 billion ausd in a year, and inrush 12 billion USD in 1997 became outflow 10 billion USD in 1998, some amount which near to a decade inrush and mid of 80’s to mid of 90’s. This sum was the lowest limit, estimation of private fund flow changing was arounf 25 billion up to 40 billion USD. (4) This development happened when drought impact and El Nino, to the declining of rice harvest and drought and side effevt in some areas because of terrible forest fires. (5) There was drastically declining of oil prices which was Indonesian important export. In The World Bank, Addressing the Social Impact c/the Crisis in Indonesia : A Background Note/or the 1998 CGI (mimeo).

[40] Some effect of expensive crisis cost. Impact of bank runs, banking world in Indonesia had terrible shaking and entered crisis phase of banking systemic because had difficulty of liquidity. In order to difficulty of liquidity systemically would not spread so disturb Indonesian economic activity, then Indonesian Bank gave liquidity support which later called BLBI. And Government trough Finance Minister in the mid of 1998 stated objectively that banking restructuring would spend cost around 650 trillion rupiah, which consist of : Government bonds comprise with 3 (three) components : (a) BLBI 164 trillion rupiah, (b) Guarantee program 53 trillion rupiah, and (c) Banking recapitalization 350 trillion up to 400 trillion. And that plans made Government admitted that responsibility to overcome that crisis became Governments responsibility implicitly. Cumulative position of BLBI, guarantee program and national banking recapitalization until the end of November 2002 in the amount of 642,42 trillion rupiah, consist of : BLBI 144,50 trillion rupiah 22,49 %, Guarantee Funds 73,80 trillion 12,49 %, Recapitalization bonds 424,12 trillion 65,02 % total : 642,42 trillion 100,00 %. Overall amount of bank financial support recipient  to banking restructuring were 164 banks and not only small part of 48 banks which recorded by public all this time. For banking recapitalization bonds, approximated some part used for private bank and the rest for state bank. From data above could be seen that BLBI funds that exchanged with obligation/Government Bonds only 22-49% and the whole funds which needed to overcome banking crisis systemically. If traced further more, then amount of 144,5 trillion, some part is interest and fines which actually did not accepted by recipient bank. Source : Internal Report BI, November 2002.

[41] Increasing of total unemployment, especially in Java urban areas, and increasing of total population which living under extraordinary poverty line (one of estimation show increasing from 11 & of population became 40 % and will increase more). 2. Increasing of total dropouts children which very big and increasing of social problem, together with this, also increased crime and prostitution. 3. Dominant social disintegration with all of riots happened in the mid of May 1998 such burning, murder, pillage, and rape were one of bad history of Indonesian nation. Statistic show that more than 2000 times college students demonstrations, more than 1300 times demonstration in public, more than 500 times walkout, and more than 50 times happened riot. Climax of social-politic impact was government turnover, which was retreating of former president Soeharto after 32 years ruled Indonesia and appearance of President Habibie in the very historical for Indonesia, 21st of May 1998. Besides World Bank report quoted above, this institution also compiled the more general report about social effect of Asian crisis, The World Bank, Social Consequences of the East Asian Financial Crisis (Washington DC : The World Bank), September 1998. Uhat, Peter McCawley, Human Dimensions of Indonesia’s Economic Crisis and Foreign Assistance (mimeo), 1999, and Feridhanysetyawan, The Social Impact of the Indonesian Economic Crisis : What Do We Know ?, draft some chapter and book which he wrote (mimeo), 1999. and disclosed by Urn Say Boon, “The Art of the Possible”, Far Eastern Economic Review, February 4th, 1999.

[42] Francis Fukuyama, The Great Discruption, Human Nature and The Reconstitution of Social Order, The Free Press, A.Devision & Schuster ME, New York, American, 1999, Page. 249.

[43] Max Weber, in Malcolm Waters, Moderns Sociological Theory, London-Thousand Oaks, New York, 1994, page.181.

[44] Henry A.Kissinger, Saving The World Economy, Newsweek, 24th January 1983, Page.19. In M.Umer Chapra, Sistem Moneter Islam, Gema Insani, Jakarta, page.xix.

[45] David C.Kortenm Op-Cit, page.7-8

[46] M.Umer Chapra, Sistem Moneter Islam, Gema Insani, Jakarta : 2000, page.xx

616 Friedrich Carl Von Savigny, “Von Beruf Unserer Zeit Fur Gesetzebung und Rechtswissenschaf” in H.Lili Rasjidi & Ira Rasjidi, Dasar-Dasar Filsafat danTeori Hukum, Citra Adidya Bakti, Bandung : 2001. page. 65

9 Puchta in Darji Darmodiharjo and Sidarta, Pokok-Pokok Filsafat Hukum, Apa dan Bagaimana Filsafat Hukum Indonesia, PT Gramedia Pustaka Utama, Jakarta : 1999, page.124.

[47] Lili rasjidi and LB Wyasa Putra, Hukum Sebagai Sistem, PT.Remadja Rosda Karya, Bandung : 1993, page. 33-34

[48] Satjipto Rahardjo stated that in this crisis situation we more need “bravery” to release the way our think in that conventional law.  Elimination of corruption, collusion and nepotism, legal strengthening generally and legal supremacy credo should be supported by all of releasing thinking from thinking plot and old law application. Old law application was very loyal to liberal doctrine, even more became place for hiding for corruptor and other criminal. America when started build its state, it braved to release from general conventions which accepted by world legal community at that time, although America’s convention contradicted with conventions at that time and made world confusing. America still proud by stated that ‘American concept of law”. Satjipto Rahardjo in Introduction of Philippe Nonet and Philip Selznick, Hukum Responsif Pilihan di Masa Transisi, translated Rafael Edy Basco, Edited by Bivitri Susanti, Original Title, “Law & Society in Transition : Toward Responsive Law.” HuMa, Jakarta : 2003, page.viii.

[49] Economical politic is legal goals which handled human cases regulation. Economical politic in Islam is guarantee the fulfillment of primary need gratification (al-hajat al asasiyah/basic need) every individuals and fulfill secondary and luxury needs (al-hajat al-kamaliyah) suitable with ability level as individual who lives in certain community which have typical life style. Economical politic is legal goals which handled human cases regulation.

[50] Woodrow Wilson, The Encyclopedia, 1952, page 5005 – 5008, also see in Apledoorn, Op-Cit, page.304-305, In Zudan Arif Fakrullah, Ibid.46

[51] Lawrence M.Friedman, The Legal System : A Social Science Perspective, new York : Russel sage Foundation, 1977.

[52] Philippe Nonet & Philip Selznick, Law and Society in Transition : Toward Responsive Law, London : Harper and Row Publisher, 1978.

[53] A.Hamid Attamimi, Peranan Keputusan Presiden Republik Indonesia Dalam Penyelenggaraan Pemerintahan Negara, Disertasi FPD UI, Jakarta : 1990, hal.308.

[54] Bernadr Arief Sidharta, Refleksi Tentang Struktur Ilmu Hukum, Bandar Maju, Bandung : 1999, page.181.

[55] That seven economic values above, be in accordance with objectives of Islamic syariah as stated Al-Ghazali that “the main objectives of syariah is manifest human welfare which placed in protection of faith, living, mind, generation and their wealth. Whatever guaratee protection of this five things, will fulfill general necessity and wanted in Imam Ghazali. Al-Mustasyfa (Kairo : Al-Maktabah At-Tijariyyah-Kubra, 1937), Vol.1, page.130-140. And also in accordance with objectives of syariah stated by Ibnu Qayyim that “syariah basic is wisdom and human benefit in the world and in Hereafter. This wisdom placed in a perfect justice, grace, happiness and wisdom. Whatever changes justice becomes oppression, grace becomes difficulty, welfare becomes misery and widsom becomes stupidity, have no relation woth syariah, in Ibnu Qayyim Al-Jauziyyah, A’lamul Muwaqqi’in (Kairo : al-Maktabah at-Tijariyyah-Kubra, 1955), Vol.III, page 14

[56] Satjipto Rahardjo, Hukum dan Masyarakat, Angkasa, Jakarta ; 1990, page.82

[57] Bernal L.Tanya, beban Budaya Lokal Menghadapi Hukum Negara : Analisis Budaya Atas Kesulitan Orang Sabu Menghadapi Regulasi Negara”, Dosertasi Pada program Doktor Ilmu Hukum (PDIH) Universitas Diponegoro (UNDIP), Semarang : 2000, page.15

[58] Mubyarto, Ekonomi Pancasila, Aditya Media, Yogyakarta, 1997, page.103 – 107.

[59] Writing in parentheses is from the writer himself

[60] Satjipto Rahardjo, Ilmu Hukum, Alumni, Bandung : 1986, page.166-167

[61] Barda Nawawi Arief, “Program pengembangan Sistem Hukum”, dalam Tantangan Pembangunan di Indonesia : Beberapa Pandangan Kontemporer dari Dunia Kampus, UII Press, Yogyakarta : 1997, page. 109-122.

[62] Friedman in Satjipto Rahardjo, Ilmu Hukum, Alumni, Bandung : 1986, page.166

[63] Lawrence M.Friedman, Op-cit, page. 8-9.

[64] Chamblis and Seidmen in Satjipto Rahardjo, Hukum dan Masyarakat, Op-Cit, page.119-120.

[65] Mustaghfirin, Rekonstruksi Sistem Hukum Perbankan di Indonesia ; Kajian dari Aspek Filosofis, Sosiologis dan budaya, UNISSULA PRESS, Semarang : 2007, page.295-297.

PYRAMID OF ISLAMIC LAW SOURCES AND ISLAMIC LAW ISTINBATH OF IMAM MADZHAB AS CONTRIBUTION FOR ESTABLISHMENT OF NATIONAL LEGAL SYSTEMS (Reaserc for Marocco)

By:
Dr. H. Mustaghfirin, SH, M. Hum.

Human beings with their potential of religion, and also God has created them to be the caliph of God on earth, then humans must understand the laws of God for God’s mandate to carry out as caliph on earth and in order to manage this earth well ,orderly, regulated,, peaceful and peace. To achieve this noble goal, God gives instruction through His Apostles. These instructions through everything that humans need, whether aqidah, aklaq, or Shari’ah (laws of God).

Aqidah and ahlaq are constant (fixed, no change), both of them have never changed with the different time and place. While shari’ah constantly changes according to needs and the  level of mankind civilization, they are different  according to each of their apostles.[1] Therefore, the Islamic shari’ah as a shariah brought by Muhammad SAW, the last apostle has its own uniqueness. Islamic law is not only comprehensive but also universal. This special character is needed because there would be no other laws that come to perfect it.

Comprehensive means that Islamic law embraces  all aspects of life, both ritual (worship) and social (muammalah). Worship is necessary to maintain obedience and harmony of human relations with Allah SWT. Worship is also the media to continually remind people as caliph task on this earth. Muammalah was sent  as the rule of the game or the rules of human social life.[2] Completeness of muammalah system was delivered by Prophet SAW.

Universal has the meaning that Islamic law can be applied in every time and place until doomsday. Islamic law not only has a wide field of discussion, but it is also flexible, muammalah does not differentiate between the Muslim and non-Muslims. Muammalah character is possible because Islam knows what is termed as tsawabit wa mutaghayiyat or principles and variables.[3]

Allah has set itself the source of Islamic law. Every Muslim must obey (follow) the willingness or the will of God, the will of the apostles and the will of ulil amri namely those who have power or authority.[4] The will of God in the form of assessment is now written in the Qur’an, the will of the apostle as Sunnah, now collected in the books of hadits, the will of the ruler, now written in legislation (past and present) or in the work of people who qualify for ijtihaad because it has the “power” of science to drain (teachings) of Islamic law from its main source, those are Al-Qur’an and hadith books that contains the Sunnah of the Prophet Muhammad SAW.[5]

Prophet Muhammad SAW after his death marked the end of the formation of Islamic shari’ah. Al-Qur’an has been final and can not be added or subtracted, as well as the hadits of the Prophet can not be added and or even reduced. The Companions of the Prophet  were as an extension of the Islam in preserving and developing faced with the social problems which were very complex. But his departure does not mean the end of the formation of Islamic law. Prophet Muhammad SAW has left a valuable legacy to be guided by his people, namely Al- Qur’an and Al-Sunnah. In relation to people’s growing problem and all can not be accommodated in Al-Qur’an and Al-Sunnah, then the far-distant day the Messenger of Allah has set an example through his conversation with Mu’az bin Jabal, that the settlement of people problems were guided by Al-Qur’an or Al-Sunnah, if the solution is not found then resolved through ijtihad which of course must not conflict with the two main sources. By referring to these messages, the friends and folowers then used ijtihad when they did not find the arguments from Al-Qur’an or Al-Sunnah which strictly regulate a matter. Ijtihad of his companions and his followers who give birth fiqh. Differences among the quantity of hadits by the followers, and  their differences in setting quality standards of hadits and the circumstances of different regions caused the difference in the results of their ijtihad. Besides the different results of ijtihad, it’s also supported by the levels of the use of reason (ratio), which eventually led to the emergence of several schools of thought (madhab) in fiqh. In this study the writer tries to give a explanation systematically about the sources of Islamic law and the system of istinbath each priest madzhab, such Imam Abu Hanifa, Imam Malik, Imam Syafi’i and Imam Ahmad ibn Hanbal.

Islamic law, thought and method of legal istinbath of madzhab priests until now on view is still relevant to the development of the era, especially after seeing and witnessed the formulation, implementation and enforcement of positive law in various countries particularly in Indonesia and Marroco, felt so far from the sense of justice and expediency , the law only in favor of the interests of groups or economic and power interests, therefore Islamic law and methods of thinking of the priests of madzhab much-needed in giving contribution to the reconstruction of national legal systems either Marroco or in Indonesia

Istinbath system owned by priests madzhab as a means to discover the law in Al-Quran and Al-Hadits which are dhonny or to discover the laws unfold in this nature or popularly called as ayatul kauniyah or sunnatulloh.

The laws of Allah stated in  ayatul qur’aniyyah or in ayatul kauniyah, whether muhkamah or mutasyabiah law  are very necessary as the allternatif law that its norms and its values ​​are formulated, applied and enforced in a country.

2. Problem formulation

2.1. How is the pyramid of the Islamic law sources according to the priest of madzhab?

2.2. How is the pyramid of Islamic law istinbath according to the priest ofmadzhab?

2.3. How is the contribution of pyramid Islamic law istinbath priests madzhab in    the  formation of the national legal system?

3. RESEARCH OBJECTIVES

3.1. To know the systematic sources of Islamic law according    to four priests   madzhab.

3.2. To determine the system of Islamic law istinbath according to four priests madzhab.

3.3. To know  the contribution system of Islamic law istinbath of four priests madzhab in the formation of the national legal system.

4. RESEARCH  CONTRIBUTION

4.1.Theoritically useful to increase the repertoire or insight of the study of     reconstruction of the national legal system, especially in the field of establishment of the national legal system.

4.2. Practically useful to provide input to the relevant institutions, whether  the House of Representatives, the Constitutional Court, the Judicial Commission, the Supreme High Court or other institutions regarding the reconstruction of the national legal system.

5. CONCEPTUAL FRAMEWORK

“Sources of Islamic Law” consists of three words, those are the source, law, and Islamic. The word “source” which in its Arabic language “             ” derived from the root word “            “, means the place of origin published something or something. The meaning of the source here is what is used as reference material for scholars of Islam in formulating legal opinions (fiqh). Islamic law is a series of the word “law” and the word “Islam”. Both words separately is the word used in Arabic and it is present in the Qur’an and also in the Indonesian language standard. “Islamic law” as a series of Indonesian word has become a living and unused, but not a word used in Arabic and not found in the Qur’an; also not found in Arabic literature. Because it will not find a definitive meaning.

To understand the meaning of Islamic law first needs to know the word “law” in the Indonesian language, then the meaning of   law is leaned  to the word “Islam”. There are difficulties in giving definition to the word “law”, because any definition will contain a weak spot. Therefore, to understanding  the meaning of “law” easily, the following will put forward the definition of law in the simple meaning, namely: a set of rules about human behavior that recognized a group of people; prepared by a person who is authorized by the society; valid and binding for all members “. Of course the definition is still contain weaknesses, but can provide an easily understood terms. When the word “law” in the sense above connected with the word “Islam” or “syara’“, the “Islamic law” would mean: “a set of rules based on the revelation of Allah SWT and or  as-Sunnah of the Prophet Muhammad SAW about mukallaf human behavior recognized and believed to bind to all Moslems”.

The word “set of rules” explaining that the reference to Islamic law it is the rules that are formulated in detail and have a binding force. The word “is based on the revelations of Allah SWT and as-Sunnah of the Prophet Muhammad SAW” explaining that the device was dug from regulation and according to the revelation of Allah SWT and as-sunnah of the Prophet Muhammad SAW, or popularly known as “syari’ah. “The word “about mukallaf human behavior ” implies that Islamic law only regulates human acts born of the legal subject. The regulation is valid and has the power for the people who believe in the revelation of Allah SWT and the sunnah of the Prophet Muhammad SAW, is intended in this case are Muslims. Meanwhile, the word “Islamic law” is also associated with the word “syariah“. Shari’ah lexically means “road to the watering place” or “path to be followed”, or “place and the water in the river.” This last meaning the Arabs used until now for the purpose of the word “syari’ah“. Among the experts of Islamic law gives definition to the Syari’ah with “All the command of God that relate to human behavior outside the morals.” Thus syari’ah  is the name of laws that are Amaliah. Among scholars of Islam have specialize usage of the word Syari’ah with “what is concerned with justice and the filing of the case to the court and does not extend to the allowed and forbidden things”. A scholar of Islam named Qatadah according narrated by al-Thabari, expert in commentary and history, as quoted by Amir Syarifuddin, using the word syariah to the matters relating to obligations, rights, and prohibition orders; not included aqidah, wisdom in it, and it is like covered in the religion. Mahmud Syaltut interpret syari’ah with “the laws and rules established by God for his servant to be followed in relation to God and his relationship with fellow human beings and the natural surroundings.” Dr. Farouk Abu Zeid explained that syariah is “what is established by God through His Prophet oral. God is the Maker of Syari’ah concerning religious life and the lives in the world”.

Istinbath In language, the word istinbath derived from Arabic namely “                                          ” which means the issuing, delivery, and other digging. The word is essentially a “                                      ” means the water rises and out of the ground. As for the meaning of istinbath here is an effort to excavate and remove the law from the sources detailed to search of Islamic rules’ those are dhanni.

Madzhab according to language, madzhab (       ) derived from shighah mashdar mimy (adjactive) and isim makan (a word indicating a place) taken from fiil madhydzahaba” (       ) which means “go”. It could also mean al-ra’yu (       ) which means “opinion”. While the definition of madzhab according to terms, covering two meanings, namely: (a). School is a way of thinking or methods adopted by an Imam Mujtahid in setting the law of an event based on al-Quran and hadits. (b). Madzhab is a fatwa, or opinion of an Imam Mujtahid about the law of an event taken from the al-Quran and hadits. So madzhab is the main thought or basis used by Imam Mujtahid in solving problems, or Islamic law based on istinbath. Furthermore, Imam madzhab and madzhab develop in understanding into groups of Muslims who follow istinbath methode of certain Imam Mujtahid way or follow the opinion of Imam Mujtahid on the issue of Islamic law.

Pyramid of the sources of Islamic law and Islamic law istinbath invented by imam madhab,  is a method of finding the law, remove the law from the legal sources, this is a very valuable contributions to mankind in the world, especially the condition of the world is fucked by practicing and applying positive law or legal modern based on the values ​​of capitalism and liberalism, therefore legal values ​​contained in the sources of Islamic law can be contributed in the formation of the national legal system, state legal system.

The legal system includes three legal substance, the substance of the law, the legal substructure and subculture of law. The values ​​of Islamic law that has been put out by the method of istinbath and reinforced with other Islamic legal theory will be drawn into  national legal systems.

6. LITERATURE STUDY

6.1.Pyramid of Islamic Law Sources

Discussion of pyramid of Islamic Law sources,including the principal problem (usul), because of the pyramid of the resources radiated throughout syari’ah / Islamic law. Therefore, to establish the source of Islamic law must be based on an assessment that qath’i (certainly) the truth, not something that is alleged (dzanni)

Allah SWT says:

“(And) do not follow what you do not have knowledge about it.” (QS al-Isra 36)

“(And) most of them do not follow but mere conjecture. Surely not the slightest inkling it useful to reach the truth. “(QS Yunus 36)

These problems include basic issues (usul), because the basis for a Muslim to withdraw confidence in the amaliah laws. If the basis of a law is wrong, then all the of the resulting branch laws became wrong too. Therefore establish the source of Islamic law can not be done based on mere suspicion or with suspicion. Based on the definition above, are eligible to be used as a source of making the arguments of syar’i is al-Qur’an, Sunnah, ijma‘ of companions and Qiyas (which has the equation of illat syar’i).

1. Al-Quran

Al-Qur’an is the word of Allah is revealed through the mediation of the angel Gabriel to Prophet using the Arabic language along with the truth so be hujjah (arguments) in terms of its recognition as an apostle and to serve as legal guidance for the whole mankind, in addition to a religious charity for which read it.[6]

Al-Quran narrated by tawatur (mutawatir) narrated by a person who means so much since the generation of the Companions to the next generation in congregation. So what is narrated by individuals can not be said as the Qur’an. The people are hostile to the Qur’an and Islamic hatred has repeatedly tried to sue the value of authenticity. But the reality of history and scientific proof has rejected all forms of allegations that they launched. Al-Qur’an is kalamullah, not human inventions, not written by Muhammad peace be upon him, or adaptations of the previous books. Al-Qur’an remains a miracle as well as evidence of permanence and legitimacy of the Islamic message of all time and as the source of all sources of law for every form of human life in the world.[7]

Al-Qur’an is hujjah for humans, and the laws contained in it are basic laws that must be obeyed, because the Quran is the word of al-Khaliq, who lowered by qath’i and can not doubt a bit any certainty. Various arguments have shown that al-Qur’an came from Allah and he is a miracle that could beat humans and not be able to replicate. One of the abstruseness of humans to emulate al-Qur’an is the language, namely Arabic, which can not be matched by syi’ir experts of Arabs or anyone else. Allah says.[8]

“Say: Surely if the jinn and humans when assembled to make similar to this al-Qur’an. Surely they will not be able to make similar with it, even if some of them be a helper for all the others. “(Surat al-Isra: 88)

“(And) if you are still in doubt about al-Quran that we have revealed to Our servant (Muhammad), then make one letter (only) like the Qur’an, and invite-penolongmu helper besides Allah, if ye righteous. “(Surat al-Baqara: 23)

Statement of Walid bin Mughirah would be enough, one of the Quraish in the Messenger of Allah, an incomparable poem, which became the enemy of the prophet at first said :

“Verily in al-Qur’an that there is something delicious, and also its beauty, if under fertilized and if on top of fruit. And people will not likely be able to say like al-Quran. “Apart from the language, the contents of al-Qur’an as well as a hujjah of truth. For example, the subject will be the winning of the Muslims entered Makkah safely (Surah al-Fath), also about going to the winning of the Roman armies of Persia (Surat Ar-Rum) and so forth. In addition to the contents of al-Qur’an shows about historical events earlier in accordance with the facts, or stories about some of science and technology, such as pollination by bees, flowers pollination by the help of the wind and so forth. Which ultimately proved accurate. All of this indicates that al-Qur’an did not come from man but from Allah Almighty, the Creator and Manager of the Universe. Therefore it has become imperative to make even the feasibility of al-Qur’an as the basis for life and human law. (See also proving the validity of al-Quran on the matter “The process of Faith”)

There are verses in al-Qur’an in the category muhkamât and mutasyabihat as the word of Allah SWT:

“It was Him who revealed Al-Kitab (al-Quran) unto you, among other things (content), there are verses muhkamât, that’s the general contents of al-Qur’an and the other (theverses) Mutasyabihat.” (Surah Ali Imran 7)

The verse muhkamât are the verses which point to note is real and can not be interpreted anymore. While paragraph Mutasyabihat is verse that has meaning veiled (hidden) that can be interpreted because it contains some understanding of existence and the nature of Allah, the presence of heaven and hell, doomsday events, the coming of the apostles and prophets, the angels and their duties, all of which are described by muhkamât-verse. Included in these muhkamât verses are the forbidden of usury and adultery in all their  forms, the legal necessity of hand amputation for thieves (with certain conditions), is obligatory to be bound by the laws of Allah and so on, while the verses contained in paragraph of Mutasyabihat lot of talk about mu’amalah like Surah al-Baqarah 228 (lafadz quru‘ has two meanings, namely the meaning of menstruation and holy), and Al-Baqarah 237 (wording that holds the bond of marriage there are two terms, can the husband or guardian of the wife).

Exegesis is to explain the purpose of lafadz. For example the word of Allah SWT  ‘laa raiba fiihi’ (no doubt in it) is explained by other lafadz “laa syakka fiihi” (no doubt in it). Exegesis of al-Quran is the explanation of the meaning of the word by word in sentence composition and meaning of sentence structure as it is. Sometimes a paragraph be explained by another verse (interpretation of paragraph by paragraph) or by a hadith the Messenger of Allah about a verse (interpretation by Sunnah), or explanation of the Companions and expert knowledge of a paragraph. Explanation of words and their order was limited only in Arabic, in no way should be interpreted in another language. Besides in reality al-Qur’an was revealed in Arabic the best and most pure, there is no other way to understand al-Quran through another language. Thus al-Qur’an can not only be interpreted into the language of al-ur’an itself that is Arabic. Focused on a belief that life should not be regulated except by the rules of Allah SWT, then there is no other alternative for us but try as maximum as possible to understand al-Quran, appreciate and examine its contents, as signaled by al-Qur’an itself.

.
“(And) So we have sent down al-Qur’an as the correct rule in Arabic.” (Surah Ar-Ra’du: 37)

Indeed the negligence of  ummah (the members of religious community) in reviewing  and appreciate the contents of the Qur’an cause lack of  intimacy with al-Qur’an.

This shows that the members of religious community was walking toward a line that is outside the path of Allah SWT.
It should be recognized that a review of the contents of al- Qur’an demands certain requirements. Besides demanding sincerity and sanctity of intent also requires mastery of the sciences related to understanding al-Qur’an. If these conditions are not met, then it can lead to misconceptions and harmful. However, the fulfillment of this requirement was not an absolute guarantee of truth the results of a study, but it should make every effort possible to approach the truth of al-Qur’an. It should also be aware that the assessment and understanding of al-Qur’an is not a final destination. It is simply a ‘bridge’ to familiarize themselves with al-Qur’an, while the final goal is the realization and application of the values ​​of al-Qur’an in all aspects of life. If not so then what we are doing no different than what is done by the Orientalists, who view al-Qur’an only in terms of science, not to be applied.[9]

2. As-Sunnah
Sunnah is the sayings, deeds and taqrir (assessment / approval / silence) of Rasulullah saw the Messenger of Allah about something / doing of a Companions which is known.[10] Sunnah is a source of Islamic law of which the truth of value equal to al-Quran because it actually Sunnah is also from revelation. Firman Allah SWT :

“(And), Nor was saying (by Muhammad), according to the will desires. Speech is nothing but revelation revealed (to him)”. (Surah An-Najm:3-4)

The meaning of the verse above that what the Messenger of Allah (al-Qur’an and as-Sunnah) is derived from the revelations of Allah, not his own desires and wishes. As Allah SWT:
“(Say Muhammad) … I do not follow except what is revealed to me.”    (Surahal-An’am 50)

This verse means that the Prophet saw did not perform any act except on the basis of revelation from Allah and for people to follow what it conveys.
Al-Qur’an has emphasized that apart from al-Quran, the Prophet also received another revelation, namely Al Hikmah whose meaning is the same as as-unnah, whether words, deeds or any provision (silence).  Al-Hikmah which has the meaning as-Sunnah can be found in Surah .Ali-Imran:164, Surah Al-Jumu’ah : 3, and Surah Al-Ahzab: 34.

From the explanation above, can be understood and believed that the proving argument (kehujjahan) of as-Sunnah as a source of law / Islamic law is uncertain truth (qath’i): just as al-Qur’an itself. The function of as-Sunnah of al-Qur’an can be described as follows :[11]

1. Elaborating Kemujmalan (generalizability) of al-Qur’an.
Mujmal is a lafadz which is not clear yet its indication (dalalah / designation) is a theorem that is not yet clear purpose and details. For example the command of prayer, pay zakat/tithe and perform Hajj. Al-Qur’an only explains it globally, not described its implementation procedures. Then Sunnah explains in detail procedures for prayers, the number of raka’at, rules of time, as well as other matters relating to prayer, as well as other acts of worship.

Imam Ibn Hazm, one of the great scholars of Andalusia during the Abbasiyah explains: “Verily in al-Qur’an there is the phrase that if there is no other explanation, then we can not possibly carry it out. In this case we only reference to as-Sunnah of the Prophet saw. The scholarly consensus is only present in certain cases are relatively small. Therefore certainly must go back to as-Sunnah“.

2. Specialism generality of al-Qur’an.
General (‘Aam) is lafadz that covers everything a reasonable meaning to one word only. For example, Al-Muslimun (Muslims), ‘Ar rijaalu‘ (men) and others. In al-Qur’an there are many common significant lafadz then as-Sunnah specializes the generality of al-Quran. For example the word of Allah SWT:
“God requires you about your children, for a boy is two parts of the girls.” (Surah An-Nisaa’ : 11)
According to the paragraph above, each child is generally entitled to a legacy from his father. So every child is heir to his father. Then comes the Sunnah that specializes it. Word of Rasulullah saw :
“We all Prophets do not leave a legacy, what we leave behind is charity.” (Reported by Imam Bukhari)
“A murderer does not inherit.” (Reported by Tirmidzi and Ibnu Majah). According    to the above hadits the Prophet did not leave a legacy for their children and prohibit a child who kills his father received a legacy from his father.

3. Taqyid (reservations) on al-Qur’anic verse that Absolute
Absolute is lafadz showing something that is still common in some species, for example lafadz slaves, believers, unbelievers, and others. In al-Qur’an found many passages that are absolute (without giving requirements). For example:
“The man and  the woman who steals ye cut the hands (both).” (Surah Al-Maidah: 38)
This clause applies absolutely to every burglary (both large and small). Then Sunnah provide the requirements that the value of stolen goods as much as a quarter of the gold dinar upwards. Word of Rasulullah saw :

“Cut in the quarter-dinars worth of theft and should not be cut which is less than that.” (Reported by Ahmad)
Similarly for the thief’s hand cut border (as Article 38 of Surah Al Maidah), namely in the wrist and not from other places, as exemplified by Rasulullah saw.

4. Supplementary Description Some of the Laws.
Role of Sunnah of the other is to strengthen and define what has been stated in al-Qur’an in addition to completing some of the branches of the legal origin of the Qur’an. Al-Qur’an confirms the forbidden of taking two wives at once.
“(And forbidden to you) raise (in marriage), two sisters, unless that has happened in the past.” (Surah An-Nisaa‘: 23)
In al-Qur’an does not mention about the prohibition someone collect (forge) a woman of maternal sister, or daughter of the wife’s brother (nephew). Sunnah explains about this through the words of the Prophet:
“No person may forge a woman with ‘ammah (her father’s brother), or with your mother (khala) or from his sister’s daughter (niece) and should not be mixing with the daughters of his brothers, because if you do it, will decide kinship. “(Reported  An Nasa’i and Ibn Majah).

5. Sunnah Establish New laws, which do not exist in al-Qur’an.
Sunnah also serves to set new laws that are not found in al-Qur’an and not a translation of texts which already exist in al-Qur’an, but the new rules are only found in the Sunnah. For example, Prohibition ‘docile donkey’ to eat, every fanged beast, and every bird that clawed. Similarly, the prohibition of collecting taxes (customs duties), withdrawal of agricultural land ownership rights over the past three years in a row are not managed, then taken by the state, individual must  not have common interests such as water, grass, fire, oil, gold mine , silver, iron, rivers, seas, where grazing cattle and others.

Likewise, among others, additional provisions (improvements) which was conducted by Rasulullah saw. So a Muslim attitude toward this case according to the word of Allah SWT:
“The words of believers, when they were invited to Allah and His Messenger that He may give them the legal provisions, other not just say: We hear and we obey. They are the people who are happy”. (Surat An-Nur: 51)
Use of As-Sunnah texts to issues of aqidah must be the nash of qath’i, because there should not be the slightest doubt in the matter aqidah / i’tiqadiyah. As for legal issues / syariah can still be used nash of Sunnah that reach degrees dzanni (strong suspicion of the truth). This is because in the Shari’ah is not required to issue a definitive belief on the results of which will be used as a source of the Amaliah (not the source for the problem of i’tiqadiyah).

3. Ijma’ of companions
The word Ijma according to language can mean a consistent in determination against something or a group consensus on an issue. Meanwhile, according to the moslem scholars of usul fiqh, Ijma‘ is an agreement on a law that it is of Islamic rules”.[12] In this case there is a difference in terms of determining ‘whose’ ijma’ can be acceptable as a source of law or proposition of syar’i. Some say ijma’ of moslem scholers in each period, or ijma’ ahlul bait, or ijma’ ahlu Madinah, or ijma’ ahlu Halli wal Aqdi, ijma’ of companions or the like.

To establish the source of law making for  theorems of  syar’i needed a source that is qath’i. Among the various opinions about ‘whose’ ijma’ is acceptable as a source of law, so that best meets the requirements for this case is “ijma’ (the consensus) of the Companions” of Rasulullah SAW. In terms of possible or not ‘all people who have consensus’ come together, know each other about ijma’ and can correct if it’s known the faults, then this just might happen to the Companions, not at the time  beside them. For example, ijma of a moslem scholer. So for the realization of moslem scholer ijma’, it must be clarified who are Moslem scholar; whether the Moslem scholar who has been frequently used to ‘create a legal order’ is also included in it? Will certainly true consensus’ they are? Is it true that all the ‘ulama’ had to know and approve the consensus’ is? Is there not then withdraw or cancel an earlier ijma’ until he died? And maybe the scholars (all the Muslims around the world) was able to gather together to discuss a new problem? There is still much that can not be answered other than by the companions, but all of these things are legal conditions of a consensus’ by a group. Because of the impossibility of that, Imam Ahmad bin Hambal once stated that a big lie when some say could come true consensus’ after the Companions. And because of the impossibility that is what ultimately emerged the term ‘jumhur ulama’, meaning that most moslem-scholars are earnestly (berjihad) with similar results to a problem. Jumhur different from ijma’ (the consensus). Number of compliment to his companions in  congregation whether stated in al-Qur’an and hadits (the two propositions that qath’i truth). As stated in al-Qur’an. Al-Fath: 29, Surah At-Tauba: 100, Surat Al Hasyr: 8. Similarly with the words of Rasulullah SAW

“Verily, I have chosen the Companions of my over all creatures, in addition to the prophets.” (HR-Thabari, Al-Baihaqi and others).
“My companions  are like a star to whoever (among them), you obey, then it will get a clue.” (Reported by Ibnu Abdil Barr)
The hint of Allah and His Messenger towards the Companions indicate a certainty of truth and honesty they (as a jama’ah, not individuals) so that if they agree on an issue, then it is on the basis of honesty and truth to them. The arguments in praise of the Companions of the nature qath’i so that we can determine that the scholarly consensus ‘Companions can be used as the theorem of syara’. Verily the Companions is a generation that collect, memorize and deliver al-Quran and Sunnah in the next generation. In addition, the Companions are the people who lived during the Messenger of Allah, living together, experiencing difficulty and pleasure together. It is they who know when, where, and what the events associated with a verse of al-Qur’an was revealed. It is they who know as-Sunnah of His messenger, his own life experience and see first-generation Muslims when the Prophet was alive. So is there a better generation of humans ever born on this earth than they (the Companions)? whose Ijma’ else besides their ijma’ which is better and stronger? It is not impossible that the Companions had made ​​a mistake, because they were still human beings who do not ma’shum. However, it is improbable that in syar’i they agree or make consensus (berijma’) for a mistake / error. If an error occurs in Scholarly consensus about an issue then they certainly will have an error in Islam, al-Qur’an and Hadits because it is they who deliver al-Quran and said Hadits of the Holy Prophet in the next generation. In fact, they are also the Islamic information to the next generation. Because of errors in the consensus of Companions is impossible happen in syar’i.

One of the most important of the Companions consensus is the collection of al-Qur’an into Manuscripts. Al-Quran in its current form is the result of an agreement (consensus) of the Companions. Along with this Allah says:

“Surely We who brought down al-Qur’an and We will truly preserve it.” (Surat al-Hijr: 9)
“That did not come to him (Al-Qur’an) untruth, both from the front or from behind.” (Surah Fushilat: 42)

From the second verse, Allah ensures that al-Qur’an Manuscripts that there is now – which is the consensus’ of the Companions – guaranteed accurate. In other words through the hands of the companions, Allah keep the truth of al-Qur’an. If there is any possibility of consensus of companions, there is a possibility of one in al-Qur’an today. In fact this is impossible. Thus it is impossible by syar’i errors occur in ijma’ of companions. This proposition is certain that the consensus or ijma’ of Companions is a proposition of syar’i. Another example that famous about ijma’ of Companions is the necessity of a caliph who will lead and manage all the needs of the Muslims, protecting, and spreading the message of Islam to all corners of the world, as done by the companions when Rasulullah SAW died.

4. Qiyas
According to the moslem scholars of usul, qiyas mean to equate an occurrence that provision does not exist with an existing of provision/legal event, because due to the similarity of two events in illat (because) of the law.[13]
Qiyas is used as a source of of syar’i theorem because the basic law-making in qiyas is the provision of syar’i that have similar illat. As we know that on which the existence of law is its illat, so if there are similarities illat between a new problem with the problem of existing laws, so the law of the new problem is the same.
So if the same illat contained in the Qur’an means qiyas argumentation in that regard is al-Qur’an. Similarly, if the same illat contained in as-Sunnah and the consensus of companions then that becomes the argumentation of qiyas is both of them. Besides, there are several hadits Rasulullah which implies the use of qiyas as a theorem of syara’. It was narrated from Ibn Abbas: “A woman told Rasulullah : ‘O Messenger of Allah, my mother had died, while he has not performed the vow of fasting, whether I should replace it?’ Then Rasulullah said: ‘What if your mother owes money, while he has not paid, are you going to pay his debts?’ She replied: ‘Yes’. So Rasulullah said: ‘So fasted to (fulfill) vow of your mother’. “And Imam Daruquthny narrated from Ibn Abbas ra :

“A man came to the Prophet and said that his father died, while he is obliged to perform the pilgrimage. He asked: ‘Do I have to perform the pilgrimage for my father?’ Then the Prophet said: ‘What if your father had a debt, whether you should pay for it?’ He replied: ‘Yes’. So the Prophet said: ‘go to pilgrimage for him’”.
In twonhadits above  the Messenger of Allah likens or align issue of vow, pilgrimage, with debt, which are equally to be fulfilled.
For example, held a sale and purchase of the Friday prayers when the call to prayer is an event that has been established in the provisions, that is unlawful, pursuant to paragraph:
“Hi ye who believe, when called to perform the Friday prayer, then made ​​haste unto remembrance of Allah (prayers) and leave the buying and selling.” (Surat al-Jumuah: 9)

Illat in the paragraph above is that it is neglecting prayer. Therefore, leasing, trading and other actions that have a similarity illat, the neglect of prayer, then the act was legalized  compared with buying and selling above, which is forbidden. Under the rules of syara’ : “Surely the laws of worship, food, clothing, beverages, and morality can not be speculative, all of provisions should be in accordance with the nash / provisions of syara’ alone’. So qiyas scope than only on those things (problems) that have similarity of illat in it. Whereas in the matter of clothing, food, drink, worship and morals in it does not have illat, because this issue is clear its nash of syara’ so could not be similarity.

Each qiyas has four pillars : a. Origin(principal). That is an event that already   exist of nash which are used as a place for similarizing. Originally called “maqish ‘alaih” (which became the place of qiyas), or “mahmul ‘alaih” (the place of acomparison), or “musyabbah bih” (the place for making perfect) b. Far’u (branch). That is the event without nash, and those events that are going to be equated with the original ruling. It also called the ‘maqish‘ (which is similarized) and ‘musyabbah‘ (that was equated). c. original law.

That is of Islamic law determined  by a nash or to desired to determine the law to its branch, d. illat.

That is a trait found in an original event. That because of the nature of it, then the original events that have a law and by the nature of it there is also the branch, then the branch law is compared with the law of original events. The fourth pillar qiyas is the most important thing to discuss, because illat qiyas is the principle.[14] Thus a brief description about qiyas. Because the discussion here only the global nature of the reader is still very necessary to continue this study with a deep and detailed study if you want to get a thorough understanding and deep.

6.2 Istinbath

Istinbath In language, the word istinbath derived from Arabic namely “                                         ” which means the issuing, delivery, and other digging. The word is essentially a “                                      ” means the water rises and out of the ground. As for the meaning of istinbath here is an effort to excavate and remove the law from the sources detailed to search of Islamic rules those are dhanni.
Istinbath is a dynamic process of scientific practice, it is always practiced continuously, it is used in dealing with Islamic scholars in nawazil (new cases) are not met its legal texts.
In developing and supporting Fiqh, Istinbath is a necessity, it is absolutely necessary as the solution to obstinacy stagnation classical fiqh provisions which are often limp when touched with a new problem that does not exist in its time.

In Encyclopedia of Fiqh, Istinbath entry is defined  as: conclusions of law / cause that has not been defined or agreed upon, in practice the law will  be  concluded  by  using: analogy, istidlal,istihsan etc.,because the law can be  inferred through masalikul illat.
Nahdlatul Ulama in National Deliberative Council in Bandarlampung 21-25 January 1992 interpreted Istinbath as : release of Islamic rules from the argumentation  with qowaid ushuliyah and qowaid fiqhiyah.

From the various meanings above can be taken conclusion  that istinbath is done when it does not meet nash or ijma’, that conclusion which is offered by istinbath has not been enough from the meaning of literal nushus, that for doing istinbath process someone mustanbit required provisions of qowaid ushuliyah & qowaid fiqhiyah, and  that istinbath can be a conclusion of law and can be a conclusion of because the law of ilat.

6.3. Madzhab

According to language, Madzhab (           ) is derived from shighah mashdar mimy (adjective) and isim makan (a word indicating place) taken from fi’il madhi “dzhaba” (                  ) which means “go”. It could also mean “al-ra’yu” (           ) which means “opinion”. While the definition of madzhab according to term, coverinh two meanings, namely : (a). Madzhab is a way of thinking or method adopted by a Scholar Mujtahid in determining the law of an event based on al-Qur’an and al-Hadits. (b). Madzhab is fatwa or opinion of a Scholar Mujtahid about the law of an event taken from al-Qur’an and al-Hadits. So Madzhab is the main thought or basis which is used by Scholar Mujtahid in solving problems, or based on Islamic Law. Furthermore, Scholar Madzhab and Madzhab develop their meanings become group of Muslems who follow an istinbath way of certain Scholar Mujtahid or follow the opinion  of Scholar Mujtahid about the problems of Islamic law.[15]
6.4 Legal System

Lawrance M. Friedman devided legal system   into three sub-systems, namely the substance, structure and legal culture.[16]

The substance of the law be interpreted  as  rules  or  norms  that  are  run  by  the principals  of law.[17] Substantive   law as  a sub-system  that contains the provisions  of law is the basic benchmark for what should be  done   or  avoided  in any event  the law.

In the perspective of sociology of  law, substantive  law  is not  only  a  normative  guide  to  what   the  law  should  be  realized but  also  a  guide  suaru more or les a social nature, inthe sense of considering  aspect  of human sociality  that would be directed by law.[18]

The substance of national laws responsive to  the a uthor of this idea,  is the substance of  national laws that  reflects  the values ​​of fairness, balance,  certainty  and  functional,  and in accordance with national legal systems  that live in the community or  individuals with in Indonesian  society. There must also be participatory  in the forming process , it means giving a chance and opportunity as much as possible and the full participation of the various individual elements of society.

Legal structure is a pattern that shows about how the law  is run according to formal rules. This structure  shows  how the courts, law makers[19] and other  agencies    as well as  the legal process had run and had been run.[20] Legal structure related to organizational capacity, personnel and facilities to encourage the functioning of the law. In the context of responsive law, the legal structure in the field of national law the structure must be open and competent. Two of these preconditions bring the consequences of institutional and personal. At the institutional level,  needed the  administrative  arrangements,  management,  mechanisms, processes,  procedures,  coordination,  cooperation,  and  development  of  facilities and  infra   structure.[21] While  on  a personal level  required competence,  wisdom,  responsibility,  fairness  and  professional, or  in other  words on a personal level  should be Sidiq,  trustworthy,  tabligh,  and  fatonah.

Friedman said that the law is not suitable to be talked only from the aspect of structure and substance only, but it must be from the aspect of culture too.[22] Legal culture related to the attitude, value, principle, and concept or structural idea in such a way and followed by every individual on the level of individual and collective in society level.[23]

7. RESEARCH METHOD

7.1 Method of Approach

The method  used  in  this  research  is  sicio-legal   research /  juridical  sociology.  Research  with  this method  will  see  how  legal  doctrines  about istinbath method performed by four moslem scholars of madhab.

Through sociological  approach  sought  to  obtain  data  about  the views, decisions,  behavior and performance of the nasonal legal system formers. It will be seen by studying  the views of four  moslem scholars of madhab through legal documents in the books of  law  or fiqh four  maghab.

7.2. Research Sites
This research was conducted  in Indonesia and Marroco by involving all elements of society which are taken randomly  in one large island  as  a representation of the area, so it can cut  costs and  time needed, the research will be very  effective.

7.3. Sampling Techniques
In this research is used techniques of porposif non-random sampling, the meaning that in this research not all the residents of Indonesia and Marroco,but it will only be taken several moslem- scholars  and  officials  who were considered to be able to present the condition of the pyramid  of the Islamic law  sources  and  Islamic  law  istinbath of imam madzhab as a contribution of the establishment of national legal systems that are able  to  draw conclusions and save the time and effort.

7.4. Data Collection Method


Source data used to obtain as much  information about  the topics covered.  In this study the data  sources  used are :

a. Primary Data
Primary data  is data obtained directly from the field  by conducting interviews  with the moslem scholars  and  officials at the research sites that have been  determined. In addition, data enriched by conducting interviews  with Social Organization (LSM)  and  legal  scholars associated  with the subject matter studied.  Interviews were conducted via free guided questions.  Questions focused around the  pyramid of the Islamic law sources and Islamic law  istinbath of imam madzhab as a acontribution to the formation of  national legal  system.

b. Secondary data
The secondary data obtained by conducting literature study of materials relating to  the  problems  studied,  which  can be obtained from legal documents, in  addition it will also be studied various laws, implementation  regulations, implementation  guidences , papers, articles, journals and learn references related  to the problems which are  studied.

7.5. Data Analysis Method
The data obtained  from  research conducted  elections    to the data that  really matter in accordance with or related to research and subsequently  collected in a  systematic,  so it can be used  as a reference in the analysis.

Both primary and secondary data, then analyzed using qualitative methods , the method of analysis that takes into account the quality or the quality of   the data in the form of facts that actually happened in practice or in the form of descriptions obtained from the literature.
Then the data in the form of facts  that  actually  happens in practice is  comparable  with the data in the form of descriptions obtained from the literature (norms that should apply),  then the conclusion drawn  by  using the method of  deductive  thinking,  then  the researchwill  be  compiled in  a  research  report that  is descriptive, ie a report that  describes  the  pyramid the sources of Islamic law and   Islamic law  istinbath of imam madzhab as a contribution  to the formation of  national legal system.

8. SYSTEMATICS of WRITING

The result of this study will be poured into 4 chapters, with sistematics as follows :
Chapter I. About the Introduction, in which describes the background of the   research,  subject matter,  the purpose  of research, usability of studies, research method,  systematic  of research.
Chapter II. About literature review, describes the definition of pyramid of Islamic law sources,  pyramid of Islamic law  istinbath, and  the national  legal  system.
Chapter III. About  the results of research  and data  analysis, in which describes the results of this study  about pyramid of Islamic law source and Islamic law istinbath of imam madzhab as a  contribution  to the formation of national legal system.

While Chapter IV. Is closing chapter,    containing the conclusions and  recommendations.

9. TABLE DRAFT OF CONTENTS

Title page
Preface
Table of Contents

CHAPTER   I : INTRODUCTION
A. Background
B. Main issues
C. Research Objectives
D. Usability of Research
E. Research Methods

CHAPTER  II : LITERATURE REVIEW
A. Pyramid of the Islamic law sources.
B. Pyramid of Islamic law Istinbad
C. National Legal System.

CHAPTER III : RESEARCH AND DATA ANALYSIS
A. Pyramid of the Islamic law  sources

(Islamic Law) by  Imam madzhab.
B. Pyramid of Islamic law istinbath

( Islamic    Law)

according to  imam maszhab.

C. contribution of pyramid of Islamic

law  istinbath by imam madzhab

in  forming   national legal systems.

CHAPTER IV : CLOSING

A. Conclusion
B. Suggestions

10. ESTIMATED COST OF RESEARCH (Attached)

a. Transportation Cost                                  : Rp. 30,000,000.00

b. Living Cost                                                  : Rp. 15,000,000.00

c. Books Cost                                                  : Rp. 20,000,000.00

d. Pocket Money                                             : Rp. 20,000,000.00

e. Communication Money                            : Rp. 10,000,000.00

f. Making Research Proposal                      : Rp.   2,000,000.00

g. Making Raport of Research                     : Rp.   5,000,000.00

h. Recreation Money                                       : Rp. 15,000,000.00 +

T  o  t  a  l                                                        : Rp.129,000,000.00

( One  hundred and twenty nine million )


11. SCHEDULE OF RESEARCH (Attached)

12. BIBLIOGRAPHIES

Al-Qur’an dan Terjemahannya (Al-Quran and Translation) , Saudi   Arabiyah, 1971.
Al-Qur’an dan Terjemahannya, Departemen Agama Republik Indonesia (Quran and Translation, Religion Department   of  Republic of Indonesia), PT. Tanjung Mas Inti, Semarang : 1992.

Al-Qurtubi, Ibn Abi Abdullah Muhammad Al-Anshory, Al-jami’ Al-Ahkami AlQur’an (AlQurtubi Translation), Daar Al-Book Al-Arabi, Beirut: 1422 H / 2001 AD
Al-Imam Al-Zalil Alhafidz Abi AlFida’ Ismail Ibn Kasiir Al-Qursii Al-  Dasik,Tafsir Al-Qur’anul Adhim (Translation of Al-Qur’anul Adhim), Daar Al-Namudhiyyah, Beirut : 1424 H / 2003 AD
Al-Qasimi, Muhammad Zamaluddin, Tafsir AlQasimi Al-Musamma Mahasinu Al-Takwil, Daar Al-Fikri, Beirut: 1332 H / 1914 AD
Az-Zabidi, Imam., Mukhthar Shahih Al-Mukhari Al-Musamma At-Tajriid Ash-Shariih Li Ahaadits Al-Jaami’ Ash-Shahih, Daar As-Salam, Riyadh, Saudi Arabia, 1417 H./1996 AD
Al-Munziry, Mukhtasar Shahih Muslim, Daar Ibni Khuzaimah, Riyadh : 1414 H./1994 AD
Al-Syaih, Salih Ibn Abdul Aziz Ibn Muhammad Ibn Ibrahim, Al-Kutubussittah, (Shokhih Al-Bukhari, Shohih Muslim, Sunan Abi Dawud, Jamiuttirmidi, Sunan Nasa’i and Sunan Ibn Majah), Darussalam: Al-Mamlakatu Al-Arabiyyah Al-Suudiyyah: 2000.
Al-Jaziry, Abdul Rachman., Al-Figh Ala Madzahib Arba’ah, Daarul Qalam, Bairut.
Asy-Syafi’i, Muhammad ibn Idris, Al-Umm, Maktabah Kulliyat Al-Azhariyah, Bairut : 1961.
Al-Zailiy, Wahjah., Al-Wasid Fi Usululfiqhi Al-Islami, Darul Kitab, Bairut: 1397-1398 H / 1977-1978 AD
Asy’arie, Musa., Filsafat Islam Sunnah Nabi Dalam Berfikir (Philosophy of Islam Sunnah of the Prophet In Thinking), LESFI, Yogyakarta : 2003.

Amin, M. Masyhur., Dinamika Islam (Sejarah Transformasi dan Kebangkitan)/Dynamics of Islam (A History of Transformation and Awakening), LKPSM, Yogyakarta : 1996.

Afkar, Jurnal Refleksi Pemikiran Keagamaan dan kebudayaan, Islam Pribumi Menolak  Arabisme, Mencari Islam Indonesia (Reflection Journal of Religious Thought and Culture, Islam Natives Refuse Arabism, Finding Islam Indonesia, Edisi No. 14 Tahun 2003.
A. Comte, “The Progress of Civilization through Three States“, in Eva Etzioni and Amitai Etzioni (eds.), Social Change, Basic Books, New York, 1964.
Abdullah Saeed, Islamic Banking and Interest : A Study of the Prohibition of Riba and its Contemporary Interpretation, Leiden : EJ Brill, 1996.
Anthony, Giddens., Capitalism and Modern Social Theory : an Analysis of Writing of Marx, Durkheim and Max Weber, translated by Soeheba Kramadibrata, Kapitalisme dan Teori Sosial Modern, Suatu Analisis Karya Tulis Marx, Durkheim dan Max Weber, UI Press, Jakarta, 1985.
Anthony Giddens, Kapitalisme dan Teori Sosial Modern, Suatu Analisis Karya Tulis Max Weber, (Capitalism and Modern Social Theory, An Analisis writings of Max Weber), University of Indonesia (UI), Jakarta: 1985.

A. Qadir Hassan, Ilmu Mushthalah Hadits, Diponegoro,Bandung: 2007

Abdu Rahman Dahlan, Ushul Fiqih, Amzah, Jakarta : 2010

Antonio Gramcy dalam Malcolm Waters, Moderns Sosiological Theory, London-Thausand Oaks, New York, 1994.
A. Hamid Attamimi, Peranan Keputusan Presiden Republik Indonesia Dalam Penyelenggaraan Pemerintahan Negara (Role of President of Indonesia in Holding The State Government), Dissertation FPS UI, Jakarta: 1990.
Agger, Ben., Teori Sosial Kritis, Kritik Penerapan dan Implementasinya (Critical Social Theory, Critical Application and Implementation), Kreasi Wacana, Yogyakarta : 2003.
Boaventura De Sausa Santos, Toward A New Common Sence Law, Science and Politics In The Paradigmatic Transition, Rouledge New York London, 1995.
Budiono Kusumohamidjojom Supra, no.4, hlm. 48-49. Dalam the FX. Adji semekto, kapitalisme, Modernisasi & Kerusakan Lingkungan Capitalism (Modernization and Environmental Degradation), Pustaka Pelajar, Yogyakarta : 2005
Bayhaqi, Imam., Agama dan Relasi Sosial Menggali Kearifan Dialog (Religion and Social Relations Exploring Wisdom Dialogue), LKIS, Yogyakarta : 2002.

Berger, Peter L., Tafsir Sosial atas Kenyataan (Social Commentary On Reality) :  Risalah Tentang, Sosiologi Pengetahuan, LP3S, Jakarta : 1985.
Berger, Peter L., & Luckman, Social Contruction of Reality, New York: Doubleday & Company Inc., 1966.
Barda Nawawi Arief, Program Pengembangan Sistem Hukum, dalam Tantangan Pembangunan di Indonesia (Legal System Development Program, in Challenging of Development in Indonesia) : Some Contemporary Views of the World of Campus, UII Press, Yogyakarta: 1997.
Djazuli, A and Nurul Aen,Usul Fiqh Methodologi Hukum Islam, PT. King Grafindo Persada. Jakarta. 2000.
Dedi Supriyadi, Perbandingan Madzhab dengan Perbandingan Baru (Madzhab Comparation with a New Comparison), Pustaka Setia, Bandung, 2008
Darbalah, Ishamuddin., and Asim Abdul Majid, Menolak Syari’ah Islam Dalam Perspektif Hukum Syar’i (Rejecting Islamic Sharia Law In Perspective Syar’i), translated by Abu ‘Abida al-Qudsi from : Original Title: “Al-Qoulul Qoothi ​​Fiimanimtana’a Anisy syara’i, Pustaka Al- Alaq, Solo : 2004.
Caerul Uman, Ushull Fiqh 1, Pustaka Setia, Bandung: 1998
Esmi Warassih Pujirahayu, “Law Empowerrment Throuh Alternative Development as the Paradigm of Reversal“. Hirodai-Undip of Law and Political Review, Semarang Diponegoro University Press, 2001,
Friedman, Lawrence M., The Legal System : A Social Perspective Silence, New York: Russell Foundation, 1975.
Franz Magnis Suseno, Pemikiran Karl Marx : Dari Sosialisme Utopis ke Perselisihan Revisionisme (Thought of Karl Marx : From Utopian Socialism to Dispute Revisionism), Gramedia, Jakarta, 1999.
Fakih, Masyarakat Sipil Untuk Transformasi Sosial : Pergolakan Idiologi di Dunia LSM Indonesia (Civil Society For Social Transformation : The World NGO upheaval ideology in Indonesia), translated Muhammad Mifathuddin, Yogyakarta, Pustaka Pelajar, 1996.
Francis Fukuyama, The Great Discription, Human Nature and the Reconstitution of Social Order, The Free Press, A. Devision & Schuster ME, New York, American, 1999.
Carl Friedrich Von Sovigny, “Von Beruf Unserer Zeit Fur Gesetzgebung und Rechtswissenschaft”  in H. Lili Rasjidi & Ira Rasjidi, Fundamentals of Philosophy and Legal Theory, Citra Adidya Bakti, Bandung: 2001.
George C. Lodge, Managing Globalization in the Age of Independence, Pfeiffer and Co., Toronto, 1995.
Ghufron A Mas’adi, Ensiklopedi Islam, Terjemahan dari Buku Cyril Glasse, Consise Encyclopedia of Islam (Encyclopedia of Islam, a Translation from the Book of Cyril Glasse, The Concise Encyclopedia of Islam), PT RajaGrfindo, Jakarta: 1996
Henry A. Kissinger, Saving The World Economy, Newsweek, January 24, 1983.

Imam Ghazali,  Al-mustasyfa, Cairo: al- Tijariyyah at-Maktabah-Kubra, 1937.
Ibn Qayyim al-Jauziyyah, A’lamul Muwaqqi’in, Cairo : at-Maktabah al- Tijariyyah -Kubra, 1955.
I Putu Gede Ary Suta and Soebowo Musa, Membedah Krisis Perbankan, Anatomi Krisis dan Penyehatan Perbankan (Dissecting the Banking Crisis, Anatomy of Crises and Bank Restructuring, SD SATRIA BHAKTI Foundation, Jakarta: 2003.
J. Soedradjad Djiwandono, Mengelola Bank Indonesia Dalam Masa Krisis ( Managing Indonesia Bank In Crisis Era ), LP3ES, Jakarta : 2001.
Lili Rasjidi danLB Wyasa Putra, Hukum Sebagai Sistem ( Law As a System ), PT. Remadja Rosda Karya, Bandung : 1993.
R.J. Kileullen, Max Weber : On Capitalism, Macquarie University, POL.264, Modern Political Theory, 1996.
Masjid, Nurcholish., Kehampaan Spiritual Masyarakat Modern ( Spiritual Emptiness of Modern Society ), Media Cita, Jakarta : 2000.
Muladi, Demokratisasi, Hak Asasi Manusia, dan Reformasi Hukum di Indonesia ( Democratization, Human Rights and Legal Reform in Indonesia ), The Habibie Center, Jakarta: 2002.
Mustaghfirin, Rekonstruksi Sistem Hukum Perbankan di Indonesia, Kajian Dari Aspek Filosofis, Sosiologis dan Budaya ( Reconstruction of Banking Legal System In Indonesia, Study From The  Aspects of Philosophy, Sociology and Culture, UNISSULA PRESS, Semarang : 2007.
Mustaghfirin, Ayat-Ayat dan Hadits Hukum Sebagai Kontribusi Terhadap Pembentukan Hukum Nasional (The Verses and Hadits of Law As The Contribution To National Legal Reform, Paper, 2005.
Max Weber, The Protestant ethnic and the Spirit of Capitalism, Routledge, London, 1992.
M. Dawam Rahardjo, “Ekonomi dan Ekologi Dalam Perspektif Islam” ( “Economy and Ecology in the Islamic Perspective” ), Published  in, JB Banawiratma (editor), Iman, Ekonomi dan Ekologi (Faith, Economy and Ecology), Canisius, Yogyakarta, 1996,
Mariatmo dan  A. Mitramartapa, Supra, no.3 hlm.92-93.
M. Umer Chapra, Sisitem Moneter Islam ( Islamic Monetary System ), Gema Insani, Jakarta : 2000.
Nurhadiantomo, Konflik-Konflik Sosial dan Hukum Keadilan Sosial (Social Conflicts  and Social Justice Law), Muhammadiyah University Press, Surakarta : 2004.
Puchta in Darji Darmodiharjo and Sidarta,  Pokok-Pokok Filsafat Hukum, Apa dan Bagaimana Filsafat Hukum Indonesia ( The Principles of Philosophy of Law, What and How Legal Philosophy of Indonesia ), PT Gramedia Pustaka Utama, Jakarta: 1999.
Philippe Nonet & Philip Selznick, Law and Society in Transition : Toward Responsive Law, London : Harper and Row Publishers, 1978.
Roscoe Pound,  ” Contemporary Jurisdic Theory”, in D. Lloyd (ed), Introduction to Jurisprudence, London : Stecens, 1965. and Roscoe Pound, An Introduction into Philosophy of Law, New Haven, 1954.
Satjipto Rahardjo, “Hukum dan Birokrasi”, Makalah Dalam Diskusi Panel Hukum dan Pembangunan Dalam Rangka Catur Windu Fakultas Hukum UNDIP ( “Law and Bureaucracy”, Paper In Panel discussion Law and Development In the Event of Catur Windu Law Faculty of Diponegoro University ), 20  December 1988.
Sulaiman Abdullah, Sumber Hukum Islam Permasalahan dan Fleksibilitasnya ( Sources of Islamic Law of Problems and Flexibility ), Sinar Grafika, Jakarta: 1995
Sjahrir, Krisis Ekonomi Menuju Reformasi Total (Economic Crisis Toward Total Reform), Yayasan Obor Indonesia, Jakarta: 1999.
Syaifoel Choeryanto, Ekonomi Indonesia, Penurunan dan Langkah Penanggulangan ( Indopnesia Economic, Decline and Prevention Step Response, Faculty of Economics, University of Indonesia, Jakarta : 2002.
Theo Huijbers, Supra, no.3, page  54-55.
The World Bank, Addressing the Social Impact / the Crisis in Indonesia: A Background Note / or the 1998

Woodrow Willson, The Encyclopedia, 1952, page 5005-5008, see also in Apeldoorn, Op-Cit, page 304-305. In Zudan Arif Fakrullah, Ibid, 46.
Woodrow Willson, The Encyclopedia, 1952.

13. DATA OF RESEARCHER

CURRICULUM VITAE
SELF IDENTITY
Name                                        : Dr. H. Mustaghfirin, SH, M. Hum.
NIP / NIK                                   : 210396037
Place and Date of Birth         : Demak, 4 April 1968
Gender                                      : Male
Marital Status                           : Married
Religion                                                : Islam
Group / Rank                           : III d
Academic Function                : Lektor of Head (Senior Associate

Professor)

Higher Education                   : Law Faculty of Sultan Agung Islamic

University

Address                                   : Jl. Raya Kaligawe KM 4

PO BOX 1054 Semarang50112

Indonesia.
Telp. / Fax.                                : (024) 6583584 / (024) 6582455
Home Address                         : Jl. Pucang East Anom VII No. 21

Pucanggading Batursari-Mranggen

Demak Semarang Indonesia
Phone / Mobile                                    : (024)70608972,HP08122558191/

085226549999
E-mail  Address                         : gus_rin@yahoo.co.id

PYRAMID OF ISLAMIC LAW SOURCES
AND ISLAMIC LAW ISTINBATH
OF IMAM MADZHAB AS CONTRIBUTION FOR ESTABLISHMENT OF NATIONAL LEGAL SYSTEMS


By


Dr. H. Mustaghfirin, SH, M. Hum.

COMPOSED IN THE EVENT OF COOPERATION

SULTAN AGUNG ISLAMIC UNIVERSITY, SEMARANG-INDONESIA

WITH

SIDI MOHAMMED BEN ABDELLAH UNIVERSITY, FEZ, MARROCO

LAW FAKULTY

SULTAN AGUNG ISLAMIC UNIVERSITY

SEMARANG, INDONESIA

2011


[1]) “………..untuk tiap-tiap umat di antarakamu, kami berikan atrandn jalan yang terang ….” (Surah Al-Maidah : 48)

[2]) Muhammad Syaf’i Antnio, Bank Syari’ah dar Teori ke Praktek, Gema Insani, Jakarta : 2001,   hlm.4

[3]) Ibid, hlm. 21

[4]) Lihat Al-Qur’an, Surah Annisa, Ayat 59

[5]) Mohammad Daud Al, Op-Cit, hlm.73 – 74

[6]) Chaerul Umam, Ushul Fiqih 1, Putaka Setia, Bandung : 1998 : 38

[7]) Ghufron A. Mas’adi, Ensiklopedi Ilam, terjemahan dari buku Cyril Glasse, he Concise  Encyclopedia of Islam, PT Raja Grafindo, Jakarta   : 1996, hlm. 327

[8]) Ibid

[9]) Ibid, hlm. 327 – 329

[10]) A. Kadir Hasan, Ilmu Mushthalah Hadits, Diponegoro, Bandung : 2007,   hlm. 18

[11]) Sulaiman Abdullah, Sumber Hukum Islam Permasalahan dan Fleksiblitasnya, Sinar Grafika, Jakarta : 1995, hlm. 30 – 31

[12]) Abdul Rahman Dahlan; Ushul Fiqih, Amzah, Jakarta : 2010, hlm. 147

[13]) Ibid, hlm. 160 – 161

[14]) Ibid, hlm. 162

[15]) Dedi Supriyadi; Perbandingan Madzhab Dengan Perbandingan Baru, Pustaka Setia, Bandung, 2008, hlm. 13 – 15

[16]) Lawrance M. Friedman; The Legal System : A Social Science Perspective, New York : Russel Sage Foundation, 1977

[17]) Satjpto Rahardjo, Hukum dan Masyarakat, Angkasa, Jakarta : 1990, hal. 82

[18]) Bernal L. Tanya, Beban Budaya Lokal Menghadapi Hukum Negara : “Analisis Budaya Atas Kesulitan Orang Sabu Menghadapi Reglasi Negara”, Disertasi Pada Program  Doktor Ilmu Hukum (PDIH) Universitas Diponegoro (UNDIP), Semarang : 2000, hlm. 15

[19]) Tulisan Dalam Kurung dari penulis sendiri.

[20]) Satjipto Rahardjo; Ilmu Hukum, Alumn, Bandung : 1986,hlm. 166 – 167

[21]) Barda Nawawi Arief; “Program Pengembangan Sistem Hukum”, Dalam Tantangan Pembangunan di Indonesia : Beberapa Pandangan Kontemporer dari Dunia kampus, UII Press, Yogyakarta : 1997, hlm. 109 – 122

[22]) Friedman dalam Satjipto Rahardjo, Ilmu Hukum, Alumni, Bandung : 1986, hlm.  166

[23]) Lawrence M. Friedman; Op.Cit, hlm.8 – 9

HATI DAN JIWA YANG FITRI SEBAGAI BASIS NILAI-NILAI HUKUM [Orasi Ilmiah disampaikan di Fakultas Hukum UNDIP]

OLEH :

Dr. H. Mustaghfirin, S.H., M. Hum.[2]

A. Latar Belakang

Berbicara tentang hati dan jiwa yang fitri sebahai basis nilai-nilai hukum dalam rangka halalbihalal,[3] tidak dapat lepas dari kontek perilaku manusia di bulan suci ramadhan. Di bulan ramadhan kita perhatikan dan  kita saksikan berbagai macam bentuk perilaku manusia, diantaranya adalah berbaris panjang, berjejer rapi melaksanakan sholat Isa’ dan tarawih, mambaca Al-Qur’an, berdikir, seminar, shadaqah, bekerja dengan tekun dan jujur, namun di sisi yang lain berbaris panjang, berjejer rapi di pusat-pusat pembelanjaan mengejar diskon lupa shalat, makan-minum, merokok di warung, bahkan ada yang mencuri dan menyopet.

Berbagai perilaku yang di tampilkan oleh manusia di bulan ramadhan, mulai perilaku dengan sifat-sifat yang terpuji sampai dengan perilaku dengan sifat-sifat yang tercela. Hal ini menunjukkan bahwa setiap manusia memiliki keinginan masing-masing, dan ada yang memerintah dan yang melarang sehingga setiap dari mereka berperilaku sedemikian rupa, Yang membawa efek kesejahteraan hidup, dan dampak kesengsaraan hidup, adapun yang mempunyai inisiatif adalah hati manusia itu sendiri.[4]

Untuk memahami hati tidak dapat dilepaskan dari memahami, ruh, jiwa dan akal, karena semua itu merupakan satu kesatuan yang yang integral, tidak dapat dipisah-pisahkan yang dapat disebut sebagai “sistem hati”, dan siapakah yang berhak mendapatkan predikat dari Allah “ hati yang fitri “ atau “ Jiwa Yang Fitri “ atau “manusia yang suci” dan apa hubungannya sebagai sumber nilai-nilai hukum.

B.   Pengertian Hati, Ruh, Jiwa dan Akal

Hati (qolb) kata ini digunakan untuk menunjuk dua makna. Makna pertama adalah daging berbentuk pohon cemara yang terletak di sisi kiri dada dan di dalamnya terdapat ronggo yang berisi darah hitam. Hati ini merupakan sumber dan pusat dari ruh. Hati dalam pengertian ini , juga ada dalam jasad binatang dan orang yang telah meninggal dunia. Makna kedua dari hati, adalah rahasia robani dan ruhani yang memiliki hubungan dengan daging (hati dalam pengertian pertama). Hati dalam pengertian inilah hati yang mengenal Allah , dan menangkap sesuatu yang tidak dapat ditangkap melalui khayalan dan iamajinasi. Ia merupakan hakekat dari manusia, ia juga menerima perintah dan larangan.[5]

Manusia apabila telah mengetahui memahami hal tersebut di atas, maka hubungan antara rahasia rabani dan daging berbentuk pohon cemara merupakan hubungan ajaib. Rahasia Rabani ibarat raja, daging berbentuk pohon cemara merupakan rumah dan kerajaannya.

Ruh memiliki duna makna. Makna pertama, adalah ruh natural, yaitu asap yang bersumber dari darah hitam yang berada dalam rongga daging berbentuk pohon cemara. Asap ini menyebar melalui urat-urat yang mengalir keseluruh bagian tubuh. Perumpamaannya adalah seperti pelita di dalam rumah yang menerangi , menyinari semua sudut rumah.[6] Makna kedua, ruh sebagai rahasia rabbani[7] yang semakna dengan hakekat hati. Ruh dan hati ini sama-sama menunjuk kepada rahasia rabbani ini dalam satu keselarasan.

Jiwa memiliki dua makna. Makna pertama, adalah kumpulan enerji kemarahan, syahwat, dan sifat-sifat tercela.[8] Makna kedua, jiwa adalah rahasia robbani yang merupakan salah satu makna ruh dan hati. Bersama dengan kata hati dan ruh, kata jiwa juga untuk menunjuk kepada rahasia robbani ini. Jiwa merupakan hakekat manusia membedakannya dengan binatang. Apabila ia bersih, dihiasi dengan dikir kepada Allah dan dihapuskan dari pengaruh syaahwat dan sifat-sifat tercela, maka jiwa ini dinamakan dengan jiwa yang tenang (nafsul mutmainah).[9]

Sebelum mencapai pada tingkatan nafsul mutmainnah, jiwa masih memiliki dua tingkatan sesuai dengan sifat-sifatnya, tingakatan jiwa yang kedua adalah jiwa yang selalu mengecam (nafsu lawamah).[10] Nafsu lawamah adalah jiwa yang mengecam kemaksiatan, tidak condong kepadanya, dan tidak meridhoinya, sebelum sampai pada tingkatan ini, ada tingkatan yang paing rendah, yaitu jiwa yang selalu mengajak kepada kejahatan( nafsu amarah).[11]

Nafsu  amarah tidak pernah menyuruh pada kebaikan dan juga tidak pernah mengecam pada kejahatan. Nafsu  amarah ini tingkatan jiwa yang paling rendah, bertolak belakang dengan nafsul mutmainnah. Sedangkan nafsu lawamah ada di antara keduanya, sebab dia tidak meridhai kejahatan, dan tidak condong kepadanya, tapi juga tidak bisa menjadi tenang sehingga tidak condong kepada kebaikan, yaitu dikir kepada Allah.

Akal memiliki dua makna, pertama, adalah pengetahuan hakekat segala sesuatu,[12] dan makna kedua adalah pengetahuan seorang alim yang telah menjadi sifat baginya, yang terakhir ini adalah makna rahasia rabbani.[13] Yaitu akal yang tunduk pada perintah-perintah Allah dan larangan-larangan-Nya.

Makna  hati, ruh, jiwa dan akal Yang dimaksud tersebut di atas, adalah dalam makna rahasia rabbani (makna fitrah, suci, tidak diliputi oleh syahwat, dan juga tidak dicemari oleh sifat-sifat yang tercela), dengan demikian yang dimaksud dengan manusia yang fitri, adalah “perilaku manusia yang bebas dari keinginan hawa nafsu, dan sifat-sifat tercela atas dasar hukum-hukum Penciptanya, Khaliqnya, yaitu Allah Swt.”

C. Pasukan-pasukan hati

Hati memiliki dua pasukan, pertama pasukan yang dapat dilihat dengan mata, yaitu : tangan, mata, kaki, dan anggota tubuh lainnya, kedua, pasukan yang hanya dapat dilihat dengan mata hati, yaitu sifat-sifat hati. Hati haruslah menjadi pemimpin yang ditaati oleh anggota-angota tubuhnya yang lain, dan anggota tubuh yang lain itu harus taat kepada perintah-perintah hati dan larangan-larangannya.  Apabila tidak demikian adanya, maka syahwat yang menghegemoni dan menjadi pemimpin, kondisi akan berbalik, yang seharusnya memimpin menadi yang dipimpin. Apabila mentaati kemurkaan dan hawa nafsu, dia mentaati setan. Hal ini sifat-sifat tersela yang merupakan pasukan setan menyerang hati, apabila hati tidak memiliki penolong unt uk menghancurkan pasukan ini, maka hati akan kalah bersama dengan pasukannya. Itulah sebab hilangnya karakteristik rahasia rabbani. Inilah yang dimaksud dengan kerusakan hati menurut hadis-hadis tersebut di atas, dan yang dimaksud menguncimatian hati.[14]

D. Mengelola Hati Dan Menjaga Jiwa Yang Fitri

Mengelala Hati Menjaga Jiwa Yang Fitri di sini adalah menumbuh kembangkan  hati, ruh, jiwa dan akal dalam makna rahasia rabbani, artinya hati yang mengenal Allah, Ia merupakan hakekat dari manusia, ia juga menerima, melaksanakan perintah dan larangan, ruh sebagai rahasia rabbani yang semakna dengan hakekat hati, ruh yang mengenal Allah, melaksanakan perintah dan larangan, ruh atau asap ini menyebar melalui urat-urat yang mengalir keseluruh bagian tubuh diterangi cahaya ilahi,  jiwa(nafsul mutmainnah), yaitu jiwa yang dihiasi dengan dikir kepada Allah dan dihapuskan dari pengaruh syahwat dan sifat-sifat tercela, dan akal adalah pengetahuan seorang ilmuwan yang telah menjadi sifat baginya, menjaga, memelihara dan mengamalkan etika-etika ilmuwan.

Hati, ruh, jiwa dan akal dalam makna rahasia rabbani ini haruslah menjadi pemimpin yang ditaati, dan anggota tubuh yang lain harus taat kepada perintah-perintah  dan larangan-larangannya, menyerang dan menghancurkan sifat-sifat tersela yang merupakan pasukan setan, dan menjadi benteng penghadang dari sebab-sebab yang dapat menghilangkan karakteristik rahasia rabbani. Hati suapaya selalu memimpin dan ditaati, maka dalam mengelola hati dan jiwa yang fitri ini,harus Berdikir kepada Allah, Membaca Al-Qur’an, puasa, shalat-shalat sunnah, shalat malam, silaturrahmi berkumpul dengan orang-orang yang sholeh, dan ingat mati.

Hati yang telah diliputi dengan ruh jahat, nafsul amarah (nafsul amarah), akal yang busuk, dalam kata lain, adalah hati yang berkarat, upaya penyembuhannya adalah dengan cara ingat mati, berdikir kepada Allah, dan membaca Al-Qur’an, apabila upaya ini berhasil, maka hati yang berkarat menjadi hati yang bersih atau hati yang fitri.[15]

Manivestasi manusia yang sedemikian rupa, adalah manusia yang sidiq, amanah, fatonah, tabligh, taawun, istiqamah, adil, bijaksana, ulul albab, amal makruf nahi mungkar dan lain sebagainya. Imam Gazali berkata, barang siapa yang mendapatkan kebahagiaan tersebut, maka dia akan menjadi malaikat yang mulia dan menjadi manusia yang robbani (terjaga pada fitrahnya). Shahabat Ali RA berkata, “ sesungguhnya Allah memiliki tempat yang disukai-Nya di bumi-Nya, yaitu hati, ada pun hati yang paling disukai oleh Allah SWT, adalah hati yang paling lembut, paling jernih, dan paling keras. “ kemudian Ali menafsirkannya dengan berkata, “ paling keras dalam agama, paling jernih dalam keyakinan, dan paling lembut terhadap saudara.”[16]

E. Hati Dan Jiwa Yang Fitri Sebagai Basis Nilai-Nilai Hukum

Manusia merupakan unsur penting dalam pembentukan hukum, karena manusia sebagai sumbernya, Teori dalam pembentukan hukum di mana manusia sebagai sumbernya, di antaranya adalah teori hukum yang disebut“ Assiasyah Wad’iyyah “ teori ini mengemukakan bahwa “kewenangan pemerintah dalam membentuk peraturan perundang-undangan yang bersumber pada manusia dan alam lingkungannya”.[17] Hal ini berarti bahwa nilai-nilai yang terkandung pada norma-norma hukum tergantung dari manusianya itu sendiri, jika manusianya adalah manusia yang memilki hati atau nafsu amarah, maka nilai-nilai monopoli, kapitalis, kekuasan, kebebasan, keserakahan, Individualis  dan nilai-nilai lainnya yang bersumber dari hukum-hukum setan akan melekat pada norma-norma hukum. Dampak hukum sedemikian rupa menimbulkan kesengsaraan bagi masyarakat banyak, dan kerusakan lingkungan, dan sebaiknya jika manusianya adalah manusia yang memiliki hati yang fitrah, maka nilai-nilai ketuhan, keadilan, persaudaraan, musyawarah, kesejahteraan sosial dan nilai-nilai lainnya yang bersumber dari hukum-hukum Tuhannya akan melekat pada norma-norma hukum, dan efeknya adalah kesejahteraan dan kedamaian manusia, dan  alam lingkungannya.

Dengan demikian bahwa manusia sebagai sumber pembentukan hukum dapat melahirkan teori hukum yang disebut sebagai Teori Hukum Fitri. Teori Hukum Fitri, adalah bahwa manusia sebagai sumber pembentukan hukum, karena manusia memiliki hati, ruh, nafsu,  dan akal yang fitrah, dari dalam diri manusia itu akan melahirkan nilai-nilai ketuhanan, keadilan, persaudaraan, musyawarah, kesejahteraan sosial dan nilai-nilai lainnya yang suci berdasarkan hukum-hukum Tuhannya. Teori hukum fitri ini berbeda dengan Teori Hukum Murni yang yang bebas nilai sebagaimana dikemukan oleh Hans Kelsen, justru Teori Hukum Fitri syarat dengan nilai-nilai yang fitri.

DAFTAR PUSTAKA

Al-Qur’an dan Terjemahannya, Saudi Arabiyah, 1971.

Al-Qurtubi, Abi Abdullah Ibnu Muhammad Al-Anshory, Al-jami’ Al-Ahkami Al-Qur’an (Tafsir AlQurtubi), Daar Al-Kitab Al-Arabi, Bairut : 1422 H./ 2001 M.

Al-Qasimi, Muhammad Zamaluddin, Tafsir AlQasimi Al-Musamma Mahasinu Al-Takwil, Daar Al-Fikri, Bairut : 1332 H./ 1914 M.

Al-Munziry, Mukhtashar Shahih Muslim, Daar Ibni Khuzaimah, Riyadh : 1414 H./1994 M.

Al-Syaih, Sholih Ibnu Abdul Azis Ibnu Muhammad Ibnu Ibrahim, Al-Kutubussittah, (Shokhih Al-Bukhori, Shohih Muslim, Sunan Abi Dawud, Jamiuttirmidi, Sunan Nasa’i dan Sunan Ibnu Majah), Darussalam : Al-Mamlakatu Al-Arabiyyah Al-Suudiyyah : 2000.

Al-Zailiy, Wahjah ., Al-Wasid Fi Usululfiqhi Al-Islami, Darul Kitab, Bairut:                 1397-1398 H/ 1977-1978 M.

Abd al-Rahman Taj, Al-Siyasah al-Syar’iyah wa al-Fiqh al-Islami, Mishr Mathba’ah,  Dar al-Ta’lif : 1953.


[1] Disampaikan dalam rangka halal bihalal Fakultas Hukum  Universitas Diponegoro (UNDIP), Tanggal 28 September 2009, di Gedung Notariat, Jl. Imam Bardjo, SH. No 1 Semarang.

[2] Dr. H. Mustaghfirin, S.H., M. Hum, adalah Dekan Fakultas Hukum Universitas Islam Sultan Agung (UNISSULA) Semarang.

[3] Halal bihalal, adalah bahasa Indonesia yang bahan bakunya dari tiga kata : “halal” + “Bi” dan + “Halal” yang merupakan kata-kata atau kalimah-kalimah bahasa Arab, kemudian dirangkai menjadi halalbihalal, yang mempunyai arti “ ukfu anni wakfu anka”, maafkanlah dosa-dosaku dan aku memaafkan dosa-dosamu. Halalbihalal ini merupakan teradisi asli bangsa Indonesia, yang diselenggarakan sebelum dan setelah shalat Idul Fitri dan atau masih dalam suasana lebaran. Halalbihalal juga memiliki arti lepasnya hukum berkewajiban berpuasa dan dihalalkan makan minum dan kegiatan lainnya, terampuni dosa oleh Allah, syukuran atas kemenangan melawan hawa nafsu, silaturrahmi, mudik, budaya hukum, selamat menyelamatkan, saling menghormati dan saling menyayangi.

[4] Hal ini sebagaimana ditunjukkan hadis Nabi Muhammad SAW, beliau bersabda, “sesungguhnya di dalam tubuh anak adam terdapat segumpal daging yang apabila ia baik maka seluruh tubuh akan baik, segumpal daging itu adalah hati.

[5] Imam Gazali, Ihya’ Ulumuddin, hal.

[6] Imam Gazali, Ihya’ Ulumuddin, hal.

[7] Allah berfirman,”  Dan mereka bertanya kepadamu (Muhammad) tentang ruh. Katakanlah! Ruh itu termasuk urusan Tuhanku, dan tidaklah kamu diberi pengetahuan melainkan sedikit”. (Al-Qur’an : 17 : 85).

[8] Makna ini yang dimaksud sabda Rasulullah SAW, :“ musuhmu yang paling besar adalah jiwamu yang ada di antara kedua rusukmu.”

[9] Firman Allah, :Wahai jiwa yang tenang, kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi diridhai-NYA, maka masuklah di dalam jamaah hamba-hamba-Ku, dan masuklah ke dalam surga-Ku”. (AL-Qur’an : 89:27).

[10] Firman Allah :“dan aku bersumpah dengan jiwa yang selalu menyesali (dirinya sendiri). (Al-Qur’an : 75 : 2).

[11] Firman Allah : sesungguhnya nafsu itu selalu mendorong pada kejahatan………,” (Susuf (12):53).

[12] Imam Gazali, Ihya’ Ulumuddin, hal.

[13] Sabda Nabi :“sesuatu yang pertama kali diciptakan oleh Allah adalah akal. Allah berkata kepadanya, “ majulah, dia pun maju.” Ini akal yang tunduk pada perintah Allah.

[14] Ditunjukkan dalam Firman Allah, “ mereka itulah orang yang hati, pendengaran, dan penglihatannya telah dikunci oleh Allah, dan mereka itu adalah orang-orang yang lalai (An-Nahl (16): 108).

[15] Metode penyembuhan hati yang berkarat ini, sebagaimana petunjuk Nabi Muhammad SAW, beliau bersabda, “ Sesungguhnya Hati  itu dapat berkarat sebagaimana besi berkarat, ditanyakan, “ bagaimana cara membersihkannya?. Nabi menjawab, “ Ingat mati dan membaca Al-Qur’an.” Dan juga metode penyembuhan dengan cara meniru “perilaku Rasulullah SAW” sebagaiman ditunjukkan dalam kitab-kitab hadis.

[16] Hal ini sebagaimana ditunjukkan dalam Firman Allah, “ Allah pemberi cahaya kepada langit dan bumi, perempamaan cahaya Allah, adalah seperti sebuah lubang yang tidak tembus, yang di dalamnya terdapat pelita besar, pelita itu di dalam kaca, dan kaca itu seakan-akan bintang yang bercahaya seperti mutiara yang dinyalakan dengan minyak dari pohon yang banyak berkahnya, yaitu pohon yaitun yang tumbuh tidak disebelah timur dan tidak di sebelah barat, yang minyak saja hampir-hampir menerangi walaupun tidak disentuh api. Cahaya di atas cahaya (berlapis-lapis), Allah membimbing kepada cahayanya, siapa yang dikehendaki, dan Allah membuat perumpamaan-perumpamaan kepada manusia, dan Allah maha mengetahui segala sesuatu. ( An-Nur (24):35).

[17]Abd al-Rahman Taj, Al-Siyasah al-Syar’iyah wa al-Fiqh al-Islami, Mishr Mathba’ah,  Dar al-Ta’lif : 1953, hlm. 7-21.

FENOMENA KEJAHATAN DUNIA MAYA (CYBER CRIEM) DAN APLIKASI HUKUMANNYA MENUJU KETERTIBAN DAN KEDAMEAN MASYARAKAT

Oleh :

Dr. H. Mustaghfirin, S.H., M. Hum

1. Latar Belakang

Perkembangan dan pemanfaatan teknologi informasi, media dan komunikasi misalkan compiuter,  hanpone, feabook, email, internet dan lain sebagainya telah mengubah perilaku masyarakat dan peradaban manusia secara global. Teknologi informasi dan komunikasi ini telah dimanfaatkan dalam kehidupan social masyarakat dalam berbagai sector kehidupan baik sector pemerintahan, bisnis, perbankan, pendidikan, kesehatan, kehidupan pribadi dan lain sebagainya.

Teknologi informasi dan komunikasi ini dapat memberikan manfaat yang positip, namun di sisi yang lain, juga perlu disadari bahwa teknologi ini memberikan peluang pula untuk dijadikan media melakukan tindak pidana atau kejahatan-kejahatan yang disebut secara popular sebagai  cvber crime (kejahatan di dunia maya) sehingga diperlukan hukum dunia maya (Cyber Law)

Teknologi informasi dan komunikasi Ini  telah melahirkan suatu rezim hukum baru yang dikenal dengan hukum cyber atau cyber law, secara international disamakan dengan untuk istilah hukum yang terkait dengan pemanfaatan teknologi informasi dan komunikasi.

Cyber law adalah hukum yang diaplikasikan pada dunia maya , yang umumnya berkaitan dengan internet, cyber law merupakan aspek hukum yang ruang lingkupnya meliputi setiap aspek yang berhubungan dengan subjek hokum yang mengunakan teknologi internet yang dimulai pada saat online dan memasuki dunia maya dan melintasi berbagai Negara serta menembus ruang dan waktu.

Indonesia mempunyai Inisiatif untuk membuat “cyberlaw” sudah dimulai sejak sebelum tahun 1999. Baru terwujud pada sekitar tahu 2008, yaitu dengan diundangkannya Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2008 Tentang Informasi dan Transaksi Elektronik. Unang-Udang ini memberikan amanah atau tanggungjawab kepada Pemerintah Indonesia  terhadap segala hal yang berkaitan dengan pemanfaatan teonologi informasi dan komunikasi. Termasuk akhir akhir ini telah terjadi berbagai perbutan melawan hokum di dunia maya bak yang dilakukan oleh Warga Negara Indonesia maupun Warga Negara Asing. Hal ini merupakan fenomena cyber criem yang sangat menguatirkan mengingat tindakan penipuan, pembobolan rekening nasabah bank, terorisme, carding, hacking dan penyebaran informasi destruktif telah menjadi bagian aktifitas pelaku kejahatan di dunia maya.

Fenomena kejahatan di dunia maya (cyber criem) baik yang dilakukan WNI maupun WNA , menuntut terhadap para penegakkan hokum di samping melakukan penegakan hukum atas kasus-kasus tersebut dengan perangkat peraturan perundang-undangan yang telah tersedia juga para penegak hokum harus memahami tentang pemanfataan alat-alat teknologi informasi dan komunikasi.

Persoalan yang mendasar bahwa aparat penegak hokum di Indonesia masih kurang perhatian , masih belum serius dan kemungkinan juga belum bisa memahami bahwa sebenarnya setiap saat baik yang kecil maupun yang besar telah terjadi perbuatan  kejahatan atau perbuatan melawan hukum di dunia maya (cyber criem)

2. Wilayah Hukum Cyber Law

Cyber Law tidak akan berhasil jika wilayah yuridiksi hukum diabaikan. Karena pemetaan yang mengatur cyber space menyangkut juga hubungan antar kawasan , antar wilayah dan antar Negara.sehingga pemetaan yuridiksi mutlaq diperlukan. Mengenai yuridiksi terdapat tiga yuridiksi, yaitu : (1) Yuridiksi legislative di bidang pengaturan, (2) Yuridiksi judicial, yaitu kewenangan Negara untuk mengadili atau kewenangan menerapkan hukumnya., dan  (3) Yuridiksi eksekutif, yaitu kewenangan melaksanakan peraturan perundang-undangan yang dibentuknya.

Undang-Undang Ini berlaku untuk setiap orang yang melakukan perbuatan hokum sebagaimana diatur dalam undang-unang ini, baik yang berada di wilayah hokum Indonesia, maupun di luar wilayah hokum Indonesia, yang memiliki akibat hokum di wilayah hokum Indonesia, dan/atau di luar wilayah hokum Indonesia dan merugikan kepentingan Indonesia. (Pasal 2 UU NO :11/2008).

Cyber law ini  memiliki jangkauan yuridiksi tidak semata-mata untuk perbuatan hokum yang berlaku di Indonesia dan/atau dilakukan oleh warganewgara Indonesia, tetapi juga berlaku untuk perbuatan hokum yang dilakukan di luar wilayah hokum Indonesia baik oleh warga Negara Asing atau badan huum Indonesia maupun badan hokum asing yang memiliki akibat hokum di Indonesia, mengingat bahwa pemanfaatan teknologi informasi dan komunikasi dapat bersifat lintas territorial atau universal.

3. Pembuktian cyber Crime

Pembuktian terhadap pelaku cyber crime adalah sangat penting sebagai salah satu upaya dalam penegakan hukum , bahwa informasi elektronik dan atau dokumen elektronik hasil cetaknya merupakan alat bukti hukum yang sah., informasi elektronik dan/atau dokumen elektronik dan/atau hasil cetaknya merupakan perluasan dari alat bukti yang sah sesuai dengan hokum acara yang berlaku di Indonesia. informasi elektronik dan/atau dokumen elektronik dinyatakan sah apabila menggunakan system elektronik sesuai dengan yang diatur dalam UU NO :11/2008. Ketentuan mengenai informasi elektronik dan/atau dokumen elektronik tidak berlaku untuk : a, surat yang menurut undang-undang harus dibuat dalam bentuk tertulis dan suarat beserta dokumennya yang menurut undang-undang harus dibuat dalam bentuk akta notariil atau akta yang dibuat oleh pejabat pembuat akta. UU NO :11/2008.

4. Hukuman Pelaku Cyber Crime Untuk mewujudkan ketertiban dan kedamaian masyarakat.

Kebijakan penanggulangan kejahatan di dunia maya digunakan dua kebijakan , yaitu dengan menggunkan penal, atau dengan menggunakan sanksi pidanadan dengan kebijakan non penal yaitu diantaranya menggunkan sanksi administratf , sanksi perdata dll, dengan demikian bahwa tujuan diterapkan hukuman terhadap pelaku cyber criem adalah untuk memberikan perlindungan terhadap masyarakat guna mewujudkan ketertiban dan kedamaian masyarakat.

5. Kesimpulan

Teknologi informasi dan komunikasi ini dapat memberikan manfaat yang positip, namun di sisi yang lain, juga perlu disadari bahwa teknologi ini memberikan peluang pula untuk dijadikan media melakukan tindak pidana atau kejahatan-kejahatan yang disebut secara popular sebagai  cvber crime (kejahatan di dunia maya) sehingga diperlukan hukum dunia maya (Cyber Law) guna mewujudkan ketertiban dan kedamaian masyarakat.

SISTEM HUKUM BARAT, SISTEM HUKUM ADAT, SISTEM HUKUM ISLAM DALAM PERSPEKTIF FILSAFAT HUKUM DAN SISTEM HUKUM ISLAM MENUJU SEBAGAI SISTEM HUKUM NASIONAL SEBUAH IDE YANG HARMONI (disampaikan pada pertemuan Nasional BKSPTIS di UNISBA Bandung)

Oleh  :

Dr. H. Mustaghfirin, S.H., M. Hum.

Dekan Fakultas Hukum Universitas Islam Sultan Agung (UNISSULA) Semarang, Ketua Rekonstruksi Sistem Hukum Nasional Badan Koordinasi Perguruan Tinggi Islam Swasta ( BKPTIS)

1. Abstrak

Sistem Hukum Barat mengikuti filsafat positivisme hukum nilai-nilainya tidak sesuai dengan nilai-nilai luhur bangsa Indonesia, sehingga terjadi gab antara hukum dan masyarakat Indonesia yang diaturnya, Sistem Hukum Adat nilai-nilainya pada masyarakat-masyarakat adat tertentu yang jumlah wilayahnya hingga mencapai 350 wilayah adat, hanya dapat diyakini dan diamalkan oleh masyarakat-msyarakat adat, dan tidak dapat disyahkan sebagai hukum nasional, dan Sistem Hukum Islam nilai-nilainya bersumber pada sifat-sifat Alloh sebagaimana dalam “Asmaul Husna” diyakini dan diamalkan oleh mayoritas individu-individu masyarakat Indonesia secara nasional dan tetap toleransi terhadap nilai-nilai yang diyakini oleh kelompok minoritas di Indonesia,  oleh karena itu sistem hukum Islam yang memungkinkan menjadi sistem hukum nasional sesuai dengan kepribadian bangsa Indonesia dan tidak betentangan dengan nilai-nilai Pancasila.

2. Latar  Belakang

Filsafat hukum salah satu materinya adalah dibicarakan tentang tujuan hukum, dan tujuan hukum diantaranya adalah keadilan, sebagaimana dikemukanan oleh Cicero orang Romawi, “ tidaklah mungkin mengingkari karakter hukum sebagai hukum yang tidak adil, sebab hukum seharusnya adil.”[1] Gustav Radbruch dari Jerman yang terkemuka mengemukakan tujuan hukum terdiri dari tiga hal, yaitu : kepastian, keadilan dan kemanfaatan. Pada awalnya beliau menyatakan bahwa tujuan hukum kepastian menempati posisi yang teratas di antara tujuan yang lainnya, akan tetapi setelah melihat realita bahwa dengan teorinya tersebut Jerman di bawah kekuasaan Nazi melegalisasikan praktik-praktik kekuasaanya yang tidak berprikemanusiaan selama masa perang Dunia ke-2, dengan jalan membuat hukum (peraturan) yang mengesahkan praktik kekejaman perang pada masa itu, kemudian Gustav Radbruch meralat teorinya itu dengan menempatkan tujuan keadilan di atas tujuan hukum  yang lainnya, dengan demikian keadilan adalah tujuan hukum yang utama, karena hal itu sesuai dengan hakekat atau ontologi hukum itu sendiri. Bahkan hukum dibuat untuk menciptakan ketertiban dan kesejahteraan melalui hukum yang adil, yakni mengaturan kepentingan-kepentingan yang saling bertentangan dengan seimbang sehingga setiap orang memperoleh sebanyak mungkin apa yang menjadi bagiannya. Dan dapat dikatakan dalam seluruh sejarah filsafat hukum selalu memposisikan yang istimewa kepada keadilan sebagai tujuan hukum.

Keadilan merupakan persoalan yang fundamental dalam hukum. Kaum Naturalis mengatakan bahwa tujuan utama hukum adalah keadilan, akan tetapi di dalam keadilan ada sifat relatifisme, karena sifatnya yang abtrak, luas, dan kompleks maka tujuan hukum seringkali ngambang, oleh kerana itu selayaknya tujuan hukum harus lebih realitis. Tujuan hukum yang mendekati realitis adalah kepastian hukum dan kemanfaatan hukum. Kaum positivisme lebih menekankan pada kepastian hukum sedangkan kaum fungsionalis mengutamkan kemanfaatan hukum, dan sekiranya dapat dikemukakan bahwa summum ius, summa injuria, summa lex, summa crux ( hukum yang keras dapat melukai, kecuali keadilan yang dapat menolongnya), dengan demikian kendatipun keadilan bukan merupakan tujuan hukum satu-satunya akan tetapi tujuan hukum yang paling substantif adalah keadilan.[2]

Aristoteles, seorang pemikir terkemuka Yunani mengatakan bahwa unicuigue suum tribuere (memberikan pada setiap orang sesuatu yang menjadi haknya) dan neminem laedere (janganlah merugikan orang lain), sejalan dengan hal itu,  tujuan syariah Islam sebagaimana dikemukakan oleh Al-Ghazali bahwa, “tujuan utama syariah adalah mewujudkan kesejahteraan manusia yang terletak pada perlindungan keimanan, kehidupan, akal, keturunan, dan kekayaan mereka. Apa pun yang menjamin terlindungnya lima perkara ini akan memenuhi kepentingan umum dan dikehendaki[3] dan juga sejalan dengan tujuan syariah yang dikemukanan oleh Ibnu Qayyim bahwa,  “basis syariat adalah hikmah dan kemaslahatan manusia di dunia dan akhirat. Kemaslahatan ini terletak pada keadilan sempurna, rahmat, kebahagiaan dan kebijaksanaan. Apa pun yang mengubah keadilan menjadi penindasan, rahmat menjadi kesulitan, kesejahteraan menjadi kesengsaraan dan hikmah menjadi kebodohan, tidak ada hubungannya dengan syariat.[4]

Filsafat Hukum sebagai suatu cabang filsafat eksistensinya diciptakan untuk memberikan dan mewujudkan keadilan bagi setiap individu masyarakat di suatu negara, kemudian apa yang terjadi di Negara Kesatuan Republik Indonesia masih perlu mendapat kritik yang mendalam, arah pembangunan hukum di Indonesia masih belum menunjukkan kepastian, hal ini bisa dilihat tentang sistem hukum nasional Indonesia yang terbentuk dari tiga pilar sistem hukum, yaitu sistem hukum barat, sistem hukum adat dan sistem hukum Islam. Tiga sistem hukum ini memiliki landasan filosofisnya masing-masing.

Penjelasan tersebut di atas menunjukkan bahwa sebenarnya Indonesia hingga sampai saat sekarang ini belum memiliki sistem hukum nasional yang mapan, yang ada adalah sistem-sistem hukum di Indonesia, pembentukan sistem hukum nasional yang merupakan integrasi dari tiga sistem hukum, yaitu sistem hukum Islam, Sistem Hukum barat dan Sistem Hukum Adat, karena penggabungan itu berarti penggabungan dari tiga nilai sistem hukum, padahal tiga nilai sistem hukum itu memiliki landasan filosofis dan sosiologis yang berbeda-beda, dalam kata lain telah terjadi “talbisul haqqa bilbatil” (mencampur adukkan kebenaran dan kesesatan) dalam satu sistem hukum nasonal, hal ini menimbulkan berbagai persoalan ketidak adilan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara, oleh karena itu dalam makalah ini akan berusaha mengungkap yang sebenarnya berdasarkan teori-teori hukum untuk bisa menemukan solusi yang tepat yaitu berupa sistem hukum nasional yang harus merupakan cerminan nilai-nilai  bangsa Indonesia setidaknya merupakan cerminan nilai-nilai mayoritas bangsa Indonesia yang tidak bertentangan dengan nilai-nilai Pancasila.

3. Rumusan Masalah

3.1 Bagaimanakah sistem hukum barat, sistem hukum adat, dan sistem hukum islam  dalam perspektif filsafat hukum

3.2 Bagaimanakah Sistem Hukum Islam  Sebagai Sistem Hukum Nasional  Sebuah Ide Yang Harmoni .

4. Pembahasan

4.1 Sistem Hukum Barat, sistem hukum adat, dan sistem hukum Islam  dalam perspektif filsafat hukum.

Indonesia telah mengadopsi “Civil Law System “, prinsip utama sistem hukum ini adalah mempositipkan hukum dalam bentuk rijid (tertulis) atau dituangkan dalam bentuk undang-undang(prinsip legisme),[5] dan hukum yang tidak tertulis tidak diakui sebagai hukum begitu juga peraturan-peraturan yang dibuat selain oleh negara juga tidak disebut sebgai hukum akan tetapi sebgai moral masyarakat, hal ini sebagaimana teori yang dikemukakan oleh John Austin (1790-1859).

Civil Law System ini memiliki kelemahan karena sifatnya yang rigid akan menjadi tidak fleksibel, kaku dan statis. Penulisan adalah pembatasan , dan pembatasan atas suatu hal yang sifatnya abstrak atau pembatasan dalam kontek materi dan dinamis atau pembatasan dalam kontek waktu, oleh karena itu value consciousness masyarkat ke dalam undang-undang secara logis akan membawa suatu ketertinggalan substansi undang-undang, di samping itu banyak peraturan perundang-undangan barat yang diodopsi ke Indonesia dan diberlakukan di Indonesia, misalkan Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP), Kitab Undang-Undang Hukum Perdata (KUHP), Kitab Undang-Undang Hukum Dagang (KUHD), dengan demikian fenomena legal gab (keterpisahan nilai-nilai masyarakat Indonesia dengan nilai-nilai peraturan perundang-undangan) merupakan persoalan yang mendasar  dan substansif hukum Indonesia akan selalu menjadi konsekuensi lanjutan yang sulit untuk dihindari, sehingga tidak ada keterkaitan erat dengan jiwa bangsa Indonesia yang diaturnya, Friederich Karl Von Savigny (1770-1861) mengemukakan jiwa bangsa (volksgeist) mestinya yang menjadi

Civil Law System dalam proses legislasi tidak dapat dihindarai dari proses pergulatan berbagai kepentingan politik, ekonomi, soisial budaya dan lain sebagainya, sehingga Civil Law System adalah undang-undang yang penuh berbagai nilai-nilai kepentingan, hal ini sebagaimana dikemukakan oleh Critical Legal Study Movement (CLSM), misalkan tokohnya Roberto Mangabera Unger, bahkan civil law system menurut Antonio Gramsci sebagai media kaum kapitalisme dan kaum politik liberal dengan cara memasukkan kepentingan-kepentingan dalam peraturan perundang-undangan untuk mencapai tujuan-tujuan kapital dan kedudukan, sehingga Civil Law System disebut juga sebagai hukum liberal kapitalism. Hal ini juga menunjukkan ketidak konsekuensi teori hukum murni yang dikemukakan oleh tokoh positivisme, Hans Kelsen(1881-1973) yang menyatakan ,” hukum harus dibersihkan dari anasir-anasir yang nonyuridis, misalkan unsur sosiologis, politis, historis bahkan unsur etis),

Civil Law System ini mengikuti filsafat positivisme hukum yang menyatakan bahwa tujuan utama hukum adalah kepastian hukum bukan keadilan dan atau kemanfaatan, karena filsafat positivisme mengutamakan hal-hal yang sifatnya jelas dan pasti (positip) di atas segalanya dengan beragomentasi bahwa hanya sesuatu yang bersifat pasti saja yang dapat dijadikan ukuran kebenaran, Auguste Comte( 1798-1857).. Dengan demikian maka dalam kultur Civil Law System hukum identik dengan undang-undang, sumber hukum adalah undang-undang, nilai-nilai bersumber dari undang-undang, oleh karena itu Civil law system tidak mengakui hukum-hukum dan nilai-nilai yang hidup dalam masyarakat.

Civil Law System memberikan konsekuensi para hakim untuk menegakkan hukum sebagaimana yang sudah ada dalam undang-undang hal ini sebagaimana dikemukakan oleh Montesquieu(1689-1755), dan mendapat dukungan dari aliran legisme atau aliran kodifikasi hukum, bahwa undang-undang sudah lengkap, tidak perlu mencari hukum di luar undang-undang.” Oleh karena itu menurut Van Apeldoorn hakim hanyalah sebagai corong undang-undang, hakim bagaikan mesin tanpa akal dan tanpa hati nurani, fungsi hakim yang sedemikian rupa juga mendapat krtik dari aliran hukum bebas dengan didasarkan pada teori hukum kodrat (manusia punya akal dan hati nurani) dan teori sosiologi hukum (dimana ada masyarakat di situ ada hukum, hukum yang ada dalam masyarakat jumlahnya lebih banyak daripda hukum yang ditulis dan dikodifikasikan).

Sistem Hukum Adat

Hukum adat adalah sistem hukum yang dikenal dalam lingkungan kehidupan sosial di Indonesia dan negara-negara Asia lainnya seperti Jepang, India, dan Tiongkok. Sumbernya adalah peraturan-peraturan hukum tidak tertulis yang tumbuh dan berkembang dan dipertahankan dengan kesadaran hukum masyarakatnya. Karena peraturan-peraturan ini tidak tertulis dan tumbuh kembang, maka hukum adat memiliki kemampuan menyesuaikan diri dan elastis. Penegak hukum adat adalah pemuka adat sebagai pemimpin yang sangat disegani dan besar pengaruhnya dalam lingkungan masyarakat adat untuk menjaga keutuhan hidup sejahtera.

Istilah Hukum Adat pertama kali diperkenalkan secara ilmiah oleh C. Snouck Hurgronje, Kemudian pada tahun 1893, C. Snouck Hurgronje dalam bukunya yang berjudul “De Atjehers” menyebutkan istilah hukum adat sebagai “adat recht” (bahasa Belanda) yaitu untuk memberi nama pada satu sistem pengendalian sosial (social control) yang hidup dalam Masyarakat Indonesia. Istilah ini kemudian dikembangkan secara ilmiah oleh Cornelis van Vollenhoven yang dikenal sebagai pakar Hukum Adat di Hindia Belanda (sebelum menjadi Indonesia).

Cornelis van Vollenhoven adalah yang pertama mencanangkan gagasan seperti ini. Menurutnya daerah di Nusantara menurut hukum adat bisa dibagi menjadi 23 lingkungan adat berikut: Aceh, Gayo dan Batak, Nias dan sekitarnya, Minangkabau, Mentawai, Sumatra Selatan, Enggano, Melayu, Bangka dan Belitung, Kalimantan (Dayak), Sangihe-Talaud, Gorontalo, Toraja, Sulawesi Selatan (Bugis/Makassar), Maluku Utara, , Maluku Ambon, Maluku Tenggara, Papua, Nusa Tenggara dan Timor, Bali dan Lombok, Jawa dan Madura (Jawa Pesisiran), Jawa Mataraman, dan Jawa Barat (Sunda) , sedangkan menurut Gezt  orang Amerika menyatakan bahwa masyarakat Indonesia memiliki 350 budaya, 250 bahasa dan seluruh keyakinan dan Agama di dunia ada di Indonesia.

Hukum adat ini didasarkan pada nilai-nilai yang hidup dalam setiap masyarakat hukum adat, bila didasarkan pada perwilayahan lingkungan masyarakat adat, sebagagaimana dikemukakan oleh Cornelis van Vollenhoven maka akan memiliki nilai-nilai hukum adat pada setiap masyarakat adat di 23 (dua puluh tiga) lingkungan wilayah adat, sedangkan menurut Gezt maka akan memiliki nilai-nilai hukum adat pada setiap masyarakat adat di 350 lingkungan wilayah adat beserta budayanya.

Hukum adat di Indonesia terdiri dari berbagai macam hukum adat, menurut Puchta (1798-1846) murid Von Savigny hukum adat yang semacam ini tidak dapat dijadikan hukum secara nasional hanya sebagai keyakinan bagi masyarakatnya masing-masing, nilai-nilainya juga tidak dapat dimasukkan di dalam sistem hukum nasional, keculai hukum adat yang dimiliki, diyakini dan diamalkan secara terus menerus oleh bangsa atau masyarakat nasional dapat dijadikan hukum secara nasional setelah melalui proses pengesahan di lembaga legislatis dan atau eksekutif, dan nilai-nilainya dapat dimasukkan ke dalam sistem hukum nasional.

Sistem Hukum Islam

Nilai-nilai Islam menyatu dengan sifat manusia, dan mengakibatkan evolusi spiritual dan moralnya. 10Tesis pokok dalam Islam adalah konsep tauhid 11Keesaan Tuhan). Kepercayaan akan keesaan Sang Pencipta merupakan prasyarat untuk masuk Islam. Penegasan iman seorang muslim dengan menyatakan dua kalimah syahadat.12 Allah itu yang memiliki semua pengetahuan, Yang Maha Bijaksana, Yang Maha Pemurah, Yang Maha Pengasih, dan lain-lain-NYA sebagaimana diketahui pada “Asmaul Husna.” Dan dari sifat-sifat Allah inilah sistem nilai Islam  berasal.13Dengan kata lain bahwa nilai-nilai Islam bersumber dari sifat-sifat Allah, yang kemudian diimplementasikan dan dipraktikkan oleh Muhammad Rasulullah beserta ummatnya sebagai syariah Islam.

Syariah Islam dalam perjalanan sejarahnya memeliki kedudukannya yang amat penting. hukum islam tidak kehilangan elan vitalnya dan relevansinya dengan kehidupan masyarakat yang terus menerus berkembang dengan munculnya imam-imam mazhab, dengan sendirinya dapat memenuhi kebutuhan masyarakat Islam. Di Indonesia, hukum Islam dilaksanakan dengan sepenuhnya oleh masyarakat Islam. Meski didominasi oleh fiqh syafi’i. Dan fiqh syafi’iyah lebih banyak dan dekat dengan kepribadian Indonesia.

Istilah “Hukum Islam” merupakan istilah khas Indonesia, sebagai terjemahan al-fiqh al-islamy atau dalam konteks tertentu dari al-syari’ah al- islamy. Istilah ini dalam wacana ahli hukum barat digunakan Islamic Law. Dalam al-qur’an maupun al-sunnah, istilah al-hukm al-islam tidak dijumapai. Yang digunakan adalah kata syariat yang dalam penjabarnnya. Kemudian lahir istilah Fiqh. Untuk memperoleh gambaran yang jelas mengenai pengertian syariah dan fiqh. Kata syari’ah dan derivasinya di gunakan lima kali dalam al-qur’an yakni (surat al-syura,42 :13,21. al-A’raf,7 :163, al- Maidah ,5 :48, dan al-Jasiyah,45 :18)

Secara harfiah syari’ah artinya jalan ke tem[at mata air, atau tempat yang dilalui air sungai. Penggunaannya dalam al-qur’an di artikan sebagai jalan yang jelas yang membawa kemenangan. Dalam terminologi ulama Usul al-fiqh, syariah adalah titah (khitab) Allah berhubungan dengan perbuatan mukallaf (muslim,balig,dan berakal sehat), baik berupa tuntutan,pilihan,atau perantara (sebab, syarat,atau penghalang). Jadi konteksnya, adalah hukum-hukum yang bersifat praktis(‘amaliyah).

Pada mulanya kata syari’at meliputi semua aspek ajaran agama, yakni akidah,syari’ah (hukum) dan akhlak. Ini terlihat pada syari’at setiap agama yang diturunkan sebelum Islam. Karena bagi setiap ummat, Allah memberikan syari’at dan jalan yang terang.(al-maidah,5:48) Namun karena agama-agama yang diturunkan sebelum Muhammad SAW. Inti akidahnya adalah tauhid (mengesakan Tuhan), dapat dipahami bahwa cakupan syari’ah ,adalah amaliyah sebagai konsekuensi dari akidah yang diimani setiap ummat. Kendatipun demikian, ketika kita menggunakan kata syari’at , maka pemahaman kita tertuju kepada semua aspek ajaran Islam. Adapun kata Fiqh yang dalam al-qur’an digunakan dalam bentuk kerja(fi’il) disebut sebanyak 20 kali. Penggunaannya dalam al-qur’an berarti memahami. Perhatikanlah, betapa kami mendatangkan tanda-tanda kebesaran, kami silih berganti , agar mereka memahaminya . (al- An’am, 6 :65). Secara etimologis, fiqh artinya paham. Namun berbeda dengan ‘ilm yang artinya mengerti. Ilmu bisa diperoleh secara nalar atau wahyu, fiqh menekankan pada penalaran, meski penggunaannya nanti ia terikat kepad wahyu. Dalam pengertian terminologis ,fiqh adalah hukum-hukum syara’ yang bersifat praktis (amaliyah) yang diperoleh dari dalil-dalil yang rinci.Contohnya, hukum wajib shalat, diambil dari perintah Allah dalam ayat aqimu al-shalat (dirikanlah shalat). Karena dalam al-qur’an tidak dirinci bagaimana tata cara menjalankan shalat, maka dijelaskan melalui sabda Nabi SAW. :”Kejakanlah shalat, sebagaimana kalian melihat aku menjalankannya”. (sallu kama raaitumuni usalli). Dari praktek Nabi inilah, sahabat-sahabat , tbi’in, dan fuqaha’ merumuskan tata aturan shalat yang benar dengan segala syarat dan rukunnya.

4.2 Sistem Hukum Islam Sebagai Sistem Hukum Nasional, Sebuah Ide Solusi Yang Harmoni

Bukti kebenaran adanya sistem hukum Islam yang dapat diverifikasi kebenarannya itu bahwa Indonesia mempunyai penduduk mayoritas beragama Islam. Dan mereka secara kontiyu dan teratur melaksanakan atas keyakinannya itu, walaupun telah dijajah kurang lebih selama 350 tahun oleh bangsa-bangsa imperalis-kapitalis, terutama Belanda,3 keyakinan dan perilaku hukum Islam tersebut tetap utuh, bertahan, lestari dan diamalkan dalam setiap langkah kegiatan  individu-individu mayoritas bangsa Indonesia.

Pada masa Penjajahan Belanda, mereka menghendaki daerah yang dikuasainya menggunakan hukum Belanda, namun tidak dapat berjalan, maka mereka membiarkan lembaga asli yang ada dalam masyarakat tetap berjalan sehingga dalam statuta Jakarta tahun 1624 disebutkan mengenai kewarisan bagi orang Indonesia Asli yang beragama Islam harus menggunakan hukum Islam. Berdasarkan hal tersebut pemerintah VOC (Vereenigde Oost Indische Compagnie) meminta pada D.W.Freijer untuk menyusun compendium yang memuat hukum perkawinan dan hukum kewarisan Islam yang kernud ian terkenal dengan nama compedium freijer. Posisi Hukum Islam seperti ini terus berlangsung demikian sampai kurang lebih dua abad, waktu pemerintahan VOC berakhir pemerintah kolonial Belanda menguasai sungguh-sungguh kepulauan Indonesia sikapnya beruhah terhadap Hukurn Islam, yaitu segala putusan penghulu sebagai tenaga ahli hukum Islam (hukum asli orang jawa) harus diakui dulu oleh alat kekuasaan pemerintah.[6] Waktu Inggris menguasai Indonesia (1811-1816) Gubernur Jendral Inggris Thomas S. Raffles menyatakan bahwa Hukum Islam berlaku dikalangan rakyat. Setelah Indonesia dikembalikan oleh Inggris ke kolonial Belanda, mulai dilakukan kristenisasi karena Belanda menganggap pertukaran agama penduduk menjadi Kristen akan menguntungkan pemerintah Belanda. Walaupun mendapat pertentangan dari pemerintahan Belanda, ternyata eksistensi hukum Islam dalam masyarakat Indonesia ternyata tidak dapat dihilangkan demikian saja, terbukti dengan peraturan yang dibuat oleh pemerintah Belanda seperti Pasal 75 RR (Regeeriizg Reglement) dan Ps 78 ayat 2 RR yang menginstruksikan kepada pengadilan untuk menggunakan undang-undang agama/masyarakat bila terjadi permasalahan diantara golongan pribumi serta yang disamakan dengan mereka.[7] Hal tersebut terwujud berdasarkan materi teori Receptio in complexu yang menyatakan hukum bagi masyarkat/adat adalah merupakan hukum dan agamanya sebagaimana dikemukakan oleh Lodewijk wilhem Christian van den Berg (1845-1925). Namun Christian Snouk Hurgronje dan kemudian dikembangkan oleh Cornelis van Vollenhoven dan Betrand ter Haar penasehat pemerintah Hindia Belanda (1 857-1936) menetang pendapat teori receptio in complexu dengan mengehuarkan theorie Receptie yang mengemukakan bahwa hukum Islam tidaklah sama dengan hukum masyarakat(adat). oteh karenanya Hukum Islam bila hendak menjadi bagian dari hukum adat/masyarakat harus diterima dulu oleh masyarakat adatnya. Teori ini setelah Indonesia merdeka mendapat perlentangan yang keras dan Prof Hazirin murid Betrand ter Haar, menurutnya teori ini diciptakan untuk merintangi kemajuan Hukum Islam di Indonesia demi kepentingan kolonialis. Oleh karenanya theorie Receptie yang dijuluki teori Iblis oleh Prof Hazairin tersebut, harus exit (keluar) dari Indonesia karena tidak sesuai dengan Falsafah Negara Pancasila dan UUD 1945 yang menjunjung tinggi Ketuhanan yang Maha Esa /Agama.[8]

Friedrich Carl Von Sovigny dalam bukunya yang terkenal “Von Beruf Unserer Zeit Fur Gesetzgebung und Rechtswissenschaft”, “Tentang Tugas Zaman Kita Bagi Pembentuk Undang-Undang dan Ilmu Hukum”, antara lain dikatakan : “Das Recht wird nicht gemacht, est ist und wird mit dem Volke”(hukum itu tidak dibuat, akan tetapi tumbuh dan berkembang bersama masyarakat).[9] Pandangan Von Savigny ini berpangkal kepada bahwa di dunia ini terdapat bermacam-macam bangsa yang pada tiap-tiap bangsa tersebut mempunyai suatu Volkgeist-jiwa rakyat. Jiwa ini berbeda-beda, baik menurut waktu dan tempat. Pencerminan adanya suatu jiwa yang berbeda ini tampak pada kebudayaan dari bangsa tadi yang berbeda-beda. Karenanya, demikian Von Savigny, tidak masuk akal jika terdapat hukum yang berlaku universal dan pada semua waktu. Hukum sangat bergantung atau bersumber pada jiwa rakyat tadi dan yang menjadi isi dari hukum itu ditentukan oleh pergaulan hidup manusia dari masa ke masa (sejarah).

Puchta (1798-1846) murid Von Savigny membedakan pengertian bangsa  dalam dua jenis, yaitu : (1) Bangsa dalam pengertian etnis, yang disebut bangsa “alam”, dan (2) bangsa dalam arti nasional sebagai kesatuan organis yang membentuk satu negara . Adapaun yang memiliki hukum yang syah hanyalah bangsa dalam pengertian nasional (negara), sedangkan “bangsa alam” memiliki hukum sebagai keyakinan belaka. Keyakinan hukum yang hidup dalam jiwa bangsa harus disyahkan melalui kehendak umum masyarakat yang terorganisasi dalam negara. Negara mengesahkan hukum itu dengan membentuk undang-undang.[10] Ibi sosietas, ibi ius. Dimana ada masyarakat, disitu ada hukum. Demikian adagium dari Cicero yang dikemukakan kurang lebih 2005 tahun yang lalu dapat menggambarkan dengan tepat keterkaitan hukum dengan masyarakatnya.[11] Adagium ini secara sederhana namun mendasar telah mampu menggambarkan hubungan antara hukum dengan masyarakat. Secara hipotesis, dapat ditelaah lebih lanjut bahwa adagium tersebut menggambarkan adanya usaha masyarakat untuk mengatur kehidupannya sendiri.[12] Usaha masyarakat untuk mengatur kehidupannya sendiri didasarkan atas nilai-nilai yang mereka yakini, maka sesungguhnya nilai-nilai itu sama dengan konsep-konsep dan cita-cita yang menggerakkan perilaku individual dan kolektif manusia dalam kehidupan mereka.

Nilai-nilai Islam menyatu dengan sifat manusia, dan mengakibatkan evolusi spiritual dan moralnya. 10Tesis pokok dalam Islam adalah konsep tauhid 11Keesaan Tuhan). Kepercayaan akan keesaan Sang Pencipta merupakan prasyarat untuk masuk Islam. Penegasan iman seorang muslim dengan menyatakan dua kalimah syahadat.12 Allah itu yang memiliki semua pengetahuan, Yang Maha Bijaksana, Yang Maha Pemurah, Yang Maha Pengasih, dan lain-lain-NYA sebagaimana diketahui pada “Asmaul Husna.” Dan dari sifat-sifat Allah inilah sistem nilai Islam  berasal.13Dengan kata lain bahwa nilai-nilai Islam bersumber dari sifat-sifat Allah, yang kemudian diimplementasikan dan dipraktikkan oleh Muhammad Rasulullah beserta ummatnya sebagai syariah Islam.

Ummat Nabi agung Muhamammad SAW ini diantaranya adalah mayoritas individu-individu bangsa Indonesia. Perilaku Nabi beserta ummatnya dikenal berdasarkan syariah Islam. Oleh karena itu terdapat harmonisasi nilai-nilai Pancasila yang merupakan nilai-nilai luhur bangsa Indonesia terhadap nilai-nilai Islam, karena nilai-nilai Islam diyakini dan diamlakan oleh mayoritas bangsa Indonesia , kendatipun nilai-nilai Islam ini merupakan keyakinan oleh mayoritas bangsa Indonesia akan tetapi tetap toleransi terhadap nilai-nilai yang diyakini oleh kelompok minoritas di Indonesia, sikap ini telah pernah ditunjukkan oleh Muhammad rasulullah dengan piagam Madinahnya. Dengan demikian sekiranya sungguh tepat jika sistem hukum Islam dijadikan sebagai sistem hukum nasional satu satunya.

5. Penutup

5.1 Kesimpulan

Sistem Hukum Barat nilai-nilainya tidak sesuai dengan nilai-nilai luhur bangsa Indonesia, sehingga terjadi gab antara hukum dan masyarakat Indonesia yang diaturnya, Sistem Hukum Adat nilai-nilainya pada masyarakat-masyarakat adat tertentu, hanya dapat diyakini dan diamalkan oleh masyarakat-msyarakat adat, dan tidak dapat disyahkan sebagai hukum nasional, dan Sistem Hukum Islam nilai-nilainya diyakini dan diamalkan oleh mayoritas individu-individu masyarakat Indonesia secara nasional.

5.2 Saran-saran

Sistem hukum Islam hendaknya diperjuangkan oleh semua pihak terutama pemerintah untuk memungkinkan menjadi sistem hukum nasional dan Sistem hukum Islam memiliki tujuan hukum yang lengkap dan seimbang yaitu keadilan, kepastian dan kemanfaatan hukum, oleh karena itu sesuai dengan kepribadian bangsa Indonesia dan tidak betentngan dengan nilai-nilai Pancasila.

DAFTAR PUSTAKA

Al-Qur’an dan Terjemahannya, Saudi Arabiyah, 1971.

Al-Qur’an dan Terjemahannya, Departemen Agama Republik Indonesia, PT. Tanjung Mas Inti, Semarang:1992.

Al-Qurtubi, Abi Abdullah Ibnu Muhammad Al-Anshory, Al-jami’ Al-Ahkami Al-Qur’an (Tafsir AlQurtubi), Daar Al-Kitab Al-Arabi, Bairut : 1422 H./ 2001 M.

Al-Imam Al-Zalil Alhafidz Abi AlFida’ Ismail Ibnu Kasiir Al-Qursii Al-Dasik, Tafsir Al-Qur’anul Adhim, Daar Al-Namudhiyyah, Bairut : 1424 H./ 2003 M.

Al-Qasimi, Muhammad Zamaluddin, Tafsir AlQasimi Al-Musamma Mahasinu Al-Takwil, Daar Al-Fikri, Bairut : 1332 H./ 1914 M.

Az-Zabidi, Imam., Mukhthar Shahih Al-Mukhari Al-Musamma At-Tajriid Ash-Shariih Li Ahaadits Al-Jaami’ Ash-Shahih, Daar As-Salam, Riyadh, Saudi Arabia, 1417 H./1996 M.

Al-Munziry, Mukhtashar Shahih Muslim, Daar Ibni Khuzaimah, Riyadh : 1414 H./1994 M.

Al-Syaih, Sholih Ibnu Abdul Azis Ibnu Muhammad Ibnu Ibrahim, Al-Kutubussittah, (Shokhih Al-Bukhori, Shohih Muslim, Sunan Abi Dawud, Jamiuttirmidi, Sunan Nasa’i dan Sunan Ibnu Majah), Darussalam : Al-Mamlakatu Al-Arabiyyah Al-Suudiyyah : 2000.

Al-Jaziry, Abdul Rachman., Al-Figh Ala Madzahib Al-Arba’ah, Daarul Qalam, Bairut.

Asy-Syafi’i, Muhammad bin Idris, Al-Umm, Maktabah Kulliyat Al-Azhariyah, Bairut : 1961.

Al-Zailiy, Wahjah ., Al-Wasid Fi Usululfiqhi Al-Islami, Darul Kitab, Bairut:                 1397-1398 H/ 1977-1978 M.

Asy’arie, Musa., Filsafat Islam Sunnah Nabi Dalam Berfikir, LESFI, Yogyakarta : 2003.

Amin, M. Masyhur., Dinamika Islam (Sejarah Transformasi dan Kebangkitan), LKPSM,Yogyakarta : 1996.

Afkar,  Jurnal Refleksi Pemikiran Keagamaan dan Kebudayaan, Islam Pribumi Menolak Arabisme, Mencari Islam Indonesia, Edisi No. 14 Tahun 2003.

A. Comte, “The Progress of Civilization through Three States,” dalam Eva Etzioni dan Amitai Etzioni (eds.), Social Change, Basic Books, New York, 1964.

Abdullah Saeed, Islamic Banking and Interest: A Study of the Prohibition of Riba and its Con­temporary Interpretation, Leiden: EJ Brill, 1996.

Anthony, Giddens., Capitalism and Modern Social Teory : an Analysis Of Writing of Marx, Durkheim and Max Weber, diterjemahkan oleh Soeheba Kramadibrata, Kapitalisme dan Teori Sosial Modern, Suatu Analisis Karya Tulis Marx, Durkheim dan Max Weber, UI Press, Jakarta, 1985.

Anthony Giddens, Kapitalisme dan Teori Sosial Modern, Suatu analisisn               karya tulis Max Weber, Universitas Indonesia (UI), Jakarta : 1985.

Antonio Gramcy dalam Malcolm Waters, Moderns Sosiological Theory, London-Thausand Oaks, New York, 1994.

A. Hamid Attamimi, Peranan Keputusan Presiden Republik Indonesia Dalam Penyelenggaraan Pemerintahan Negara, Disertasi FPS UI, Jakarta : 1990.

Agger, Ben., Teori Sosial Kritis,  Kritik Penerapan dan Implementasinya, Kreasi Wacana,  Yogyakarta : 2003.

Boaventura De Sausa Santos, Toward A.New Common Sence Law, Science and Politics In The Paradigmatic Transition, Rouledge New York London, 1995.

Budiono Kusumohamidjojom Supra, no.4, hlm. 48-49.  Dalam FX. Adji semekto, Kapitalisme, Modernisasi & Kerusakan Lingkungan, Pustaka Pelajar,Yogjakarta : 2005

Baihaqi, Imam., Agama dan Relasi Sosial Menggali Kearifan Dialog, LKIS, Yogyakarta : 2002.

Berger,  Peter L., Tafsir Sosial Atas Kenyataan : Risalah Tentang Sosiologi Pengetahuan, LP3S, Jakarta : 1985.

Berger,  Peter L, & Luckman, Social Contruction of Reality, New York : Doubleday & Company Inc, 1966.

Barda Nawawi Arief, “ Program Pengembangan Sistem Hukum”, dalam Tantangan Pembangunan di Indonesia: Beberapa Pandangan Kontemporer dari Dunia Kampus, UII Press,Yogjakarta : 1997.

Djazuli,A dan Nurul Aen. Ushul Fiqh Metodologi Hukum Islam. PT. Raja Grafindo Persada. Jakarta. Tahun 2000.

Darbalah, Ishamuddin., dan Ashim Abdul Majid, Menolak Syari’ah Islam Dalam Perspektif Hukum Syar’i, diterjemah oleh Abu ‘Abida Al-Qudsi dari Judul Asli : “ Al-Qoulul Qoothi Fiimanimtana’a Anisy syara’i, Pustaka Al-Alaq, Solo : 2004.

Esmi Warassih Pujirahayu, “ Law Empowerrment Throuh Alternative Development as The Paradigm of Reversal.” Hirodai-Undip of Law and Political Review, Semarang. Diponegoro University Press, 2001,

Friedman, Lawrence M.,  The Legal System : A Sosial Silence Perspective, New York : Russel Foundation, 1975.

Franz Magnis Suseno, Pemikiran Karl Marx : Dari sosialisme Utopis Ke Perselisihan Revisionisme, Gramedia, Jakarta, 1999.

Fakih, Masyarakat Sipil Untuk Transformasi Sosial : Pergolakan Idiologi di Dunia LSM Indonesia, diterjemah Muhammad Mifathuddin, Yogyakarta, Pustaka Pelajar, 1996.

Francis Fukuyama, The Great Discruption, Human Nature and The Reconstitution Of Social Order, The Free Press, A.Devision & Schuster ME, New York, American, 1999.

Friedrich Carl Von Sovigny , “ Von Beruf Unserer Zeit Fur Gesetzgebung und Rechtswissenschaft” dalam  H. Lili Rasjidi & Ira Rasjidi, Dasar-dasar Filsafat dan Teori Hukum, Citra Adidya Bakti, Bandung : 2001.

Imam Ghazali. Al-mustasyfa , Kairo : al-Maktabah at-Tijariyyah-Kubra, 1937.

Ibnu Qayyim al-Jauziyyah, A’lamul Muwaqqi’in, Kairo : al-Maktabah at-Tijariyyah- Kubra, 1955.

James G. Apple and Robert P. Deyling. “ A Primer on the Civil Law System, “ Federal Juducial Centre and International Judicial Relation Commitee of Judicial Conference of United State.

Lili Rasjidi dan LB Wyasa Putra, Hukum Sebagai Sistem, PT. Remadja Rosda Karya, Bandung : 1993.

R.J. Kileullen, Max Weber : On Capitalism, Macquarie University, POL.264, Modern Political Theory, 1996.

Masjid, Nurcholish., Kehampaan Spiritual Masyarakat Modern, Media Cita,               Jakarta : 2000.

Muladi, Demokratisasi, Hak Asasi Manusia, dan Reformasi Hukum di               Indonesia, The Habibie Center, Jakarta : 2002.

Mustaghfirin, Rekonstruksi Sistem Hukum Perbankan Di IndonesiaKajian Dari Aspek Filosofis, Sosiologis dan Budaya, UNISSULA PRESS, Semarang, : 2007 .

Mustaghfirin, Ayat-ayat dan Hadis Hukum Sebagai Kontribusi Terhadap              Pembentukan Hukum Nasional, Makalah, 2005.

Max Weber, The Protestant Etnic and the Spirit of Capitalism, Routledge, London, 1992.

Nurhadiantomo, Konflik-Konflik Sosial dan Hukum Keadilan Sosial,  Muhammadiyah University Press, Surakarta : 2004.

Puchta dalam Darji Darmodiharjo dan Sidarta, Pokok-Pokok Filsafat Hukum, Apa dan Bagaimana Filsafat Hukum Indonesia, PT Gramedia Pustaka Utama, Jakarta : 1999.

Philippe Nonet & Philip Selznick, Law and Society in Transition : Toward Responsive Law, London : Harper and Row Publisher, 1978.

Roscoe Pound “ Contemporary Jurisdic Theory “, dalam D. Llyod (ed), introduction to Jurisprudence, London : Stecens, 1965. dan Roscoe Pound, An Introduction into Philosophy of Law, New Haven, 1954.

Satjipto Rahardjo,”Hukum Dan Birokrasi”, makalah dam diskusi panel Hukum dan Pembangunan Dalam rangka Catur Windu Fakultas Hukum UNDIP, 20 Desember 1988.

Woodrow Willson, The Encyclopedia, 1952, hal 5005-5008, lihat pula  dalam Apeldoorn, Op-Cit, hlm. 304-305. Dalam Zudan Arif  Fakrullah, Ibid, 46.

Woodrow Willson, The Encyclopedia, 1952.

.


[1] Cicero  dalam Dominikus Rato, Filsafat Hukum Mencari, Menemukan dan Memahami Hukum, Yoqjakarta, LaksBang Yusticia, 2010, hal. 59.

[2] Dominikus Rato. Filsafat  Hukum Mencari, Memahami dan Memahami Hukum, 2010O, hal 59.

[3] Imam Ghazali. Al-mustasyfa (Kairo : al-Maktabah at-Tijariyyah-Kubra, 1937), Vol. 1, hlm.130-140.

[4] Ibnu Qayyim al-Jauziyyah, A’lamul Muwaqqi’in (Kairo: al-Maktabah at-Tijariyyah-Kubra, 1955), Vol.III, halm. 14.

[5] James G. Apple and Robert P. Deyling. “ A Primer on the Civil Law System, “ Federal Juducial Centre and International Judicial Relation Commitee of Judicial Conference of United State, hal. 1.

10Ziauddin Sardar, The Future of Muslim Civilisation, Croom Helm, London : 1979, diterjemah oleh Rahmani Astuti, dengan Judul , Rekayasa Masa Depan Peradaban Muslim, Mizan, Bandung : 1991, hlm. 45.

11Katakanlah, Dia adalah Tuhan Allah yang Maha Esa, Tuhan Allah tempat meminta. Dia tidak beranak, dan tidak pula dilahirkan sebagai anak, dan tiada sesuatu apa pun yang ada persamaannya dengan Dia”. Al-Qur’an, 112 :1-5.

12 yaitu syahadat tauhid dan syahadat rasul, : “ Aku bersaksi bahwa tidak ada tuhan selain Allah; iman itu menjadi lengkap dengan syahadat rasul, kedua : “ dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah rasul Allah.”

13Ziauddin Sardar, Op-Cit, hlm. 46.

3 Jauh sebelum Belanda masuk di Indonesia Hukum Islam telah ada, berdiri sendiri, tumbuh dan berkembang dalam masyarakat disamping kebiasaan/adat masyarakat Indonesia yang sudah lebih dahulu ada. Hal ini terbukti sejak masuknya Islam di Samudra Pasei tahun 1325 Masehi, para saudagar yang melalui perdagangan dan perkawinan, mereka mengislamkan kepulauan Indonesia dan kemudian setelah mengakar dalam masyarakat, peranan tersebut digantikan oleh para ulama yang bertindak sebagai guru dan pengawal hukum Islam. Dalam Al-Naguib al-Attas, Islam dan Sekulerisme, Pustaka,Bandung :1981, hlm.247.

[6] Supomo-Djokosutono, Sejarah Politik Hukum Adat, Djambatan, Jakarta :1955, hlm. 26.

[7] Dalam Sajuti Thahib, Receptio a Contrario, Academica, Jakarta,1980, hlm. 25.

[8] Hazairin, Hukum Keluarga Nasional, Tintamas, Jakarta : 1982.

[9] Friedrich Carl Von Sovigny , “ Von Beruf Unserer Zeit Fur Gesetzgebung und Rechtswissenschaft” dalam  H. Lili Rasjidi & Ira Rasjidi, Dasar-dasar Filsafat dan Teori Hukum, Citra Adidya Bakti, Bandung : 2001. hal. 65.

[10] Puchta dalam Darji Darmodiharjo dan Sidarta, Pokok-Pokok Filsafat Hukum, Apa dan Bagaimana Filsafat Hukum Indonesia, PT Gramedia Pustaka Utama, Jakarta : 1999, hlm. 124.

[11] Lili Rasjidi dan LB Wyasa Putra, Hukum Sebagai Sistem, PT. Remadja Rosda Karya, Bandung : 1993, hlm. 33-34.

[12] Satjito Rahardjo mengemukakan bahwa dalam situasi krisis ini kita lebih memperlukan “ keberanian” untuk melakukan pembebasan terhadap cara-cara berfikir kita dalam hukum yang konvensional itu. Pemberantasan KKN, penegakan hukum pada umumnya dan kredo supermasi hukum perlu didukung oleh semua pikiran-pikiran pembebasan dari alur berfikir dan menjalankan hukum yang lama. Cara menjalankan hukum yang lama yang sangat setia kepada doktrin yang liberal, malah lebih banyak menjadi tempat berlindung para koruptor dan penjahat lain. Amrika sendiri waktu mulai membangun negerinya berani melepaskan diri dari konvensi-konvensi yang umumnya diterima oleh komunitas hukum dunia waktu itu, kendatipun itu bertentangan dengan konvensi-konvensi yang ada dan memusingkan dunia. Amerika tetap banggga dengan mengatakan, bahwa “ American concept of law.” Satjipto Rahardjo dalam Pengantar buku Philippe Nonet dan Philip Selznick, Hukum Responsif Pilihan di Masa Transisi, terjemahan Rafael Edy Basco, Editor, Bivitri Susanti, Judul Asli, “ Law & Siciety in Transition : Toward Responsive Law. HuMa, Jakarta : 2003, hlm. Viii.

10Ziauddin Sardar, The Future of Muslim Civilisation, Croom Helm, London : 1979, diterjemah oleh Rahmani Astuti, dengan Judul , Rekayasa Masa Depan Peradaban Muslim, Mizan, Bandung : 1991, hlm. 45.

11Katakanlah, Dia adalah Tuhan Allah yang Maha Esa, Tuhan Allah tempat meminta. Dia tidak beranak, dan tidak pula dilahirkan sebagai anak, dan tiada sesuatu apa pun yang ada persamaannya dengan Dia”. Al-Qur’an, 112 :1-5.

12 yaitu syahadat tauhid dan syahadat rasul, : “ Aku bersaksi bahwa tidak ada tuhan selain Allah; iman itu menjadi lengkap dengan syahadat rasul, kedua : “ dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah rasul Allah.”

13Ziauddin Sardar, Op-Cit, hlm. 46.

DAMPAK OBLIGASI LIBERAL DAN SUKUK (OBLIGASI SYARIAH ) SEBAGAI INSTRUMEN ALTERNATIF PEMBANGUNAN EKONOMI NASIONAL* (Seminar Nasional) Di UNDIP Semarang

Oleh :

Dr. H. Mustaghfirin, S.H., M. Hum.*

  1. Abstrak

Utang pemerintah yang didasarkan pada obligasi liberal selama ini telah menimbulkan dampak buruk bagi kehidupan bangsa dan Negara Indonesia bahkan terbebani hutang dua generasi bangsa ini yang akan datang. Kondisi ini harus dicarikan  jalan penyelesaiannya melalui sukuk (obligasi syariah) sebagai media alternatif pembangunan ekonomi nasional yang dapat mewujudkan kesejahteraan masyarakat Indonesia yang berdasarkan  tolong menolong dan keadilan yang hakiki. Nilai-nilai sukuk (obligasi syariah) ini supaya dapat ditarik masukkan ke dalam sistem hukum ekonomi nasional. Pembangunan ekonomi nasional akan terwujud apabila di dasarkan pada nilai-nilai ekonomi yang diyakini bangsa Indonesia itu sendiri. Hal ini berarti ketergantungan pemerintah pada utang luar negeri  yang didasarkan pada obligasi liberal yang membelenggu Indonesia harus dapat diminimalisir dan secara optimal dapat dihentikan sama sekali, sehingga mampu menciptakan lompatan-lompatan jauh ke depan dalam perbaikan ekonomi nasional dan sekaligus mengangkat harkat dan martabat bangsa Indonesia.

  1. Latar Belakang

Terdapat berbagai jenis obligasi, secara umum obligasi adalah dokumen bermaterai yang menyatakan bahwa penerbitnya akan membayar kembali utang pokoknya pada waktu tertentu, dan secara berkala akan membayar kupon (bunga) kepada pemegang obligasi, biasanya obligasi diikat dengan suatu jaminan yang dapat dijual untuk melunasi klaim jika emiten gagal membayar kupon (bunga) dan pokok pada saat jatuh tempo.[1] Obligasi Pemerintah adalah pinjaman jangka panjang, berupa penerbitan obligasi oleh pemerintah untuk melunasi utang lancarnya.[2] Obligasi Syariah adalah suatu surat berharga jangka panjang berdasarkan prinsip syariah yang dikeluarkan emiten untuk membayar pendapatan kepada pemegang obligasi syariah berupa bagi hasil/margin/fee, serta membayar kembali dana obligasi pada saat jatuh tempo.[3] Obligasi liberal yang penulis maksudkan disini adalah obligasi surat hutang jangka panjang yang berdasarkan hukum liberal yang dikeluarkan oleh imiten, perusahaan, lembaga keuangan, baik bank maupun non bank, perorangan, maupu pemerintah kepada pihak pemegang obligasi liberal yang mewajibkan pihak-pihak tersebut membayar pendapatan kepada pemegang obligasi liberal berupa bunga serta membayar kembali dana obligasi iberal pada saat jatuh tempo. Senada dengan pendapat penulis ini, Yusuf Qaradhawi menyatakan bahwa obligasi adalah perjanjian tertulis dari bank, perusahaan, atau pemerintah kepada pemegangnya untuk melunasi sejumlah pinjaman dalam masa tertentu dengan bunga tertentu pula.[4]

Praktik pelaksaan obligasi liberal telah dilakukan oleh  pemerintah Indonesia dengan didasarkan Teori ekonomi yang diciptakan W. W. Rostow[5] tentang pembangunan ekonomi dari masyarakat tradisional yang merupakan tahapan pertama menuju pada tahapan terakhir, yaitu masyarakat dengan konsumsi massa tinggi, melalui pembangunan tahap-demi tahap yang  menjadikan Indonesia terperangkap hutang luar negeri yang tidak sedikit jumlahnya. Teori W.W. Rostow dalam bukunya  yang berjudul The Stages of Economic Growth mengemukakan   “bahwa ada lima tahapan pemba­ngunan ekonomi, yaitu mulai dari tahap masyarakat tradisional dan berakhir pada tahap masyarakat dengan konsumsi massa tinggi. Di antara kedua kutub ini, Rostow menguraikan lebih jauh tahapan yang perlu dilalui, dan lebih khusus lagi dijelaskannya secara detail tahapan yang dianggap kritis, yaitu  tahap tinggal landas (take of).[6]

Tidak dapat diketahui secara pasti, bagaimana Rostow menemukan istilah tinggal landas sebagai salah satu tahapan terpenting dalam pembangunan ekonomi. Namun bisa saja diduga, bahwa Rostow menemukan metafora tinggal landas ini berasal dan gambaran posisi duduk orang di dalam pesawat terbang. Pada awalnya, pesawat terbang diam di tempat, kemudian mulai bergerak perlahan di landasan, dan akhirnya terbang lepas landas ke angkasa. Rostow melihat pembangunan Dunia Ketiga dengan – Pertama, negara Dunia Ketiga ketika berada pada tahapan tradisional mungkin hanya mengalami sedikit perubahan sosial, atau mengalami kemandekan sama sekali. Kemudian perlahan-lahan negara tersebut mulai mengalami perubahan. Hal ini disebabkan, misalnya oleh mulai tumbuhnya kaum usahawan, perluasan pasar, pembangunan industri. Bagi Rostow, perubahan ini masih dianggap sebagai prakondisi untuk mencapai tahapan berikutnya, yaitu tahap lepas landas. Sekalipun pertumbuhan ekonomi telah mulai tampak, pada saat bersamaan juga telah terjadi penurunan angka kematian, selain juga adanya pertumbuhan penduduk yang tinggi. Akibatnya, momentum untuk mempertahankan dan mencapai pertumbuhan ekonomi yang otonom dan berkelanjutan (self-sustained economic growth) kecil, karena besarnya jumlah penduduk, dalam batas­-batas tertentu menyerap surplus ekonomi yang telah dihasilkan.[7]

Untuk itu Rostow menganjurkan suatu stimulus khusus untuk mendo­rong negara Dunia Ketiga agar bergerak lebih dan sekadar mencapai tahap pralepas landas. Pendorong khusus ini dapat saja berupa satu revolusi politik dan sosial yang berusaha mengubah secara radikal struktur masyarakat, selain dapat juga berupa satu inovasi teknologi, seperti penemuan mesin uap pada masa Revolusi Industri, atau dapat juga berupa satu kondisi lingkungan internasional yang menguntungkan yang bersamaan dengannya ada kenaikan riil yang tinggi dan volume perdagangan internasional dan harga barang.[8]

Rostow dalam perkembangannya lebih jauh menyatakan, bahwa jika satu negara hendak mencapai pertumbuhan ekonomi yang otonom dan berkelanjutan, maka negara tersebut harus memiliki struktur ekonomi tertentu. Yakni negara tersebut harus mampu melakukan mobilisasi seluruh kemampuan modal dan sumber daya alamnya sehingga mampu mencapai tingkat investasi produktif sebesar 10% dari pendapatan nasionalnya. Jika tidak, pertumbuhan ekonomi yang hendak dicapai tidak akan mampu mengimbangi pertumbuhan penduduk.[9]

  1. Beberapa Cara Memperoleh Investasi

Pertanyaan yang muncul adalah bagaimana negara Dunia Ketiga ter­sebut mampu memperoleh sumber daya yang diperlukan, khususnya sumber daya modal untuk mencapai tingkat investasi produktif yang tinggi. Dalam hal ini, Rostow menguraikan berbagai cara berikut ini. Pertama, dana untuk investasi dapat digali dengan cara pemindahan sumber dana secara radikal dan atau melalui berbagai kebijaksanaan pajak. Misalnya, di Jepang pada zaman Meiji, dana investasi produktif diperoleh dengan cara penarikan pajak yang amat tinggi pada petani dalam rangka mengalihkan sumber dana ekonomis ini dari pedesaan ke kota. Di negara sosialis Rusia pun, hal serupa dilakukan. Dana investasi diperoleh dengan cara penyitaan hak milik tuan tanah dan menggunakannya untuk investasi di perkotaan. Kedua, dana investasi dapat juga berasal dari lembaga-lembaga keuangan, antara lain bank, pasar uang dan modal, obligasi pemerintah yang dibuat dengan tujuan memindahkan dana nasional yang terpendam untuk kegiatan pro­duktif. Ketiga, dana investasi juga dapat diperoleh melalui perdagangan internasional. Pendapatan devisa dari kegiatan ekspor dapat digunakan untuk mendatangkan teknologi asing dan peralatannya. Keempat, dana investasi dapat diperoleh dari investasi langsung modal asing untuk ditanamkan misalnya pada bidang pembangunan prasarana dan pembukaan tambang, dan sektor produktif lainnya. Dengan demikian, dapat disimpulkan, bahwa faktor penentu untuk mencapai tahapan tinggal landas dan pertumbuhan ekonomi yang otonom dan berkelanjutan adalah pemilikan kemampuan untuk melakukan investasi 10% dari pendapatan nasional. Dalam hal ini, Rostow menjelaskan bahwa investasi produktif ini untuk tahap awal diprioritaskan pada sektor industri paling tidak menurut Rostow pada sektor yang lain.[10]

Ketika pertumbuhan ekonomi sudah otonom, tahap keempat pertum­buhan ekonomi, tahap kematangan pertumbuhan, telah tercapai. Tahapan ini, menurut Rostow akan segera diikuti oleh pesatnya perluasan kesem­patan kerja, meningkatnya pendapatan nasional, peningkatan permintaan konsumen, dan pembentukan pasar domestik yang tangguh. Rostow memberikan label tahapan akhir ini sebagai “masyarakat dengan konsumsi massa tinggi.” Secara ringkas, lima tahapan pentumbuhan ekonomi Rostow dimulai dari masyanakat tradisional, kemudian prakondisi tinggal landas, diikuti dengan tahapan tinggal landas, dan kemudian akan dicapai tahap kematangan pertumbuhan, serta yang terakhir akan dicapai masyarakat dengan konsumsi massa tinggi. Mendasarkan diri pada model tahapan ini, Rostow kemudian memberikan jawaban yang diperlukan untuk pembangunan negara Dunia Ketiga. Jika masalah yang dihadapi Dunia Ketiga adalah kecilnya dana investasi produktif, maka jawaban masalahnya terletak pada kemungkinan penyediaan bantuan asing, yang benupa bantuan modal, teknologi, dan keahlian, bagi negara Dunia Ketiga. Mengikuti pendapat Rostow, dapat dipahami jika para pengambil keputusan dan penentu kebijaksanaan Amerika Serikat berpendapat bahwa memberikan bantuan merupakan cara yang terbaik untuk membantu Dunia Ketiga melakukan modernisasi. Oleh karena itu, telah banyak dana Amerika Serikat yang diberikan setiap tahunnya kepada negara Dunia Ketiga untuk membangun prasarana dasar dan in­dustri, dan telah ratusan bahkan ribuan ahli dari Amenika Serikat dikirim untuk membantu negara Dunia Ketiga mencapai tahapan lepas landas.[11]

Terakhir, jika benar bahwa Rostow memperoleh metafora tinggal landas dan imajinasinya tentang posisi penumpang duduk di dalam pesawat udara sampai ke pemberangkatannya, ada satu hal penting yang terlupakan oleh Rostow di dalam menjelaskan keseluruhan proses ini, yaitu, bahwa masa peralihan dan gerakan perlahan-lahan yang dimulai dari saat pesawat udara masih dilandasan kemudian menuju saat pesawat mulai terbang sampai ketika pesawat terbang rendah adalah merupakan waktu yang amat pendek, tetapi juga sekaligus merupakan waktu kritis bagi penumpang pesawat. Di saat tersebut, ditentukan apakah penumpang pesawat dapat melanjutkan perjalanannya dengan nyaman dan sehat, ataukah ia dipaksa untuk meneruskan perjalanannya dengan kondisi yang kurang mengun­tungkan, atau bahkan ia terpaksa membatalkan niatnya untuk bepergian dengan pesawat. ini terjadi karena dalam waktu krisis ini, pesawat yang tinggal landas akan memberikan akibat samping yang kurang enak bagi penumpangnya. Akibat percepatan yang dilakukan awak pesawat, penum­pang di dalam pesawat, apalagi yang belum pernah akan merasakan gejala kepala pusing, perut agak mual, dan barang kali juga sedikit merasa gemetar dan khawatir.[12]

  1. Lembaga Keuangan Internasional

Teori ekonomi kapitalisme W.W. Rostow tersebut menjadi landasan teori bagi modernisasi yang telah dirancang dan diciptakan oleh para ilmuwan yang difasilitasi oleh Amerika Serikat guna tetap menguasasi dunia, neo-kolonilisme, neo-kapitalisme, dan menciptakan strata negara-negara dengan memberikan nama-nama  yang berbeda, di mana negara yang tergolong miskin menurut persepektif Amerika Serikat disebut sebagai Negara Dunia Ketiga. Negara-negara Dunia Ketiga ini yang dijadikan objek untuk melaksanakan dan mengimplementasikan teori modernisasi di negaranya masing-masing, di antaranya Bank Dunia dan IMF sebagai lembaga keuangan internasional didirikan sebagai sarana memberikan bantuan hutang kepada negara-negara Dunia Ketiga.[13]

Robert McNamara orang Amerika, pemimpin Bank Dunia, tampak sekali memiliki ambisi yang tidak hanya berhenti dengan usaha peningkatan pinjaman dengan sasaran pemberian modal bagi si miskin.[14] Riset dan perencanaan jangka panjang Bank Dunia juga digalakkan. Tujuan pokok riset itu adalah untuk secara lebih agresif memberlakukan baku-mutu pembangunan di negara-negara berkembang yang berpenduduk padat. Dalam ceramahnya di Universitas Colombia pada bulan Februari 1970, McNamara menyatakan :

“Untuk menyediakan dasar yang terpadu bagi proses konsultasi maupun tindakan bersama antara negara maju dan negara berkembang pada segala aspek bantuan strategis. Dan administrasi pembangunan kami berencana meluaskan Program Misi Ekonomi. Program ini akan dijadwalkan secara teratur, staf akan dipilih secara seksama, misi komprehensif dengan mandat mendampingi pemerintah yang menjadi mitra Bank Dunia dalam menyusun strategi pembangunan, yang mencakup setiap sektor utama ekonomi dan setiap aspek yang relevan dalam sistem sosial negara tersebut….. “[15]

Dan selanjunya Robert McNamara dalam pidatonya tersebut mengemukakan bahwa “Apabila misi ini telah selesai, kami bersama semua kelompok yang peduli akan mengeluarkan Laporan perkembangan Ekonomi di negara-negara tersebut secara cermat yang akan menjelaskan kemajuan-kemajuan dan rencana-rencana pembangunan negara tersebut.”[16]

  1. Dampak Obligasi Liberal

Pelaksanaan bantuan hutang dari Bank Dunia tersebut telah mengundang kritik dari berbagai ilmuwan dunia dan juga Ilmuwan dalam negeri Indonesia. Antropolog kebangsaan Belgia, Rene Lemarchand mengemukkan:

“Bahwa gagasan pembangunan pedesaan dapat diramu dalam resep-resep financial dan teknologi yang tepat, tanpa memandang struktur sosial dan norma-norma politik di negara itu, selalu rapuh juga dihadapkan pada pengamatan yang jeli dan rasional.”[17]

Apa yang dikemukakan Rene Lemarchand tersebut adalah suatu kritik terhadap pelaksanaan program Bank Dunia yang selama ini dilakukan, dan ternyata praktik Bank Dunia dalam melaksanakan program dalam mengurangi kemiskinan, justru menambah kemiskinan, merusak struktur sosial, norma-norma negara penerima bantuan hutang, dan lebih dari itu menimbulkan dan menambah koruptor.

Kritik lain menunjukkan, secara teoretis pun seluruh pendekatan itu cacat fatal. Dari 700 sampai 800 juta orang miskin yang menjadi sasaran dari strategi pengurangan kemiskinan Bank Dunia, 60 sampai 70 persen adalah petani tak bertanah dan buruh tani. Atau dengan kata lain, karena begitu miskinnya, mereka tidak bisa mendapatkan kredit dalam keadaan seperti itu. Srategi McNamara dengan memberikan modal bagi petani gurem agar dapat meningkatkan produksinya seandainya pun berjalan ternyata hanya menjangkau sebagian kecil petani gurem.[18]

Pendekatan Bank Dunia dalam mengurangi kemiskinan juga mengasumsikan bahwa elite yang berkuasa di negara berkembang yang suka menyedot keuntungan bantuan pembangunan dari pemerintah bisa dibujuk untuk membuat perubahan kelembagaan dan struktural yang menguntungkan kaum miskin dan lemah. Kurangnya konsultasi atau partisipasi calon penerima bantuan (yakni kaum miskin) mengenai kenaikan jumlah bantuan Bank Dunia juga telah menjadi suatu kebiasaan pada masa kepimpinan McNamara.[19]

Robert Wade peneliti kebangsaan Inggris menggambarkan korupsi yang sudah menjalar di badan administrasi irigasi sebuah negara bagian yang terpencil di selatan India. Dia mengungkapkan, ternyata di beberapa daerah, sistem irigasi dibangun dan dioperasikan bukan untuk kepentingan petani gurem. Bahkan selanjutnya Wade mengungkapkan, kinerja buruk pada proyek-proyek irigasi kemungkinan akibat buruknya pengoperasian dan pemeliharaan irigasi. Kecenderungan yang terjadi adalah berlomba-lomba menaikkan jumlah pendapatan haram di antara staf badan administrasi dan para politikus di daerah itu.[20]

Overseas Development Institute di Inggris, di bawah pimpinan Tony Cillick, mengemukakan suatu perangkat laporan yang mengandung evaluasi terhadap kebijakan Dana Moneter Internasional yang dilakukan di negara-negara sedang berkembang. Dana Moneter Internasional mempunyai hubungan dengan negara-negara tersebut. Perangkat laporan itu berjudul The Quest for Economic Stabilization : Developing Country Experience. Inti utama penilaian laporan ini terhadap kebijakan Dana Moneter Internasional kepada negara-negara yang sedang berkembang hanya bertumpu untuk memperbaiki posisi neraca pembayaran negara-negara ini, tanpa mempertimbangkan konsekuensinya terhadap tujuan-tujuan lain dalam perkembangan ekonomi dan sosial, yaitu perluasan kesempatan kerja dan pemerataan hasil-hasil pembangunan. Laporan ini malah menambahkan bahwa  tujuan memperbaiki posisi neraca pembayaran berdasarkan perangkat kebijaksanaan yang disodorkan Dana Moneter Internasional ternyata tidak menemui sasaran sehingga proses perkembangan ekonomi dan sosial secara keseluruhan menjadi terganggu.[21]

Dana Moneter Internasional sebagai suatu badan keuangan dunia yang dikuasai oleh negara-negara maju selalu menyodorkan perangkat kebijakan kepada negara-negara yang sedang berkembang yang mengalami persoalan neraca pembayaran, sebagai berikut : 1. Liberalisasi Impor dan pelaksanaan aliran uang yang bebas; Devaluasi; 2. Pelaksanaan kebijakan moneter dan fiskal di dalam negeri, yaitu : a. Pembatasan kredit; b. Pengenaan tingkat bunga kredit yang tinggi; c. Penghapusan subsidi; d. Peningkatan kadar pajak; peningkatan harga public utilitis; dan f. Penekanan tuntutan kenaikan upah; 3. Pemasukan investasi asing yang lebih lancar.

Senada dengan tanggapan para pakar tersebut di atas, David C. Korten, duta pelaksana pembangunan Dunia Ketiga termasuk juga pelaksana pebangunan di Indonesia, pada mulanya ia merasa bangga dan bahagia sebagai salah satu orang di dunia yang diberi kepercayaan untuk membangun, memberantas kemiskinan, keterbelakangan dan lain sebagainya di Dunia Ketiga, dan demi pekerjaan yang semula dia anggap sebagai pekerjaan yang mulia dan penuh didikasi kemanusiaan, dia sempat meninggalkan keluarga dan bisnis keluarganya di Longview, Washington, Amerika Serikat, dia menekuni pekerjaanya di bidang ini kira-kira 30 tahun, namun kemudian pada akhirnya David C. Korten tidak tahan dan ngeri melihat proses pelaksanan pembangunan dan dampaknya di Dunia Ketiga yang didanai oleh Bank Dunia, kemudian dia mengungkapkan semua keluh kesahnya dan teori-teorinya dalam bukunya “The Post Corporate World. “, “ Kehidupan Setelah Kapitalisme “.[22]

Kebijakan-kebijakan yang ditawarkan oleh Dana Moneter Internasional kepada negara-negara yang sedang berkembang tersebut di atas, Sritua Arief, ekonom dalam negeri yang terkenal sebagai kelompok ekonomi aliran strukturalis mengemukakan bahwa sejak lama saya telah mengambil posisi untuk tidak menerima begitu saja rekomendasi “sang Guru”, Bank Dunia/IMF dalam memformulasikan kebijakan ekonomi nasional kita”. Posisi ini selain didasarkan atas pengalaman yang telah diderita oleh negara-negara berkembang di Amerika Latin dan Afrika juga didasarkan atas pengalaman kita sendiri.

Pengalaman yang pernah terjadi bagi bangsa dan negara Indonesia yang berkaitan dengan bantuan hutang dari Bank Dunia dan atau IMF, Sritua Arief menjelaskan bahwa “Apa yang telah kami peringatkan hampir 20 tahun yang lalu, mengenai pembiayaan pembangunan Indonesia yang berasal dari pihak asing, telah menjadi kenyataan di Indonesia.”[23] Lebih lanjut Arief mengemukakan bahwa Bagaimana kita dikibuli oleh pihak asing, sehingga nilai sebenarnya hutang luar negeri kita jauh berada di bawah nilai yang harus kita bayar.[24]

Pada sekitar tahun 1997-1998 telah terjadi krisis ekonomi nasional pemerintah mengeluarkan beberapa surat hutang (Obligasi Pemerintah) Suatu akibat biaya krisis   yang mahal. Akibat dari bank runs, dunia perbankan di Indonesia mengalami goncangan yang dasyat dan memasuki babak krisis sistemik perbankan karena mengalami kesulitan likuiditas. Agar kesulitan likuiditas yang bersifat sistemik ini tidak menjalar hingga mengganggu kegiatan ekonomi Indonesia, maka BI memberikan bantuan likuiditas yang kemudian dinamakan BLBI. Dan Pemerintah melalui Menteri Keuangan pada pertengahan 1998 menyatakan secara obyektif bahwa restrukturisasi perbankan akan memakan biaya sekitar Rp. 650 triliun,522 yang terdiri dari : surat utang Pemerintah yang terdiri dari 3 (tiga) komponen: (a) BLBI sebesar Rp. 164 triliun, (b)Program penjaminan sebesar Rp. 53 triliun, dan (c)Rekapitalisasi perbankan sebesar Rp. 350 triliun sampai Rp. 400 triliun. Dan rencana yang dibuat itu, Pemerintah secara implisit mengakui bahwa tanggung jawab untuk mengatasi krisis itu menjadi tanggung jawab Pemerintah. Posisi kumulatif BLBI, program penjaminan dan rekapitalisasi perbankan nasional sampai dengan akhir November 2002 tercatat sebesar Rp. 642,42 triliun, yang terdiri dari: BLBI           Rp.      144,50 triliun 22,49 %, Dana Penjaminan Rp 73,80 triliun   12,49 %, Obligasi Rekapitalisasi            Rp.424,12 triliun  65,02 %, Jumlah: Rp.642,42 triliun  100,00 %. Secara keseluruhan jumlah bank penerima bantuan keuangan untuk penyehatan perbankan adalah 164 bank dan tidak hanya sebagian kecil 48 bank yang terekam oleh publik selama ini. Untuk obligasi rekapitalisasi perbankan, diperkirakan sebagianya dipakai untuk bank swasta dan selebihnya untuk bank pemerintah. Dan data tersebut di atas dapat dilihat bahwa dana BLBI yang ditukar dengan obligasi/Surat Utang Pemerintah hanya merupakan 22-49% dari keseluruhan dana yang diperlukan untuk mengatasi krisis perbankan yang sistemik. Apabila ditelusuri lebih lanjut maka jumlah sebesar Rp. 144,5 triliun, sebagiannya adalah merupakan bunga dan denda-denda yang sebenarnya tidak diterima oleh bank penerima. [25] Hutang pemerintah saat ini sekiar 1600 triliun dan kemungkinan akan terbayar membutuhkan waktu 120 tahun, sekitar dua generasi ke depan.  Hal ini apabila tidak hutang lagi, dan hutang beserta bunganya dapat diansur dengan lancar.

  1. Sukuk (Obligasi Syariah) Sebagai Media Alternatif Pembangunan Ekonomi Nasional

Realitas kehidupan ekonomi nasional tersebut di atas sebagai akibat obligasi liberal telah menyebabkan mengundang para pakar ekonomi baik dari dalam maupun luar negeri menyampaikan berbagai solusinya. Henry A. Kissinger mengatakan bahwa,  “para ekonomom tentu akan cenderung setuju dengan pandangan bahwa tidak ada teori ekonomi terdahulu yang tampaknya mampu menjelaskan krisis ekonomi dunia saat ini.”[26] Kemudian David C. Korten memberikan solusinya dan juga teorinya, sebagaimana yang dia kemukakan bahwa :

“ untuk menyelesaikan krisis itu tergantung dari masyarakat madani, yang memobilisasikan diri untuk menarik kembali kekuasaan yang telah dirampas oleh korporasi dan pasar uang global. Harapan kita yang terbaik untuk masa depan terletak pada ekonomi yang dimiliki dan dikelola secara lokal, yang secara keseluruhan bergantung pada sumber daya lokal untuk memenuhi kebutuhan hidup para anggotanya dengan cara yang tetap mempertahankan keseimbangan dengan bumi. Perubahan struktural dan perioritas kelembagaan seperti itu mungkin dapat membuka jalan untuk menghilangkan kemiskinan dan ketimpangan yang hebat dalam pengalaman manusia, mendirikan demokrasi warga yang sesungguhnya, dan membebaskan potensi untuk tumbuh mekarnya kreativitas pribadi dan kolektif yang sampai sekarang belum terealisasikan.”[27]

M. Umer Chapra lebih menegaskan bahwa keberlanjutan persoalan dan dalamnya krisis ekonomi ini menunjukkan bahwa pada dasarnya ada sesuatu yang salah. Jawabnya akan banyak tergantung pada falsafah dasar kehidupan karena hal ini akan menentukan analisis terhadap persoalan-persoalan ini.[28] Sayangnya para ahli dan akademisi perbankan dan keuangan hanya menerangkan gejala-gejala, kekuarangan-kekurangan dalam sistem hukum dan para bankir perbankan nasional, akibatnya, peyembuhan hanya bersifat sementara, beberapa saat kemudian krisis muncul kembali, bahkan lebih mendalam dan serius krisis ekonomi yang sekarang masih melanda Indonesia. Dengan demikian, menurut M.Umer Chapra “harus menemukan falsafah ekonomi yang mendasar”.  Falsafah sistem ekonomi yang mendasar di Indonesia adalah sistem ekonomi yang menjadi keyakianan dan perilaku hukum ekonomi individu-individu  bangsa Indonesia, adalah  ekonomi Pancasila, dan ekonomi Pancasila ini tidak bertentangan dengan ekonomi Islam.

Tugas pemerintah Indonesia di antaranya adalah untuk mewujudkan kesejahteraan bagi bangsa Indonesia. Untuk melaksanakan tugas tersebut, sebagai orang-orang yang beriman mengakui  bahwa Allah SWT   yang menciptakan alam semesta termasuk di dalamnya manusia telah memberikan dua karunia, yaitu Manhajul Hayyah ( Sistem Kejidupan) dan Wasilatul Hayyah ( Sarana Kehidupan) sebagaimana firman Allah :

“  Tidaklah kamu perhatikan sesungguhnya Allah telah menundukkan untuk (kepentingan) mu apa yang ada dilangit dan apa yang ada di bumi, dan menyempurnakan untukmu nikmat-Nya lahir dan batin, Dan, di antara manusia ada yang membantah tentang (keesaan) Allah tanpa ilmu pengetahuan atau petunjuk dan tanpa kitab yang memberi penerangan. “  ( Lugman : 20).

Manhajul hayyah adalah seluruh sistem aturan kehidupan manusia yang bersumber kepada Al-Qur’an dan Alhadis. Misalkan sistem hukum, sistem ekonomi, sistem sosial budaya, sistem pemerintahan  dan lain sebagainya, karena Islam diyakini sebagai pandangan hidup yang universal dan komprehensip. Sistem-sistem tersebut berbentuk keharusan melakukan sesuatu dan sebaliknya larangan melakukan sesuatu, anjuran melakukan sesuatu, anjuran meninggalkan sesuatu, dan kebijakan melakukan atau meninggalkan sesuatu. Sistem aturan tersebut dikenal dengan hukum lima (Al-ahkamul khomsah).

Sistem-sistem aturan tersebut dimaksudkan untuk menjamin keselamatan dan kesejahteraan manusia baik di dunia maupun di akhirat. Keselamatan dan kesejahteraan akal, jiwa, harta benda, keturunan atau generasi demi generasi  yang akan datang. Hal-hal tersebut adalah merupkan kebutuhan yang primer ( Ahaajatul Dharuriyyah). Pelaksanaan seluruh sistem kehidupan tersebut secara konsisten dalam semua kegiatan kehidupan akan melahirkan sebuah tatanan kehidupan yang baik, suatu pranata kehidupan yang disebut sebagai Hayyatun Thayyibah. Firman Allah ( Lihat Surat An-Nahl : 97), dan menolak sistem-sistem aturan tersebut akan menimbulkan bencana dalam kehidupan baik di dunia maupun di akhirat. ( Lihat Surah Thaahaa : 124-126).  Sistem-sistem aturan tersebut juga dipergunakan untuk mengelola wasilatul hayyah atau segala sarana dan prasarana kehidupan. Wasilatul Hayyah ini misalkan berupa udara, air, tumbuh-tumbuhan, hewan, dan harta benda lainnya.

Keterangan tersebut di atas menunjukkan bahwa Islam memiliki aturan hidup yang lengkap dan sempurna termasuk di dalamnya adalah tentang aturan-aturan di bidang ekonomi, aturan-aturan dan atau prinsip-prinsip dalam melakukan transaksi atau perjanjian di bidang ekonomi. Dalam ekonomi modern sekarang ini, dikenal adanya obligasi syariah , dan atau dikenal sebagai sukuk obligasi syariah.

Obligasi Syariah adalah suatu surat berharga jangka panjang berdasarkan prinsip syariah yang dikeluarkan emiten untuk membayar pendapatan kepada pemegang obligasi syariah berupa bagi hasil/margin/fee, serta membayar kembali dana obligasi pada saat jatuh tempo.[29] Sukuk (Obligasi Syariah) pemerintah suatu surat berharga jangka panjang berdasarkan prinsip syariah yang dikeluarkan pemerintah untuk membayar pendapatan kepada pemegang obligasi syariah berupa bagi hasil/margin/fee, serta membayar kembali dana obligasi pada saat jatuh tempo. Memperhatikan pengertian sukuk obligasi syariah ini, menunjukkan bahwa pemerintah hendak mencari dan atau memberikan tawaran kepada funding yang bersedia memberi pembiayaan dan atau hutang kepadanya dengan prinsip-prinsip transaksi ekonomi syariah.

  1. Prinsip-Prinsip Transaksi Ekonomi Syariah

Prinsip-prinsip transaksi di bidang ekonomi meliputi prinsip titipan atau simpanan, bagi hasil, jual beli, sewa, dan jasa. Secara garis besar terdapat dua jenis akad di dalam transaksi yang seringkali terjadi dan diakui secara syariah dapat dibagi dalam dua bagian besar, yaitu akad tabarru’ dan akad tijarah. Akad tabarru’ merupakan jenis akad dalam transaksi perjanjian antara dua orang atau lebih yang tidak berorentasi pada profit atau bisnis (non-profit oriented). Sedangkan akad tijarah merupkan jenis akad dalam transaksi perjanjian antara dua orang atau lebih yang berorentasi profid atau bisnis (profit oriented).[30]

Untuk mengetahui transaksi-transaksi yang tergabung dalam akad tabarru’ dapat digunakan pendekatan teori pemberian atau meminjamkan suatu objek tertentu dari satu pihak kepada pihak lainnya, antara lain adalah sebagai berikut : (a). Jika salah satu pihak meminjamkan suatu objek berbentuk uang, maka transaksi ini disebut qardh. (b). Jika salah satu pihak meminjamkan suatu objek yang berupa uang yang disertai jaminan, maka transaksi ini disebut rahn. (c) Jika salah satu pihak meminjamkan suatu objek yang berbentuk uang untuk mengambil alih piutang/hutang dari pihak lain, maka transaksi ini disebut hawalah. (d) Jika salah satu pihak memberikan suatu objek yang berbentuk jasa atau dapat juga disebut sebagai meminjamkan dirinya untuk melakukan sesuatu atas nama diri pihak lain, maka transaksi ini disebut wakalah. (e). Jika salah satu pihak memberikan suatu objek yang berbentuk jasa yang lebih spesifik yakni custodian (penitipan atau pemeliharaan), maka transaksi ini disebut wadiah. (f) Jika salah satu pihak memberikan suatu objek yang berbentuk jaminan atas kejadian tertentu di masa yang kan datang (contingent guarantree), maka transaksi ini disebut kafalah. (g). Jika salah satu pihak memberikan suatu objek yang bentuk uang atau pun objek lainnya tanpa disertai kewajiban mengembalikan, maka transaksi ini disebut hibah. Jika objek tersebut diberikan kepada Allah sehingga tidak dapat diperjual belikan maka disebut wakaf.[31]

Akad tijarah digunakan dalam transaksi dengan tujuan mencari keuntungan. Dengan demikian, masing-masing pihak yang terlibat dapat mengambil keuntungan (profit) dari jenis transaksi ini. Besarnya keuntungan yang diperoleh ditentukan oleh kesepakatan masing-masing pihak yang terlibat. Meskipun berorentasi bisnis untuk menghasilkan profit, namun akad tijarah ini dapat diubah menjadi akad tabarru’, apabila pihak yang haknya tertahan ihlas melakukannya. Sebaliknya, akad tabarru’ tidak boleh diubah menjadi akad tijarah.[32]

Transaksi  yang tergabung dalam akad tijarah dapat dibagi menjadi dua bagian, yaitu : (1). Natural Certainty Contract (NCC) adalah suatu jenis kontrak transaksi dalam bisnis yang memiliki kepastian keuntungan dan penadaatan, baik dari segi jumlah maupun waktu penyerahannya. Yang dimaksud dengan memiliki kepastian adalah masing-masing pihak yang terlibat dapat melakukan prediksi terhadap pembayaran maupun waktu pembayarannya. Dengan demikian, sifat transaksinya fixed dan predetemined (tetap dan dapat ditentukan besarannya). (2). Natural uncertanty contract (NUC) adalah suatu jenis kontrak transaksi dalam bisnis yang tidak memiliki kepastian atas keuntungan dan pendapatan, baik dari segi jumlah maupun waktu penyerahannya. Perubahan dari NCC menjadi NUC tidak dapat dibenarkan, karena akanmemgubah sesuatu yang pasti menjadi tidak pasti, yang selama ini lazim disebut gharar. Demikian juga halnya mengubah NUC menjadi NCC. Transaksi ini tidak dapat dibenarkan karena tergolong ke dalam riba nasi’ah.[33]

Transaksi yang tergabung dalam NCC dapat dilakukan pendekatan dengan menggunakan teori petukaran. Jika berbicara tentang teori pertukaran, maka akan melibatkan dua hal, yaitu : 1. Objek pertukaran yang terdiri dari dua hal, yaitu (a) real asset (ayn) adalah aset yang berupa barang dan jasa, seperti mobil, rumah, jasa parkir dan lain-lain. (b) finacial asset (dayn) adalah aset yang memiliki nilai finacial seperti uang dan suarat berharga. (2) Waktu pertukaran terdiri dua jenis, yaitu : (a) naqdan waktu pertukaran yang dilakukan secara tunai, (b) ghairu naqdan waktu adalah pertukarannya dilakukan waktu yang akan datang.[34]

Trasaksi pertukaran antara ayn yang berbentuk barang dengan dayn yang berbentuk uang . Transaksi ini sebenarnya lazim dikenal sebagai transaksi jual beli (bai). Oihak penjual memiliki barang dan pihak pembeli  memiliki uang yang kemudian dipertukarkan. 1. Berdasarkan waktu penyerahannya, transaksi jual beli terbagi antara lain : ( Baiul murabahah, Baiussalam, Baiul muazzal, Baiul istina’, bai bitsaman Ajil). 2   Trasaksi pertukaran antara ayn yang berbentuk jasa dengan dayn yang berbentuk uang . Transaksi lazim dikenal sebagai Ijarah. 3. Trasaksi pertukaran antara ayn yang berbentuk barang dengan ayn yang berbentuk barang . Transaksi ini disebut barter. 4. Trasaksi pertukaran antara dayn yang berbentuk uang dengan dayn yang berbentuk uang . Sharf adalah akad jual beli suatu valuta dengan valuta lainnya.[35]

Untuk mengatasi ketidak pastian dalam trnsaksi NUC, maka dua pihak atau lebih saling mencampurkan assetnya baik riil asset maupun financial asset menjadi satu kesatuan untuk mengatasi resiko ketidakpastian usaha. Ada dua kemungkinan yang terjadi di mana yang akan datang yaitu rugi atau laba. Jika terdapat laba, maka pembagiannya ditentukan berdasarkan nisbah bagi hasil yang disepakati. Sedangkan kalau terjadi kerugian, maka masing-masing pihak menanggung kerugian sesuai porsi modal yang dicampurkan. Ini disebut syirkah. NUC dapat didekati dengan teori percampuran. Jenis jenis transaksi NUC antara lain : 1.  musyarakah (musyarakah muwafadah, al-inan, abdan, wujuh, mudharabah) 2. Muzarraah, 3. Musaqah, 4. Muhabarah.[36]

  1. Obligasi Syariah Dalam Sistem Hukum Surat Brharga Syariah Negara

Indonesia yang memiliki penduduk mayoritas beragama Islam dan merefleksikan perilaku ekonomi Islam, baik Sistem Ekonomi Islam maupun Sistem Ekonomi Pancasila  menolak Sistem Ekonomi Kapitalisme maupun Sosialisme, dan terdapat kehormonisan Sistem Ekonomi Pancasila terhadap Sistem Ekonomi Islam, kemudian dalam perspektif teori hukum Islam, Muhammad Abu Zahrah menjelaskan, bahwa di lingkungan masyarakat Islam berlaku tiga kategori hukum yaitu, hukum : (1) Syariat, (2) Fiqh, dan (3) Siyasah Syar’iyah. Hukum Syariat atau hukum syara’ adalah ketentuan Allah yang berkaitan dengan perbuatan subjek hukum, berupa melakukan suatu perbuatan, memilih, atau menentukan se­suatu sebagai syarat, sebab, atau penghalang.[37] Fiqh adalah Ilmu pemahaman tentang hukum-hukum syara’ yang bersifat perbuatan yang dipahami dan dalil-dalilnya yang rinci.[38] Siyasah Syar’iyah adalah kewenangan pemerintah untuk melakukan kebijakan yang dikehen­daki kemaslahatan, melalui aturan yang tidak bertentangan dengan agama, meskipun tidak ada dalil tertentu.[39]

Menurut Prof. A.R. Taj siyasah (tanpa syar’iyah) dilihat dari dasar sumbernya dapat dibagi dua: Siyasah Syar’iyah dan Siyasah Wad’iyah.[40] Dasar pokok Siyasah Syar’iyah adalah wahyu atau agama. Nilai dan norma transendental merupakan dasar bagi pem­bentukan peraturan yang dibuat oleh institusi-institusi kenegaraan yang berwenang. Syariat adalah sumber pokok bagi kebijakan pe­merintah dalam mengatur berbagai macam urusan umum dalam kehidupan bermasyarakat dan bernegara. Sumber lainnya ialah ma­nusia sendiri dan lingkungannya (para pembentuk undang-undang surat berharga syariah negara dan mayoritas individu-individu bangsa Indonesia merefleksikan ekonomi Islam). Peraturan-peraturan ekonomi,  surat berharga syariah negara  yang bersum­ber pada lingkungan manusia sendiri, seperti pandangan para ahli, hukum adat, pengalaman manusia, dan warisan budaya, perlu dikait­kan atau dinilai dengan nilai dan norma transendental agar tidak ada yang bertentangan dengan kehendak dan kebijakan Tuhan se­perti ditetapkan dalam syariat-Nya. Jadi sumber dari Siyasah Syar’iyah adalah wahyu (agama) dan manusia sendiri serta ling­kungannya.

Siyasah Wad’iyah adalah peraturan perundang-undangan yang dibuat manusia yang bersumber pada manusia sendiri dan lingkung­annya, seperti (ara’ ahlbashar’ (pandangan para ahli atau pakar”), (al-urf, al’uruf’), (al-adah “adat”), (al-tajarib/”pengalaman-pengalaman”), (al-auda’ al-maurusah)” aturan-aturan terda­hulu yang diwariskan”). Sumber-sumber hukum yang berasal dari manusia dan lingkungannya itu berbeda-beda, dan berkembang, ka­rena adat-istiadat, pengalaman, budaya dan pandangan manusia pasti berbeda-beda dan terus-menerus berkembang.

Dapatkah sistem hukum ekonomi nasional, (surat berharga syariah negara/obligasi syariah) yang bersumber pada manusia dan lingkungannya itu bernilai dan dimasukkan ke dalam Siyasah Syar’iyah (peraturan yang Islami?). Jawabannya “dapat”, dengan syarat sistem hukum ekonomi nasional, (surat berharga syariah negara)  buatan penguasa yang bersumber pada manusia dan lingkungannya itu (perilaku ekonomi mayoritas individu-individu bangsa Indonesia) sejalan atau tidak bertentangan dengan sya­ri’at (agama). Dengan demikian, Ilmu Siyasah Syar’iyah menem­patkan hasil temuan manusia dalam segi hukum pada kedudukan yang tinggi dan sangat bernilai. Tiap peraturan ekonomi yang secara resmi ditetapkan oleh negara dan tidak bertentangan dengan agama itu wajib dipatuhi sepenuh hati.[41]

Undang-Undang Dasar Negara Kesatuan Republik Indonesia Tahun 1945 yang pada Pembukaan-nya tercan­tum bahwa Pancasila adalah hasil temuan manusia Indonesia. Keduanya digali dari kekayaan budaya bangsa Indonesia yang sudah sejak la­ma dipengaruhi dan dijiwai agama, terutama agama Islam. UUD Negara Kesatuan Republik Indonesia Tahun 1945 di Indonesia merupakan hukum, yaitu hukum dasar tertulis yang menjadi dasar bagi pembentukan hukum-hukum di bawahnya. Melalui kajian perbandingan dengan Piagam Madinah akan dapat diketahui Islami tidaknya UUD 1945.

Sumber Siyasah Wad’iyah adalah manusia sendiri dan ling­kungannya antara lain pandangan, pikiran serta ajaran para pakar, ‘uruf, adat, pengalaman, dan aturan yang diwariskan secara turun-­temurun. Suatu kebijakan, antara lain yang berbentuk peraturan hu­kum, yang digali dari sumber-sumber tersebut akan bersifat Islami (sesuai dengan Islam) apabila isi dan prosedur pembentukannya sejalan[42]atau tidak bertentangan secara hakiki[43]dengan syariat Islam. Peraturan itu meletakkan persamaan kedudukan manusia di depan hukum dan pemerintahan, tidak memberatkan masyarakat, untuk menegakkan keadilan dapat mewujudkan kemaslahatan dan mampu rnenjauhkan kernudaratan. Prosedur pembentukannya melalui musyawarah[44]

Dilihat dari keabsahannya, siyasah (peraturan buatan manusia) oleh  A.W. Khallaf dibagi atas dua macam, yakni siyasah yang adil dan siyasah yang zalim.[45] Tolok ukur keabsahan itu ada­lah wahyu (agama). Siyasah yang adil adalah siyasah yang hag (benar), yaitu peraturan perundang-undangan yang sesuai dengan agama, apakah peraturan itu bersumber dari syariat atau bersumber dari manusia sendiri dan lingkungannya. Siyasah yang zalim adalah siyasah yang batil, yaitu peraturan perundang-undangan buatan ma­nusia yang bertentangan dengan agama.

Membentuk sistem hukum ekonomi nasional (surat berharga syariah negara/obligasi syariah) perlu dan sejalan dengan agama, sistem hukum ekonomi nasional (surat berharga syariah negara/obligasi syariah) seperti itu dapat dimasukkan ke dalam al-Siyasah al-Adilah dan sekaligus termasuk al-Siyasah al-Syar’iyah. Membentuk sistem hukum ekonomi nasional yang bertentangan dengan suruhan atau larangan agama adalah siyasah yang salah dan zalim, misalkan seperti membolehkan perjudian, riba, dan sebagainya. Singkatnya, menghalalkan yang diharamkam agama, dan mengharamkan yang dihalalkan agama adalah siyasah yang zalim atau batil.

Siyasah yang adil ada1ah siyasah yang perlu ditumbuhkem­bangkan serta dilestarikan. Dalam pada itu siyasah yang zalim ti­dak patut dilakukan. Adakalanya terjadi siyasah yang adil tercam­pur dengan siyasah yang zalim, sehingga dalam waktu sama ber­campurlah antara yang adil dan yang zalim, antara yang benar dengan yang salah. Allah SWT melarang menciptakan suasana demi­kian.[46] Amar makruf nahi munkar dan kontrol sosial berdasar agama sangat diperlukan untuk mencegah yang salah dan memilih yang benar serta membuang yang salah bila disadari atau tidak siyasah yang adil telah dicemari siyasah yang zalim. Di Indonesia misalnya sudah banyak sekali siyasah yang adil dilakukan, tetapi terkadang disadari atau tidak tercemari kebi­jakan yang zalim, sebagaimana dalam konteks tulisan ini yang terdapat dalam sistem hukum ekonomi nasional (surat berharga syariah negara/obligasi syariah) yang tidak mencerminkan rasa keadilan dan menimbulkan instabilitas uang negara dan jauh dari mewujudkan kesejahteraan masyarakat banyak. Sistem hukum ekonomi nasional ini juga tidak boleh bertentangan dengan kaidah usul fiqh yang menyatakan “ wujubu taqdimil maslahatil ammah alal khassah [47] wajib mendahulukan kemaslahatan (kemakmuran masyarakat banyak) daripada kepentingan kelompok, lebih-lebih peraturan perundang-undangan yang berkaitan dengan ekonomi yang termasuk di dalamnya mengenai obligasi syariah, maka harus berpihak pada kepentingan umum daripada kepentingan pribadi individu dan atau kelompok tertentu.


* Makalah disampaikan Pada Seminar Gebyar Milad XI dengan thema, “ Sukuk Obligasi Syariah Sebagai Solusi Alternatif  Pembangunan Ekonomi Sosial ( Tinjauan Dari Segi Yuridis dan Ekonomi) “ Kelompok Studi Hukum Fakultas Hukum Universitas Diponegoro Semarang, Pada hari Senin, 2 Juni 2008 di Gedung Soenardi Jl. Hayam Wuruk UNDIP Semarang.

* Doktor Ilmu Hukum lulusan dari Program Doktor Ilmu Hukum Universitas Diponegoro Semarang, Disertasi “ Refleksi Nilai-Nilai Kapitalisme Dalam Praktik dan Rekonstruksi Sistem Hukum Perbankan Nasional Yang Berbasis Nilai-Nilai Ekonomi Bangsa Indonesia.” Dosen S1 dan Pascasarjana Magister Ilmu Hukum Fakultas Hukum Universitas Islam Sultan Agung (UNISSULA) Semarang.

[1] Heri Sudarsono dan Hendi Yogi Prabowo, Istilah-Istilah Bank dan Lembaga Keuangan Syariah, UII Press, Yogyakarta, 2006, hal. 101.

[2] Ibid

[3] Ibid

[4] Yususf AlQaradhawi, op-cit, hal. 523, lihat Abdul Azizi Muhammad Azam, Fiqih Muammalah, Maktab Risalah, 1988, hal. 73, dan Muhammad Syafii Anonio, Bank Syariah Wacana Ulama dan Cendekiawan, Jakarta : Tazkia dan Bank Indonesia, 1999, hlm. 64.

[5] W.W. Rostow, sarjana ekonomi pembangunan dari Massachussets Institute of Tekhnology Amerika Serikat, yang menganut faham kapitalisme telah membantah tahapan-tahapan ekonomi Marx dalam kuliah-kuliahnya di Universitas Cambridge, Inggris. Dia mengemukakan bahwa tahapan-tahapan ekonomi manusia, adalah : 1. Fase primitif, 2. Fase peralihan, 3. Fase tinggal landas (take of), 4. Fase Dewasa (Maturity), 5. Konsumsi massal pada tingkat tinggi. Disebutkan ekonomi negara-negara dunia dalam fasenya, seperti 1. Afrika (Fase 1), 2. Pakistan, Mesir, Irak, Indonesia, Negeria, Ghana, Yaman, Birma, dan Iran (Fase 2), 3. RRT, India, Turki, Brazil, dan Venezuela (Fase 3), 4. Rusia (Fase 4), 5. Amerika, Inggris, Jerman, Swedia, Jepang, Kanada, dan Australia (Fase 5). Menurut Rostow kapitalisme adalah puncak kesempurnaan ekonomi tertinggi manusia.

[6] W.W. Rostow, “The Take Off into Seif-Substained Growth,” dalam  Amitai Etzioni dan Eva Etzioni (eds.), ibid., hal. 285-300. Suwarsono dan Alvin Y. So, Perubahan Sosial dan Pembangunan, LP3ES, Jakarta : 1991, hlm. 9.

[7] Ibid

[8] Ibid

[9] Ibid

[10] Ibid

[11] bid

[12] Ibid

[13] Ibid

[14] Selanjutnya bahwa aktor dalam perekonomian global telah terciptakan sejak tahun 1980-an. Dic, et. Al. The Emergence Of a National Economy- an economic of Indonesia, 1800-2000, Allen & Unwin,, Sydney & University of Hawaii Press, Honolulu, 2001, hal 64-65 Dalam Thee Klan Wie. Op-Cit. 2002, hal 37. Perusahaan-perusahaan global telah menjadi bagian perekonomian terus berkembamg jumlahnya, diversitas industrinya, maupun country origin-nya perusahan-perusahaan global mempengarui prospek berbagai yang ada dan masa depan negara bangsa, aktor-aktor perekonornian global antara lain, (1) perusahaan-perusahaan multinasional Amerika, Eropa dan Jepang, Pada pertengahan tahun 1990 -an perusahaan-perusahan muitinasional makin dominan di berhagai industri, terus tumbuh dan dewasa. Observasi terhadap pasar produk sangat penting dalam mengarahkan dan membentuk perilaku perusahaan multinasional/global makin menurun13. A.J.S. Reid. The Pre-colonial Economy of Indonesia, Bulletin of Indonesian Economic Studies, Vol.20, No. 22, August. hal 151-167 Dalam Thee Klan Wie. Ekonomi Indonesia Dan Globalisasi Suatu Perspektif Sejarah, Dalarn Globalisasi Krisis Ekonomi & Kebangkitan Ekonomi Kerakyatan, Pustaka Quantum, Jakarta, 2002, hal 34-35. (2) Transnasional Corporation (perusahaan-perusahaan transnasional) dan negara-negara berkembang di Asia. Perusahaan-perusahaan transnasional (TNCs) negana-negana berkembang, Asia telah mulai berkembang pada awal 1970 an. Pada awal 1980-an telah berkembang paling tidak di tiga puluh negara di dunia. TNCs negara benkembang mi inerupakan kelompok yang sangat beragam yang mencakup perusahaan sector publik dan swasta, yang menupakan mesin pertumbuhan dan tnansfonnasi penting di beberapa negara berkembang lain nya. . Mereka sangat berperan datam tranfer kapital, teknologi, dan asset-aset lainnya di antana negara-negara benkembang dan negara maju. Beberapa perusahaan transnasional dan Asean devolopping Countries yang tenkenal antara lain : Gold-Star, Hyunday, Samsung (Korea selatan), Acer dan tatung, (Taiwan). (3) Pemain pemain global baru : Organisasi-onganisasi internasional seperti : NAFTA, AFTA, APEC, terbentuk dan persetujuan-persetujuan berbagai bangsa. NAFTA (Nort American Fnee Trade Agreement) tenbentuk sejak tahun 1992 dengan tiga negana anggota yaitu : Amenika Serikat, Canada. dan Mexico. Anggota­anggota NAFTA sepakat menghapus hambatan-hambatan dan dalam perdagangan dan investasi. APEC ( Asia Pasific Economic Corporation) beranggotakan negara-negara Asia Tirnur dan Pasifik, termasuk Jepang dan Arnerika Senikat. Negara-negara anggota APEC telah sepakat membuka perdagangan bebas tahun 2020. AFTA ( Asean Free Trade Agreement) yang heranggotakan negara-negara anggota ASE.AN telab sepakat melakukan liberalisasi perdagangan dan investasi pada tahun 2003. Munculnya pemain­-pemain global baru merubah sifat interaksi bidang ekonomi antar negara. Pemain-pemain global dituntut untuk menanggalkan identitas-identitas nasionalnya dan mengurangi pentingnva batas-batas negara. Dalam Hia Myint. The Economics of The Devoloping Countries. New York: 1964, hal: 25.

[15] McNamara dalam Bruce Rich. Mortgaging The Easrth : The World Bank, Environmental Impoverishment and the Crisis of Devolopment, ditulis oleh Bruce Rich. diterjemahan AS Burhan dan R. Benu Hidayat dengan judul, “Menggadaikan Bumi Bank Dunia Pemiskinan Lingkungan dan Krisis Pembangunan, Jakarta : 1999, hal. 116.

[16] Ibid,hlm.116.

[17]  Ibid.hlm. 116.

[18] Bruce Rich. Op-Cit, hal. 117.

[19] Ibid, hal 117.

[20] Robert Wade, The System of Administrative and Political Corruption : Canal Irrigation in South India,” Journal of Devolopment Studies, Vol. 18, no. 3 (April 1982), hal.228. Selanjutnya Wade dalam studi kasusnya di selatan India ditemukan, 50 % dana perawatan lenyap dikorupsi. Selain itu, para insinyur irigasi tampaknya memiliki iktikat buruk karena sering membuat pasokan air jadi tidak menentu, menutup pasokan air bagi perkampungan yang kekurangan, hingga terpaksa penduduk membayar uang sogokan untuk mendapatkan air. Pendapatan dari uang sogokan akan semakin besar jika pasokan air semakin tidak menentu. Ibid.,314.

[21] Sritua Arief. IMF/Bank Dunia dan  Indonesia. Universitas Muhammadiyah Press: Surakarta : 2001, hal. 01

[22] David C. Korten dalam bukunya tersebut mengemukakan bahwa di masing-masing negara tersebut di atas (Ethiopia, Nicaragua, Filipina, dan Indonesia), ditambah lagi dengan puluhan negara lain yang telah saya (David) kunjungi, saya menyaksikan kemajuan pembangunan  yang telah dijanjikan oleh kisah pembangunan klasik itu. Setiap tahun, semakin bertambah banyak  jumlah bandar udara modern dengan toko bebas cukai yang dipadati bermacam barang, jalan-jalan tol yang dipenuhi mobil model terbaru yang membawa orang dan bandara ke hotel-hotel berbintang lima yang megah, yang berada di samping pusat perbelanjaan yang ber-AC yang dipadati pengunjung di mana orang dapat membeli pakaian impor model terakhir dan berbagai barang elektronik. Rumah-rumah besar lagi mewah makin bertambah jumlahnya, dan lebih banyak lagi rumah-rumah kediaman kelas menengah yang menyenangkan dengan AC dan perlengkapan-perabotan modern lainnya. Semua bagian itu adalah penampilan pembangunan, dan merupakan tugu keberuntungan bagi orang-orang yang telah diuntungkan oleh pembangunan itu. Namun, ada pula kenyataan lain yang selalu menguntit, yang tak pernah dibayangkan sebelumnya oleh kisah pembangunan klasik tadi. Di belakang penampilan luar itu, terdapat berjuta-juta orang menjalani hidup dalam kemiskinan yang tidak manusiawi; banyak di antaranya adalah korban dan menyelusupnya pembangunan itu ke dalam kehidupan mereka. Karena proyek pembangunan itu, sekumpulan manusia yang jumlahnya mengagetkan telah terusir ke luan dan rumah, kampung halaman dan masyarakat mereka, yang tadinya telah berhasil memberikan suatu kehidupan yang sederhana namun bermartabat bagi mereka. Bendungan, proyek kehutanan, dan banyak intervensi lain yang didanai Bank Dunia dan badan-badan bantuan asing yang lain, telah mengacau-balaukan kehidupan mereka, karena tujuan-tujuan yang hanya menguntungkan orang-orang yang memang telah kaya-raya. Lingkungan telah dikuras sehingga tidak mengandung kehidupan lagi, padahal hanya memberikan keuntungan jangka-pendek bagi yang kaya-raya dan kelanjutan hidup berjangka ­pendek bagi mereka yang telah tergusur itu. Jaringan sosial yang tertanam dengan kokoh dan berbagai budaya yang tadinya kaya itupun telah terkelupas dan tercabik-cabik. Meskipun ada sejumlah kecil orang yang menikmati kesenangan material baru, namun kehidupan orang yang lebih banyak jumlahnya telah merosot. Tampaknya hampir di segala tempat, kesenjangan itu makin menganga. Kini telah semakin sukar menghindari polusi, bahkan dalam komplek perumahan orang kaya yang berpagar rapi itu. Singkatnya, ada suatu hal yang amat salah telah terjadi. Kemudian pada akhirnya David C. Korten mengungkapkan isi perasaannya bahwa kegelisahan saya berubah menjadi rasa ngeri, pada saat saya melayangkan pandangan kembali ke daerah tempat kelahiran saya dan menyadari bahwa proses kemerosotan sosial dan lingkungan itu juga telah mencekam begitu dalam di Amerika Serikat sendiri dan di negara-negara industri Barat lainnya. Pembangunan kelihatan telah mengubah semua kita menjadi apa yang sekarang ini kita namakan negara Dunia-Ketiga. Struktur yang menopang kisah yang membimbing kehidupan saya itu telah buyar. David C. Corten The Post-Corporate World.  Terjemahan Oleh A. Rahman Zainuddin, “Kehidupan Setelah Kapitalisme” Yayasan Obor Indonesia, Jakarta. 2002, hlm 5-7.

[23] Sritua Arief, Indonesia Tanah Air Beta, UMM Press, Malang : 139.

[24] Ibid. Hal ini dapat dikemukakan hasil studi Ichizo Miyamoto, yang menunjukkan nilai nominal pinjaman proyek dari pihak asing berada 25 persen di atas nilai yang sebenarnya, terjadi suatu perbuatan overpricing atas barang-barang yang diperlukan untuk pinjaman proyek (proyec loan) yang di bebankan pada individu-individu bangsa Indonesia. Kemudian Professor Jeffey Winters yang memperkirakan 30 persen sampai 33 persen dari pinjaman proyek Bank Dunia merupakan hasil perbuatan sengaja meninggikan nilai pinjaman sehingga nilai riil pinjaman berada di 30 persen hingga 33 persen di bawah nilai nominalnya. Selanjutnya, Dian Ediana Rae menjelaskan bahwa  ketergantungan Indonesia terhadap utang luar negeri sudah luar biasa. Pinjamian asing hingga sampai saat ini sudah sebesar 150 miliar dolar. Permasalahannya adalah bagaimana cara membayarnya? Utang luar negeri hingga tahun depan akan tetap menjadi isu utama di bidang ekonomi. Isu ekonomi tersebut menuntut banyak hal, antara lain menejemen yang baik. Telah sekian puluh tahun pun kita belum juga dapat mewujudkan menejemen yang baik. Hal ini terbukti  dengan pernyataan Kwik Gian Gie bahwa 40 % dari pinjaman luar negeri hilang atau bocor, di mana kebocoran tersebut belum pernah di bawa menjadi kasus. Dalam Dian Ediana Rae, Pinjaman Luar Negeri : Profil dan Peranan Bank Indonesia, Dalam Prosiding Rangkaian Lokakarya Terbatas Masalah-Masalah Kepailitan Dan Wawasan Hukum Bisnis Lainnya, Pusat Pengkajian Hukum, Jakarta : 2005, hlm. 3.

[25] Sumber : Laporan Intern BI, November 2002

[26] Henry A. Kissinger, Saving The World Economy”, Newsweek, 24 Januari 1983, hlm.19. Dalam M. Umer Chapra, Sistem Moneter Islam,Gema Insani, Jakarta : 2000, hlm. xix.

[27] David C. Korten, Op-Cit, hlm. 7-8.

[28] M. Umer Chapra, Sistem Moneter Islam,Gema Insani, Jakarta : 2000, hlm. xx.

[29] Ibid

[30] Sunarto Zulkifli, Panduan Praktis Transaksi Perbankan Syariah, Jakarta : Zikrul Hakim, 2003, hal. 13.

[31] Ibid

[32] Ibid

[33] Ibid

[34] Ibid

[35] Ibid

[36] Ibid

[37]Muhammad Abu Zahrah, Ushul al-Fiqh (Dar al-Fikr aI-’Arabi, 1958) hIm.26.

[38]Ibid, hlm. 6

[39]Abd al-Wahhab Khallaf, Al-Siyasah al-Syar’iyah, A1-Qahirah: Dar al-An­shar :                       1977                 hlm. 4.

[40]Abd al-Rahman Taj, Al-Siyasah al-Syar’iyah wa al-Fiqh al-Islami, Mishr Mathba’ah, Dar        al-Ta’lif : 1953, hlm. 7-21.

[41] Dalam Al-Quran surat Al-Nisa ayat 59 diperintahkan “Wahai orang-orang beriman, taatlah kalian kepada Allah dan Rasul, dan taatlah kepada Uli-al-Amri (pemerin­tah) di antara kalian.”

[42] Abd al-Rahman Taj, op. cit., hlm. 11.

[43]Ibid.

[44]Abd aI-Wahhab Khallaf, op. cit., hlm. 3-24. ‘Abd al-Rahman Taj, op. cit., him. 10-12, dan      Muhammad Diya al-Din al-Ris, A!-Nazhariyvat aI-Siyasah a!­-Islamiyah, A1-Qahirah: Dar al-    Ma’arif, 1967, cet. ke-4 hlm. 280-292.

[45] Abd al-Wahhab khallaf, op. cit., hlm. 5.

[46]Dalam Al-Quran ditegaskan “Kalian jangan mencampuraduk­kan yang benar dengan yang       salah, dan kalian jangan menyem­bunyikan yang benar” (Q.2: 42).

[47]Wahjah Al-Zailiy, Dosen Fakultas Syariah Universitas Damaskus, Al-wasid Fi                 Usululfiqhi Al-islami, Darul Kitab, Bairut. 1397-1398 H/ 1977-1978 M, hlm. 359.

HUKUM PERBANKAN NASIONAL Kajian Dari Aspek Historis, Teoretis dan Praktik

Oleh :

Mustaghfirin Abdul Rachman

  1. Sejarah Perbankan

Perkembangan lembaga keuangan dimulai sejak kira-kira 2000 SM di Babylonia, yaitu berupa lembaga keuangan semacam bank. Lembaga Se­macam bank mi meminjamkan emas, dan perak dengan tingkat bunga 20% (dua puluh persen)….setiap-buIan, lembaga tersebut dikenal dengan sebutan Temples of Babylon. Sesudah zaman Babylon, pada tahun 500 SM menyusul di Yunani didirikan pula semacam bank, yaitu yang dikenal dan Greek Temples, yang kegiatannya menerima simpanan dengan memungut biaya penyimpanannya serta meminjamkannya kembali ke­pada masyarakat. Pada saat itulah muncul bankir-bankir swasta pertama. Operasinya meliputi penukaran uang, dan seperti kegiatan bank yang lainnya. Setelah zaman Yunani, kemudian diteruskan pada zaman Romawi lembaga perbankan operasinya sudah lebih meluas lagi yakni tukar menukar mata uang, menerirna deposito, dan memberikan kredit.1

Selanjutnya lembaga perbankan mencapai perkembangan yang lebih cepat sejak tahun 500 sampai tahun 1500 yaitu pada zaman pertengahan setelah jatuhnya kota Roma. Pada kurun ini perkembangan perbankan terlihat pada pusat-pusat perdagangan Seperti di Eropa Selatan, yaitu Venesia dan Genoa. Pada kurun waktu ini Bank Venesia didirikan oleh pemerintahnya, yaitu pada tahun 1171 M, dan merupakan bank pertama yang dipakai untuk membiayai perang. Kemudian setelah itu berturut-turut’ di wilayah pemerintahan kota lainnya berdiri Bank of Genoa, dan Bank of Barcelona.2

Pada kurun waktu ini pula beberapa lembaga bank telah mampu memberi alat-alat pembayaran antar daerah dan antar bangsa. Hal ini dimungkinkan dengan penciptaan bentuk wesel, dan promes. Pada saat itu wesel di­gunakan oleh si penukar uang setelah dia menerima mata uang logam emas dan seoraflg pedagang, kemudian sebaliknya dia memberi kepada si pedagang tersebut selembar kertas wesel (bill) yang menyatakan bahwa si penukar uang akan membayar kepada si pedagang sewaktu­waktu diminta, sejumIah~ uang atau logam emas lainnya. Jika si penukar uang dikenal baik dan bonafide, wesel tersebut bisa digunakan dalam masyarakat seperti uang, dan dapat berpindah tangan. Dengan dimasuk­kannya unsur waktu, maka wesel menjadi lebih dan suatu piranti uang, dan kemudian menjadi salah satu piranti kredit. Adapun promes adalah kertas yang diberikan kreditur kepada debitur sebagai janji pembayaran kembali kelak, dan ini merupakan surat jangka pendek.3

Selain terciptanya teknik-teknik baru dalam perbankan dan perkreditan, pada kurun mi pula berkembang yang disebut kliring (clearing), dan pasar uang. Kliring adalah proses penyelesaian hubungan hutang piutang yang simpang siur antara banyak pihak, hingga diperoleh perhitungan jumlah akhir dan masing-masing yang harus membayar, atau menerima sebagai selisih antara jumlah total hutang dan jumlah total piutang masing-masing. Pasar uang juga mulai lahir pada kurun mi. Dalam arti luas, pasar uang ialah suatu pasar yang meliputi orang-orang yang mempunyai dana untuk dipinjamkan, dan orang-orang yang meminjam dana. ­Kurun waktu setelah zaman pertengahan biasa disebut zaman merkanti­lisme, yaitu antara tahun 1500 sampam dengantahün 1700. Pada kurun waktu ini bank-bank menjadi makin penting datam pembentukan bank-bank pemerintah yang mampu dan bertanggung jawab atas pengedaran uang kertas bank (bank notes) yang menjadi suatu bentuk uang kertas, selain itu teknik-teknik yang digunakan pada zaman pertengahan semakin diperbaiki, dan digantungkan pada persetujuan yang dibuat, dan dilin­dungi serta oleh hukum yang juga berkembangan pada zaman itu. Likungan pasar uang pun yang lebih pesat terjadi pada kurun ini, pada penghujung akhir zaman pertengahan tersebut pasar uang mulai dikenal. Dalam zaman ini mata uang (currency) atau uang kartal meliputi – uang logam, dan warkat komersial yang dapat dijadikan sebagai alat pembayar­an. Dalam perkembangan selanjutnya sebelum berakhirnya zaman mer­kantilisme ini, kemudian warkat komersial tersebut mengilhami pembuatan uang kertas sebagai salah satu jenis uang kartal (currency).

Adapun warkat seperti wesel juga mengalami berbagal perkembangan. Pertama, kebiasaan menerima wésel makin lazim selama abad ke-16. Sudah diketahui bagaimana cara mengaksep surat wesel dan perkem­bangan tentang siapa yang mengaksep wesel. Mula-mula mi dilakukan oleh pihak yang nanti pada akhirnya harus membayar, tetapi pada masa sekitar tahun 1750 orang-orang lazim menyuruh seorahg koresponden yang bisa juga merupakan seorang pedagang, atau sebuah bank, atau seorang broker perantara untuk mengaksep wesel yang kelak harus di­bayar. Perkembangan tebih lanjut, yaitu tumbuhnya kebiasaan counting” (mendiskonto), yaltu berupa penjualan wesel kepada seorang yang bersedia di­gunakan karena pembeli wesel biasanya membayar jumlah sedikit lebih kecil dan jumlah nominal wesel tersebut. Proses pembelian wesel dengan harga sedikit di bawah nominal, disebut proses “discounting”. Perkem­bangan mi kemudian melahirkan orang yang mengkhususkan din dalam lapangan jual beli wesel, mereka disebut “bill broker”. Dalam perkembang­an wesel ini pula dikenal adanya kebiasaan “endosement” (endosemen), yaitu pernyataan rnenga,jihkan haknya atas belakang surat tersebut. Demikianlah bersama-sama terjadi perkembang­ sarana kredit, surat wesel, dan cara bagaimana surat-surat tersebut bisa dipindahtangankan dalam batas-batas, dan dengan penguatan hukum serta dengan risiko minimal bagi orang yang menerima surat wesel tersebut. Pergeseran komoditi perdagangan dan tukang-tukang emas dan penukar uang pada awal abad ke-17 tetah mendonong tenjadinya pendirian bank-bank oleh pemenintah. Pada tahun 1609 didirikan sebuah transfer bank diAmstendá~kemudian pada tahun 1619 didinikan sebuah lagi di Hamburg, tahun 1621 berdiri bank di Neurenberg, dan pada tahun 1661 di Stockholm. Tetapi bank pemerintah yang unik adalah bank pemerintah di lnggris yang disebut Bank of England, bank ini lambat laun menjadi bank pemegang monopoli kanena bank-bank itulah satu-satunya yang diizinkan beroperasi di lnggris dan keunikan Iainnya dari bank tersebut, adalah bank tersebut memiIiki, dan dijalankan oleh pihak swasta tetapi mempunyai hubunqan yang sangat erat dengan kegiatan, dan politik pemerintah Inggris.

Lembaga-lembaga perbankan, dan pasar uang mengalami perkembangan cukup pesat, dan mulai kompleks selama kurun waktu antara tahun 1750 sampai dengan tahun 1800. Mereka makin memperoleh bentuknya seperti apa yang kita jumpai sekarang. Teori tentang keuangan dan perbankan pun muncul, misalnya dari Adam Smith. Pada kurun ini perkembangan perbankan juga telah meliputi perkem­bangan perbankan di Amerika Serikat. Di Amerika Serikat, sedikit sekali perkembangan yang terjadi sampai tahun 1800. Amerika Serikat pada waktu itu masih merupakan koloni Ingris. Pada tahun 1791 dibentuklah suatu bank yang disebut “The First United States Bank”. Bank ini dibentuk dengan landasan undang-undang Kongres, dan bertujuan untuk menghi­dupkan kembali kredit nasional yang telah hancur karena perang saudara, juga untuk memperlancar perkembangan sistem uang nasional. ­Kurun perkembangan perbankan selanjutnya, yaitu sejak tahun 1800 sampai dengan tahun 1914. Pada masa mi perkembangan perbankan metanjutkan perkembangan yang telah dilalui pada masa-masa sebelum­nya. Mulai pada peniode in lnggris mulai menjadi pusat sistem keuangan,dan pembayanan dunia di mana transaksi dana jangka pendek maupun jangka panjang terjadi. Pengumpulan dana melalui deposito merupakan kegiatan perbankan yang utama, karenanya diawäsi oleh pemerintah sé­cara ketat. Bank-bank pemerintah semakin berkembang, yang mendesak bankir-bankir perorangan, yang dilakukan mereka dengan pengga­bungan, dan membentuk bank-bank-besar.

Pada periode ini pula dikembangkan fasilitas-fasilitas khusus untuk memenuhi kebutuhan keuangan di bidang pertanian, dan industni, oleh karenanya bank-bank koperasi – banyak didirikan. Di Jerman misalnya, bank koperasinya baik bank rakyat (volksbanken) maupun bank tanah (lands­chaften) telah berjalan baik sehingga dijadikan model oleh negara-negara lain, Seperti Prancis, dan Amerika Serikat Amerika Serikat kemudian men­sahkan undang-undang Federal Farm Loan Act pada tahun 1926, Se­sudah dilakukan penyelidikan yang saksama oleh suatu komisi peme­rintah mengenai sistem Jerman mengenai pinjaman tanah (land credit). Lembaga-lembaga yang didirikan menurut Federal Farm Loan Act kebanyakan mengikuti pokok pikiran sistem Jerman.

Perkembangan penbankan pada akhir periode ini sangat terasa keber­hasilannya, dengan sistem perbankan yang relatif konkret, dan berhasil menyatukan sistem perbankannya ke dalam organisasi perbankan, dan keuangan intennasional di bawah mekanisme standar emas. Perkem­bangan perbankan mengalami kevakuman sebentar pada saat pecah­nya perang dunia pertama yang terjadi pada tahun 1914. Sesudah perang, negara-negara mencoba membangun kembali sistem perbank­an, dan pembayaran internasional, yaitu dengan upaya kembali standar emas. Hanya saja kegiatan hubungan perbankan terasa menjauhi kerja sama internasional. Masing-masing negara menganut kebijakan yang dibuat untuk mendorong aktivitas ekonomi negara masing-masing, dan mereka menjalankannya dengan sedikit sekali menghiraukan kesempatan ekonomi, atau masalah-masalah negara lain yang bersangkutan dengannya.

Ketika mereka telah merasakan akibatnya untuk kebijaksanaan yang diterapkan, maka mereka kembali ke standar emas. Amerika Serikat kembali ke standar emas pada tahun 1919, Inggris dan Prancis kembali ke standan emas pada tahun 1925, dan tahun 1926. Sejak tahun 1924 sam­pai tahun 1929, telah 30 (tiga puluh) negara besar kembali ke standar emas. Meskipun demikian penkembangan perbankan belum begitu baik, hal tersebut terlihat dan kejatuhannya bursa efek di Amerika Serikat pada tahun 1929. Dua tahun kemudian di Enopa terjadi banyak bank yang jatuh bangkrut.

Dalam suasana yang kritis dalam kehidupan penbankan saat itu, beberapa usaha telah dilakukan untuk menciptakan dasar kerja sama bagi sistem pembayaran internasional yang baru, dan kerja sama di lapangan eko­nomi. Pada tahun 1920 diadakan konferensidi Brussel dengan dukungan Liga Bangsa-Bangsa, – konferensi ini berpendapat harus didirikan bank-bank sentral di setiap negara, dan mereka harus menjalankan pengendali­an keuangan -seperti yang dijalankan oleh Bank of      . Konfenensi lanjutannnya diadakan di Genoa, Itali pada tahun 1922. Hasil dari konferensi it Urdtarn~Fal~,adalah setiap negara mempergunakan uang kertas di dalam sistem mata uang guna menghemat.

Konferensi Genoa juga menyarankan supayadidinikan pusat-pusat emas. Pensediaan emas dunia harus dipusatkan pada bank-bank di kota besar seperti New York, London, dan Paris.Usaha lain untuk menciptakan kerja sama internasional mengenai masa­lah uang, adalah pendinian Bank of Internasional Settlement yang didirikan pada tahun 1929 di Brussel, yang berhubungan dengan pampasan, dan hutang perang. Bank mi antara lain dimaksudkan untuk menyelesaikan permasalahan­ pihak-yang berhutang kepada negara-negara lain di dunia. Bank inidimaksudkan pula untuk menjadi bank sentral bagi bank-bank sentnal yang ada, serta mengusahakan kerja sama antar bank sentral di durua. Bank mi sampai sekarang masih bekerja, dan membuat laporan-laporan serta riset tentang rnasalah-masalah keuangan dunia.

Pada periode perkembangan perbankan setelah perang dunia kesatu di­lanjutkan dengan periode perkembangan perbankan pasca penang dunia kedua sampai sekarang. Setelah mengalami kemandegan laju kehidupan perbankan setelah perang dunia kesatu, dan resesi ekonomi pada tahun 1930-an. Kehidupan perbankan tidak banyak beranjak dari keadaan Se­mula dalam suasana perang dunia kedua. Perhatian negara tertuju untuk segera memenangkan perang, dan mengakhiri kekacauan akibat perang yang berkelanjutan.

Perang dunia kedua membawa banyak sekali perubahan besar dalam penekonomian dunia, hubungan ekonomi antarbangsa dan dalam lalu lintas pembayaran internasional. Setelah penang dunia kedua, tiap-tiap negara menjalankan dan menciptakan sendiri kebijakan, dan penda ang­an internasional. Moheten internasional tidak lagi ditempatkan di atas moneter nasional. Dengan demikian timbul masalah bagaimana kebijakan ekonomi, dan moneter dalam negeri masing-masing negara dapat dise­suaikan, dan dikoordin ikan dengan tujuan-tujuan ekonomi, dan moneten internasional, sehingga dipenoleh suatu sistem yang menjamin hubungan lalu-lintasekonomi juga pembayaran barang-barang serta lalu-lintas mo­dal internasional yang lancar. Pada periode ini pembentukan International Monetary Fund (IMF) di Bretton Woods, Amerika Serikat, pastilah satu hasil kerja sama internasional yang cukup berarti. Tujuan utama IMF, adalah memajukan kerja sama di lapangan moneter internasional, dan mempermudah penkembangan perniagaan internasional pada tingkat kesempatan kerja dan pendapatan yang tinggi. IMF juga bertujuan meme­lihara stabilitas kurs valuta, peniadaan pengawasan atau pengendalian devisa (exchange control), dan membenikan pinjaman untuk mengatasi kebutuhan-kebutuhan sementara sepanjang keuangan IMF mengizinkan.

Selain terbentuknya IMF, lahir pula lembaga khusus untuk mengadakan investasi-investasi jangka panjang, yaitu The International bank of Re­construction and Development (IBRD) yang kemudian lebih dikenal se­bagai Bank Dunia. Tujuan dari Bank Dunia tensebut, adalah untuk me­rekonstruksi negara-negara yang mengalami kehancuran sebagai akibat Perang dunia, dan untuk pembangunan di negara-negara terbelakang. Pelaksanaannya bank memberikan bantuan langsung atau badan-badan pemenintah, dan dapat juga membenikan pinjam­an kepada perusahaan swasta yang dijamin pembayarannya oleh pemerintah yang bersangkutan. Selain itu bank dapat pula menjamin pinjaman yang diberikan oleh para investor swasta yang diberikan melalui saluran­-saluran biasa. ­Dan waktu ke waktu Bank Dunia mengalami perkembangan, kemudian beberapa sarana serta lembaga bank dibentuk. Bank telah berkembang menjadi suatu kelompok, atau grup dan disebut Kelompok Bank Dunia yang terdiri dari Bank Dunia sendiri, yang secara resmi bernama The International Bank of Reconstruction and Development (IBRD), serta dua ­lembaga afiliasi yaitu International Development Asociation (IDA), dan Kedua lembaga tersebut didirikan untuk mencapai tujuan yang secara umum sama, yaitu memberikan bantuan pembangunan ekonomi negara­-negara anggota.

Dalam era perdagangan bebas serta dalam rangka pelaksanaan ketentu­an World Trade Organization, perbankan mendapat perhatian yang cukup serius. Perbankan merupakan usaha jasa di bidang keuangan yang vital dalam perekonomian jadi tidak berlebihan diberi perhatian yang besar. World Trade Organization dalam perjanjian tentang pembentukannya me­muat pula dalam Annex-nya mengenai “General Agreement On Trade In Service” khusus memuat Financial Services.

2. Teori Terbentuknya Bank dan Bank Sentral

Lembaga perbankan yang merupakan produk dari kapitalisme ini, dalam sisi yang lain dapat diterangkan mengenai terbentuknya lembaga tersebut dari aspek perkembangan ekonomi manusia. Seluruh aspek kehidupan dalam peradaban modern saat ini tidak terlepas dan ditopang oleh eksistensi daripada uang dan bank. Tidak ada satu peradaban di dunia ini yang tidak mengenal uang dan atau bank, kalaupun toh itu ada, maka perekonomian dalam peradaban tersebut pasti stagnan dan tidak berkembang.

Penjelasan mulai kapan timbulnya bank, secara teoristis akan dimulai dengan mempelajari beberapa perkembangan sistem perekonomian yang pernah ada dalam peradaban manusia.151Terdapat beberapa pendapat dari para pakar ekonomi mengenai tahap-tahap kehidupan ekonomi manusia. Dipandang dari aspek pertumbuhan ekonomi, Al-Farabi (260-339 H/870-950 M) mengemukakan tingkat-tingkat pertumbuhan ekonomi manusia dari tingkat kehidupan ekonomi manusia yang paling rendah, adalah sebagai berikut :

1.      Masyarakat kayu-kayuan atau negara liar (Madinatu ‘nnawabit) , pada tahap ini kehidupan ekonomi manusia dimulai dengan cara yang paling rendah, manusia tergantung pada hidupnya dengan tumbuh-tumbuhan secara liar, manusia belum memperlukan tempat tinggal, kecuali di pohon-pohon yang tumbuh liar di hutan-hutan. Dalam tahap pertama ini manusia hidup berpindah-pindah dari tempat yang satu ke tempat yang lainnya hanya untuk memenuhi kebutuhan makan saja, dia hidup berburu binatang, memancing ikan, dan mencari lembah sungai untuk minum.

2.      Masyarakat binatang ( Madinatul Bahimiah), pada tahap kedua ini manusia mulai menetap di tempat tertentu, manusia sudah membutuhkan tempat kediaman, dan manusia sudah berusaha menghasilkan bahan-bahan makanan. Pada tahap ini terbagi atas tiga bentuk kehidupan ekonomi manusia, yaitu : a. Daratan (Al-bararie) yaitu kehidupan manusia di padang sahara, hutan rimba, di pulau-pulau, atau di pantai-pantai, yang dalam istilah ekonomi di sebut sebagai masyarakat tertutup.b. Pinggiran Negeri/kota ( Qurbul muduni), manusia bertempat tinggal di desa-desa dengan mata pencarian yang tidak tetap.c. Hidup di desa dengan bercocok tanam ( Fil-Qura Yar’in nabat), manusia hidup bertani, bercocok tanam, dan kehidupan manusia sudah teratur kendatipun masih sederhana.

3.       Kebutuhan Kota (Madinatul dhdharurah), yaitu tingakat kebutuhan negara yang paling pertama, manusia sudah mulai menetap di suatu daerah tertentu, berkumpul bersama keluarganya, oleh karena itu manusia memperlukan pemimpin yang dapat memperjuangkan akan kebutuhan hidup mereka. Dalam tahap ini, kebutuhan rakyat terdiri atas makan, minum, rumah, pakaian, dan kebutuha biologis, dalam bentuk yang sangat sederhana. Hidup bertani dan bercocok tanam sudah menghabiskan waktu hidup mereka.

4.      keinginan Negara/kota (Madinatu ihssah) , yaitu tahapan di mana negara yang kebutuhan hidup rakyatnya naik setingkat dari tahap madinatu’ dhdharurah, yaitu kebutuhan ketrampilan rumah tangga, kebutuhan ilmu, menjahit menenun, dan seterusnya.

5.      bertukar kebutuhan masyarakat (Madinatul ‘itabadul), yaitu negara yang rakyanya mulai menghadapi transisi menuju kesempurnaan untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Ketika jaman transisi ini lahir, terjadi revolusi industri. Dalam tingkat ke lima ini negara mulai berperan penting untuk mengatur pertukaran barang-barang untuk memenuhi kebutuhan mereka. Hasil pertanian yang satu ditukar dengan hasil pertanian yang lainnya, bahkan hasil pertanian dapat ditukar dengan hasil pertukangan. Kemudian muncul pasar untuk bersama dan timbullah mata uang yang menjadi instrumen untuk pemenuhan kebutuhan di antara mereka.

6.      Negara Kapitalis (Madinatu’nnadzalalah) , yaitu negara yang rakyatnya berjuang dan bersaing untuk mendapat kekayaan secara pribadi, dan hanya untuk menumpuk harta benda untuk kepentingan dirinya sendiri. Dalam tahapan ini, faham individualisme telah menimbulkan faham kapitalisme yang menentukan nasip manusia. Uang yang tadinya sebagai alat untuk memenuhi kebutuhan hidup manusia, mulai berkuasa dan memperalat segala sesuatu di bawah kekuasaanya, bahkan termasuk manusia itu sendiri. Al-Farabi tidak menjelaskan secara panjang lebar mengenai perkembangan zaman kapitalisme ini. Dia hanya mengatakan bahwa manusia menimbun harta melebihi dari kebutuhannya sendiri sampai berlipat ganda.

7.      Negara anarkhi atau masyarakat komunis ( Madinatul jama’iyyah), yaitu suatu tahapan dimana sudah mencapai tingkat tertingga dari kapitalisme, ekonomi menghadapi jalan yang bersimpang dua, yaitu : a. Anarhki, persaingan yang sangat dasat anatara raksasa kapitalis, menjadi suatu chaos dan anarkhi, kacau balau, dan berantakan karena masing-masing tidak mengindahkan norma-norma, nilai-nilai, dan aturan-aturan yang berlaku. b. Komunisme, sebagai reaksi atas faham egoisme dan individualisme yang sangat merusak. Timbullah aliran untuk menghapus segala bentuk hak milik pribadi, menghilangkan segala faham yang dianggap kontra atau anti revolusioner, dan membasmi orang atau pemimpin yang menentang aliran mereka yang dianggap mengacau dan musuh masyarakat. Kedua faham yang bertentangan ini timbul dalam masyarakat dunia. Pada abad ke-19 lahirlah Bukumin sebagai pembela faham anarkisme, dan Karl Marx membangun faham komunisme. Al-Farabi tidak menjelaskan uraiannya lebih mendalam mengenai perkembangan tahap ini, akhirnya melalui tingkat yang sudah dijelaskan, ekonomi memasuki pada tahap yang terakhir. Babak ini yang menurut Al-Farabi sebagai tahap yang terbaik.

8.      Negara Utama atau Masyarakat Sosial (Madinatu’l fadilah), untuk mencapai kesempurnaan ekonomi, harus ditempuh tingkat yang paling berbahaya yang merumuskan dunia dalam kekacauan, yaitu anark dan komunisme, akan tetapi setalah melewati garis merah yang berbahaya itu, barulah ekonomi mencapai puncak yang ditujuanya, yaitu tercapainya kebagahagiaan yang lengkap material dan spiritual. 152

Karl Marx (1818-1830) yang terkenal sebagai bapak komunis internasional mempunyai pendapat lain dari pendapat yang dikemukakan Al-Farabi mengenai tahap-tahap ekonomi manusia, Marx dalam bukunya Manifesto Komunis (1848) mengemukakan bahwa tingkat ekonomi, adalah : 1. Oer comunisme, 2. Feodolisme, 3. Borjuis kapitalisme, 4. Sosialisme, dan yang terakhir 5. Komunisme.Dikatakan oleh Marx bahwa dunia akan mengikuti sistem komunis sebagai yang terbaik untuk segala orang dan merupakan surga bagi seluruh manusia. Faham ini diikuti oleh kaum komunis seluruh dunia.153

W.W. Rostow, sarjana ekonomi pembangunan dari Massachussets Institute of Tekhnology Amerika Serikat, yang menganut faham kapitalisme telah membantah tahapan-tahapan ekonomi Marx dalam kuliah-kuliahnya di Universitas Cambridge, Inggris. Dia mengemukakan bahwa tahapan-tahapan ekonomi manusia, adalah : 1. Fase primitif, 2. Fase peralihan, 3. Fase tinggal landas (take of), 4. Fase Dewasa (Maturity), 5. Konsumsi massal pada tingkat tinggi. Disebutkan ekonomi negara-negara dunia dalam fasenya, seperti 1. Afrika (Fase 1), 2. Pakistan, Mesir, Irak, Indonesia, Negeria, Ghana, Yaman, Birma, dan Iran (Fase 2), 3. RRT, India, Turki, Brazil, dan Venezuela (Fase 3), 4. Rusia (Fase 4), 5. Amerika, Inggris, Jerman, Swedia, Jepang, Kanada, dan Australia (Fase 5). Menurut Rostow kapitalisme adalah puncak kesempurnaan ekonomi tertinggi manusia.154

Friedrech List (1789-1896), yang terkenal sebagai pelopor Historische Sehool, mahaguru dari Universitas di Tubingen, mengemukakan teorinya bahwa tingkatan ekonomi yang didasarkan pada mata pencarian manusia terdiri atas lima tingkatan :1. Berburu dan menangkap ikan; 2. Berternak ikan; 3. Bertani dan bercocok tanam, 4. Pertanian dengan kerajinan di tempat sendiri. 5. Pertanian dengan industri dan perdagangan internasional. Pendapat List ini di Amerika.155

Dan selanjutnya Bruno Holdebrand (1812-1878) menerangkan mengenai pembagian tingkatan ekonomi dalam bukunya National Ekonomie Der Gegenwart und Zukunft, membagi tiga tingkatan, yaitu 1. Penukaran barang dengan barang, 2. Penukaran barang dengan uang, 3. Penukaran barang dengan surat kredit, wesel dan lain-lain.156

Berdasarkan keterangan mengenai tahapan-tahapan ekonomi manusia yang dikemukakan para pakar ahli ekonomi dunia tersebut di atas bahwa timbulnya uang dan bank menurut Al-farabi diperkirakan pada tahapan ekonomi manusia “Negara Kapitalis” (Madinatu’nnadzalalah), Marx pada tingkat ekonomi manusia “ Borjuis Kapitalisme”,W.W. Rostow pada “fase Peralihan”, List pada tahap 4, “Pertanian dengan kerajinan di tempat sendiri”, dan Bruno pada tahap ke 2, “Penukaran barang dengan uang”.

Selain berdasasarkan pendapat para ilmuwan tersebut di atas, mengenai tahapan perkembangan ekonomi manusia yang berkaitan dengan munculnya uang dan bank, dapat dijelaskan  mengenai tahapan perkembangan ekonomi manusia sebagai berikut, pertama sistem perekonomian subsistem. Dalam perekonomian subsistem, manusia memenuhi berbagai kebutuhan hidupnya hanya dengan menggunakan alat-alat modal dan teknologi yang sangat sederhana sebagi faktor produksinya. Sistem tersebut hanya mampu menghasilkan produksi untuk kepentingannya sendiri, terutama di bidang pangan157. Sebagaimana gambar 1 di bawah ini, adalah sebagai berikut :

Gambar 1.

Perekonomian Subsistem

Perekonomian Subsistem

Seiring dengan pertumbuhan manusia dengan berbagai kepentingan dan kebutuhannya, sering terjadi bahwa hasil produksi pangan mereka tidak dapat mencukupi kebutuhannya sendiri. Hal ini disebabkan kebiasaan kerja secara adat dan faktor produksi yang digunakan tidak mengalami kemajuan yang berarti, sehingga keadaan ini menjadikan ciri tersendiri dari sistem perekonomian subsistem.158

Sebagai konsekuensi logis dari pertumbuhan, perkembangan, dan kebutuhan manusia, maka mereka dalam pemenuhan kebutuhan hidupnya mulai melakukan pertukaran barang-barang antara satu dan lainnya yang kebetulan saling membutuhkan ( double coinsidence). Sistem perekonomian ini dikenal dengan sistem perekonomian barter,159 sebagaimana gambar 2 di bawah ini, adalah sebagai berikut :

Gambar 2.

Sistem Ekonomi Barter

Sistem Ekonomi Barter

Dengan semakin kompleknya kebutuhan manusia dan semakin berambahnya manusia itu sendiri, maka kegiatan sistem ekonomi barter tidak lagi dapat memenhi kebutuhan manusia, karena mengandung kesulitan, misalkan individu yang satu membutuhkan beras 3 kg beras, dengan barang yang dimiliki sebuah baju dan celana dari wool, sementara individu yang lainnya memiliki barang ekonomi  3 kg beras, masing-masing individu saling membutuhkan, akan tetapi nilai barang ekonomi masing-masing berbeda, sehingga barter menjadi batal, atau individu yang satu dengan yang lainnya saling membutuhkan barang ekonomi, akan tetapi barang ekonomi masing-masing indidividu miliki tidak saling membutuhkan, maka barter juga batal. Kebutuhan manusia tidak lagi sekedar kebutuhan fisik saja, melainkan sudah berkembang pada kebutuhan rasa aman, cinta kasih, pengakuan, aktualisasi diri, transportasi, hiburan, komunikasi dan lain sebagainya160. Sebagaimana gambar 3 di bawah ini, adalah sebagi berikut :

Gambar 3.

Tenaga kerja, modal, lahan, dan keusahawanan

1

Penghasilan

2

3

Konsumsi

4

Barang dan Jasa

Dalam sistem perekonomian sederhana tersebut di atas, dapat dilihat hanya ada 2 (dua) aliran besar, yaitu aliran barang dan jasa diwakili oleh aliran 1 (satu) dan aliran 4 (empat) dan lalu lintas uang diwakili oleh aliran 2 (dua) dan aliran 3 (tiga). Dengan demikian, dalam perkonomian sederhana, orang dalam usaha memenuhi kebutuhannya tidak lagi menyediakan sendiri (subsistem), ataupun dengan cara saling mempertukarkan barang kebutuhann (barter), melainkan sudah menggunakan media perantara yang berfungsi sebagai alat tukar serta standar pembayaran yang digunakan untuk melancarkan transaksi akan kebutuhan masing-masing pelaku ekonomi, media perantara dimaksud adalah uang.

Pihak perodusen tidak selamanya memiliki dana yang cukup untuk dapat membayar sewa tanah, sewa gedung, tenaga kerja, barang-barang produksi, sehingga produsen atau individu yang kekurangan dana, dan dipihak lain ada individu yang kelebihan dana, kedua individu yang kekurangan dan kelebihan dana tidak dapat bertemu begitu saja, sehingga diperlukan lembaga intermedia yang berupa lembaga keuangan dapat berupa Lembaga Keuangan Bank dan dapat berupa Lembaga Keuangan Bukan Bank161.

Imam Ghazali (450-505 H/1058-1111 M), yang hidup pada abad ke-12 dikenal dunia sebagai seorang ahli tasawuf, ternyata juga membicarakan mengenai tahapan-tahapan kehidupan ekonomi manusia bahkan membicarakan perekonomian modern yang telah menggunakan perbankan sebagai sistem keuangan dan jasa intermedia di dalam kitabnya “Ihya’ Uulum Ad-din”(menghidupkan ilmu-ilmu agama). Sebagaimana yang belio kemukakan bahwa , “ karena perdagangan, timbullah kebutuhan akan adanya dua mata uang. Orang yang akan membeli makanan dengan kain, dari manakah dia mengetahui nilai yang sama untuk harga makanan itu, sedangkan pergaulan menghendaki terjadinya jual beli antara barang yang berbeda, seperti kain dan makanan, hewan dengan kain. Padahal barang-barang itu tidak sama harga dan nilainya.”162 dan selanjutnya Al-Ghazali, mengemukakan bahwa , kemudian timbul lagi kebutuhan akan adanya percetakan (mata uang), pelukisan, dan perhitungan. Kebutuahan itu menimbukan perlunya rumah pembuatan mata uang dan kantor perbankan (syayarifah).” 163 Hal ini dapat dilihat pada gambar 4 di bawah ini adalah sebagai berikut

Gambar  4

B
A

Berdrinya Bank

Kemudian dalam perkembangannya, telah terjadi individu yang kelebihan dana dan yang kekurangan dana serta adanya bank terdapat di berbagai tempat,  maka perlu adanya suatu koordinasi dan pengaturan serta pengawasan, oleh sebab itu maka berdirilah Bank Sentral. Hal ini sebagaimana gambar 5 di bawah ini, adalah sebagai berikut :

Gambar 5

Berdirinya Bank Sentral

Penjelasan mengenai tahapan-tahapan ekonomi manusia tersebut, dimaksudkan untuk mengetahui perkembangan peradaban manusia dalam aktivitas ekonominya, di mana pada masa tertentu aktivitas ekonomi manusia sama sekali tidak mengenal dan tidak menggunakan uang, tetapi kemudian secara berangsur tapi pasti, sesuai dengan perkembangan manusia dan peradabannya yang semakin komplek, maka manusia mulai memikirkan alternatif aktivitas ekonominya dengan menggunakan media perantara yang kemudian dikenal sebagai uang. Selanjutnya uang akan dikenal sebagai standar moneter.

Ternyata dalam perkembangan selanjutnya, standar moneter yang digunakan dalam aktivitas perekonomian tidaklah semudah yang dibayangkan. Karena ternyata dalam pembuatan dan peredarannya, uang haruslah terukur dan diatur secermat mungkin oleh otoritas moneter (Central Banking), karena jika tidak, maka akan dapat mengakibatkan kesulitan-kesulitan aktivitas perekonomian negara dan rakyatnya. Otoritas moneter dalam upaya mewujudkan aturan dan ukuran yang cermat, kemudian membentuk suatu sistem perekonomian yang berbasis pada peranan dan pemberdayaan berbagai bentuk lembaga keuangan, seperti bank dan lembaga-lembaga keuangan lainnya.

3.  Pengertian Bank

Bank diambil dari kata “Banco” bahasa Itali, yang mempunyai arti meja.164 Pada mulanya para penukar uang (money changer) melakukan pekerjaannya dipelabuhan-pelabuhan tempat para kelasi kapal datang dan pergi, para pengembara d106-119an wirastawan turun, money changer itu meletakkan uang penukarannya di atas banco,165 hal inilah yang menyebabkan para ahli ekonomi dalam menelusuri sejarah perbankan mengaitkan kata banco dengan lembaga keuangan yang bergerak dalam bidang ini, dengan nama bank. Muhammad Muslehuddin, mengemukakan bahwa Istilah “bank“ berasal dari kata Italia banco yang berarti “kepingan papan tempat buku”, sejenis “meja” . Kemudian penggunaannya lebih diperluas untuk menunjukkan “meja” tempat penukaran uang, yang digunakan oleh para pemberi pinjaman dan para pedagang valuta di Eropa, pada abad pertengahan untuk memamerkan uang mereka. Dari sinilah awal mula perkataan bank. Kisah di atas mungkin benar, karena urusan bank di masa lampau diambil alih oleh para penukar uang. Banco atau meja para pengusaha bank pada abad pertengahan akan dimusnahkan oleh khalayak ramai, jika ia gagal menjalankan fungsinya, dan dari sinilah timbul istilah “ bangrut”.166

Dalam realitas kehidupan sehari-hari dapat disaksikan bahwa bank adalah lembaga keuangan yang berfungsi menghimpun dana masyarakat dan menyalurkannya kembali kepada masyarakat dalam bentuk kredit, disamping itu bank juga memberikan jasa pelayanan penukaran uang, mentranfer uang dari bank satu ke bank yang lain baik dalam satu managemen maupun pada bank lain managemen.

Menurut Kasmir,167 bank dikenal sebagai lembaga keuangan yang kegiatan utamanya menerima simpanan giro, tabungan dan deposito.  Kemudian bank juga dikenal sebagai tempat untuk menukar uang, memindahkan uang atau menerima segala bentuk pembayaran dan setoran seperti pembayaran listrik, telepon, air pajak, uang kuliah dan pembayaran lainnya.  Bank merupakan lembaga keuangan menyediakan jasa, berbagai jasa keuangan, bahkan dinegara maju bank merupakan kebutuhan utama bagi masyarakat setiap kali bertransaksi,168 selnjutnya ada beberapa pengertian bank menurut :

1. G.M. Verryn Stuart,169 Bank adalah suatu badan yang bertujuan untuk memuaskan kebutuhan kredit, baik dengan alat-alat pembayarannya sendiri atau dengan uang yang diperolehnya dari orang lain, maupun dengan jalan mengedarkan alat-alat baru berupa uang giral.

2. Abdul Rachman.170 Bank adalah suatu jenis lembaga keuangan yang melaksanakan berbagai jenis jasa, sperti memberikan pinjaman, mengedarkan mata uang, pengawasan terhadap mata uang, bertindak sebagai tempat penyimpanan benda-benda berharga, membiayai usaha perusahaan-perusahaan dan lain-lain.

3. Muhammad Muslehuddin, mengatakan bahwa bank menurut undang-undang perbankan New York mendifinisikan pengertian bank sebagai segala tempat transaksi valuta setempat, juga merupakan usaha dalam bentuk trust, pemberian diskonto dan memperjualbelikan surat kuasa, draf, rekening, dan sistem peminjaman; menerima diposito dan semua bentuk surat berharga; memberi peminjaman; memberi pinjaman uang dengan memberikan jaminan berbentuk harta maupun keselamatan pribadi dan memperdagangkan emas batangan, perak, uang, dan rekening bank. Istilah “banker” dalam undang-undang Bill of Exchange Act 1882 dan Stamp Act, 1891, didefinisikan sebagai orang-orang yang hendak melakukan perdagangan dalam dunia perbankan tanpa menimbulkan akibat apa pun terhadap para pemeluknya.171

4. Thomas Mayer, James D. Duesenberry dan Z. Aliber.172 Bank adalah lembaga keuangan yang sangat penting bagi kita, menciptakan beberapa uang dan mempunyai berbagai aktivitas yang lainnya.

5. Frederic S. Mishkin, mengemukakan dalam bukunya The Economics Of Money, Banking, And Financial Markets, bahwa Bankers are financial institution that accept money deposits and make loans. Included under the term banks are firms such as comercial banks, savings and loan associations, mutual savings banks, and credit unions.173

Pengertian bank tersebut di atas adalah pengertian bank konvensional, sementara di dunia ini di samping ada bank konvensional berdiri pula bank syariah, yaitu bank yang dalam opersionalnya di dasarkan pada Al-qur’an dan Hadist.  Bank Syariah ini akan dijelaskan dalam penjelasan sistem perbankan nasional.

4.   Fungsi-fungsi Bank

Dari beberapa pengertian bank tersebut, bahwa bank dapat berfungsi sebagai penerima kredit, menyalurkan kredit, melakukan pembiayaan, investasi, menerima deposito, menciptakan uang dan jasa-jasa lainnya seperti tempat penyimpanan barang-barang berharga.  Disamping itu terdapat beberapa fungsi bank menurut para ahli di bidang perbankan adalah sebagai berikut :

1.    Howar D. Crosse dan George H. Hempel174 menyebutkan tujuh pokok fungsi bank umum : 1. “Credit creation” (penciptaan kredit), 2. Depository Function (fngsi giral), 3. Payments and collections (pembayaran dan penagihan), 4. Saving Accumulation and investment (akumulasi tabungan dan investasi), 5. Trust services (jasa-jasa kepercayaan), 6. Other services (jasa-jasa lain) dan 7. Devident (perolehan laba untuk imbalan para pemegang saham).

2.    Amerikan Bankers Association, menyebutkan empat fungsi ekonomi utama bank, adalah sebagai berikut :

a.    The deposit function (fungsi penyimpanan dana);

b.    The payment function (fungsi pembayaran);

c.    The loan function ( fungsi pemberian kredit);

d.   The money function ( fungsi uang).175

3.    Oliver G. Wood, Jr., mengatakan bahwa bank umum melaksankan lima fungsi utama dalam perekonomian, adalah sebagai berikut :

a.    Memegang dana nasabah;

b.    Menyajikan mekanisme pembayaran;

c.    Menciptakan uang dan kredit;

d.   Menyajikan pelayanan trust;

e.    Menyajikan jasa-jasa lain.176

Dengan demikian bahwa bank adalah sebagai salah satu lembaga keungan yang penting dan besar peranannya dalam kehidupan masyarakat. Dalam menjalankan peranannya, maka bank bertindak sebagai salah satu bentuk lembaga keuangan yang bertujuan untuk mensejahterakan mayarakat banyak, dengan cara memberikan kredit, pembiyayaan dan jasa-jasa lainnya Adapun dalam memeberikan kredit, pembiayaan dan jasa-jasa lainnya dilakukan dengan modal sendiri, atau dengan dana-dana yang dipercayakan oleh pihak ketiga maupun dengan jalan memperedarkan alat-alat pembayaran baru berupa uang giral.177

Dari pengertian tersebut di atas, maka dapat diperhatikan bahwa bank menjalankan perniagaan dana (uang), Jadi tegasnya bank sangat erat kaitannya dengan kegiatan peredaran uang, dalam rangka melancarkan seluruh aktivitas keuangan masyarakat, maka bank juga berfungsi sebagai berikut :

a.    Pedagang dana (maney lender), yaitu wahana yang dapat menghimpun, dan menyalurkan dana masyarakat secara efektif dan efisien.  Bank menjadi tempat untuk penitipan, dan penyimpanan uang yang dalam praktiknya sebagai tanda penitipan dan penyimpanan uang tersebut, maka kepada penitip dan penyimpan diberikan selembar kertas tanda bukti. Sedangkan dalam fungsinya sebagai penyalur dana, maka bank memberikan kredit, atau pembiayaan dan atau membelikannya ke dalam bentuk susat-suarat berharga.

b.    Lembaga yang melancarkan transaksi, perdagangan, dan pembayaran uang.  Bank bertindak sebagai penghubung (inetermedia) antara nasabah yang satu dengan yang lainnya jika keduanya melakukan transaksi, dalam hal ini kedua orang tersebut tidak secara langsung melakukan pembayaran tetapi cukup memerintahkan pada bank untuk menyelesaikannya.178

5. Jenis-jenis Bank

Beberapa penegrtian bank yang telah dikemukanan di atas, dan memperhtikan bank dalam realitas operasionalnya yang ada, sekiranya dapat dibedakan tentang adanya jenis-jenis bank. Jenis-jenis bank ini secara teoristis dapat dikelompokkan dari berbagai segi, yaitu : a. Segi fungsinya, b. Segi kepemilikannya, dan c. Segi penciptaan uang giral.179

a.    Segi Fungsinya. Dari segi fungsinya serta tujuan usahanya, dapat dikenal terdapat empat jenis bank, adalah sebagai berikut :1. Bank Sentral (Central Bank), adalah bank yang dapat bertindak sebagai bankers bank pimpinan, penguasa moneter, mendorong, mengawasi, mengatur dan mengarahkan semua jenis bank yang ada. Perry Warjiyo180 mengemukakan bahwa bank sentral memiliki fungsi dan peranan yang strategis dalam mendukung perkembangan perekonomian suatu negara. Hal ini mengingat tugas-tugas bank sentral pada umumnya mencakup perumusan dan pelaksanaan kebijakan moneter, pengaturan dan pengawasan perbankan, dan pengaturan dan pelaksanaan sistem pembayaran.         2. Bank Umum (Cammercial Bank), yaitu bank baik milik negara, swasta, maupun koperasi, yang dalam pengumpulan dananya terutama menerima simpanan dalam bentuk giro, deposito, serta tabungan dan dalam usahanya terutama memberikan kredit jangka pendek. Dikatakan sebagai bang umum karena bank tersebut mendapatkan keuntungannya dari selisih bunga yang diterima dari peminjam dengan yang dibayarkan oleh bank kepada depositor (disebut spread)181. Sekiranya dapat digambarkan sebagi berikut :

Gambar 6

Keuntungan Yang Diterima Bank

Bunga 18%                 SPREAD                              Bunga 8%

Simpanan                                                    Kredit

3. Bank Tabungan (Saving Bank) yaitu bank baik milik negara, swasta, maupun koperasi, yang dalam pengumpulan dananya terutama penerima simpanan dalam bentuk tabungan sedangkan usahanya terutama memperbungakan dananya dalam kertas berharga. 4. Bank Pembangunan (Development Bank), yaitu bank baik milik negara, swasta, maupun koperasi, baik pusat maupun daerah, yang dalam pengumpulan dananya terutama menerima simpanan dalam deposito, dan atau mengeluarkan kertas berharga jangka menengah, dan panjang, sedangkan usahanya terutama memberikan kredit jangka menengah dan panjang di bidang pembangunan.

b.  Segi kepemilikan. Bank ditinjau dari segi kepemilikan terdapat empat jenis bank, adalah sebagai berikut :1. Bank Milik Negara; 2. Bank Milik pememerintah daerah; 3. Bank Milik Swasta baik dalam negeri mapun asing; 4. Bank Koperasi.

b.      Segi penciptaan uang giral. Bank dilihat dari segi penciptaan uang giral terdapat dua jenis bank, adalah sebagai berikut :1. Bank Primer, yaitu bank yang dapat menciptakan uang melalui simpanan masyarakat yang ada padanya yaitu simpanan likuit dalam bentuk giro, yang dapat bertindak sebagai bank primer ini adalah bank umum.2. Bank sekunder, yaitu bank-bank yang tidak bisa menciptakan uang melalui simpanan masyarakat yang ada padanya, bank ini hanya bertugas sebagai perantara dalam menyalurkan kredit. Umumnya bank yang bergerak dalam bank sekunder, adalah bank tabungan, Bank pembangunan, Bank Hipotik, yang sekarang ada di Indonesia adalah Bank Perkreditan Rakyat, semua bank tersebut tidak boleh menciptakan uang giral.182

6. Prinsip dan Tujuan Bank

Perbankan Indonesia dalam melakukan usahanya berasaskan demokrasio ekonomi dengan menggunakan prinsip kehati-hatian (Prudential Regulation). Sedangkan yang dimaksud demokrasi ekonomi adalah demokrasi ekonomi yang berdasarkan Pancsila dan Undang-Unang Dasar 1945. Kemudian mengenai fungsi perbankan nasional, adalah menunjang pelaksanaan pembangunan nasional dalam rangka meningkatkan pemerataan, pertumbuhan ekonomi serta stabilitas nasional ke arah peningkatan kesejahteraan rakyat banyak.

Dengan demikian, perbankan nasional tidak cukup hanya menjalankan kegiatannya saja, yaitu menghimpun serta menyalurkan dana masyarakat, akan tetapi kegiatannya tersebut mempunyai tujuan yang jelas demi kepentingan pembangunan nasional guna menigkatkan pemerataan, peningkatan pertumbuhan ekonomi serta meningkatkan stabilitas nasional yang merupakansasaran perbankan dalam melalukan kegiatanya sebagaimana dalam fungsinya tersebut di atas.[1]

7. Perkembangan Perbankan Nasional

7.1.  Perkembangan Bank Sentral di Indonesia

Dalam kaitan munculnya semangat kapitalisme orang-orang Eropa tersebut, Max Weber menerangkan di dalam bukunya The Protestant Ethic and The of Capitalism, yang disebut Weber dalam dua buah bentuk artikel panjang pada tahun 1904 dan 1905, menandahi usaha pertamanya untuk mengetengahkan secara pasti tentang soal-soal ini pada tingkatan untuk diketahui pada kehidupan umum.

Weber mengawali bukunya The protestant Ethic dengan mengemukakan suatu fakta statistik untuk penjelasan : yaitu fakta bahwa di dalam Eropa modern pemimpin-pemimpin niaga dan para pemilik modal, maupun mereka yang tergolong sebagai buruh trampil tingkat tinggi, terlebih lagi karyawan perusahaan-perusahaan modern yang sangat terlatih dalam bidang teknis dan niaga, kebanyakan pemeluk agama protestan. Hal ini bukanlah semata-mata suatu fakta kontemporer, akan tetapi merupakan pula fakta sejarah: dengan menelusuri kembali kaitannya, dapat diperlihatkan bahwa beberapa pusat awal dari perkembangan kapitalis dipermulaan abad keenam belas merupakan pusat yang sangat kuat unsur Protestannya.

Dalam praktiknya, paham kapitalisme telah mendorong dan mengharuskan adanya ekpansi ke luar dalam bentuk penguasaan pasar, sumber pasokan bahan baku dan tenaga kerja semurah mungkin.  Perebutan dan penguasaan pasar, sumber pasokan bahan baku dan tenaga kerja pada hakekatnya bertujuan untuk menjamin keberlangsungan pemupukan modal negara asalnya.  Proses inilah yang kemudian melahirkan sejarah penaklukan (imperialisme) dan penjajahan (kolonialisme). Menurut Santos bahwa perubahan-perubahan terbaru dalam bidang hukum, budaya, sosial, politik dan ekonomi harus dicari dalam perkembangan tersebut, sebab musabab dari perubahan-perubahan terbaru tersebut dapat dilihat dari aspek sejarah.3

Era imperialisme dan kapitalisme berlangsung pada abad ke 18 dan ke 19 tetapi pada pertengahan abad ke 20 praktik imperialisme dan kolonialisme secara fisik sudah relatif hilang, karena setelah perang dunia kedua, mulailah negara-negara jajahan membebaskan diri dari belenggu penjajahan.114 Mulai pertengahan abad 20 secara perlahan tapi pasti mulailah bentuk baru dari imperialisme yang dikenal dengan sebutan neoliberalisme.  Berbeda dengan imperialisme lama, dalam bentuknya yang baru kekuatan militer bukan menjadi andalan utama dalam penaklukan negara bekas jajahan (pasca kolonial). Kekuatan yang menjadi andalan utama sekarang adalah daya saing dalam sebuah sistem yang menggunakan perdagangan bebas.

Setelah perang dunia kedua, yaitu sekitan tahun 1942 sampai tahun 1944. Pada masa ini tiap-tiap negara menjalankan dan menciptakan sendiri kebijakan dan perdagangan internasional. Kerja sama antar negara untuk merealisasikan perdagangan internasional dibentuk international Monetery Fund (IMF) di Bretton Wood, Amerika Serikat. Tujuan utama IMF adalah memajukan kerja sama di lapangan moneter internasional dan mempermudah perniagaan intennasional pada tingkat kesempatan kerja dan pendapatan tinggi, juga bertujuan memelihara stabilitas kurs valuta, peniadaan pengawasan atau pengendalian devisa (exchange control), dan memberikan pinjaman untuk mengatasi kebutuhan-kebutuhan sementara sepanjang keuangan IMF mengizinkan.115

Selain tenbentuknya IMF, lahir pula lembaga khusus untuk mengadakan investasi-investasi jangka panjang, yaitu The International and of Re­construction and Development (IBRD) yang kemudian lebih dikenaL se­bagai Bank Dunia. Tujuan dan Bank Dunia tensebut, adalah untuk me­rekonstruksi negara-negara yang mengalami kehancuran sebagai akibat Perang dunia, dan untuk pembangunan di negara-negara berkembang. Pelaksanaannya bank memberikan pinjaman ­atau badan-badan pemerintah, dan dapat juga membenikan pinjaam­an kepada perusahaan swasta yang dijamin pembayarannya oleh pemerintah yang bersangkutan. Selain itu bank dapat pula menjamin pinjaman yang diberikan oleh para investor swasta yang diberikan melalui saluran-­saluran biasa. ­Dan waktu ke waktu Bank Dunia mengalami perkembangan, kemudian beberapa sarana serta lembaga baru dibentuk. Bank telah berkembang menjadi suatu kelompok, atau grup dan disebut Kelompok Bank Dunia yang terdiri dari Bank Dunia sendiri, yang secara resmi bernama The International Bank of Reconstruction and Developmen (IBRD), serta dua ­lembaga finensial  yaitu International Development Asociation(IDA), dan Kedua lembaga tersebut didirikan untuk mencapai tujuan yang secara umum sama, yaitu memberikan bantuan pembangunan ekonomi negara-­negara anggota.116

Dalam era perdagangan bebas serta dalam rangka pelaksanaan ketentu­an World Trade Organization, perbankan mendapat perhatian yang cukup serius. Perbankan merupakan usaha jasa di bidang keuangan yang vital dalam perekonomian jadi tidak berlebihan diberi perhatian yang besar. World Trade Organization dalam perjanjian tentang pembentukannya me­muat pula dalam Annex-nya mengenai “General Agreement On Trade In Service” khusus memuat Financial Services. 117

Untuk itu perlu ditelusuri sejarah perbankan nasional, mengingat bahwa bangsa dan negara Indonesia tidak lepas sebagai bangsa dan negara Jajahan, di antaranya pernah dijajah Belanda, Inggris dan  Jepang. Kasmir menjelaskan tentang kehadiran orang-oran Eropa Barat, bahwa seiring dengan perkembangan perdagangan dunia, maka perkembangan perbankan pun semakin pesat karena perkembangan bank di dunia tidak lepas dari perkembangan perdagangan. Sebaliknya perkembangan perbankan di daratan Inggris baru dimulai pada abad ke 16. Karena Inggris yang begitu ahtif mencari daerah perdagangan yang kemudian dijajahnya, maka perkembangan perbankan ikut dibawa ke negara jajahannya. Demikian juga perbankan di Indonesia tidak terlepas dari penjajahan Belanda.

Sebelum Indonesia merdeka, Indonesia belum memiliki bank sentral seperti yang ada pada saat sekarang ini. Pada periode tersebut fungsi bank sentral hanya terbatas sebagai bank sirkulasi. Tugas sebagai bank sirkulasi dilaksanakan oleh De Javasche Bank NV yang diberi hak oktrooi Tahun 1827, yaitu hak mencetak dan mengedarkan uang Gulden Belanda oleh Pemerintah Belanda.

Pada masa setelah proklamasi kemerdekaan Indonesia, dalam penjelasan bab VII Pasal 23 Undang-Undang Dasar 1945 disebutkan bahwa dibentuk sebuah bank sentral yang disebut Bank Indonesia dengan tugas mengeluarkan dan mengatur peredaran uang kertas. Selanjutnya, pada tanggal 19 September 1945 dalam sidang Dewan Mentri, Pemerintah Indonesia mengambil keputusan untuk mendirikan satu bank sirkulasi berbentuk bank milik negara. Berkaitan dengan hal tersebut, langkah pertama adalah membentuk yayasan dengan nama “ Pusat Bank Indonesia “. Yayasan tersebut merupakan cikal bakal berdirinya Bank Negara Indonesia (BNI).

Pada tahun 1949 berlangsung konferensi Meja Bundar (KMB) di Den Haag, dan salah satu keputusan pentingnya adalah penyerahan kedaulatan Indonesia kepada Pemerintah Republik Indonesia terpaksa menerima De Javasche Bank sebagai Bank Sentral. Dalam perkembangannya  pada tanggal 6 Desember 1951 dikeluarkan undang-undang nasionalisasi De Javasche Bank. Berikut juga bank-bank  konvensional, merupakan pembentukan dan peninggalan dari para penjajah.

Lembaga Keuangan Perbankan yang merupakan peninggalan dari Belanda di antaranya adalah De Javasche Bank yang kemudian dinasionalisasi menjadi Bank Indonesia sebagai Bank Sentral Negara Republik Indonesia, dan juga bank-bank konvensional. Bank Sentral merupakan lembaga keuangan yang memiliki peran penting dalam perekonomian, terutama di bidang moneter, keuangan, dan perbankan. Peran tersebut tercermin pada tugas-tugas utama yang dimiliki oleh bank sentral, yaitu menetapkan dan melaksanakan kebijakan moneter, mengatur dan mengawasi bank, serta menjaga kelancaran sistem pembayaran. Tugas utama tersebut tidak selalu sama antara bank sentral satu dengan bank sentral lainnya. Misalnya, terdapat bank sentral yang hanya bertugas menetapkan dan melaksanakan kebijakan moneter serta menjaga kelancaran sistem pembayaran, sementara terdapat juga bank sentral lain yang hanya bertugas menetapkan kebijaksanaan moneter. Tugas utama yang pada umumnya dimiliki oleh bank sentral tersebut, juga dimiliki oleh Bank Indonesia selaku bank sentral Republik Indonesia292.   Adapun perkembangan status dan kedudukan Bank Sentral di Indonesia dapat dilihat pada gambar 7, adalah sebagai berikut293 :

BANK SIRKULASI
BANKNYA PEMERINTAH
BANK UMUM

Gambar 7

Bank sentral pada mulanya berkembang dari suatu bank yang mempunyai tugas sebagaimana dilakukan oleh bank-bank pada umumnya atau yang dikenal dengan sebutan bank komersial. Secara gradual bank sentral diberi tugas dan tanggungjawab yang lebih besar dan berbeda dari bank komersial, yaitu dalam pengaturan dan kebijakan seperti menerbitkan uang (kertas dan logam) dan bertindak sebagai agen dan bankir pemerintah. Dalam perkembangan selanjutnya, bank yang kemudian dikenal sebagai bank sentral memiliki tugas dan tanggung jawab yang pada umumnya dilakukan oleh bank komersial.294

Pada awalnya bank sentral disebut sebagai bank of issue “bank sirkulasi” karena tugasnya dalam menerbitkan uang kertas dan logam sebagai alat pembayaran yang sah dalam suatu negara dan mempertahankan konversi uang dimaksud terhadap emas atau perak atau keduanya. Dengan perkembangannya perekonomian, alat pembayaran yang dipergunakan dalam berbagai transaksi ekonomi dan keuangan semakin berkembang pula dan tidak hanya terbatas pada uang kertas dan logam. Masyarakat banyak melakukan pembayaran melalui penarikan rekening giro dan simpanan di bank dengan Anjungan Tunai Mandiri  (ATM), kartu deber, cek, bilyet giro, wesel dan lain sebagainya. Proses pembayaran juga tidak hanya dilakukan secara langsung antara para pelaku transaksi, tetapi juga semakin banyak melalui bank dan lembaga keuangan lainnya. Cara-cara pembayaran demikian melibatkan suatu proses penyelesaian transaksi antarbank di suatu daerah, antardaerah, bahkan antarnegara yang dikenal dengan proses kliring. Sejalan dengan itu, bank sentral diperlukan untuk mengatur dan menjaga kelancaran sistem pembayaran tersebut, dan bahkan melaksanakan sistem pembayaran itu sendiri khususnya dalam hal belum ada pihak swasta yang menyelenggarakannya.

Dengan semakin berkembangnya perekonomian, pengendalian jumlah uang beredar merupakan faktor yang sangat penting dalam seluruh kegiatan ekonomi suatu negara, sebagaimana dikemukakan oleh Walter Bagehot bahwa money will not manage itself. Hal ini terkait dengan diperlukannya uang untuk membiayai seluruh kegiatan ekonomi, seperti investasi dan perdagangan, untuk meningkatkan produksi dan pendapatan, membuka lapangan kerja, dan pada gilirannya untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Apabila jumlah uang beredar berlebihan dan tidak dikendalikan secara benar, maka akan terjadi inflasi yang akan menhambat peningkatan pendapatan riil masyarakat dan pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan. Demikian sebaliknya, apabila jumlah uang beredar terlalu sedikit, maka kegiatan ekonomi akan terhambat. Untuk itulah diperlukan suatu lembaga bank sentral yang berperan untuk menetapkan dan melaksanakan kebijakan moneter, terutama untuk mengatur dan menendalikan peredaran uang dalam perekonomian.

Keberadaan bank sentral juga diperlukan untuk mengatur dan mengawasi perbankan agar aktivitasnya dapat berkembang sehat dan berjalan lancar sehingga dapat mendorong kegiatan ekonomi. Hal itu mengingatkan keberadaan regulator yang tidak berpihak akan membawa bank-bank dapat melaksanakan operasinya secara efisien dan mampu memajukan perkembangan perekonomian. Suatu misal, kalau tidak ada regulator, maka kepentingan para deposan akan kurang mendapat perhatian, dan juga akan dapat muncul-muncul praktik-praktik yang merugikan kepentingan nasabah suatu bank. Demikian pula, bank-bank kecil dapat mengalami kesulitan karena belum tentu mampu bersaing dengan bank-bank yang lebih besar dan kuat. Selain sebagai regulator , bank sentral juga diperlukan untuk berperan sebagai bankers’ bank dalam menjalankan fungsinya sebagai lender of last resort bank “ pemberi pinjaman terakhir “ bagi bank-bank yang mengalami kesulitan pendapatan jangka pendek (likuiditas) dan tidak dapat memperoleh pinjaman dari bank lain.

Dengan berkembangnya peran sebagaimana dikemukakan di atas, bank sentral tidak lagi identik dengan bank komersial atau lembaga keuangan lainnya. Masyarakat umum tidak dapat lagi menyimpan uangnya atau meminta kredit atau mentranfer uang di bank sentral. Bank sentral dibentuk sebagai regulator, dan pembuat kebijakan umum untuk mencapai suatu tujuan sosial ekonomi tertentu yang menyangkut kepentingan nasional atau kesejahteraan umum, seperti setabilitas harga dan perkembangan ekonomi. Dalam perkembangan selanjutnya, untuk dapat melaksanakan perannya, bank sentral mempunyai kewenangan antara lain : 1) mengedarkan uang sekaligus mengatur jumlah uang beredar, 2) mengatur dan mengawasi kegiatan perbankan, 3) mengembangkan sistem pembayaran, dan 4) mengembangkan sistem perkreditan.

2.2. Independensi Bank Indonesia, Suatu Refleksi Kapitalisme Dari Masa ke Masa

Sejak berdirinya, De Javasche Bank telah mendapatkan tugas dan hak dari Pemerintah Hindia Belanda. Selain itu,juga menerima tekanan untuk mengikuti kebijakan Pemerintah. Namun, tidak semua kebijakan Pemerintah selalu dipatuhi oleh De Javasche Bank, terutama bila bertentangan dengan prinsip­prinsip bisnis. Misalnya, untuk melindungi kepentingan per­usahaan Belanda dan persaingan dengan pedagang asing, maka Pemerintab Belanda melarang bank memberikan kreditnya kepada pedagang asing. Namun, karena hal itu bertentangan dengan pninsip-prinsip bisnis, maka para pejabat De Javasche Bank menghiraukannya dan tetap memberikan kredit kepada para pedagang asing.4

Upaya campur tangan Pemerintah terhadap De Javasche Bank tetap dominan waktu itu. Misalnya, sesuai Pasal 16 Octrooi pertama, bank diberi kewenangan untuk transaksi dalam uang emas maupun perak, sedangkan transaksi uang tembaga dilakukan Pemerintah Hindia Belanda. Karena bank hanya mau melakukan transaksi dengan uang perak dan menolak uang tembaga, rnaka Pemerintah Hindia Belanda melalui Gubernur Jenderal Van Den Bosch memperlambat bantuannya dalam penyediaan uang perak. Atas tekanan Pemerintah itu, bank tidak dapat berkutik dan terpaksa menjalankan transaksi uang tembaga.5

Semasa Octrooi keempat, 1860-1870, bersamaan dengan semakin rnerosotnya sistem tanam paksa, tekanan terhadap bank juga sernakin mengecil. Hanya saja, pada tahun 1868 keluar Peraturan Pemenintah Hindia Belanda yang rnenetapkan agar De Javasche Bank menjadi kasir Pemerintah tanpa imbalan (fiscal agent). Meski demikian, perkembangan De Javasche Bank sebagai bank sirkulasi dalam periode ini memasuki babak baru dan berkembang lebih baik.5

Bersamaan dengan berubahnya sistem perekonomian yang berkembang di Hindia Belanda, pada tahun 1870 dibentuk dan di lantik Raud van commissarissen (Dewan Pengawas) De Javasche Bank. Pernerintahjuga mengangkat (Gouvernement’s Commlssarens) dan menempatkannya di De Javasche Bank sebagai wakil resmi Pemerintah dengan tugas melakukan pengawasan terhadap pengelolaan manajemennya. Narnun, De Javasche Bank saat itu mengalami penurunan karena adanya kompetisi yang semakin tajam dengan bank komersial Iainnya.6

Pada tanggal 13 November 1922 telah diundangkan De Javas­che Bankwet yang kemudian diubah dan diganti dengan Undang­undang tanggal 30 April 1927 dan Undang-undang tanggal 13 November 1930 dan berlaku sampai dengan Iahirnya Undang­undang No.11 Tahun 1953 tentang Pokok-pokok Bank Indonesia. Berdasarkan De Javasche Bankwet tersebut, fungsi bank sebagai bank sirkulasi semakin kokoh. Narnun, pengawasan Pernerintah Hindia Belanda terhadap De Javasche Bank juga sernakin ketat. Di antaranya, Pemerintah membentuk Dewan Pengawas yang anggotanya diangkat Pemenintah Hindia Belanda. Selain mtu, Pemenintah juga memiliki wewenang untuk mencalonkan presiden bank kepada Kepala Negara Kerajàan Belanda. Pemerintah saat itu juga memberikan sejumlah batasan, ter­masuk tentang pernbukaan cabang dan penunjukan agen yang harus mendapatkan persetujuan dan Gubernur Jenderal sebagai penguasa Hindia Belanda. Bahkan, kebijakan moneter harus mendapatkan pengarahan dan Pemerintah Kerajaan Belanda.7

Dan uraian di atas, dapat dikatakan bahwa De Javasche Bank telah melakukan beberapa fungsi bank sentral, yaitu kewenangan untuk mengeluarkan dan mengatur peredaran uang, bertmndak sebagai fiscal agent, dan membantu De Nederlandsche Bank melaksanakan kebijakan moneter di Hindia Belanda khususnya di wilayah kekuasaan Gubennur Jenderal. Narnun, De Javasche Bank sebagai badan hukum (NV) tidak dapat sepenuhnya menjalankan kebijakan moneter yang independen di Hindia Belanda karena menggunakan sistem moneter yang terpusat di Nederland dan pelaksanaan tugas De Javasche Bank pun harus dilakukan sesuai petunjuk Pe­merintah Kerajaan Belanda. Selain itu, dana surplus hasil perda­gangan perusahaan Hindia Belanda harus disetorkan ke kantor pusatnya di Nederland.8

Setelah Pemerintah Hindia Belanda menyerah, kekuasaan beralih kepada tentara Pendudukan Jepang dan aset semua bank Hindia Belanda, termasuk De Javasche Bank, disita dengan paksa. Dalam hal mi, Pemerintah Jepang benupaya mengeruk semua aset bank secara semena-mena dan tidak adil. Misalnya, memberikan perintah kepada tim likuidasi untuk mengembalikan simpanan-simpanan tertutup kepada pemilik apabila tentara Jepang tidak memiliki “kepentingan” atas isinya. Akibatnya, tidak banyak simpanan yang dapat dikembalikan kepada perniliknya. Kalaupun ada sebagian yang dikembalikan ke pemiliknya, jumlahnya sangat kecil dan tidak sesuai lagi dengan jumlah simpanan yang semestinya.9

Awalnya, fungsi pengeluaran dan pengedaran uang dilakukan oleh penguasa perang, dalam hal mi tentara pendudukan Jepang. Uang yang dikeluarkan dan disebarkan terdini dan tujuh pecahan, yaitu: 1 sen, 5 sen, 10 sen, V2 golden, 1 gulden, 5 gulden, dan 10 gulden. Setiap keping atau lembar uang tentara Jepang tersebut bercinikan tulisan Be Japansche regerfng heetaa/t aan bonder (Pemerintah Jepang membayar kepada pembawa).10

Praktik pengeluaran dan penyebaran uang oleh tentara Jepang secara Iangsung mi tidak berjalan lama karena kemudian dilimpahkan kepada Nanpo Kaihatsu Ginko (NKG). NKG melaksanakan pengedaran uang hanya untuk melayani kepen­tingan bala tentara Jepang (Dai Nippon). Untuk kepentingan publik, ia bertindak sebagai koordinator dengan dibantu Yokohama Specie Bank untuk daerah Jawa dan Taiwan Bank untuk daerah luar Jawa. Dengan demikian, fungsi NKG yang bertindak sebagai bank sirkulasi tidak lebih sebagai perpanjang­an tangan Pemerintah bala tentara Jepang. Dengan kata lain, NKG tidak independen dalam melaksanakan tugasnya.11

2.2.1.        Independensi Bank Sentral, 1945-1953

Posisi De Javasche Bank sebagai bank sirkulasi secara umum sering kali menjadi korban kepentingan Belanda dan alat kekua­saan. Kebijakan politik yang serupa berulang ketika Belanda kembali ke Indonesia (agresi I) dengan membentuk Peme­rintahan NICA (Nederlandsche Indische Civie/e Adminis­tratie). Pemerintahan NICA segera menarik uang Jepang dari peredaran dan secara sepihak mengeluarkan uang NICA seba­gai penggantinya. Hal ini sengaja dilakukan oleh NICA untuk membuat ketidakstabilan moneter. Sasarannya, segera melum­puhkan Pemerintahan Republik Indonesia yang baru saja diproklamasikan pada 17 Agustus 1945.12

Saat agresi I Belanda itu, De Javasche Bank mulai mem­buka kembali kantornya di Jakarta dan segera mendapat tugas melakukan pengawasan pelaksanaan likuidasi semua bank Jepang termasuk NKG. Sementara itu sebagai akibat dan agresi I, wilayah Republik Indonesia terpecah dua. Sebagian masih dikuasai Pemerintah RI dengan ibukota Yogyakarta dan sebagian lainnya jatuh di bawah kekuasaan NICA. Demikian pula mata uang yang beredar di kedua wilayah tersebut berbeda. Di wila­yah kependudukan NICA beredar uang Jepang (dalam proses penarikan), uang NICA, dan uang Dc Javasche Bank. Adapun di wilayah RI beredar uang Jepang, uang De Javasche Bank (dalani proses penarikan), dan OeangRepublik indonesia (ORI).13

Pada masa itu keberadaan De Javasche Bank sebagai bank sirkulasi menjadi tidakjelas meskipun De Javasche Bankwet 1922 sebagai dasar hukum De Javasche Bank belum pernah dicabut. Namun pada tahun 1946, Pemerintah RI melalui YPBI telab mendirikan BNI sebagai bank sirkulasi dan menyatakan mata uang De Javasche Bank tidak berlaku di wilayah Republik Indonesia dan selanjutnya diganti dengan Oeang Republik Indonesia (ORI) yang terkenal itu. Keberadaan uang NICA di daerah pendudukan bertentangan dengan ketentuan De Javasche Bankwet tahun 1922 yang memberikan kewenangan penuh kepada De Javasche Bank untuk mengeluarkan dan mengedarkan uang di seluruh wilayah Hindia Belanda. Dengan demikian, Pemerintahan NICA telah melakukan intervensi terhadap kewenangan De Javasche Bank.14

2.2.2.        Independensi Bank Sentral 1953-1959

Tugas Bank Indonesia pada tahun 1953  (1) mengatur nilai uang agar stabil; (2) menyelenggarakan peredaran uang; (3) memajukan perkembangan yang sehat dan urusan kredit dan urusan bank; dan (4) melakukan pengawasan kredit. Di samping itu, Bank Indonesia mempunyai kewenangan untuk mengeluarkan uang kertas sebagai alat pembayaran yang sah, dan melakukan kegiatan bank umum. Alasan dimung­kinkannya bank sentral melakukan kegiatan operasional sebagai bank umum adalah untuk memperoleh keuntungan komersial yang sesuai kehendak Gubernurnya pada waktu itu, di samping karena ada Undang-undang yang memungkinkan.16

Sebagaimana halnya Dc Javasche Bank (DJB), Bank Indonesia juga ditetapkan sebagai badan hukum.17 Namun, DJB berbentuk Naamloose Venootsacft (NV) atau Perusahaan Terbatas yang sahamnya dimiliki oleh Pemerintah Hindia Belanda dan masyarakat umum, padahal Bank Indonesia merupakan badan hukum yang dilahirkan oleh Undang-undang dan kepemilikan sepenuhnya ada pada negara. Dalam DJB Wet ditetapkan bahwa pimpinan DJB dipegang oleb Direksi dan Direksi DJB bertanggungjawab kepada Rapat Umum Pemegang Saham. Hal ini berbeda dengan ketentuan dalam Undang-undang Pokok Bank Indonesia bahwa Bank Indonesia dipimpin secara bersama oleh Dewan Moneter, Direksi, dan Dewan Penasehat. Masing­masing diangkat dan diberhentikan oleh Pemerintah. Pembagian tugas ketiga organ pimpinan ini ditetapkan dalam Undang-undang Pokok Bank Indonesia.

Dewan Moneter terdiri dan menteri yang membidangi keuangan sebagai ketua, menteri Bidang perekonomian, dan Gubernun Bank Indonesia yang masing-masing sebagai anggota.18Dan jika Menteri Keuangan sebagai ketua tidak ada, maka Gubernur­Iah yang rnenggantikannya. Tugas Dewan Moneter adalah (a) menetapkan kebijakan moneter umum, (b) memberikan petunjuk kepada Direksi jika kepentingan umum memerlukannya, (c) mengatur stabilitas nilai rupiah, (d) memajukan perkembangan kredit dan perbankan, serta (e) melakukan pengawasan kredit. Direksi Bank Indonesia tendiri dan gubernur dan sekurang­kurangnya dua onang direktun atau sebanyak-banyaknya lima orang direktur19.Adapun tugas Direksi adalah (a) menyelenggarakan kebijakan moneter yang ditetapkan Dewan Moneter, (b) menyelenggarakan pembenian kredit, (c) menyelenggarakan peredaran uang, (d) mernudahkanjalannya uang giral, dan (e) memajukanjalannya pembayaran dengan luar negeri. Jumlah Dewan Penasehat Bank Indonesia sebanyak sembilan orang yang mempunyai latar belakang keahlian tertentu atau tokoh terkemuka dan kalangan perusahaan, pertanian, atau penburuhan dengan tugas mem­berikan nasehat kepada Dewan Moneter.

Jika dilihat dan sisi kelembagaan (institutional approach), Bank Indonesia dalam bidang moneter memiliki independensi penuh karena berwenang menetapkan dan menyelenggarakan kebijakan moneter.20 Di samping itu, secara fungsional Bank Indo­nesia memiliki independensi dalam menetapkan instrumen moneter yang akan digunakan, walaupun pilihan instrumen moneter pada waktu itu masih sangat tenbatas pada penetapan tingkat suku bunga (interest rate) dan arah perkreditan (selective credit policy).

Dalam bentuk struktur kekuasaan seperti itu, Pemerintah sebenarnya tidak dapat melakukan intervensi terhadap pelak­sanaan kebijakan moneter —sebagaimana yang pemah dilakukan oleh Perdana Menteri Jr. Djuanda pada tahun 1959— karena hal itu merupakan wewenang Bank Indonesia sebagai bank sentral. Di tahun 1959, Pemerintah pernah melakukan sanering terhadap rupiah tanpa sepengetahuan Gubernur BI yang pada saat itu merangkap jabatan sebagai Ketua Dewan Moneter. Karena merasa kewenangannya dilangkahi oleh Pemerintah, maka Mr. Loekman Hakim sebagai Gubernur menyatakan keberatan atas kebijakan Pemerintah tersebut. Setelah itu ia mengundurkan din dan jabatannya. Sikap demokrat dan Gubernur Bank Indonesia itu patut mendapat penghargaan karena martabat dan keberadaannya sebagai pimpinan telah diintervensi Pemerintah. Padahal menurut Undang-undang Pokok Bank Indonesia, penetapan dan penyelenggaraan kebija­kan moneter merupakan wewenang Bank Indonesia.

Hal yang perlu digarisbawahi pada masa itu adalah selama masa sistem Pemerintahan parlementer dengan demokrasi liberalnya, meskipun pimpinan Pemerintah selalu berganti secara demokratis, tetapi kepemimpinan di bank sentral tidak berubah mengikuti pergantian kepala Pemerintahan.

2.2.3.        Independensi Bank Sentral, 1959-1967

Setelah Dekrit 5 Juli 1959, Presiden menerapkan sistem De­mokrasi Terpimpin dan memperkenalkan program tentang Pem­bangunan Nasional Semesta Berencana. Di awal periode ini tidak terjadi perubahan-perubahan penting tentang independensi Bank Indonesia dan hubungannya dengan Pemerintah, sekalipun dasar Negara Indonesia telah kembali ke UUD 1945. Sejak bulan Maret 1963, tepatnya pada tanggal 28 Maret 1963, Pemerintah menetap­kan kebijakan Deklarasi Ekonomi tentang Bank Berdjoeang dan diikuti dengan pengangkatan Gubernur bank sentral sebagai Menteri Urusan Bank Sentral yang juga anggota kabinet.21

Kemudian pada tahun berikutnya, ketika Bank Indonesia harus menangani “tugas-tugas baru” di bidang fiskal, Pemerintah memisahkan tugas Bank Indonesia di bidang penertiban peng­awasan bank dengan membentuk kementerian baru. Bersamaan dengan itu, Pemenintah mengangkat Menteri Urusan Penertiban Bank dan Modal Swasta. Kebijakan mi tidak benlangsung lama. Di tahun 1965 tugas pengawasan teresebut telah diintegasikan kembali ke dalam Bank Indonesia karena dirasakan tidak efektif.

Untuk mengatasi penggelembungan organisasi akibat tam­bahan tugas-tugas baru tersebut, dalam tahun 1965 Bank Indo­nesia telah melakukan restrukturisasi organisasi agar lebih efektif dalam pelaksanaan tugasnya. Struktur baru tersebut diumumkan oleh Menteri Unusan Bank Sentral bersamaan dengan penye­suaian pelaksanaan tugas Bank Indonesia dalam rangka kebijak­an doktrin Bank Berdjoeang. Doktrin yang merupakan hasil keputusan Musyawarah Bank Berdjoeang Sabang-Merauke yang kemudian disebut dengan Pan/ja Sakti Bank Berdjoeang itu jelas-jelas telah menjadikan bank sebagai alat revolusi. Konsekuensi dan kebijakan mi telah menempatkan semua bank, termasuk Bank Indonesia, pada posisi harus siap membantu program-program penanganan rnasalah-masalah perekonomian yang dihadapi Pemerintah (termasuk fiskal). Oleh karena itu, arah kebijakan Bank Indonesia yang semula untuk mendukung pembiayaan sektor swasta, beralih ke proyek-proyek negara.22

Perubahan lain yang terjadi pada era Demoknasi Terpimpin mi adalah pembentukan sistem bank tunggal23. Pada periode mi pergolakan politik tentsinya menghangat diikuti dengan upaya pemberontakan Partai Koniunis Indonesia (PKI) tanggal 30 September 1965.

Sementara itu, peran bank sentral dalam kurun waktu 1963-1966 tidak lebih sebagai “mesin uang24 Pemerintah. Ketika itu berbagai proyek Pemenintah, baik yang bersifat ekonomis maupun lainnya, dibiayai dengan mencetak uang baru. Hal mi mendorong inflasi ke tingkat yang sangat tinggi, yaitu rnencapai sekitar 657 % pada tahun 1966. Kondisi mi telah memperluas pergolakan politik sehingga masyarakat menuntut dilakukannya pemulihan penertiban keamanan, politik, dan ekonorni nasional. Tuntutan itu diwujudkan dalam bentuk berbagai aksi mahasiswa­pelajar yang dikenal dengan sebutan TRITURA, yaitu penu­runan harga, pembubaran PKI beserta antek-anteknya, dan pembubaran kabinet 100 menteri.

Kernelut nasional itu mulai mereda setelah terjadi pergantian pucuk pimpinan nasional dan Ir. Soekarno kepada Jenderal Soehanto pada tanggal 27 Manet 1966. Peralihan pimpinan nasional mi sebagai simbol peralihan dan rezim Onde Lama ke Orde Baru. Selama masa Demokrasi Terpimpin, bongkar bangun sistem dan kepemimpinan di bank sentral sangat sering terjadi. Akibatnya, perekonomian Indonesia menjadi sangat buruk dengan tingkat inflasi yang maha tinggi. Akhirnya, benbuntut pada runtuhnya Pemerintahan. Di bawah Pemerintahan Onde Baru, perubahan politik dan pemulihan perekonomian nasional mulai dilakukan oleh tim teknokrat di bawah Prof. Dr. Widjojo Nitisastro. Salah satu kebijakan Pemenintah pada waktu itu adalah melakukan penataan kembali sistem perbankan nasional. Untuk keperluan itu, Pemerintah mengajukan delapan Rancangan Undang­undang (RUU) yang berkaitan dengan penataan sistem perbankan itu kepada Dewan Perwakilan Rakyat Gotong Royong (DPR-GR). Dan delapan RUU tersebut, hanya tentang Pokok-pokok Penbankan yang berhasil dibahas dan disetujui oleh DPR-GR pertama kali dan pada tanggal 30 Desember 1967 disahkan oleh Presiden sebagai Undang-undang No. 14 Tahun 1967 tentang Pokok-pokok Perbankan (UUPP).

Sejak berlakunya UUPP itu, fungsi perbankan ditempatkan pada posisi penting dalam rangka memobilisasi dana masyarakat untuk digunakan mendorong perbaikan dan pembangunan ekonomi rakyat. Guna mendukung tujuan itu, sistem perbankan diatur sedemikian rupa sehingga memungkinkan Bank Indonesia sebagai bank sentral membimbing pelaksanaan kebijakan moneter, mengkoordinir, membina, serta mengawasi semua perbankan (Penjelasan Umum UUPP). Dalam UUPP ini, bank dibedakan dalam beberapa fungsi, yaitu bank umum, bank pembangunan, bank tabungan, dan bank sentral. Pengaturan lebih Ianjut mengenai bank sentral ditetapkan dalam Undang­-undangNo. 13 Tahun 1968 tentang Bank Sentral (UUBS) yang merupakan salah satu dari delapan RUU yang diajukan oleh Pemerintah sebagaimana dikemukakan.

2.2.4.        Independensi Bank Sentral Semasa Orde Baru

Dalam hubungan ini, perlu dikemukakan suatu masa yang sangat ideal ketika Direksi Bank indonesia dapat melakukan sendiri tugas dan kewajibannya dalam melaksanakan kebijakan moneter yang ditetapkan oleh Pemenintah dan Dewan Moneter sangat percaya atas kemampuannya ketika itu. Hal ini terjadi pada masa:

Menteri Keuangan Prof. Dr. Au Wardhana sebagai ketua Dewan Moneter dan anggotanya terdini dan Drs. Radius Prawiro sebagai Menteni Pendagangan, dan Drs. Rachmat Saleh sebagai Gubernur.

Menteni Keuangan Drs. Radius Prawiro sebagai ketua Dewan Moneter dengan anggotanya Drs. Rachmat Saleh sebagai Menteni Pendagangan, dan Dr. Anifin M. Sinegar sebagai Gubernur.

Dengan kenyataan sejarah tersebut dapat disimpulkan bahwa faktor hubungan baik dan kepercayaan (good relationship and trustworthy) antara sesama anggota Dewan Moneter sangat penting dalam menegakkan independensi dalam pelaksanaan tugas dan wewenang institusi25. Di samping itu, faktor lain yang juga dominan dalam menegakkan dan menjaga independensi suatu lembaga negara sepenti Bank Indonesia adalah Presiden karena bank sentral sebagai lembaga negara bertugas mem­bantu Presiden dalam melaksanakan kebijakan moneter (Penjelasan Umum Undang-undang Bank Sentnal). Hal inijuga terbukti dan perjalanan sejarah Orde Baru (Tahun 1967 s/d 1999) berikut ini.

Dawam Rahardjo mengemukakan bahwa sejak 1967 sampai dengan 1987 tidak diketemukan kasus-kasus besar di bidang perbankan yang melibatkan kepentingan langsung pribadi Presiden atau anggota keluarganya. Atau, tindakan yang mempengaruhi operasional bank sentral sehingga dalam kurun waktu itu Bank Indonesia dapat melaksanakan tugas dan wewenangnya secara baik. Padahal, ketika itu Bank Indonesia belurn memiliki independensi yang berarti. Namun, sejak Presiden menerapkan kebijakan sentralisasi kekuasaan, maka Presiden secara sistematis melakukan reposisi kedudukan Gubernur yang bukan menteri menjadi setingkat menteri dan yang semula berada di luar Pemerintahan menjadi anggota kabinet. Sejalan dengan langkah-langkah tersebut, Presiden juga melakukan seleksi personalia calon Gubernur dan anggota Direksi lainnya dalam dua periode terakhir sebelum lengser dan ‘orang-orang dekat” yang loyal dan mudah dikendalikan untuk kepentingan Pnesiden/Pemerintah. Dengan cara ini tanpa disadari, atau disadari tetapi tidak bernyali meng­ungkapkannya, Bank Indonesia telah terkooptasi oleh kekua­saan Presiden sehingga ia menjadi subordinat dan berada di bawah kontrol Kepala Negara.26

Pada peniode 1988, sejak Pakto 1988 sampai dengan Januani 1998 dan Keppres No. 26 Tahun 1998, banyak kebijakan Peme­rintah di bidang perbankan yang mengalami perubahan dan menjadi titik awal dari knisis perbankan yang terjadi bebèrapa tahun kemudian. Kebijakan-kebijakan tensebut, antara lain kebijakan pembukaan izin bank dengan persyaratan modal yang ringan (PAKTO ‘88), dikeluarkan tanpa disertai ketentuan kehati-hatian (prudential regulation) yang memadai.

Kebijakan ini melahirkan banyak bank yang dibuka untuk memperluas instrumen pengerahan dana masyarakat. Jumlah bank dan kantor bank meningkat sangat pesat hingga mencapai di atas 200 bank dan ribuan kantor cabang bank di selunuh Indonesia. Kebijakan PAKTO ‘88 ini dikeluhkan oleh banyak pihak kanena Pemerintah terlambat membuat peraturan prudential perbankan. Akibatnya, bank-bank dijalankan oleh bankir yang tidak profesional dan hanya bermodalkan gedung sewaan yang megah serta beroperasi dalam suasana persaingan yang tidak sehat.

Kebijakan penggantian UUPP No.14 Tahun 1967 dengan Undang-undang No. 7 Tahun 1992 tentang Perbankan (UUP)juga banyak menimbulkan pertanyaan karena melalui UUP ini Pemerintah melakukan perluasan wewenangnya di bidang pengaturan dan pengawasan bank. Dalam pembuatan peraturan pelaksanaan UUP, baik mengenai aspek kelernbagaan maupun lainnya, ditetapkan dengan Peraturan Pernenintah (PP). Semen-tuna itu, kewenangan untuk pembuatan PP mi bukan berada di tangan Bank Indonesia, melainkan di tangan Pernerintah. Padahal, Pemerintah sendini tidak mempunyai tenaga dan waktu yang cukup sehingga seningterlambat. Apalagi di dalam ketentuan sebelumnya, Pemerintah hanya berwenang membuat peraturan yang berkaitan dengan aspekkelembagaan, sedangkan aspek openasional dilakukan menjadi kewenangan Bank Indonesia.9

Demikian pula dalarn pengawasan bank, UUP menentukan bahwa selain Menteni Keuangan, Dewan Moneter juga ber­wenang rneminta laporan basil pemeriksaan bank atau memerin­tahkan Bank Indonesia untuk melakukan pemeriksaan khusus terhadap bank dan melaporkan hasil pemeriksaan itu kepada Dewan Moneter (Pasal 31 ayat (2). Padahal sebelumnya, UUPP hanya memberikan wewenang kepada Menteri Keuangan dan kewenangan itu terbatas pada permintaan bahan, keterangan, dan pemeriksaan buku bank melalui Bank Indonesia. Bank Indonesia sesuai dengan ketentuan UUPP bertugas melakukan pengawasan dan pernbinaan bank. Terminologi “pengawasan dan pembinaan” di dalam UUP diubah menjadi “pembinaan dan pengawasan” sebagaimana yang diatur dalam Bab V Pasal 29 ayat (1) UUP yang menyatakan bahwa pem­binaan dan pengawasan dilakukan oleh BI.

Dengan demikian, penekanan tugas Bank Indonesia menurut UUP Iebih diutarnakan pada sisi pembinaan bank, bukan pada sisi pengawasannya, sedangkan pelaksanaan tugas pengawasan bank oleh Bank Indonesia dilakukan dalam perspektif pembinaan tersebut. Perubahan ini merupakan konsekuensi dari perubahan konsep pengawasan bank yang dianut dalam UUP tensebut, yaitu tugas pengawasan yang sernula merupakan wewenang penuh Bank Indonesia, kini diberikan sebagaimana kepada Pemerin­tah agar dapat ikut melakukan pengawasan bank.9

Bank Indonesia sesuai dengan ketentuan UUPP bertugas melakukan pengawasan dan pembinaan bank. Terminologi “pengawasan dan pernbinaan” di dalam UUP diubah menjadi “pembinaan dan pengawasan” sebagaimana yang diatur dalam Bab V Pasal 29 ayat (1) UUP yang menyatakan bahwa pem­binaan dan pengawasan dilakukan oleh BI.

Dengan demikian, penekanan tugas Bank Indonesia menurut UUP lebih diutamakan pada sisi pernbinaan bank, bukan pada sisi pengawasannya, sedangkan pelaksanaan tugas pengawasan bank oleh Bank Indonesia dilakukan dalarn perspektif pembinaan tersebut. Perubahan ini merupakan konsekuensi dan perubahan konsep pengawasan bank yang dianut dalam UUP tersebut, yaitu tugas pengawasan yang semula merupakan wewenang penuh Bank Indonesia, kini diberikan sebagian kepada Pemerin­tah agar dapat ikut melakukan pengawasan bank.9

Dengan adanya perubahan pada substansi UUP tersebut, maka di dalarn Iingkungan pelaksanaan tugas Bank Indonesia juga dilakukan penyesuaian. Penyesuaian ini dalam peng­organisasian dan tata cara pelaksanaan tugas pembinaan dan pengawasan bank dengan membentuk dedicated team, yaitu menggabungkan petugas pemeriksa dan petugas pengawas dalam satu tim. Tim ini diberi tugas dan tanggungjawab untuk membina dan mengawasi sejumlah bank tertentu yang ditetap­kan oleh pimpinan satuan kerja. Cara pembinaan dan peng­awasan seperti ini akan mendekatkan hubungan antara petugas pembina/pengawas dengan bank yang dibina/diawasi. Hal mi sangat diperlukan, walaupun ada juga dampak negatifnya. Kedekatan hubungan antara petugas pembina/pengawas dan yang dibinaldiawasi tersebut merupakan kunci keberhasilan (key success /àctor~ dan metode dedicated team dalam pernbinaan dan pengawasan bank. Tanpa kedekatan tersebut, maka yang dibina/diawasi tidak akan mengemukakan masalah yang diha­dapinya, bahkan mungkin ia takut/khawatir untuk mengemu­kakan masalah yang sedang dihadapi bank kepada pembina/ pengawasnya.

Dan hal-hal yang telah dikemukakan tersebut, tampak secara jelas berbagai distorsi yang terjadi terhadap pelaksanaan tugas Bank Indonesia sebagai bank sentral, baik dalam kedu­dukan sebagai otoritas moneter maupun sebagai otoritas pengawas bank. Dalam hubungan ini adalah tidak adil bila masyarakat terus menghujat Bank Indonesia karena kasus­-kasus perbankan yang terjadi dalam sepuluh tahun terakhir ini akibat kebijakan Pernerintah di masa itu.

Ketika kondisi BI telah terdistorsi oleh kekuasaan seperti itu, badai krisis moneter di Thailand, Korea, dan Philipina yang dilakukan oleh spekulan datang pula melanda Indonesia pada Juli 1997. Peristiwa ini telah memperparah kondisi moneter dan perbankan Indonesia. Nilai mata uang rupiah untuk satu dolar Amerika Serikat yang sekitar Rp.2.400,00 itu tidak dapat dipertahankan karena ternyata fundamental ekonomi Indonesia tidak cukup kuat. Cadangan devisa negara tidak cukup besar. Apalagi ditambah dengan beban pembayaran hutang Peme­rintah dan swasta yang jatuh tempo. Semua ini sulit diatasi dan telah mendorong permintaan dolar AS.

Kebijakan penutupan bank yang terlambat dilakukan Pemerintah karena pertimbangan kepentingan politik golongan telah menimbulkan ketidakpercayaan nasabah bank. Hal mi diikuti dengan rush yang melanda perbankan nasional. Untuk mengatasi kemelut yang telah kompleks tersebut, Bank Indonesia sesuai dengan fungsinya dim inta Pemerintab untuk membantu kesulitan likuiditas bank yang dilanda nish, sedangkan Pernerintah menetapkan untuk tidak menutup bank lagi.

Atas kebijakan itu, Bank Indonesia harus menyediakan ove,ilra/ltàci/i~ dalam jumlah yang cukup besar dan mengor­bankan ketentuan sanksi kliring yang berlaku pada waktu itu. Bila fasilitas itu tidak diberikan sehingga mengakibatkab bank yang bermasalah diskors dan kliring karena tidak memenuhi kewajibannya, maka yang akan menjadi korban adalah nasabah bank itu.

Di sisi lain, Bank Indonesia akan dianggap melanggar kebijakan Pernerintah yang telah ditetapkanjika tidak memenuhi permintaan itu. Padahal menurut Undang-undang Bank Sentral; Bank Indonesia sebagai bank sentral menjalankan tugasnya berdasarkan garis-ganis pokok kebijakan Pemerintah yang telah ditetapkan (Penjelasan Umurn Undang-undang Bank Sentral). Namun langkah BI yang ketika itu dianggap sebagai penyelarnat, ternyata di kemudian han oleh BPK pada tahun 2000 dinyatakan bersalah dalam laporan hasil perneriksaannya. Alasannya, karena tidak melaksanakan ketentuan-ketentuan yang dibuatnya sendiri dan sebagian dari dana itu disalahgunakan oleh bank penerima sehingga mengakibatkan negara secara potensial dirugikan sebesar Rp 134,8 triliun.

2.2.5.       Independensi Bank Sentral, Setelah 1997

Dalam upaya mengatasi kemelut moneter dan krisis ke­ percayaan, Pemerintah m em inta bantuan International kfonetamy of Fzmd (IMF). Dalam Memo Kesepakatan yang pertama antana Pemenintah dan IMF bulan Januari 1998 ditetapkan, antara lain perlunya segera melakukan arnandemen terhadap UUP dan memperbaharuinya dengan pemberian independensi kepada Bank Indonesi.

Berdasarkan Memo Kesepakatan tersebut Presiden mengeluarkan Instruksi Presiden (Inpres) No.14 Tahun 1998 tentang Pembentukan Kepanitiaan Penyusunan Rancangan Perubahan Undang-undang (RPUU) tentang Perubahan UUP No.7 Tahun 1992 dan UUBS No. 13 Tahun 1968. Kemudian diikuti dengan Keputusan Menteri Keuangan mengenai pembentukan Tim Kerja dan Tim Teknis untuk penyusunan konsep rancangan perubahan kedua UU tersebut. Susunan anggota kedua tim ini terdiri dari pejabat/staf beberapa departemen yang terkait, termasuk Bank Indonesia.

RPUUNo.7 Tahun 1992 yang selesai dibahas dan disetujui oleh DPR RI kernudian disahkan oleh Presiden dan diundangkan dalam Undang-undang No. 10 Tahun 1998 tentang Perubahan atas Undang-undang No.7 Tahun 1992 tentang Perbankan (UU­PrUUP) dan dimuat dalam Lembaran Negara Republik Indo­nesia tahun 1998 No. 182. Perubahan yang sangat mendasar dalam undang-undang mi adalah penyerahan seluruh wewenang Menteni Keuangan di bidang pengaturan dan pengawasan bank yang selarna mi dilakukan Gubernur Bank Indonesia, termasuk dalam hal perizinan bank dan pembukaan rahasia bank. Alasan penyerahan wewenang mi dimaksudkan agar pelak­sanaan tugas Bank Indonesia di bidang pengatunan dan pciigawas­an bank dalam rangka pelaksanaan kebijakan moneterlebih efektif. Hal inijuga sejalan dengan rencana Pernerintah untuk memberi­kan independensi kepada Bank Indonesia sebagai bank sentral.

Penyatuan wewenang bidang pengaturan dan pengawasan di bawah Bank indonesia mi disambut baik oleh benbagai pihak karena selama liii dinasakan ada dualisme dalam penanganan masalah-masalah perbankan. Sering keputusan penting yang harus segera diambil menjadi terhambat oleh birokrasi Depar­temen Keuangan. Di samping itu, ada beberapa ketentuan yang diubah dan ditambah, antara lain mengenai kepemilikan bank oleh pihak asing yang diperluas, pengertian rahasia bank dibatasi pada simpanan dan penyimpannya, dan dicantumkannya pasal baru rnengenai kemungkinan pembentukan badan khusus untuk keperluan penyehatan bank dan pembentukan Lembaga Penjaminan Simpanan.

Penyiapan konsep rancangan perubahan Undang-undang Bank Sentral telah dilakukan sejak larna oleh Bank indonesia, yaitu ketika Pemenintah melakukan pembahasan perubahan RUUP. Pada waktu itu, ada kesepakatan tak tertulis antara I Departemen Keuangan dengan Bank Indonesia untuk melaku­kan penyempurnaan Undang-undang Bank Sentral karena sudah dianggap tidak sesuai lagi dengan perkembangan. Narnun, kesempatan untuk mengajukannya ke DPR RI tidak pernah dibenikan oleh Pemenintah. Kesernpatannya hanya harapan­harapan yang disampaikan oleh setiap Gubemur Bank Indonesia yang akan rneninggalkanjabatannya pada acana pisah-sambut Gubernun dengan pejabat/ pegawai Bl.

Berhubung dengan itu, setiap lima tahun sekali satuan kerja bidang hukurn akan disibukkan dengan tugas mengkaji dan rnemperbaharui konsep RUU tersebut sesuai dengan per­kembangan. Ketika Bank Indonesia diminta Presiden Soeharto untuk menyiapkan konsep independensi bank sentnal dalani pengelolaan moneter, maka seketika itu juga Bank Indonesia dapat menyerahkannya yang kemudian dituangkan dalam Keppres No. 23 Tahun 1998.

Walau demikian, Bank Indonesia menyadari bagaimanapun sempumanya suatu konsep, pasti rnasih ada kekuranganlkelemah­annya. Oleh kanena itu, ketika Pemerintah meminta konsep RUUBI, Bank indonesia mengundang benbagai kalangan, khususnya para ahli, akademisi, dan praktisi di bidang ekonomi, perbankan, dan hukum dan dalam maupun luar negeri untuk bersarna-sama membahas dan menyempunnakan konsep RUUBI yang sudah dipersiapkan tersebut. Bahkan, hampir semua tokoh dan pakar yang kompeten dan berhubungan dengan bank sentral diundang untuk memberikan saran dan masukan. Para pakar dan tokoh yang diundang tersebut, antara lain Prof. Dr. Harun Airasjid, S.H.; Prof. Dr. Effendy Lohtolung, S.H.; Prof. Dr. Bagir Manan, S.H.; Prof. Dr. Sri Soemantri, S.H.; Prof. Dr. J. Soednadjad Djiwandono, S.E.; Prof. Dr. Arifin M. Sinegar; Dr. Sri Mulyani, S.E.; Dr. fr. Rizal Ramli; Dr. Pande Radja Silalahi, S.E.; Dr. Sjahril, S.E.; Dr. Marie Pangestu, S.E.; Faisal Basri, MA.; ir. Laksamana Sukardi; Umar Juoro, MA.; Prof. Dr. Helmut Schlesinger dan Bundesbank; dan Prof. Henry N. Schiffmen ahli hukum dan IMF. Banyak masukan yang disampaikan oleh peserta yang dapat diakomodasikan dalam RUU tersebut. Setelah itu, RUU tersebut dibahas oleh Pemerin­tah dan selanjutnya disampaikan ke DPR RI dengan Amanat Presiden (Ampres).

RUU Bank Indonesia dibahas selama kunang lebih jima bulan di Komisi VIII. Kemudian disetujui oleh Sidang Panipurna DPR tanggal 14 April 1999 yang selanjutnya disahkan oleh Presiden pada tanggai 17 Mei 1999 dan diundangkan dalam Undang­undang No. 23 Tahun 1999 tentang Bank Indonesia (Undang­undang Bank Indonesia). Setelah itu dimuat dalam Lembanan Negara Republik Indonesia Tahun 1999 Nomor 66. Dengan demikian, adalah tidak benar apabila ada pihak yang menyatakan bahwa undang-undang mi disusun dalam keadaan tergesa-gesa atau di-copy dan sebuah bank sentral di Eropa.

Dalam Undang-undang Bank Indonesia nuansa independensi, akuntabilitas. dan transparansi sangat menonjol. Substansinya juga sangat berbeda dengan Undang-undang Bank Sentral No. 13 Tahun 1968. Undang-undang baru ini mene­tapkan kedudukan Bank Indonesia sebagai lembaga negara yang independen dan bebas dan campur tangan Pemenintah atau pihak lain, kecuali apabila secara tegas dinyatakan dalam Undang-undang Bank Indonesia. Pembenian independensi mi, di samping untuk memenuhi Ketetapan MPR No. XVI/MPR/ 1998, juga dimaksudkan agar Bank Indonesia dapat melak­sanakan tugasnya secara efektif. Pembahasan RUU pada waktu itu oleb Pemerintah dan DPR RI memang menyepakati agar independensi bank sentral itu dibuat secara tegas. Selain itu, penan Pemerintah dibuat seminimal mungkin sehingga Pemerintah tidak punya peluang untuk melakukan campur tangan, baik dalam pelaksanaan tugas bank sentral maupun dalam penentuan pimpinan bank.

Walau demikian, undang-undang ini pun tidak mengharamkan Bank Indonesia sama sekali untuk bekerjasama dengan Peme­rintah dalam rangka melaksanakan tugasnya. Khusus untuk penetapan pimpinan bank sentnal, Undang-undang Bank Indo­nesia memberikan kewenangan kepada Presiden sebagai Kepala Negara untuk mengusulkan calon Gubernur dan Deputi Gubernur Senior, serta mengangkat calon anggota Dewan Gubernur yang telah disetujui DPRRI dengan Surat Keputusan Presiden. Ketegasan pengaturan undang-undang mi dimaksud­kan agar independensi bank sentral dapat terpelihara dengan baik dan tidak terpengaruh oleh adanya penggantian Presiden.

Tentang hubungan independensi bank sentral dengan Peme­rintah perlu disampaikan pula tulisan Sawidji Widoatmodjo pada harian Kompas edisi 5 Desember 2000. Sawidji, dengan mengutip Cukierman, mengatakan bahwa independensi bank sentral dapat dikaji secara teoritis maupun empiris. Secara teoritis, keinginan menjadikan bank sentral sebagai lembaga independen adalah sebagai akibat terjadinya bank dalam menilal inflasi oleh otonitas moneter (dalam hal ini Pemerintah).

Bias ini, menurut Sawidji, terjadi karena kebijakan moneter tidak berada di satu tangan. Akibatnya, target yang akan dicapai, seperti tugas pokok Bank Indonesia menurut pasal 7 Undang­-undang Bank Sentral, menjadi tidak fokus. Semakin banyak target yang harus dicapai, semakin banyak uang yang diperlukan. Padahal, uang menupakan energi bagi terbentuknya inflasi. OIeh karena itu, bias itu harus dihilangkan dengan membenikan kewenangan penuh kepada bank sentral untuk mengontrol bidang moneter dan mengendalikan inflasi. Dan aspek empinis, kemelut politik sening menjadi sebab penggantian Gubernur bank sentral. Penggantian Gubernur tersebut dapat menirnbulkan keguncangan ekonomi terutanla laju inflasi. Padahal, di negana berkembang, kemelut politik sering terjadi. Pertanyaan yang timbul, bagaimana me­ngendalikan suatu kemelut politik agan tidak berdampak pada ekonomi. Salah satu caranya adalah memberikan independensi kepada bank sentral sehingga keguncangan politik dalam suatu negara yang berakhir dengan penggantian kekuasaan tidak menjalar kepada penggantian Gubernur bank sentral. Dengan cara mi, kemelut politik tidak akan mengganggu kebijakan moneter yang dilaksanakan oleh bank sentral.

Fungsi Bank Indonesia sebagai bank sentral sangat strategis dalam menjaga dan memelihara kestabilan rupiah dan mengen­dalikan tingkat inflasi. Kedua hal tensebut sening dijadikan barometer bagi perekonomian suatu negara. Oleh karena itu adalah sangat berbahaya bagi suatu negara bila fungsi bank sentral negara tersebut dijadikan “alat kekuasaan Pemerintah”, lebih-lebihjika sampai menjadi ~mesin uang” bagi kepentingan kelompok tertentu.

Di samping itu, independensi bank sentral tanpa disertai dengan akuntabilitas dan transparansi yang rnemadai juga akan dapat menjadikan bank sentral suatu betuk ~‘negara dalam negara” (state ii it/ui,! state). Konsep public accountability yang diperkenalkan dalam undang-undang mi masih men imbul­kan pertanyaan bagi sebagian masyarakat Indonesia. Dalam konsep mi, masyarakat diternpatkan sebagai stakes holder Bank Indonesia. Oleh karena itu, Bank Indonesia berkewajiban memberikan informasi kepada masyarakat mengenai rencana dan target-target moneter yang akandicapai. Setahun berikutnya menyampaikan laporan hasil evaluasi tenhadap pencapaian rencana dan target-target moneter tersebut.

Berdasarkan laporan ini, masyarakat berhak rnenilai dan membenikan respon. Bila diperlukan, melalui DPR, masyarakat dapat meminta pertanggungjawaban Bank Indonesia atas kegagalannya dalam mencapai rencana dan target-target mone­ter yang ditetapkan atau atas hal-hal yang dinasakan tidak wajar dalam pengelolaannya. Dalarn kaitan inilah, Bank Indonesia diwajibkan menyampaikan laporan kepada DPR RI secara berkala maupun setiap saat diperlukan agar DPR RI dapat dengan cepat memahami masalah yang diajukan masyarakat serta membenikan penjelasan/tanggapan bila diperlukan selain untuk keperluan pelaksanaan fungsi pengawasan DPR RI terhadap kinerja BI.

Dengan berlakunya undang-undang ini, banyak pihak berharap agar Bank Indonesia dapat bangkit kembali menjadi sebuah bank sentral yang dipercaya dan disegani. Narnun, kenyataan menunjukkan setelah memasuki tahun kedua dan usia pengesahannya, kecaman dan hujatan kepada Bank Indonesia semakin tajam dengan muatan politik yang semakin kentara. Akibatnya, sebagian besar pejabat/pegawai Bank Indonesia mengalami demo,alLs’ecZ ~sircsced dan frustrated karena bolak-balik diperiksa di Kejaksaan Agung/ Kepolisian sebagai saksi atau saksi ahli.

Syahril Sabinin sebagai Gubernur Bank Indonesia dibuat bingung. Ia dijadikan tersangká dan ditahan selama lima bulan oleh Jaksa Agung atas permintaan Presiden karena tidak bersedia mundur dan jabatannya. Ia harus mernbayar kepada Pemenintah sebesar Rp 24,5 triliun sebagai burden sharing karena dianggap bertanggung jawab dalam kasus BLBI.’ Sementara itu, Dewan Gubernur yang jima orang terpaksa mengundurkan din secara sukarela karena merasa tidak memiliki legitirnasi dan kepercayaan dan DPR dan Pemerintah.

Setelah mempelajari substansi semua hujatan tersebut, sebenarnya hujatan itu salah alamat dan tidak menyelesaikan masalah. Hal yang dipersoalkan dan diminta pertanggungjawab­annya itu adalah hal-hal yang terjadi pada masa lalu, ketika Bank Indonesia masih merupakan bagian dan Pernenintah dan tidak independen sebagaimana yang ditetapkan dalam Undang­undang Bank Sentral. Bank Indonesia sebagai bank sentral adalah suatu Lembaga Negara yang bentugas membantu Pnesi­den dalam melaksanakan kebijakan moneter sehingga bank sentral menjalankan tugasnya berdasankan garis-ganis pokok kebijakan yang telah ditetapkan oleh Pemenintah.

Namun karena ada kepentingan kelompok tertentu yang mendasari hujatan tersebut dan sepanjang kepentingan yang menjadi tujuan dan kelompok itu belum diakomodasikan, maka apapun penjelasan yang telah atau akan diberikan kepada penghujat tetap saja tidak akan mengubah atau mengurangi hujatan tersebut. Hujatan bagi kelompok mi adalah alat untuk mencapai tujuan yang menjadi kepentingan kelompok. Apabila hujatan itu timbul akibat pertentangan penjuangan kepentingan kelompok, lalu siapakah yang dapatmenghentikannya agar tidak berkembang ke titik awal untuk kembali ke masa lalu ketika kepentingan masyarakat banyak pada akhimya hams dikorbankan.

Kasus pengajuan amendemen Undang-undang Bank Indonesia oleh Pemerintah akhir-akhir mi merupakan contoh nyata untuk dikaji ada atau tidaknya kepentingan kelompok yang melandasi. Sesungguhnya, Pemenintah mengajukan amendemen karena merasa gagal mengganti anggota Dewan Gubernur, termasuk Syahril Sabirin, melalui prosedur inkonstitusional. Kegagalan itu karenaterbentur Undang-undang yang ingin diamandemenkan itu, yaitu Undang-undang Bank Indonesia No. 23. Rancangan amendemen itu telah ditolak oleh Komisi IX DPR RI untuk dibahas melalui prosedur short-cut. Namun, ternyata keputusan Badan Musyawanah (BAMUS) DPR RI tanggal 28 November 2000 menyatakan tetap akan mem­bahasnya melalui prosedur biasa dan diimbau dapat selesai tanggal 6 Desember 2000.

Dalam Sidang Paripurna DPR RI tanggal 29 November 2000, semua fraksi dalam pandangan umum masing-masing menyatakan setuju melanjutkan pembahasan amendemen UU Bank Indonesia secara menyeluruh dalam waktu yang tidak terbatas. Narnun bukan 5 pasal dan undang-undang itu saja untuk rnenggusur Dewan Gubernur Bank Indonesia sebagai­mana yang diajukan Pemenintah. Sernua fraksi menyatakan bersedia membahas konsep rancangan amendemen dalam waktu yang diingiiikan. Namun, fraksi PDI-P mensyaratkan agar Pernenintah bersedia mencabut ketentuan Pasal 47 ayat (1) huruf c tentang larangan bagi anggota Dewan Gubernur menjadi pengurus atau anggota partai politik.

Seluruh tanggapan dan usul dan 10 fraksi di DPR memperoleh perhatian dan tanggapan positif dari Pemerintah disertai harapan agar usul Pemerintah juga dapat diterima DPR. (Tanggapan Pemerintah pada tanggal 30 November 2000). Dalam rapat pertarna Pansus Amandemen yang dipimpin ketuanya, Theo F. Toemion tanggal 4 November 2000, telah disepakati bahwa pembahasan amendernen akan dimulai tanggal 15 November 2000. Namun, pada tanggal 6 Desember 2000, Menko Ekuin Rizal Ramli memberitahukan bahwa agenda pembahasan Rancangan Amendernen UU Bank Indonesia akan dilakukan dalam masa reses. Hal mi sempat menimbulkan rumor di masyarakat, bahwa Pemenintah sekarang seakan-akan sudah seperti Orde Banu karena apa pun yang diinginkannya harus berhasil.

Dalarn kemelut politik yang sedang berlangsung, di depan mata telah menanti ancaman desintegrasi. Selain itu, upaya per­baikan ekonomi yang belurn berhasiljuga rnengancani kehidupan bangsa. Apakah independensi bank sentral yang dengan susah payah diperjuangkan bertahun-tahun liarus juga dikorbankan hanya untuk memenuhi kepuasan seseorang/kelompok dan rasa balas dendam pnibadi? Mari kita tunggu, cobaan apa lagi yang akan menimpa bangsa ini. Meskipun kita tahu bahwa indepen­densi bank sentral bukanlah segala-galanya, tetapi tanpa inde­pendensi yang dilengkapi dengan akuntabilitas dan transparansi nasib perekonomian negara dan bangsa ini akan selalu menjadi korban ketika kemelut politik terjadi. Bagaimana nasib indepen­densi bank sentral lebih lanjut, yaitu dengan mengubah dan menambah Undang-Undang Nomor 23 Tahun 1999 dengan Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2004.

Tugas Bank Indonesia untuk mengawasi bank menurut Undang-Undang Nomor 23 Tahun 1999 bersifat sementara. Namun demikian, mengingat amanat pembentukan lembaga pengawasan sektor jasa keuangan, yaitu selambat-Iambatnya tanggal 31 Desember 2002 telah terlampaui maka dengan undang-undang ini ditegaskan kembali bahwa pengawasan terhadap bank akan dilaksanakan oleh lembaga pengawasan sektor jasa keuangan yang independen yang akan dibentuk selambat-Iambatnya pada tanggal 31 Desember 2010. Pengunduran batas waktu pembentukan lembaga tersebut, ditetapkan dengan memperhatikan kesiapan sumber daya manusia dan infrastruktur lembaga tersebut dalam menerima pengalihan pengawasan bank dari Bank Indonesia.

Selanjutnya, sesuai dengan amandemen Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2004 ditegaskan bahwa –meskipun Bank Indonesia berkedudukan sebagai lembaga negara yang independen dalam melaksanakan tugas dan wewenangnya Bank Indonesia  dinilai kinerjanya oleh DPR dan melakukan koordinasi dengan pemerintah dalam perumusan kebijakan moneternya. Untuk itu, Bank Indonesia diwajibkan menyampaikan laporan tahunan dan laporan triwulan mengenai pelaksanaan tugas dan wewenangnya kepada DPR dalam rangka akuntabilitas dan kepada Pemerintah sebagai informasi. Dalam hubungannya dengan BPK, Bank Indonesia wajib menyampaikan laporan keuangan tahunan kepada BPK untuk dilakukan pemeriksaan dan laporan hasil pemeriksaan dimaksud disampaikan kepada DPR. Dalam rangka memenuhi asas transparansi, Bank Indonesia diwajibkan menyampaikan laporan tahunan dan laporan triwulanan tersebut kepada masyarakat luas melalui media massa dengan menyampaikan ringkasannya dalam Berita Negara.

Dengan demikian untuk memahami lebih lanjut praktik Bank Indonesia dapat ditelusuri mengenai perkembangan industri perbankan nasional, sebab Bank Indonesia memiliki beberapa tugas, yaitu merumuskan dan melaksanakan kebijakan moneter, mengatur dan menjaga kelancaran sistem pembayaran, serta mengatur dan mengawasi bank masih dilakukan oleh Bank Indonesia selaku bank sentral Republik Indonesia Sedangkan tugas pengawasan bank  sedang dalam tahap perencanaan dan persiapan untuk dilakukan lembaga lain yang akan dibentuk, diperkirakan tahun 2010 sudah terbentuk.

Sekarang Bank Indonesia sebagai Bank Sentral Negara Republik Indonesia memiliki kantor-kantor perwakilan dalam maupun luar negeri.  Kantor Bank Indonesia yang terdapat di negara Indonesia tersebar diberbagai wilayah Propinsi adalah sebagai berikut : 1. KBI Ambon, 2. KBI Balikpapan, 3. KBI Banda Aceh, 4. KBI Bandar Lampung, 5. KBI Bandung, 6. KBI Banjarmasin, 7. KBI Batam, 8. KBI Bengkulu, 9. KBI Cirebon, 10. KBI Denpasar, 11. KBI Jayapura, 12. KBI Jambi, 13. KBI Jember, 14. KBI Kediri, 15. KBI Kendari, 16. KBI Kupang, 17. KBI Lhoukseumawe, 18. KBI Makasar, 19. KBI Malang, 20. KBI Mataram, 21. KBI Medan, 22. KBI Manado, 23. KBI Padang, 24. KBI Palangka Raya, 25. KBI Palembang, 26. KBI Palu, 27. KBI Pekanbaru, 28. KBI Pontianak, 29. KBI Purwokerto, 30. KBI Samarinda, 31. Semarang, 32. KBI Sibolga, 33. KBI Solo, 34. KBI Surabaya, 35. KBI Tasikmalaya, 36. KBI Ternate, 37. KBI. Yogyakarta.  Sedangkan kantor perwakilan Bank Indonesia yang ada di luar negeri adalah : 1. KBI New York, 2. KBI London, 3. KBI Tokyo, 4. KBI Singapore.

2.3.1. Perkembangan Industri Perbankan Indonesia.

2.3.1.1. Perkembangan Industri Perbankan Bank Konvensional

Perkembangan industri perbankan di lndonesia secara garis besar dapat dikelompokkan ke dalam beberapa periode, yaitu industri perbankan periode penjajahan yaitu masa penjajahan Belanda, dan masa penjajahan Jepang, periode Indonesia merdeka, priode awal kemerdekaan, periode orde lama, periode orde baru, periode deregulasi, dan periode pertumbuhan yang sangat pesat pada kurun waktu 1988— 1996, periode krisis yang diikuti dengan program rekapitalisasi pada 1997 — 1998, periode stabilisasi pada tahun 1999-2001, dan periode pemulihan sejak tahun 2002 yang ditandai dengan mulai berkembangnya lagi industri perbankan dan perubahan strategi kegiatan industri perbankan

2.3.1.1. Industri Perbankan Masa Penjajahan Belanda

Perkembangan perbankan di Indonesia diawali dengan berdirinya perusahaan yang fungsinya sebagai bank pertama di Indonesia, yaitu De Nedenlandsche Handel Maatschappij (NHM) yang sening kali disebut Factorij Bank, didirikan pada tahun 1824 oleh Raja William I di Nederland. Bidang usaha bank yang utama adalah transaksi valuta asing, terutama untuk membiayai ekspor dengan memberikan pembayaran muka untuk pengiriman barang-banang yang sebagian besar adalah perkebunan milik Belanda. Pada tahun 1860, Factorij Bank merupakan investor besar di bidang perkebunan, menguasai banyak pabrik-pabrik gula, kopi, dan perkebunan-perkebunan lain. Perusahaan mi termasuk di bidang perbankan karena pembayaran-pembayaran muka yang dilakukan untuk kontrak-kontrak pengiriman barang menupakan bentuk tipikal pembiayaan pertanian. Perusahaan ini juga menjalankan kegiatan perbankan lainnya, yaitu memberikan pinjaman untuk membiayai impor, dan sejak tahun 1880 perusahaan ini mulai menenima deposito dan giro.1

Kemudian disusul oleh N.V. DeJavasche Bank, yang didirikan pada tanggal 10 Oktober 1828, dengan modal pertama satu juta gulden dan benfungsi sebagai pelengkap cultur steisel Van den Bos. De Javasche Bank inilah satu-satunya bank asing yang pada waktu itu direksinya berkedudukan di Indonesia dan bank ini disebut juga sebagai bank sirkulasi atau bank of issue, karena bank tersebut mempunyai monopoli untuk mengeluarkan uang yang peredarannya ditangani oleh pemerintah sendiri. Bank ini selain menjalankan kegiatan perbankan pada umumnya, juga menjalankan tugas sebagai bank sentral, antara lain adalah mengeluarkan dan mengedarkan uang kertas, mendiskonto wesel, surat utang jangka pendek dan obligasi negara, menjadi kasir pemerintah, menyimpan dan menguasai dana-dana devisa, dan bertindak sebagai pusat kliring sejak tahun 1909. Perkembangan perbankan di Hindia Belanda kemudian dilanjutkan dengan didirikan sebuah bank swasta yang dikenal dengan N.V. Escompto Bank pada tahun 1857, yang berfungsi sebagai bank pengatur lalu lintas ekspor-impor atas hasil perkebunan.2

Perkembangan selanjutnya adalah mulai tumbuh adanya kebutuhan sebuah bentuk perkreditan yang terorganisasikan dalam sebuah lembaga, maka dibentuklah bank khusus yang dapat melayani penduduk golongan pribumi, yaitu Bank Priyayi yang didirikan oleh Patih Raden Bei Wiraatmadja, sedangkan modalnya berasal dari kas mesjid. Bunga yang ditarik dan bank ini sangat berbeda dengan bunga pada bank milik pemenintah Hindia Belanda, sehingga atas saran dan asisten residen de Wolf van Westerrode, bentuk dan bank ini adalah koperasi. Bank Priyayi kemudian diubah namanya menjadi Poerwokertosche Spaar, Huip en Credietbank. Disusul kemudian dengan didirikannya bank-bank lain yang melayani golongan pribumi, yaitu antara lain “volksbank” di Garut pada tahun 1898, “Lumbung Pitih” di Bukittinggi, dan Manado pada tahun 1899, “De Post-paarbank” pada tahun 1898 yang merupakan kerja sama antana pemenintah Hindia Belanda dengan Jawatan Pos berdasarkan Stbl 1897 No. 296, yang kemudian diikuti oleh pendirian Rumah Gadai Negara pada tahun 1901.3

Perkembangan perbankan di Indonesia yang lebih mengkhususkan pada pelayanan kepada pribumi antara lain bank-bank kabupaten (af delingsbanken), bank mi disebut bank kabupaten atau bank daerah, karena ruang geraknya menyangkut suatu daerah atau kabupaten. Bank mi diprakarsai oleh pamong praja berdasarkan kewajiban patniakal pemerintah kebupaten atas penduduknya. Bupati adalah ketua pengurus bank kabupaten tersebut dan anggota pengurus lainnya terdiri dan pegawai-pegawai pamong praja. Modal kerja bank mi berasal dan kelebihan uang lumbung desa dan bank desa, deposito dan pihak swasta, tetapi pemerintah juga membenikan modal kerja.4

Selain mendirikan bank kabupaten, juga didirikan kas sentral (centrale kas) melalui keputusan Raja Belanda bertanggal 10 Mei 1912, lembaga mi diperuntukkan guna melayani rakyat yang membutuhkan pinjaman. Kanena krisis ekonomi dunia pada tahun 1929 sampai 1932, mengakibatkan beberapa Volks bank menjadi macet, maka pada tahun 1934 di Jakarta didinikan De Algemene Volkcrediet Bank (AVB) berdasarkan Stbl 1934 No. 82. AVB mi merupakan hasil peleburan kas sentral dan bank kabupaten yang berjumlah 94 dan modal pertama bank mi diperoleh dan kas sentral dan bank kabupaten berjumlah 21,4juta gulden. Tugas utama bank mi adalah menjalankan perkreditan rakyat, yaitu terutama memberikan kredit kepada perseorangan, penusahaan kecil dan pedagang kecil yang tidak memperoleh kredit dan bank-bank lain. Selain itu, jasa perbankan lainnya yang diberikan pada bank ini berupa jasa penyimpanan uang, pemberian nasehat, bantuan, serta pengawasan kepada bank-bank kredit desa, koperasi, dan juga melakukan tugas sebagai kasir untuk kepenluan calon jemaah haji ke Mekkah.5

Pendirian bank-bank di wilayah pendudukan Belanda ini selain berasal dari modal nasional dan modal pemerintah Hindia Belanda seperti yang telah disebutkan di atas, juga berasal dan modal asing lainnya, seperti dari Inggris, Jepang, dan Cina. Di antaranya adalah Bank Nasional yang berkantor di Surabaya dan N.V. Bank Boemi di Jakarta yang didirikan oleh Sumanang, salah seonang tokoh pergenakan nasional. Bank asing dan pemenintah Hindia Belanda lainnya adalah Nationale Handelsbank (NHB), The Chartered Bank of India; bank asing yang didirikan dengan modal yang berasal dari jepang, antana lain The Yokohama Species Bank dan The Mitsui Bank. Sementara bank-bank yang didirikan dengan modal asal dan Cina adalah The Overseas Chinese Banking Corporation, berkantor pusat di Singapura, N.y Batavia Bank dan Chunghwa Sangieh Maatschappij yang berkanton pusat di Medan, dan N.y Bankvereeniging milik Oei Tiong Ham yang berkantor pusat di Semanang.7

2.3.1. 2. Industri Perbankan Masa Penjajahan Jepang

Semasa pendaratan tentara Jepang pada tanggal 1 April 1942 di Indonesia sampai tahun 1945, semua bank asing, termasuk De Javasche Bank dikuasai oleh Jepang. Puncak kesuraman perbankan di Indonesia disebabkan oleh perintah panglima tertinggi Jepang di Jawa pada tanggal 20 Oktober 1942 untuk menutup seluruh kegiatan perbankan. Hanya ada satu bank yang diperintahkan untuk tetap beroperasi dan itu pun digunakan untuk memobilisasi dana guna menunjang kegiatan perang Jepang, bank tersebut adalah De Algernene Volkscrediet Bank dengan nama Jepang Syomin Ginko, berdasankan Osamu Senei No. 8 Tahun 2602 (tahun Jepang).5

Perintah penutupan kegiatan perbankan di Indonesia ini dinilai tidak memberikan keuntungan bagi pihak Jepang. Oleh kanena itu, pada tahun 1943, Nanpo Kaihatsu Kinko, yaitu sebuah bank yang berkantor pusat di Tokyo dan pada saat itu bertindak sebagai bank sinkulasi, membuka empat kantor cabangnya di pulau Jawa dan empat kantor cabang di pulau Sumatera. Kemudian disusul oleh Bank of Taiwan, Yokohama Specie Bank, dan Mitsui Bank. Setelah kota Hiroshima dan Nagasaki hancur karena born atom Amenika Serikat, maka Jepang mulai menyerahkan pendudukannya atas Asia kepada Sekutu. Dalam masa transisi (peralihan), rakyat Indonesia menggunakan kesempatan tersebut dengan menyatakan kermerdekaannya pada tanggal 17 Agustus 1945.6

2.3.1.3. Industri Perbankan Masa Indonesia Merdeka

2.3.1.3. 1. Industri Perbankan Awal Kemerdekaan

Adanya perubahan politik berupa lepasnya Indonesia dari penjajahan memberikan pengaruh yang besar terhadap perkembangan perbankan Indonesia. Perkembangan perbankan di awal kemerdekaan di mulai disaat prolamasi kemerdekaan dinyatakan oleh Soekarno dan Hatta sampai terbentuknya bank sentral sebagai nasionalisasi De Javasche Bank yang didasarkan pada Undang-Undang Nomor 11 Tahun 1953 Tentang Pokok-Pokok Bank Indonesia, sehingga periode awal ini dimulai tahun 1945 – 1953.7

Pada tanggal 19 September 1945, berdasarkan keputusan Sidang Dewan Menteri, memberikan kepercayaan penuh kepada Raden Mas Margono Djojohadikusumo untuk mendirikan sebuah bank sirkulasi berbentuk bank milik negara. Pembentukan bank ini rnengalami hambatan yang dikarenakan kurangnya dukungan dan anggota menteri yang lainnya, sehingga didirikan yayasan Pusat Bank Indonesia dengan modal awal berjumlah 340 ribu uang Jepang yang diperoleh dari dana revolusi, yaitu dana yang dikumpulkan oleh rakyat untuk penjuangan kemerdekaan.8

Setelah berhasil mendirikan Pusat Bank Indonesia, pemerintah merasa perlu untuk mendirikan bank-bank yang berstatus bank milik negara lainnya. Ketentuan perbankan pertama yang dikeluarkan oleh pemerintah sermenjak kemerdekaan Republik Indonesia adalah Peraturan Pemenintah Nomor I Tahun 1946, tanggal 22 Februari 1946, tentang Pembentukan Bank Rakyat Indonesia (BRI). Tugas bank ini sesuai dengan pasal 3 akta pendiriannya adalah memberikan pinjaman kepada rakyat, menerima uang simpanan, menjalankan tugas-tugas bank umum, dan tugas-­tugas bank lain yang ditetapkan oleh pemerintah. (pengusaha dan pedagang kecil) serta membenikan pinjaman kepada mereka yang tidak memperoleh kredit dan sumber-sumber lain.

Pada tanggal 15 Januani 1955 terjadi peristiwa penting dalam penkembangan perbankan di Indonesia, yaitu pemerintah RI mengeluarkan dan mengedarkan Peraturan Pemerintah (PP) Nomon I Tahun 1955 tentang Pengawasan Terhadap Urusan Kredit. PP ini menupakan cikal bakal dari semua peraturan yang menyangkut dunia perbankan di Indonesia, karena di dalam PP ini diatur tentang pendirian, perizinan, pengawasan, dan pembinaan bank-bank yang sebelumnya belum pernah diatur oleh pemenintah Hindia Belanda. Jelas sekiranya, bahwa PP No. 1 Tahun 1955 mi merupakan manifestasi dan keinginan pemerintah untuk mengatur perbankan Indonesia secara tegas.9

Perkembangan selanjutnya adalah adanya kebijakan menasionalisasian bank-bank milik Belanda, yang tidak saja terjadi pada bank yang telah disebutkan di atas, tetapi juga terjadi pada Nedenlandse Handels Bank yang diambil alih dengan Peraturan Pemerintah Nomor 39 Tahun 1969 menjadi Bank Umum Negara (Buneg), yang didirikan dengan Undang-Undang Nomon I Tahun 1959. Kemudian Neder­landse Handel Maatschappij (NHM atau Factorij) yang dinasionalisasi dengan Undang-Undang Nomon 41/Prp/1960 dan dijadikan Bank Kopenasi Tani dan Nelayan (BKTN), serta N.V. Escompto Bank yang diambil alih menjadi Bank Dagang Negara (BDN) berdasankan Undang-Undang Nomon 13/Prp/1960, tertanggal I April 1960.

2.3.1.3. 2. Industri Perbankan Pada Masa Orde Lama

Pada kurun waktu antara tahun 1959 sampai dengan tahun 1966, merupakan puncak perjuangan orde lama yang penuh dengan perjuangan dan ketidakstabilan politik di Indonesia yang, ditandai dengan dikeluarkannya Dekrit Presiden 5 Juli 1959. Dekrit Pnesiden Soekarno tersebut menyatakan, bahwa Indonesia kembali ke UUD 1945, di mana Presiden RI mempunyai kedudukan sebagai kepala peme­rintahan atau merangkap sebagai perdana menteri. Ketidakstabilan politik yang kemudian didukung dengan perluasan kredit perbankan secara berlebihan karena tidak adanya keseragaman di antara perbankan itu sendiri serta rendahnya tingkat pertumbuhan GDP (nata-rata mencapai 2% pertahun), mengakibatkan tingkat inflasi yang tinggi, yang mencapai titik tertinggi pada pertengahan tahun 1960-an dan telah menghancurkan sistem keuangan Indonesia10. Tingkat tertinggi inflasi di Indonesia pada kurun waktu 1960 — 1964, yaitu 635,3%, pada tahun 1966 ada pada titik 112,2%, pada tahun 1967 turun menjadi 85,1%, dan semakin turun lagi menjadi 9,8% pada tahun 1969.

Akhirnya pemerintah mengeluarkan Penetapan Presiden Nomon 9 Tahun 1965, diputuskan untuk pengintegrasian bank-bank pemerintah dengan nama: Bank Indonesia menjadi Bank Negara Indonesia Unit I; Bank Koperasi Tani dan Nelayan menjadi Bank Negara Indonesia Unit II; Bank Negara Indonesia menjadi Bank Negara Indonesia Unit III; Bank Umum Negara menjadi Bank Negara Indonesia Unit IV; dan Bank Tabungan Negara menjadi Bank Negara Indonesia Unit V.

Kemudian pada tanggal 27 Juli 1965 dikeluarkan Penetapan Presiden Nomor17 Tahun 1965, berisi hal-hal sebagai berikut; akan didirikan bank tunggal yang bernama: Bank Negara Indonesia, ke dalam bank ini akan dilebur :

Bank Indonesia, yang didirikan dengan Undang-Undang Nomor 11 Tahun 1953;

Bekas Bank Koperasi Tani dan Nelayan, yang telah diintegrasikan ke dalam Bank     Indonesia berdasarkan Penpres Nomor 9 Tahun 1965 dengan nama Bank Indonesia Urusan Koperasi Tani dan Nelayan;

Bank Umum Negara yang didirikan dengan Undang-Undang Nomor I PrpTahun 1959, yang pada tanggal yang ditentukan oleh Menteri Urusan Bank Sentral diintegrasikan ke dalam Bank Indonesia seperti dimaksud dalamPenpres Nomor 10 Tahun 1965;

Bank Tabungan Negara yang didirikan dengan Undang-Undang Nomor 2Tahun 1964, yang pada tanggal yang ditentukan oleh Menteri Urusan BankSentral diintegrasikan ke dalam Bank Indonesia seperti dimaksud dalamPenpres Nomor 11 Tahun 1965;

Bank Negara Indonesia yang didirikan dengan Undang-Undang Nomor 2 Drt Tahun 1955, yang pada tanggal yang ditetapkan oleh Menteri Urusan Bank Sentral diintegrasikan ke dalam Bank Indonesia seperti dimaksud dalam Penpres Nomor 13 Tahun 1965;

Bank Dagang Negara yang didirikan dengan Undang-Undang Nomor 13 Prp Tahun 1960, pengintegrasiannya ke dalam Bank Negara Indonesia akan ditentukan lebih lanjut.

Pengintegrasian bank-bank pemerintah ke dalam Bank Indonesia dan peleburan Bank Indonesia beserta bank-bank pemerintah tersebut ke dalam bank tunggal yang bernama Bank Negara Indonesia, ditetapkan pada tanggal 17 Agustus 1965 dan didasarkan pada Penetapan Presiden nomor 8, 9, 10, 11, 13, dan 17 tahun 1965. Terhitung tanggal ini juga diberlakukan kebijakan pembagian kegiatan dan bank-bank pemerintah tersebut menjadi Bank Negara Unit I sampai Unit V. Hal ini untuk membedakan bahwa di antara bank-bank tersebut mempunyai spesifikasi bidang usaha sendiri-sendiri, namun tetap berada dalam satu pengelolaan dan pembinaan, yakni Bank Negara Indonesia, untuk mengetahui pembedaan tersebut, dapat diuraikan sebagai berikut :

Kantor-kantor Bank Indonesia menjalankan usahanya dengan nama Bank Negara Indonesia,     Unit I.

Kantor-kantor Bank Indonesia Urusan Koperasi Tani dan Nelayan menjalankan usahanya dengan nama Bank Negara Indonesia, Unit II. Kantor-kantor Bank Negara Indonesia menjalankan usahanya dengan nama Bank Negara Indonesia, Unit III.

Kantor-kantor Bank Umum Negara menjalankan usahanya dengan nama Bank Negara      Indonesia, Unit IV.

Kantor-kantor Bank Tabungan Negara menjalankan usahanya dengan nama Bank Negara Indonesia, Unit V.

Meskipun bank-bank pemerintah tersebut diintegrasikan ke dalam satu bank dengan tujuan untuk melakukan pengawasan secara langsung terhadap bank-bank pemerintah tersebut dalam menyalurkan kreditnya dan mempermudah mekanisme pertanggungjawaban masing-masing bank dalam kebijaksanaan investasinya sesuai dengan bidang spesikasi masing-masing bank. Namun demikian, kebijakan pe­merintah tahun 1965 ini tidak memberikan hasil yang dicapai, hal ini terbukti dengan tingginva tingkat inflasi (pada titik tertinggi) dan laju pertumbuhan kurang dan dua persen, artinya lebih rendah daripada pertambahan jumlah penduduk sehingga mengakibatkan terjadinya penurunan pendapatan per kapita. Laju inflasi yang mencapai 635 terutama bersumber dan pengeluaran pemerintah yang cukup besar yang dibiayai oleh bank sentral. Sangat tingginya laju inflasi tersebut mengakibatkan tingginya suku bunga nil menjadi negatif sehingga tidak mendorong pengerahan dana masyarakat12. Hal ini tercermin pada rendahnya nisbah dana masyarakat yang dihimpun perbankan terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) dan juga rendahnya nisbah kredit perbankan terhadap PDB, yaitu masing-masing 2,6 %dan I ,8 % Selain itu, pengawasan devisa yang sangat ketat disertai kurs devisa ganda untuk mengatur pembagian cadangan devisa yang masih langka telah menyebabkan kurs pasar gelap menjadi dua atau tiga kali lipat dan kurs resmi yang ditetapkan pemerintah.

Upaya yang dilakukan oleh pemerintah untuk mengatasi kenaikan tingkat inflasi ini adalah dengan melakukan pemotongan nilai uang (sanering). Pemotongan nilai uang pernah dilakukan oleh pemerintah pada tahun 1950 dan tahun 1959, tujuannya tentu saja untuk mengurangi jumlah uang yang beredar sehingga keseimbangan antara uang dan barang tetap terpelihara dan menekan tingkat inflasi. Pemerintah melakukan pemotongan nilai uang lagi untuk ketiga kalinya dengan Penetapan Presiden No. 27 Tahun 1965, tanggal 13 Desember 1965, yaitu dan nilai Rp 1.000 (seribu rupiah) menjadi Rp 1,- (satu rupiah). Akibat dan sanering ini, sektor ekonomi nasional, khususnya perbankan anjlok pada titik nol, sektor perbankan banyak yang tidak meneruskan kegiatan usahanya lagi, begitu juga sektor industri juga praktis macet. Selain itu, yang lebih ironisnya lagi adalah modal bank yang tadinya sebesar Rp 25.000.000,- (dua puluh Jima juta rupiah) tiba-tiba menciut menjadi Rp 25.000,- (dua puluh Jima nibu rupiah).

2.3.1.3. 3.Industri Perbankan Masa Orde Baru

Pergulatan dan ketidakstabilan politik banyak mempengaruhi perkembangan perekonomian nasional, hal ini ditandai dengan bergantinya rezim atau pemerintahan dari orde lama ke orde baru. Tindakan-tindakan yang diambil oleh pemerintahan orde baru untuk segera menormalkan kedaaan ekonomi dan moneter antara lain adalah sebagai berikut.

Memberlakukan undang-undang perbankan dan undang-undang bank sentral.

Menggalakkan tabungan dan deposito yang sekaligus dapat mengurangi inflasi  dengan menetapkan tingkat bunga deposito yang menarik, yaitu 30 sampai 72 % per tahun dan tingkat suku bunga pinjaman sebesar 60% per tahun. Adapun selisih antara suku bunga deposito dan pinjaman disubsidi oleh Bank Indonesia.

Menggalakkan arus investasi asing dengan dikeluarkannya undang-undang penanaman modal asing, yang memberikan kemudahan kepada pihak asing dalam menanamkan modalnya pada sektor-sektor yang telah ditetapkan oleh pemenintah.

Kemudian dengan berakhirnya sistem integrasi Bank Tunggal, maka mengembalikan status badan hukum kembali pada  keadaan semula, adalah berikut:9

Bank Negara Indonesia Unit I kembali menjadi Bank Indonesia sebagai bank sentral yang peranannya sebagai bank dan bank-bank dan dan pemermntah. Tugas pokoknya adalah membantu pemenintah dalam mengatur, menjaga atau memelihara kestabilan nilai rupiah, mendorong kelancanan produksi dan pem­bangunan, serta memperluas kesempatan kerja dalam nangka meningkatkan taraf hidup rakyat.

Bank Negara Indonesia Unit II menjadi Bank Rakyat Indonesia yang men­jalankan usaha pada sektor koperasi, tani, nelayan, dan perkreditan rakyat pada umumnya, di samping membantu dan melakukan pengawasan terhadap bank desa, lumbung desa, bank pasar atas petunjuk Bank Indonesia dan Bank Ekspor Impor Indonesia yang bengerak pada sektor produksi, pengolahan, dan pemasaran bahan-bahan ekspor.

Bank Negana Indonesia Unit III menjadi Bank Negara Indonesia 1946 yang men­jalankan usaha pada sekton industri.

Bank Negara Indonesia Unit IV menjadi Bank Bumi Daya yang menjalankan usahanya pada sektor penkebunan dan kehutanan.

Bank Negara Indonesia Unit V menjadi Bank Tabungan Negara yang disenahi tugas untuk menghimpun dana-dana masyarakat dalam bentuk tabungan, sedangkan untuk Bank Dagang Negara dan Bank Pembangunan Indonesia (Bapindo) yang tidak turut integrasi, statusnya tidak berubah’4.( Lihat tabel 1 pada halaman tabel).

Selain mengakhiri sistem integrasi bank tunggal, kedua undang-undang ter­sebut juga meletakkan dasar-dasar kebijakan dalam bidang perekonomian, adalah sebagai berikut :

Tata penbankan harus merupakan suatu kesatuan sistem yang menjamin adanya pimpinan dalam mengatur seluruh perbankan di Indonesia serta mengawasi pelaksanaan kebijaksanaan moneter pemenintah di bidang penbankan.

Memobilisasi dan mengembangkan seluruh potensi nasional yang bergenak di bidang perbankan berdasarkan asas-asas demokrasi ekonomi.

Membimbing dan memanfaatkan segala potensi tersebut di atas kepentingan ekonomi rakyat.12

2.3.1.4. Industri Perbankan Periode Deregulasi

2.3.1.4.1. Industri Perbankan Periode Deregulasi Perbankan Antara                  Tahun   1973-1983

Pada akhir tahun 1968 dilaksanakan program deposito berjangka dengan memberikan antara lain bunga yang sangat menarik, sebesar 6% sebulan untuk deposito berjangka satu tahun dan bunga yang lebih nendah untuk deposito yang kurang dan satu tahun. Kebijakan tensebut memberikan angin segar bagi perkembangan penekonomian di Indonesia yang sedang mengalami kelesuan pada waktu itu, yaitu dengan kebenhasilan Tabanas (Tabungan Pembangunan Nasional), yang berhasil menanik para penabung kecil selama dua tahun dan telah berhasil mengumpulkan tabungan sebesan Rp 30,1 miliar dan hampir tiga juta penabung.

Suku bunga tabanas yang semula ditetapkan sebesar 18 %setahun, kemudian secara perlahan-lahan diturunkan menjadi 9~7 % setahun dengan tujuan untuk memberikan kepada penabung kecil mendapatkan keuntungan dan bunga yang sama besarnya dengan deposito berjangka untuk setahun, yaitu 9 untuk jumlah tabungan yang melebihi Rp 1.000.000,- (satu juta rupiah), sedangkan untuk deposito tabungan di bawah Rp 1.000.000 (satu juta rupiah) ditetapkan sebesar 15 % setahun.

Pada era sebelum deregulasi 1983, kebijakan moneter dipusatkan pada dua hal yang satu sama lain tidak dapat dipisahkan, yaitu dipusatkan kepada penghentian proses kemerosotan sektor keuangan dan pemulihan kembali kepercayaan masyarakat kepada lembaga keuangan. Langkah pokok yang diterapkan oleh pemerintah adalah pelaksanaan kebijaksanaan suku bunga yang aktif serta penyusunan kembali fungsi bank sentral dan bank pemerintah lainnya. Sasaran pembangunan secara jelas diarahkan untuk mencapai stabilitas moneter menuju pencapaian target Pelita I dan III sebagai arah kebijaksanaan pembangunan. Pada dasarnya tugas dan fungsi pokok lembaga-lembaga keuangan pada Pelita I adalah sebagai berikut.15

1.         Mendorong mobilisasi tabungan dan mengarahkan penggunaan secara efektif dan      produktif dengan menerapkan langkah-langkah sebagai berikut.

Pemberian jaminan keamanan dengan asuransi dan jaminan hasil/ keuntungan dan tabungan tersebut.

Introduksi tabungan berhadiah dan tabungan cicilan bulanan.

Perbaikan mutu bank swasta dengan pemberian bimbingan dan pengarahan.

Stabilitas tingkat harga dalam negeri.

2. Mengarahkan dana-dana tabungan tersebut pada penyaluran investasi sesuai dengan prioritas pembangunan guna menaikkan produktivitas. Program ini meliputi      penyaluran tabungan dan sektor fiskal, bantuan dan pinjaman luar negeri untuk      pembiayaan kegiatan investasi jangka menengah dan panjang. Kebijakan tersebut      kemudian diberikan ketentuan khusus, yaitu berikut ini.

Untuk pinjaman dan bank kepada pihak swasta, tingkat bunganya ditentukan secara luwes dan dikaitkan dengan tingkat bunga rata-rata yang berlaku bagi   kredit jangka pendek.

Untuk pinjaman dan pemerintah kepada bank, program atau sektor khusus ditentukan untuk pemberian kredit tersebut, misainva untuk peremajaan perkebunan, pembiayaan irigasi lokal, dan sebagainya.

Untuk pembiayaan impor dengan bantuan luar negeri, bank-bank pemerintah diberi wewenang untuk pemberian kredit kepada pemakai terakhir dan barang investasi yang diimpor tersebut sampai 3 tahun.

Untuk pinjaman dan bantuan luar negeri kepada lembaga keuangan yang kemudian dipinjamkan lagi sebagai pinjaman proyek kepada para peminjam di dalam negeri, lembaga-lembaga keuangan dapat menggunakan hasil pembayaran kembali pinjaman tersebut untuk seterusnya dipinjamkan lagi sampai mereka diharuskan membayar kembali pinjaman semula.

Pada tahun 1973, perkembangan perekonomian di Indonesia ditandai dengan gejala-gejala meningkatnya harga minyak bumi di pasaran dunia sehingga penerimaan devisa meningkat pesat, khususnya dan minyak bumi (80%)16. Pada kurun waktu in Indonesia kembali mengalami inflasi yang cukup tinggi, namun berbeda dengan inflasi yang terjadi pada tahun 1960-1965, yang pada tahun 1960-an itu bersumber daripada inflasi adalah divisi anggaran pemerintah, tetapi pada tahun 1973/1974 inflasi disebabkan oleh pengaruh sektor luar negeri yang berasal dan kenaikan harga minyak dan arus masuk modal jangka pendek. Tingkat inflasi yang semula pada tahun 1971 sebesar 2,15 mulai bergerak mencapai 27,3% pada tahun 1973 dan mencapai 47,4% pada tahun fiskal 1973/1974. Untuk menurunkan laju inflasi tersebut, Bank Indonesia mengambil kebijaksanaan moneter secara kuantitatif, yaitu menetapkan pagu kredit (ceiling credit) dan menentukan suku bunga (Bank Indonesia), yang tujuannya adalah meningkatkan pertumbuhan dan memperkuat perusahaan kecil dan menengah dengan jalan menyediakan berbagai bentuk bantuan teknis dan keuangan yang memungkinkan perusahaan untuk tumbuh dan berkembang.

Sedangkan dalam Pelita II, sasaran kebijaksanaan moneter adalah untuk meneruskan, meningkatkan, dan menyempurnakan langkah-langkah yang telah dimulai sejak tahun-tahun terakhir Repelita I. Secara garis besar, terdapat lima pokok sasaran kebijaksanaan moneter dalam Pelita II.

1.         Meningkatkan mobilisasi tabungan masyarakat melalui lembaga-lembaga keuangan.

Target laju pertumbuhan ekonomi yang ditetapkan oleh pemerintah adalah 7,5% setahun selama Pelita II, dan untuk menutup laju pertumbuhan tersebut pemerintah membutuhkan investasi yang tidak kecil. Investasi didapat dan tabungan pemerintah dan sebagiannya berasal dan tabungan masyarakat (swasta) yang disalurkan melalui lembaga-lembaga keuangan yang terorganisir dalam bentuk simpanan giro, tabungan dalam bank, deposito berjangka, penyertaan modal dengan membeli saham, polis asuransi, dan sebagainya. Tujuannya, selain untuk medapatkan dana investasi juga menutup praktik kegiatan bank-bank gelap yang memberikan bunga yang sangat tinggi kepada masyarakat.

Memperluas kesempatan kerja dan pemerataan pendapatan masyarakat.

Penyebab utama tidak meratanya peridapatan masyarakat adalah banyaknya pengangguran. Pada kurun waktu ini, modal adalah lebih langka dibandingkan dengan tenaga kerja, sehingga penggunaan modal haruslah benar-benar diarahkan kepada kegiatan-kegiatan produktif dan yang banyak menggunakan tenaga kerja. Kebijaksanaan moneter melalui kebijaksanaan suku bunga yang aktif dapat diarahkan untuk menghindarkan penggunaan teknik produksi yang banyak menggunakan modal tersebut. Dengan demikian, kebijaksanaan moneter akan dapat turut meningkatkan pemerataan pendapatan masyarakat dengan jalan mendorong para pengusaha untuk menggunakan teknik produksi yang menyerap banyak tenaga kerja.

Menunjang usaha pemeliharaan dan peningkatan kestabilan ekonomi.

Kebijaksanaan moneter dapat digunakan untuk meningkatkan kestabilan ekonomi, baik dengan mengurangi tekanan inflasi di dalam negeri maupun dengan melindungi perekonomian terhadap tekanan-tekanan yang berasal dan luar negeri. Kebijaksanaan suku bunga yang realistis dapat mengurangi tekanan inflasi dengan menekan kecepatan peredaran uang yang ada di dalam perekonomian. Selain itu, kebijaksanaan moneter juga dapat digunakan untuk meningkatkan kestabilan ekonomi dengan jalan meningkatkan tabungan masyarakat melalui lembaga-lembaga keuangan yang terorganisir.

Menunjang usaha untuk meningkatkan kedudukan golongan ekonomi lemah.

Golongan ekonomi lemah pada hakekatnya adalah golongan pribumi dan merupakan bagian terbesar daripada pengusaha nasional. Masalah keuangan yang dihadapai oleh golongan ini adalah berupa keterbatasan untuk mendapatkan fasilitas kredit yang mencukupi, baik untuk investasi maupun untuk mendapatkan modal kerja. Kebijaksanaan untuk memenuhi kebutuhan ekonomi Iemah akan modal ini adalah bahwa suku bunga pinjaman akan ditentukan sedemikian rupa sehingga penyediaan fasilitas ini di satu pihak tidak merugikan dan di pihak lain jangan sampai mendorong penggunaan modal yang tidak produktif. Selain itu, juga pemerintah memberikan kebijaksanaan berupa jaminan kredit koperasi, kredit untuk modal kerja permanen, kredit investasi, dan kredit desa.

5.        Meningkatkan efisiensi kerja dan peranan lembaga-lembaga keuangan.

Tingkat bunga yang diterapkan pada masa ini masih relatif sangat tinggi, yang disebabkan karena langkanya modal serta tingginya biaya penyaluran modal dan penabung kepada penanam modal. Selama biaya penyaluran modal masih tinggi, maka tingkat bunga juga akan tinggi. Tingginya biaya penyaluran modal bertalian dengan beberapa kelemahan sistem perbankan, belum sempurnanya pasar uang dan modal, serta masih banyaknya lembaga-lembaga keuangan, khususnya bank-bank yang terlalu kecil untuk dapat bekerja dengan efisien dan efektif.

Di bidang perkreditan, ditempuh kebijaksanaan pemberian kredit secara selektif dalam mengatur jumlah dan penyalurannya, yang ditetapkan berdasarkan besarnya likuiditas minimum yang harus dipelihara oleh bank. Penentuan besarnya kredit likuiditas dalam jumlah yang melimpah beserta suku bunganya oleh Bank Indonesia dan campur tangan Bank Indonesia sebagai bank sentral dalam pengaturan pagu kredit dan tingkat bunga terhadap bank-bank nasional ini menyebabkan bank-bank komersial hanya berfungsi sebagai penyalur kredit-kredit Bank Indonesia. Akibatnya, pola pengelolaan bank-bank komersial cenderung konvensional, kurang profesional, kurang memiliki kreativitas, dan tidak inovatif.

Kredit jangka menengah dan kredit investasi mulai diperkenalkan dan ditujukan untuk membiayai modal guna rehabilitasi, tetapi kemudian juga untuk perluasan dan pendirian proyek baru di berbagai bidang. Dalam perkembangan berikutnya, kredit ini ditujukan untuk memberikan kesempatan kepada pengusaha menengah dan kecil dengan fasilitas yang berbentuk:

pemberian kredit investasi kecil yang maksimal Rp 5.000.000,- (lima juta rupiah), di mana kewajiban pembiayaan sendiri sebesar 25 % dan seluruh kebutuhan kredit tidak merupakan syarat mutlak;

pemberian kredit untuk modal kerja permanen sejumlah maksimal Rp 5.000.000 (lima juta rupiah) guna memenuhi kebutuhan modal kerja yang terus-menerus untuk kelancaran usaha.(lihat tabel 2 pada halaman tabel)

Demikian juga pada Pelita III, yang pada dasarnya sasaran-saraan kebijaksanaan perekonomian hanya meneruskan, meningkatkan, dan menyempurnakan langkah­langkah yang ditempuh selama Pelita II, yaitu meliputi usaha peningkatan pemupukan tabungan masyarakat, pengerahan pemberian kredit untuk menunjang pengembangan dunia usaha (terutama golongan ekonomi lemah) serta lebih menyempurnakan dan meningkatkan efisiensi dan peranan lembaga-lembaga keuangan dalam mencapai sistem kelembagaan yang lebih sehat dan lengkap.

Dalam usaha peningkatan pemupukan tabungan masyarakat, kebijaksanaan yang ditempuh adalah mendorong kebiasaan menabung di kalangan masyarakat dalam bentuk deposito berjangka pada bank-bank pemerintah, tabanas/taska, sertifikat deposito, serta pembelian surat obligasi dan saham. Jumlah deposito berjangka yang dalam tahun 1978/79 mencapai Rp 70,9 miliar, dalam perkembangannya telah mencapai Rp 2.205,8 miliar pada bulan Desember 1983. Kebijaksanaan pemerintah untuk meningkatkan kemampuan berusaha golongan ekonomi lemah dilakukan melalui penyediaan kredit dalam bentuk Kredit Investasi Kecil (KIK)/Kredit Modal Kerja Permanen (KMKP), Kredit Mini, Kredit Midi, Kredit Candak Kulak (KCK), Kredit Bimas, dan Kredit Pemilikan Rumah (KPR). Secara keseluruhan, pemberian kebijaksanaan kredit menunjukkan keberhasilan dengan meningkatnya volume kredit menjadi Rp 3.063 miliar pada laporan tahunan per Desember 1983. Selain itu, juga ditujukan untuk mendorong perluasan kesempatan kerja, pemerataan pendapatan, serta menjaga kestabilan moneter.

2.3.1.4.2. Industri Perbankan Periode Paket 1 Juni 1983 (Pakjun 1983)

Pada tanggal I Juni 1983 pemerintah telah mengeluarkan paket kebijaksanaan,  dengan nama Paket Kebijaksanaan I Juni (Pakjun) 1983. Deregulasi Pakjun 1983 berisikan tiga hal utama sebagai berikut.

Bank diberi kebebasan menentukan sendiri suku bunga deposito, tabungan, maupun   kredit dalam rangka meningkatkan mobilisasi dana dan dan kepada masyarakat.

Diberlakukan ketentuan tentang penghapusan pajak atas bunga, deviden, dan royalti (PBDR) bagi deposito valuta asing di bank-bank.

Menaikkan batas jumlah saldo tabungan untuk tabanas. Dengan demikian, untuk suku bunga tabanas tetap diberlakukan sebesar 15% setahun untuk saldo tabungan sampai dengan Rp 1.000.000,- (satu juta rupiah) dan 12 % setahun untuk saldo tabungan di atas Rp 1.000.000,- (satu juta rupiah). Kebijakan penetapan suku bunga atas tabungan mi dimaksudkan untuk merangsang penabung-penabung masyarakat golongan menengah ke bawah, seperti petani, pedagang pasar, dan pelajar atau karyawan.

Paket Juni ini pada intinya meletakkan landasan-landasan yang kokoh bagi perkembangan perbankan yang sehat di masa mendatang. Ciri-ciri pokok kebijak­sanaan tersebut adalah sebagai berikut :

Ketentuan di bidang perkreditan pada dasarnya ditekankan pada pengurangan penyediaan kredit likuiditas BI.

Pemberian kebebasan kepada bank-bank pemerintah untuk menentukan sendiri kebijakan kreditnya dengan tetap memperhatikan asas-asas yang sehat dalam setiap pemberian kredit.

Penghapusan pagu aktiva neto perbankan. Tujuan kebijakan tersebut adalah mendorong bank-bank untuk mengerahkan dana-dana dan masyarakat sehingga dapat mengurangi ketergantungan bank-bank pada bank sentral akan dana murah dalam pemberian pinjaman.

Di bidang pemupukan dana, pelaksanaan Pakjun tersebut memberikan dampak yang menggembirakan sebagaimana terlihat pada peningkatan mobilisasi dana perbankan sebesar 125 % pada akhir Maret 1984, dibandingkan dengan posisinya pada akhir Maret 1983 ‘~. Perlu dikemukakan, bahwa kebijakan Pakjun tersebut telah mengakibatkan bergesarnya dana jangka waktu panjang dan menengah ke dalam bentuk dana jangka pendek. Hal ini tercermin pada menurunnya deposito berjangka untuk 18 sampai dengan 24 bulan, dan 40% pada bulan Maret 1983 menjadi 12% pada bulan Maret 1984. Di pihak lain, deposito berjangka 9 sampai 12 bulan meningkat tajam, yaitu dan 14% sampai 33% pada kurun waktu yang sama. Hal  ini menunjukkan bahwa kebijakan deregulasi tersebut telah mengubah ekspektasi masyarakat18.

Pemerintah juga mengeluarkan program kebijakan perkreditan dalam rangka mendorong ekspor nonmigas dan impor bahan baku, penolong, suku cadang, dan barang modal tertentu. Sementara, kebijaksanaan di bidang kredit investasi adalah dengan mengadakan penyederhanaan tata cara pemberian kredit, memberikan keringanan persyaratan kredit, terutama kepada pengusaha golongan ekonomi.

Kemudahan lainnya dalam rangka meningkatkan kegiatan usaha nasabah yang sedang menikmati fasilitas kredit investasi.

Kebijaksanaan perkreditan selama masa ini berkaitan dengan usaha pengendalian perkembangan moneter yang ditetapkan dalam Pakjun 1983 tentang pagu kredit untuk semua bank ditiadakan dan memberikan tanggung jawab kepada bank-bank pemerintah untuk menetapkan suku bunga kredit dengan beberapa pengecualian, antara lain untuk kredit mini dan midi, KIK/KMKP, kredit bimas, kredit investasi sampai Rp 75.000.000,- (tujuh puluh lima juta rupiah), kredit perkebunan inti rakyat (PIR), peremajaan-rehabilitasi dan perluasan tanaman ekspor (PRPTE), KPR, kredit mahasiswa, kredit untuk produksi, penyaluran pupuk dan obat hama untuk bimas, dan kredit ekspor. Ditiadakannya pagu kredit dan diberikannya tanggung jawab dalam menentukan suku bunga kredit tersebut, maka volume perkembangan kredit sampai akhir Desember 1986 adalah Rp 2.430 miliar (17,7%) pada tahun 1983/1984, Rp 3.201 miliar (19,8%) pada tahun 1984/1985, dan Rp 3.094 miliar (16,0%) pada tahun 1985/1986.

Pakjun 1983 ini juga meletakkan kebijaksanaan pada pengembangan sektor perbankan, baik yang menyangkut aspek kelembagaan maupun kegiatan usahanya. Di bidang kelembagaan meliputi antara lain, menyempurnakan administrasi dan organisasi bank-bank pemerintah, mendorong peranan bank-bank pemerintah untuk melakukan penyertaan modal kepada perusahaan-perusahaan pribumi, meningkatkan bantuan teknis dan keuangan kepada bank-bank pembangunan daerah dan meningkatkan peranan bank umum swasta nasional, serta perluasan pelayanannya di daerah-daerah.

Dengan liberalisasi kebijakan perbankan Paket Juni tersebut, industri perbankan dapat membuka hambatan yang sebelumnya menimbulkan represi sektor keuangan (financial repression) dan sistem moneter. Hal ini terlihat pada menurunnva tingkat inflasi, yaitu 19,13% untuk tahun 1979/1980, 15,85% untuk tahun 1980/1981,9,80 untuk tahun 1981-1982,8,40% untuk tahun 1982-1983, dan 7,33% untuk tahun 1984 (sampai Desember 1983). Liberalisasi tingkat bunga dan pagu kredit telah mampu meningkatkan tabungan masyarakat dan memperbaiki alokasi dana investasi. Sejak adanya deregulasi tersebut, menyebahkan bisnis perbankan berkembang pesat dengan persaingan  semakin ketat.(Lihat tabel 3 pada halaman tabel)

Perkembangan industri perbankan lndonesia selanjutnya, adalah periode pertumbuhan yang sangat pesat pada kurun waktu 1988— 1996, periode krisis yang diikuti dengan program rekapitalisasi pada 1997 — 1998, periode stabilisasi pada tahun 1999 – 2001, dan periode pemulihan sejak tahun 2002 yang ditandai dengan mulai berkembangnya lagi industri perbankan dan perubahan strategi kegiatan industri perbankan9

2.3.1.4.3. Industri Perbankan Periode 1988-1996

Dikeluarkannya paket deregulasi 27 Oktober 1988 (Pakto 88),88 antara lain berupa relaksasi ketentuan permodalan untuk pendirian bank baru, telah menyebabkan munculnya sejumlah bank umum berskala kecil dan menengah. Pada puncaknya, jurnlah bank umum di Indonesia membengkak dan 111 bank pada Oktober 1988 menjadi 240 bank pada tahun 1994-1995, sementara jumlah Bank Perkreditan Rakyat (BPR) meningkat drastis dan 8.041 pada tahun 1988 menjadi 9.310 BPR pada tahun 1996. (Lihat diagram 1 pada halaman diagram.)

Di satu sisi, ledakan jumlah bank tersebut telah mendonong pentumbuhan kredit hingga mencapai rata-rata 20% per tahun dan membenikan kontribu5i yang cukup besar pada pertumbuhan ekonomi Indonesia yang pada saat itu mencapai lebih dan 6%. Momentum pembangunan ekonomi yang sangat pesat yang didukung oleh kestabilan nilai tukar Rupiah pada saat itu juga telah mendorong bank-bank untuk melakukan pinjarnan luar negeri sebagai salah satu sumber pendanaan bagi permintaa~ kredit yang tenus meningkat.

Di sisi lain, ledakan jumlah bank juga telah menyebabkan Bank Indone­sia sebagai lembaga yang bertanggung jawab mengawasi industni perbankan mengalami tekanan kuat untuk meningkatkan jumlah pengawas maupun kualitas pengawasan sejalan dengan meningkatnya jumlah bank dan kompleksitas aktivitas perbankan.

2.3.1.4.4. Industri Perbankan Periode 1997 -1998

Pertumbuhan pesatyang terjadi pada periode 1988-1996 berbalik arah ketika memasuki peniode 1997 -1998 karena terbentur pada krisis keuangan dan perbankan. Bermula dari nilai tukar Rupiah terhadap dollar Amerika yang terdepresiasi dengan sangat tajam, berbagai kegiatan sektor nil dan penbankan yang mendapatkan pinjaman dalam valuta asing mengalami kesulitan mengembalikan pinjaman yang diterimanya. Hal ini kemudian berimbas pada timbulnya kesulitan likuiditas di sektor perbankan sehingga mendorong bank-bank menaikkan suku bunga simpanannya hingga mencapal lebih dan 70% agar dapat menarik dana masyarakat dan kebutuhan likuiditasnya terpenuhi. (Lihat Diagram 2 dan 3 pada halaman diagram)

Tingginya biaya bunga yang harus dikeluarkan bank pada waktu itu tidak sebanding dengan pendapatan hunga dan knedit yang sebagian besar dikategorikan bermasalah, sehingga permodalan bank terbebani oleh kenugian yang cukup hesar dan menimbulkan penmasalahan solvabilitas. Pada akhir tahun 1998 rasio NPL (gross) industni perbankan melonjak menjadi 48,6% dan 7,2% pada tahun 1997 sementara ROA dan CAR pada tahun 1998 masing-masing sebesar minus 18,8% dan minus 1 5,7% atau turun drastis dan tahun sebelumnya yang masing-masing sebesar 1,4% dan 9,2%.

Bank Indonesia, pemerintah dan juga lembaga-lembaga internasional berupaya k.eras rnenanggulangi knisis tersebut, antara !ain dengan melaksanakan rekapitalisasi penbankari yang menelan dana lebih dan Rp 400 triliun terhadap 27 bank dan melakukan pengambilalihan kepemilikan tenhadap 7 bank lainnya. secara spesifik Iangkah-langkah yang dilakukan untuk menanggulangi krisis keuangan dan perbankan tersebut adalah:

Penyediaan likuiditas kepäda perbankan yang dikenal dengan Buntuan Likuiditas Bank Indonesia (BLBI);

Mengidentifikasi dan merekapitalisasi bank-bank yang masih memiliki potensi untuk melanjutkan kegiatan usahanya dan bank-bank yang memiliki dampak yang signifikan tenhadap sistem penbankan;

Menutup bank-bank yang bermasalah dan melakukan konsolidasi perbankan dengan melakukan merger;

Mendinikan lembaga khusus untuk menangani penmasalahan yang ada di industri perbankan seperti pembentukan Badan Penyehatan Perbankar Nasional (BPPN);

Memperkuat kewenangan Bank Indonesia dalam pengawasan perbankan melalui penetapan Undang-undang No.23/1999 tentang Bank Indonesia yang menjamin independensi Bank Indonesia dalam penetapan kebijakannya.

2.3.1.4.5. Industri Perbankan Periode 1999 – 2001 ­

Krisis perbankan yang demikiari parah pada kunun waktu 1997 – 1998 rriemaksa Pemenintah dan Bank Indonesia untuk melakukan pembenahan di sektor perbankan dalam rangka melakukan stabilisasi sistem keuangan dan mencegah terulangnya krisis. Langkah-langkah penting yang dilakukari sehubungan dengan hal tersebut antara lain:

Mempenkuat kerangka pengaturan dengan menyusun rencana implementasi yang jelas untuk rnemenuhi 25 Base! Core Principles for Effective Banking Supervision yang menjadi standar internasional bagi pengawasan bank;

Meningkatkan infrastruktur sistem pembayanan dengan mengembangkan Real Time Gross Settlements (RTGS)

Menenapkan blanket guarantee scheme untuk .melindungi simpanan masyarakat di bank;

Merestruktunisasi knedit macet baik yang dilakukan melalui BPPN, Prakarsa Jakarta maupun Indonesian Debt Restructuring Agency (INDRA);

Melaksanakan program pnivatisasi dan divestasi untuk bank-bank BUMN dan bank-bank yang direkap; serta

Meningkatkan pensyaratan modal bagi pendirian bank baru.

2.3.1.4.6. Industri Perbankan Periode 2002 – sekarang

Berbagai perkembangan positif pada sektor penbankan sejak dilaksanakannya program stabilisasi antara lain tampak pada pemberian kredit yang mulai meningkat dan inovasi produk yang mulai berjalan, seperti pengembangan pnoduk derivatif (antara lain credit linked notes), serta kenjasama produk dengan lembaga keuangan lain (reksadana dan bancassurance). Selain itu, keberhasilan divestasi bank-bank rekap. dan penawaran saham pendana (IPO) Bank Mandini dan Bank BRl juga memberikan indikasi makin pulihnya kepercayaan pasar terhadap industri perbankan lndonesia. Indikator-indikator positif Iainnya juga tampak dan investasi asing yang mulal mengalir kembali ke Indonesia, nilai tukar Rupiah yang semakin stabil, serta tingkat suku bunga dan rasio NPL yang menunjukkan kecendenungan menurun. ( Lihat Diagram 4, 5 dan 6 pada halaman Diagram­)

Walaupun tanda-tanda pemulihan telah tampak, sektor perbankan sampai saat mi belum mampu berperan secara optimal dalam perekoromian. Dalam hal ini, industri penbankan Indonesia belurn merniliki kemampuan dan oermodalan yang cukup untuk mendukung tingkat pertumbuhan ekonorni yang diharapkan.

Beberapa hal yang menyebabkan belum optimalnya peran perbankan dalam perekonomian antara lain adalah tenkonsentrasinya industni perbankan hanya pada beberapa bank besar, minimnya kontribusi bank-bank kecil pada perekonomian, dan penbedaan kemampuan dan penguasaan teknologi yang cukup signifikan di antana bank-bank tersebut. Hal tersebut merupakan suatu kondisi yang wajar pada suatu negara yang sedang melakukan upaya stabilisasi pasca knisis, namun demikian upaya-upaya perbaikan harus dilakukan sesegera mungkin.28

2.3.2. Sejarah Perkembangan Bank Syariah

Sedangkan bank syariah di Indonesia memiliki sejarahnya tersendiri,didirikan oleh putera-putera Indonesia yang beragama Islam, Berkembangnya bank-bank syariah di negara-negara Islam berpengaruh ke Indonesia. Pada awal periode 1980-an, adapun sejarahnya adalah sebagai berikut :

Bank syariah adalah suatu lembaga keuangan perbankan yang dalam opersionalnya didasarkan pada Al-qur’an dan Hadist. Bank syariah ini memiliki sejarahnya tersendiri berbeda dengan bank konvensional, dan bank syariah ini memilki landasan hukum dan teori-teorinya tersendiri yang juga berbeda dengan bank konvensional, hal ini dalam tataran pemahaman secara teoristis.

Bank syariah, sejak awal kelahirannya, perbankan syariah dilandasi dengan kehadiran dua gerakan renaissance Islam modern: neorevivalis dan modernis.11 Tujuan utama dan pendirian lembaga keuangan berlandaskan etika ini adalah tiada lain sebagai upaya kaum muslimin untuk mendasari segenap aspek kehidupan ekonominya berlandaskan A1-Qur’an dan As-Sunnah.

Upaya awal penerapan sistem profit dan loss sharing tercatat di Pakistan dan Malaysia sekitar tahun 1940-an, yaitu adanya upaya mengelola danajamaah haji secara nonkonvensional. Rintisan institusional lainnya adalah Islamic Rural Bank di desa Mit Ghamr pada tahun 1963 di Kairo, Mesir.

Setelah dua rintisan awal yang cukup sederhana itu, bank Islam tumbuh dengan sangat pesat. Sesuai dengan analisa Prof. Khursid Ahmad dan laporan International Association of Islamic Bank, hingga akhir 1999 tercatat lebih dan dua ratus lembaga keuangan Islam yang beroperasi di seluruh dunia, baik di negara-negara berpenduduk muslim maupun di Eropa, Australia, maupun Amerika.12 suatu hal yang patutjuga dicatat adalah saat mi banyak nama besar dalam dunia keuangan internasional seperfi Citibank, Jardine Flenmiing, ANZ, Chase-Chemical Bank, Goldman Sach, dan lain-lain telah membuka cabang dan subsidiories yang berdasarkan syariah. Dalam dunia pasar modal pun, Islamic fund kini ramai diperdagangkan, suatu hal yang mendorong singa pasar modal dunja Dow Jones untuk menerbjtkan Islamic Dow Jones Index. Oleh karena itu, tak heran jika Scharf, mantan direktur utama Bank Islam Denmark yang kristen itu, menyatakan bahwa Bank Islam adalah partner baru pembangunan­.13

2.3.2. 1.           MitGhamr Bank

Rintisan perbankan syariah mulai mewujud di Mesir pada dekade 1960-an dan beroperasi sebagai rural-social bank (semacam lembaga keuangan unit desà di Indonesia) di sepanjang delta Sungai Nil. Lembaga dengan nama Mit Ghamr Bank binaan Prof. Dr. Ahmad Najjar tersebut hanya beroperasi di pedesaan Mesir dan berskala kecil, namun institusi tersebut mampu menjadi pemicu yang sangat berarti bagi perkembangan sistem finansial dan ekonomi Islam.14

2.3.2. 2.           Islamic Development Bank

Pada Sidang Menteri Luar Negeri Negara-Negara Organisasi Konferensi Islam di Karachi, Pakistan, Desember 1970, Mesirmen~ajukan sebuah proposal untuk mendirikan bank syariah. Proposal yang disebut Studi tentang Pendirian Bank Islam Internasional untuk Perdagangan dan,Pembangunan (International Islamic Bank for Trade and Development) dan proposal pendirian Federasi Bank Islam (Federation of Islamic Banks), dikaji para ahli dan delapan belas negara Islam.15

Proposal tersebut pada intinya mengusulkan bahwa sistem keuangan berdasarkan bunga harus digantikan dengan suatu sistem kerja sama dengan skema bagi hasil keuntungan maupun kerugian. Proposal tersebut diterima. Sidang menyetujui rencana mendirikan Bank Islam Internasional dan Federasi Bank Islam. Proposal tersebut antara lain mengusulkan untuk:

mengatur transaksi komersial antarnegara Islam;

mengatur institusi pembangunan dan investasi;

merumuskan masalah transfer, kliring, sertasettlementantarbank sentral di negara Islam sebagai langkah awal menuju terbentuknya sistem ekonomi Islam yang terpadu;

membantu mendirikan institusi sejenis bank sentral syariah di negara Islam;

mendukung upaya-upaya bank sentral di negara Islam dalam hal pelaksanaan kebijakan-kebijakan yang sejalan dengan kerangka kenja Islam;

mengatur administrasi dan mendayagunakan dana zakat;

mengatur kelebihan likuiditas bank-bank sentral negara Islam.

Selain hal tersebut, diusulkan pula pembentukan badan-badan khusus yang disebut Badan Investasi dan Pembangunan Negara-Negara Islam (Invest­ment and Development Body of Islamic Countries). Badan tersebut akan ber­fungsi sebagai berikut.

Mengatur investasi modal Islam.

Menyeimbangkan antara investasi dan pembangunan di negara Islam.

Memilih lahan/sektor yang cocok untuk investasi dan mengatur penelitiannya.

Membeni saran dan bantuan teknis bagi proyek-proyek yang dirancang untuk investasi regional di negara-negara Islam.

Sebagai rekomendasi tambahan, proposal tersebut mengusulkan pem­bentukan perwakilan-perwakilan khusus, yaitu Asosiasi Bank-Bank Islam (Association of Islamic Banks) sebagai badan konsultatif untuk masalah­masalah ekonomi dan perbankan syariah. Tugas badan mi di antaranya me­nyediakan bantuan teknis bagi negara-negara Islam yang ingin mendinikan bank syariah danlembaga keuangan syariah. Bentuk dukungan teknis tersebut dapatberupa pengiriman para ahil ke negara tersebut, penyebaran atau sosiali­sasi sistem perbankan Islam, dan saling tukar informasi dan pengalaman antar­negara Islam.16

Pada Sidang Menteri Luar Negeni OKI di Benghazi, Libya, Maret 1973, usulan tersebut kembali diagendakan. Sidang kemudian juga memutuskan agar OKI rnempunyai bidang yang khusus menangani masalah ekonomi dan keuangan. Bulan Juli 1973, komite ahli yang mewakili negara-negara Islam penghasil minyak, berternu di Jeddah untuk membicarakan pendirian bank Islam. Rancangan pendirian bank tersebut, berupa anggaran dasar dan anggar­an rumah tangga, dibahas pada pertemuan kedua, Mei 1974.

Sidang Menteri Keuangan OKI di Jeddah 1975, menyetujui rancangan pendirian Bank Pembangunan Islami atau Islamic Development Bank (1DB) dengan modal awal 2 miliar dinar Islam atau ekuivalen 2 miliar SDR (Special Drawing Right). Semua negara anggota OKI menjadi anggota 1DB. Pada tahun-tahun awalberoperasinya, 1DB mengalami banyak hambatan karena masalah poliuik. Meskipun demikian, jumlah anggotanya makin me­ningkat, dani 22 menjadi 43 negara. 1DB juga terbukti mampu memainkan peran yang sangat penting dalarn memenuhi kebutuhan-kebutuhan negara­negara Islam untuk pembangunan. Bank mi memberikan pinjaman bebas bunga untuk proyek infrastruktur dan pembiayaan kepada negara anggota berdasarkan partisipasi modal negara tersebut. Dana yang tidak dibutuhkan dengan segera digunakan bagi perdagangan luar negeri jangka panjang dengan menggunakan sistem murabahah dan ijarah.

2.3.2. 3. Islamic Research and Training Institute

1DB juga membantu mendirikan bank-bank Islam di berbagai negara. Untuk pengembangan sistem ekonomi syariah, institusi mi membangun sebuah institut riset dan pelatihan untuk pengembangan penelitian dan pe­latihan ekonomi Islam, balk dalam bidang perbankan maupun keuangan secara umum. Lembaga mi disingkat IRTI (Islamic Research and Training Institute).17

2.3.2. 4. Pembentukan Bank-Bank Syariah

Berdirinya 1DB telah memotivasi banyak negara Islam untuk mendirikan lembaga keuangan syariah. Untuk itu, komite ahli 1DB pun bekerja keras me­nyiapkan panduan tentang pendirian, peraturan, dan pengawasan bank syariah. Kerja keras mereka membuahkan hasil. Pada akhir periode 1970-an dan awal dekade 1980-an, bank-bank syariah bermunculan di Mesir, Sudan, negara­negara Teluk, Pakistan, Iran, Malaysia, Bangladesh, serta Turki.

Secara garis besar, lembaga-lembaga tersebut dapat dimasukkan ke dalam duakategori. Pertama, bank Islam komersial (Islamic Comercial Bank). Kedua, lembaga investasi dalam bentuk international holding companies.

Bank-bank yang masuk kategori pertama di antaranya:

1.         Faisal Islamic Bank (di Mesir dan Sudan),

2.         Kuwait Finance House,

3.         Dubai Islamic Bank,

4.         Jordan Islamic Bank for Finance and Investment,

5.         Bahrain Islamic Bank,

6.         Islamic International Bank for Investment and Development (Mesir).

Adapun yang termasuk kategori kedua:

1.         Daar al-Maal al-Islami (Jenewa),

2.         Islamic Investment Company of the Gulf,

3.         Islamic Investment Company (Bahama),

4.         Islamic Investment Company (Sudan),

5.         Bahrain Islamic Investment Bank (Manama),

Islamic Investment House (Amman).

2.3.2. 5. Perkembangan Bank Syariah di Berbagai Negara

Pakistan merupakan pelopor di bidang perbankan syariah. Pada awal Juli 1979, sistem bunga dihapuskan dari operasional tiga institusi: National Investment (Unit Trust), House Building Finance Corporation (pembiayaan sektor perumahan), dan Mutual Funds of the Investment Corporation of Pakistan (kerja sama investasi). Pada 1979-80, pemerintah mensosialisasikan skema pinjaman tanpa bunga kepada petani dan nelayan.

Pada tahun 1981, seining dengan diberlakukannya Undang-Undang Per­usahaan Mudharabah dan Murabahah, mulailah beroperasi tujuh ribu cabang bank komersial nasional di seluruh Pakistan dengan menggunakan sistem bagi hasil. Pada awal tahun 1985, seluruh sistem perbankan Pakistan dikonversi dengan sistem yang baru, yalta sistem perbankan syariah.18

2.3.2. 5.1.        Mesir

Bank syariah pertama yang didirikan di Mesir adalah Faisal Islamic Bank. Bank mi mulai beroperasi pada bulan Maret 1978 dan berhasil membukukan hasil mengçsankan dengan total aset sekitar 2 miliar dolar AS pada 1986 dan tingkat keuntungan sekitar 106 juta dolar AS. Selain Faisal Islamic Bank, ter­dapat bank lain, yaitu Islamic International Bank for Investment and De­velopment yang beroperasi dengan menggunakan instrumen keuangan Islam dan menyediakan jaringan yang luas. Bank mi beroperasi, baik sebagai bank investasi (investment bank),bank perdagangan (merchant bank), maupun bank komersial (commercial bank).19

2.3.2. 5.2.        Siprus

Faisal Islamic Bank of Kibris (Siprus) mulai beroperasi pada Maret 1983 dan mendirikan Faisal Islamic Investment Corporation yang memiliki 2 cabang di Siprus dan 1 cabang di Istambul. Dalam sepuluh bulan awal operasinya, bank tersebuttelah melakukan pembiayaan dengan skema murabahah senilai sekitar TL 450 juta (FL atau Turkey Lira, mata uang Turki).

Bank mi juga melaksanakan pembiayaan dengan skema musyarakah dan mudharabah, dengan tingkat keuntungan yang bersaing dengan bank non­syariah. Kehadiran bank Islam di Siprus telah menggerakkan masyarakatuntuk menabung. Bank mi beroperasi dengan mendatangi desa-desa, pabrik, dan sekolah dengan menggunakan kantor kas (mobil) keliling untuk mengumpul­kan tabungan masyarakat. Selain kegiatan-kegiatan di atas, mereka juga mengelola dana-dana lainnya seperti al-qardhul hasan dan zakat.20

2.3.2. 5.3.        Kuwait

Kuwait Finance House didirikan pada tahun 1977 dan sejak awal ber­operasi dengan sistem tanpa bunga. Institusi mi memiliki puluhan cabang di Kuwait dan telah menunjukkan perkembangan yang cepat Selama dua tahun saja, yaitu 1980 hingga 1982, dana masyarakat yang terkumpul meningkat dan sekitarKDl49juta menjadi KD474juta. Pada akhirtahun 1985, total aset men­capai KD803 juta dan tingkat keuntungan bersih mencapai KD17 juta (satu Dinar Kuwait ekuivalen dengan 4 hingga 5 dolar US).

2.3.2. 5.4.        Bahrain

Bahrain merupakan off-shore banking heaven terbesar di Timur Tengah. Di negeri yang hanya berpenduduk tidaklebih dan 660.000jiwa (per Desember 1999) tumbuh sekitar 220 local dan off-shore banks. Tidak kurang dan 22 di antaranya beroperasi berdasarkan syariah. Di antara bank-bank yang ber­operasi secara syariah tersebut adaiah Citi Islamic Bank of Bahrain (anak per­usahaan Citi Corp. N.A), Faysal Islamic Bank of Bahrain, dan al-Barakah Bank.

2.3.2. 5.5.        Uni Emirat Arab

Dubai Islamic Bank merupakan salah satu pelopor perkembangan bank syariah. Didirikan pada tahun 1975. Investasinya meliputi bidang perumahan, proyek-proyek industri, dan aktivitas komersial. Selama beberapa tahun, para nasabahnya telah menerima keuntungan yang lebih besar dibandingkan dengan bank konvensional.

5.6.      Malaysia

Bank Islam Malaysia Berhad (131MB) merupakan bank syariah pertama di Asia Tenggara. Bank mi didirikan pada tahun 1983, dengan 30 persen modal merupakan milk pemerintah federal. Hingga akhir 1999, BIMB telah memiliki lebih dari tujuh puluh cabang yang tersebar hampir di setiap negara bagian dan kota-kota Malaysia.

Sejak beberapa tahun yang lalu, BIMB telah tercatat sebagai listed-public company dan mayoritas sahamnya dikuasai oleh Lembaga Urusan dan Tabung Haji.

Pada tahun 1999, di samping BIMB telah hadir satu bank syariah baru I dengan nama Bank Bumi Putera Muamalah. Bank mi merupakan anak per­usahaan dan Bank Bumi Putera yang baru saja melakukan merger dengan Bank of Commerce.

Di negeri jiran mi, di samping full pledge Islamic banking, pemerintah Malaysia memperkenankan juga sistem Islamic window yang memberikan layanan syaniah pada bank konvensional.21

2.3.2. 5.7.        Iran

Ide pengembangan perbankan Syariah di Iran sesungguhnya bermula sesaat sejak Revolusi Islam Iran yang dipimpin Ayatullah Khomeini pada tahun 1979, sedangkan perkembangan dalam arti nil baru dimulai sejak 1 Januani tahun 1984.

Berdasarkan ketentuan/undang-undang yang disetujui pemerintah pada  bulan Agustus 1983. Sebelum undang-undang tersebut dikeluarkan sebenarnya telah terjadi transaksi sebesar lebih dani 100 miliar rial yang diadministrasikan sesuai dengan sistem syariah.

Islamisasi sistem perbankan di Iran ditandai dengan nasionalisasi seluruh industri perbankan yang dikelompokkan menjadi dua kelompok besar: (1) perbankan komersial, (2) lembaga pernbiayaan khusus. Dengan demi­kian, sejak dikeluarkannya Undang-Undang Perbankan Islam (1983), seluruh sistem perbankan di Iran otomatis berjalan sesuai syaniah di bawah kontrol penuh pemerintah.

2.3.2. 5.8.        Turki

Sebagai negara yang berideologi sekuler, Turki termasuk negeri yang cukup awal memiliki perbankan syariah. Pada tahun 1984, pemerintah Turki memberikan izin kepada Daar al-Maal al-Islami (DM1) untuk mendirikan bank yang beroperasi berdasarkan prinsip bagi hasil. Menurut ketentuan Bank SentralTurki, bank syariah diatur dalam satu yurisdiksi khusus. Setelah DM1 berdiri, pada bulan Desember 1984 didirikan pula Faisal Finance Institution dan mulai beroperasi pada bulan April 1985. Di samping dua lembaga tersebut, Turki memiliki ratusan—jika tidak ribuan—lembagawaqaf (vaqfi organiyasyonu) yang memberikan fasilitas pinjaman dan bantuan kepada masyarakat

2.3.2. 5.9. Perkembangan Bank Syariah di Indonesia

Berkembangnya bank-bank syariah di negara-negara Islam berpengaruh ke Indonesia. Pada awal periode 1980-an, diskusi mengenai bank syariah se­bagai pilar ekonomi Islam mulai dilakukan. Para tokoh yang terlibat dalam kajian tersebut adalah Karnaen A. Perwataatmadja, M. Dawam Rahardjo, AM. Saefuddin, M. Amien Azis, dan lain-lain.22 Beberapa uji coba pada skala yang relatifterbatas telah diwujudkan. Di antaranya adalah BaitutTamwil – Salman, Bandung, yang sempat tumbuh mengesankan. Di Jakarta juga dibentuk lem­baga serupa dalam bentuk koperasi, yakni Koperasi Ridho Gusti.

Akan tetapi, prakarsa lebih khusus untuk mendirikan bank Islam di Indonesia baru dilakukan pada tahun 1990. Majelis Ulama Indonesia (MUI) pada tanggal 18-20 Agustus 1990 menyelenggarakan Lokakarya Bunga Bank dan Perbankan d Cisarua, Bogor, Jawa Barat. Hasillokakarya tersebut dibahas lebih mendalam pada Musyawarah Nasional WMUI yang berlangsung di Hotel Sahid Jaya Jakarta, 22-25 Agustus 1990. Berdasarkan amanat Munas W MUI, dibentuk kelompok kerja untuk mendirikan bank Islam di Indonesia. Kelompok kerja yang disebutTim Perbankan MUI, bertugas melakukan pendekatan dan konsultasi dengan semua pihak terkait

2.3.2. 5.9.1.     PT Bank Muamalat Indonesia (BMI)

Bank Muamalat Indonesia lahir sebagai hasil kerja Tim Perbankan MUI tersebut di alas. Akte Pendirian PT Bank Muamalat Indonesia ditandatangani pada tanggal 1 November 1991. Pada saat penandatanganan akte pendirian ini terkumpul komitmen pembelian saham sebanyak Rp84 miliar.

Pada tanggal 3 November 1991, dalam acara silaturahmi Presiden di IstanaBogor, dapat dipenuhi dengan total komitmen modal disetor awal sebesar Rp106. 126.382.000,00. Dengan modal awal tersebut, pada tanggal 1 Mei 1992,Bank Muamalat Indonesia mulai beroperasi. Hingga September 1999, BankMuamalat Indonesia telah merniliki lebih 45 outlet yang tersebar di Jakarta,Bandung, Semarang, Surabaya, Balikpapan, dan Makasar.23

Pada awal pendirian Bank Muamalat Indonesia, keberadaan bank syariah ml belum mendapat perhatian yang optimal dalam tatanan industri perbankan nasional. Landasan hukum operasi bank yang menggunakan sistem syariah mi hanya dikategorikan sebagai “bank dengan sistem bagi hasil”; tidak terdapat rincian landasan hukum syariah serta jenis-jenis usaha yang diperbolehkan. Hal mi sangatjelas tecermin dani UU No. 7 Tahun 1992, di mana pembahasan perbankan dengan sistem bagi hasil diuraikan hanya sepintas lalu dan merupakan “sisipan” belaka.

2.3.2. 5.9.2.    Era Reformasi dan Perbankan Syariah

Perkembangan perbankan syariah pada era reformasi ditandai dengan disetujuinya Undang-Undang No.10 Tahun 1998. Dalam undang-undang ter­sebut diatur dengan rinci landasan hukum serta jenis-jenis usaha yang dapat dioperasikan dan diimplementasikan oleh bank syaniah. Undang-undang ter­sebutjuga memberikan arahan bagi bank-bank konvensional untuk membuka cabang syariah atau bahkan mengkonversi dii secara total menjadi bank syaniah.

Peluang tersebutternyata disambut antusias oleh masyarakatperbankan. Sejumlah bank mulai memberikan pelatihan dalam bidang perbankan syariah bagi para stafnya. Sebagian bank tersebut ingin menjajaki untuk membuka divisi atau cabang syariah dalam institusinya. Sebagian lainnya bahkan be­rencana mengkonversi dii sepenuhnya menjadi bank syariah. Hal demikian diantisipasi oleh Bank Indonesia dengan mengadakan “Pelatihan Perbankan Syariah” bagi para pejabat Bank Indonesia dan segenap bagian, terutama aparat yang berkaitan langsung seperti DPNP (DirektoratPenelitian dan Pengaturan Perbankan), kredit, pengawasan, akuntansi, riset, dan moneter.24

2.3.2. 5.9.1.     Bank Umum Syariah

Bank Syaniah Mandiri (BSM) merupakan bank milik pemerintah pertama yang melandaskan operasionalnya pada prinsip syariah. Secara struktural, BSM berasal dani Bank Susila Bakti (BSB), sebagai salah satu anak perusahaan di lingkup Bank Mandiri (ex BD~,yang kemudian dikonversikan menjadi bank syariah secara penuh. Dalam rangka melancarkan proses konversi menjadi bank syariah, BSM menjalin kerja sama dengan Ta.zkia Institute, terutama dalam bidang pelatihan dan pendampingan konversi.

Sebagai salah satu bank yang dimiliki oleh Bank Mandiri yang memiliki aset ratusan triliun dan networking yang sangat luas, BSM memiliki beberapa keunggulan komparatif dibanding pendahulunya. Demikian juga perkem­bangan politik terakhir di Aceh menjadi blessing in disguise bagi BSM. Hal mi karena BSM akan menyerahkan seluruh cabang Bank Mandini diAceh kepada BSM untuk dikelola secara syariah. Langkah besan mi jelas akan menggelem­bungkan aset BSM dan posisi pada akhir tahun 1999 sejumlah Rp 400.000.000. 000,00 (empat ratus milar rupiah) menjadi di alas 2 hingga 3 triliun. Perkem­bangan mi diikuti pula dengan peningkatan jumlah cabang BSM, yaitu dan 8 menjadi lebih dan 20 buah.

2.3.2. 5.9.2. Cabang Syariah dan Bank Konvensional

Satu perkembangan lain perbankan syariah di Indonesia pascareformasi adalah diperkenankannya konversi cabang bank umum konvensional menjadi cabang syariah.25Beberapa bank yang sudah dan akan membuka cabang syaniah di antaranya:

  1. Bank IFI (membuka cabang syariah pada 28 Juni 1999),
  2. Bank Niaga (akan membuka cabang syariah),
  3. Bank BNI ‘46 (telah membuka lima cabang syariah),
  4. Bank BTN (akan membuka cabang syariah),
  5. Bank Mega (akan mengkonversikan satu bank konvensional–anak      perusahaannya–menjadi bank syariah),
  6. Bank BRI (akan membuka cabang syariah),
  7. Bank Bukopin (tengah melakukan program konversi untuk cabang Aceh),
  8. BPD JABAR (telah membuka cabang syaniah di Bandung),
  9. BPD Aceh (tengah menyiapkan SDM untuk konversi cabang).[2]

7. Hukum Perbankan dan Sumber-sumber Hukumnya

Lembaga keuangan perbankan adalah lembaga ekonomi, maka eksistensinya sebagai lembaga hukum ini sangat erat dengan sistem ekonomi sebagai bintang pemandu dan landasan gerak dalam mengoperasionalkan bank dengan prinsip kehati-hatian (prudential regulation) bank. Dengan demikian, Lembaga keuangan perbankan telah diatur melalui ketentuan-ketentuan hukum modern yang disebut sebagai hukum perbankan (Hukum Positif Perbankan). Menurut Muhammad Djumhana, Hukum Perbankan adalah sebagai kumpulan peraturan hukum yang mengatur kegiatan lembaga keuangan bank yang meliputi segala aspek, dilihat dari segi esensi, dan eksistensinya, serta hubungannya dengan bidang kehidupan yang lain.238 Dari rumusan tersebut akan terungkap bahwa pengaturan di bidang perbankan, akan menyang­kut di antaranya:

1.      Dasar-dasar perbankan, yaitu menyangkut asas-asas kegiatan perbankan seperti; norma efisiensi; keefektivan, kesehatan bank, profesionalisme pelaku perbankan, maksud dan tujuan lembaga perbankan, serta hubungan, hak dan kewajibannya.

2.      Kedudukan hukum pelaku di bidang perbankan seperti: kaidah-­kaidah mengenai pengelolanya seperti dewan komisaris; direksi; karyawan; maupun pihak yang terafiliasi. Juga mengenai bentuk badan hukum pengelolanya, serta mengenai kepemilikannya.

3.      Kaidah-kaidah perbankan yang secara khusus yang memperhati­kan kepentingan umum seperti kaidah-kaidah yang mencegah per­saingan yang tidak wajar, antitrust, perlindungan terhadap konsu­men (nasabah), dan lain-lainnya. Di Indonesia bahkan mempunyai kekhususan tersendiri, yaltu bahwa perbankan nasional harus memperhatikan keserasian, keselarasan, dan keseimbangan unsur-unsur pemerataan pembangunan, pertumbuhan ekonomi, dan stabilitas nasional.

4.      Kaidah-kaidah yang menyangkut struktur organisasi, yang mendu­kung kebijakan ekonomi dan moneter pemerintah, seperti Dewan Moneter, dan Bank Sentral.

5.      Kaidah-kaidah yang mengarahkan kehidupan perekonomian yang berupa dasar-dasar untuk perwujudan tujuan-tujuan yang hendak dicapainya melalui penetapan sanksi, insentif, dan sebagainya.

6. Keterkaitan satu sama Iainnya dan ketentuan dan kaidan-kaidah hukum tersèbut sehingga tidak mungkin berdiri sendiri, malahan keterkaitannya merupakan hubungan logis dan bagian-bagian lain­nya239

7. Sumber-Sumber Hukum Perbankan

Membicarakan mengenai sumber hukum di   bidang perbankan Indonesia akan menyangkut sumber hukum dalam arti formal maupun sumber hukum material. Sumber hukum dalam arti material, adalah sumber hukum yang menentukan isi hukum itu sendiri. Yang terdiri dari jenis-jenisnya sehingga tergantung dari sudut mana dilakukan peninjauannya, apakah dari sudut pandang ekonomi, sejarah, sosiologi, filsafat dan lain sebagainya. Oleh sebab itu seorang ahli hukum perbankan akan cenderung mengemukakan bahwa “kebutuhan-kebutuhan terhadap lembaga perbankan dalam suatu masyarakat itulah yang menimbulkan isi hukum yang bersngkutan.”144 Ini maknanya bahwa substansi hukum perbankan merupakan refleksi nilai-nilai hukum dalam masyarakat di mana lembaga perbankan itu berdiri, jika lembaga keuangan perbankan berdiri di Indonesia, maka substansi hukumnya adalah merupakan refleksi dari hukum rakyat Indonesia itu sendiri. Mestinya seperti ini, hanya saja dalam realitasnya masih di dominasi oleh model sistem hukum barat. Adapaun sumber-sumber hukum perbankan nasional adalah sebagai berikut : 1. Pancasila, 2. Undang-Undang Dasar 1945, Pasal ….., 3. TAP-TAP MPR, 4. KUH Perdata, 5. KUH Pidana, 6. Undang-Undang Bank Indonesia, (Misalkan Undng-Undang Nomor 3 Tahun 2004 Tentang Bank Indonesia), Undang-Undang Perbankan (Misalkan Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1998 Tentang Prubahan atas Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1992 Tentang Perbankan), Undang-Undang Agraria, Undang-Undang Tentang  Perseroan Terbatas, Undang-Undang Tentang  Koperasi, Undang-Undang Tentang  Badan Usaha Milik Negara;  7. Keppres, 8. Surat Keputusan Gubernur Bank Indonesia, 11. Perjajian, 12. Jurisprudensi, 13. Hukum Administrasi Negara, 14. Doktrin. Kemudian bagi sisem perbankan syariah di samping bersumber pada sumber-sumber hukum tersebut di atas, juga bersumber pada Al-qur’an, Al-hadis, Ijma’ dan Qiyas.

Bagi kalangan di bidang hukum (undang-undang), hal yang terpenting dalam  pelaksanaan kehidupan hukum, adalah sumber hukum dalam arti formal. Sumber hukum dalam arti material baru diperhatikan jika dianggap perlu untuk diketahui asal-usul kaidah hukum tersebut. Sifat dari hukum formal tersebut mungkin merupakan hukum imperatif (hukum yang memaksa yang secara a priori harus dipatuhi), atau hukum fakultatif (yakni hukum yang memungkinkan memberikan pilihan). Perbedaan tersebut didasarkan atas kekuatan sanksinya, kemanfaatannya yang dapat dikaitkan dengan sifatnya yang memaksa atau dimungkinkannya untuk dapat memilih.

Sebagai sumber hukum perundang-undangan mempunyai kelebihan dari norma-norma sosial lainnya, karena dikaitkan dengan kekuasaan yang tertinggi di suatu negara dan karenanya memiliki kekuatan memaksa yang besar sekali. Dan apabila hukum formal tersebut tidak sesuai dengan hukum rakyat, maka tugas ilmuwan hukum untuk dapat memberikan usulan-usulan hukum sebagai Ius Constituendum dan pada suatu saat dapat ditetapkan sebagai Ius Constitutum.

Dengan adanya pengertian hukum perbankan dan sumber-sumber hukumnya tersebut di atas yang terkait dengan berbagai sistem terutama sistem ekonomi, maka perlu dibicarakan hukum sebagai sistem hukum, maka hukum mengandung nilai-nilai yang merupakan satu kesatuan.  Demikian pula suatu perundang-undangan merupakan suatu sistem yang bersumber pada suatu nilai tertentu240.  Hal ini berarti bahwa sistem hukum perbankan nasional merupakan hukum yang mengandung nilai-nilai ekonomi  yang membentuk dalam satu kesatuan baik eksistensi maupun esensinya serta berkaitan dengan kehidupan lain.  Dengan demikian sistem hukum perbankan nasional mengandung nilai-nilai makna-makna (values and meanings).

Berkaitan dengan hal tersebut di atas, William A. Shrode dan J.R. Voich mengemukakan bahwa untuk dapat memahami persoalan yang berkaitan dengan hukum hendaknya dilihat sebagai sistem. Pengertian dasar yang terkandung dalam sistem tersebut meliputi : (1) sistem itu selalu berorentasi pada tujuan, (2) keseluruhan adalah lebih dari sekedar jumlah dan bagian-bagiannya, (3) sistem itu selalu berintraksi dengan sistem yang lebih besar yaitu lingkungannya, dan (4) bekerjanya bagian-bagian dari sistem itu menciptakan sesuatu yang berharga.241

Secara umum Shrode dan Voich mendifinisikan sistem sebagai a set of interrelated parts, working independently  and jointly, in pursuit of common objectives of the whole, within a complex environment.242 Pemahaman sistem yang sedemikian itu mengisyaratkan, bahwa persoalan hukum yang dihadapi sangat kompleks. Di satu sisi, hukum dipandang sebagai suatu sistem nilai yang secara keseluruhan dipayungi oleh sebuah norma dasar yang disebut grundnorm atau basic norm. Norma dasar itulah yang dipakai sebagai dasar dan sekaligus penuntun penegakan hukum. Sebagai sistem nilai, maka grundnorm itu merupakan sumber nilai dan juga sebagai pembatas dalam penerapan hukum. Hans Kalsen memandang grundnorm sebagai the basic norm as the source of identity and as the source of unity of legal system.243

8. Faktor-Faktor Yang Dapat Membentuk Hukum Perbankan

9. Bank Indonesia, Sistem Perbankan dan Ruang Lingkup     Pengaturannya

Perbankan di Indonesia sangat banyak dipengaruhi keadaan kondisi sejarah masa lalunya dan lingkungannya. Demikian pula sistem perbankan Indonesia mempunyai kekhasan karakteristik yang mungkin sedikit berbeda dengan sistem  perbankan yang lazim di negara lain, tetapi pada umumnya sistem perbankan Indonesia tetap sama dengan yang berlaku menyeluruh di belahan dunia manapun berikut juga regulasi atau sistem hukum yang mengaturnya.183 Perbankan nasional terdiri dari Bank Indonesia sebagai Bank Sentral Negara Republik Indonesia, Bank Umum (BU) dan Bank Perkreditan Rakyat (BPR).184

1.      Bank Sentral Indonesia

C.1. Perkembangan Status dan Kedudukan Bank Sentral

Perkembangan status dan kedudukan Bank Sentral dapat dilihat pada gambar 7, adalah sebagai berikut5 :

BANK SIRKULASI
BANKNYA PEMERINTAH
BANK UMUM

Gambar 7

Bank sentral pada mulanya berkembang dari suatu bank yang mempunyai tugas sebagaimana dilakukan oleh bank-bank pada umumnya atau yang dikenal dengan sebutan bank komersial. Secara gradual bank sentral diberi tugas dan tanggungjawab yang lebih besar dan berbeda dari bank komersial, yaitu dalam pengaturan dan kebijakan seperti menerbitkan uang ( kertas dan logam) dan bertindak sebagai agen dan bankir pemerintah. Dalam perkembangan selanjutnya, bank yang kemudian dikenal sebagai bank sentral memiliki tugas dan tanggung jawab yang pada umumnya dilakukan oleh bank komersial.2

Pada awalnya bank sentral disebut sebagai bank of issue “bank sirkulasi” karena tugasnya dalam menerbitkan uang kertas dan logam sebagai alat pembayaran yang sah dalam suatu negara dan mempertahankan konversi uang dimaksud terhadap emas atau perak atau keduanya. Dengan perkembangannya perekonomian, alat pembayaran yang dipergunakan dalam berbagai transaksi ekonomi dan keuangan semakin berkembang pula dan tidak hanya terbatas pada uang kertas dan logam. Masyarakat banyak melakukan pembayaran melalui penarikan rekening giro dan simpanan di bank dengan Anjungan Tunai Mandiri  ( ATM), kartu deber, cek, bilyet giro, wesel dan lain sebagainya. Proses pembayaran juga tidak hanya dilakukan secara langsung antara para pelaku transaksi, tetapi juga semakin banyak melalui bank dan lembaga keuangan lainnya. Cara-cara pembayaran demikian melibatkan suatu proses penyelesaian transaksi antarbank di suatu daerah, antardaerah, bahkan antarnegara yang dikenal dengan proses kliring. Sejalan dengan itu, bank sentral diperlukan untuk mengatur dan menjaga kelancaran sistem pembayaran tersebut, dan bahkan melaksanakan sistem pembayaran itu sendiri khususnya dalam hal belum ada pihak swasta yang menyelenggarakannya.

Dengan semakin berkembangnya perekonomian, pengendalian jumlah uang beredar merupakan faktor yang sangat penting dalam seluruh kegiatan ekonomi suatu negara, sebagaimana dikemukakan oleh Walter Bagehot bahwa money will not manage itself. Hal ini terkait dengan diperlukannya uang untuk membiayai seluruh kegiatan ekonomi, seperti investasi dan perdagangan, untuk meningkatkan produksi dan pendapatan, membuka lapangan kerja, dan pada gilirannya untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Apabila jumlah uang beredar berlebihan dan tidak dikendalikan secara benar, maka akan terjadi inflasi yang akan menhambat peningkatan pendapatan riil masyarakat dan pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan. Demikian sebaliknya, apabila jumlah uang beredar terlalu sedikit, maka kegiatan ekonomi akan terhambat. Untuk itulah diperlukan suatu lembaga bank sentral yang berperan untuk menetapkan dan melaksanakan kebijakan moneter, terutama untuk mengatur dan menendalikan peredaran uang dalam perekonomian.

Keberadaan bank sentral juga diperlukan untuk mengatur dan mengawasi perbankan agar aktivitasnya dapat berkembang sehat dan berjalan lancar sehingga dapat mendorong kegiatan ekonomi. Hal itu mengingatkan keberadaan regulator yang tidak berpihak akan membawa bank-bank dapat melaksanakan operasinya secara efisien dan mampu memajukan perkembangan perekonomian. Suatu misal, kalau tidak ada regulator, maka kepentingan para deposan akan kurang mendapat perhatian, dan juga akan dapat muncul-muncul praktik-praktik yang merugikan kepentingan nasabah suatu bank. Demikian pula, bank-bank kecil dapat mengalami kesulitan karena belum tentu mampu bersaing dengan bank-bank yang lebih besar dan kuat. Selain sebagai regulator , bank sentral juga diperlukan untuk berperan sebagai bankers’ bank dalam menjalankan fungsinya sebagai lender of last resort bank “ pemberi pinjaman terakhir “ bagi bank-bank yang mengalami kesulitan pendapatan jangka pendek (likuiditas) dan tidak dapat memperoleh pinjaman dari bank lain.

Dengan berkembangnya peran sebgaimana dikemukakan di atas, bank sentral tidak lagi identik dengan bank komersial atau lembaga keuangan lainnya. Masyarakat umum tidak dapat lagi menyimpan uangnya atau meminta kredit atau mentranfer uang di bank sentral. Bank sentral dibentuk sebagai regulator, dan pembuat kebijakan umum untuk mencapai suatu tujuan sosial ekonomi tertentu yang menyangkut kepentingan nasional atau kesejahteraan umum, seperti setabilitas harga dan perkembangan ekonomi. Dalam perkembangan selanjutnya, untuk dapat melaksanakan perannya, bank sentral mempunyai kewenangan antara lain : 1) mengedarkan uang sekaligus mengatur jumlah uang beredar, 2) mengatur dan mengawasi kegiatan perbankan, 3) mengembangkan sistem pembayaran, dan 4) mengembangkan sistem perkreditan.

Peran dan tugas bank sentral tersebut umumnya telah diterapkan di banyak negara dewasa ini. Meskipun demikian , cakupan tugas bank sentral bervariasi dari satu negara ke negara lain.

Dalam praktiknya, bank-bank sentral tidak seluruhnya menjalankan tiga tugas utama sebagiamna telah disebutkan di atas. Beberapa bank sentral mengemban dua tugas utama, bahkan ada juga bank sentral yang hanya mngemban satu tugas uitama. Dibawah ini diberikan tabel bank sentral beberapa negara dengan tugas masing-masing.

Tabel  1: Bank Sental beberapa Negara dan Tugasnya

Negara        Otoritas Moneter  Pengatur Bank   Sistem Pembayaran                           Afrika Selatan    Ya                               Ya                        Tidak

Amerika                Ya                            Sebagian               Sebagian

Australia               Ya                              Tidak                     Ya

Belanda                  Ya                            Sebagian                  Ya

Brasil                      Ya                              Ya                        Sebagian

Brunai                      Ya                             Tidak                      Tidak

Hong Kong               Ya                            Tidak                       Tidak

India                         Ya                               Ya                      Sebagian

Indonesia                    Ya                             Ya                         Ya

Ingris                          Ya                             Tidak                  Tidak

Itali                               Ya                           Sebagian                  Ya

Jepang                        Ya                              Tidak                       Ya

Jerman                         Ya                            Sebagian                  Ya

Malasyia                       Ya                                 Ya                       Ya

Perancis                        Ya                           Sebagian             Sebagian

Selandia Baru                Ya                                  Ya                      Ya

Singapura                     Ya                                     Ya               Sebagian

Sumber : Berbagai Informan dan Referensi

Beberapa negara yang tugas pengendalian moneter dan pengawasan perbankannya dilkukan oleh bank sentral adalah Brasil, India, Malasyia, Selandia Baru, Filipina, dan Singapura. Secara umum, alasan penyatuan kedua fungsi tersebut antara lain :

1.      Fungsi pengawasan bank dan pengendalian moneter memiliki sifat yang interdependent sehingga kedua fungsi tersebut harus sejalan.

2.      Bank sentral lebih mudah memantau dan tidak menindaklanjuti dampak kebijakan moneter terhadap perbankan; dan

3.      Data dan informasi hasil pengawasan bank sangat diperlukan dalam mengambil keputusan dan melaksanakan kebijakan moneter, demikian pula sebaliknya3.

Sementara itu, terdapat pula beberapa negara yang pengawasan banknya dilakukan oleh bank sentral bersama dengan lembaga lainnya. Beberapa negara yang menggunakan kebijakan tersebut antara lain Amerika Serikat, Firlandia dan Jerman. Di Amerika Serikat pemeriksaan bank dilakukan oleh Federal Reserve System “ Bank Sentral Amerika Serikat” bekerjasama dengan Office of the Controller of the currency, State Government  dan Federal Deposit Insurance Corporation ( FDIC), dengan pembagian tugas pengawsan yang berbeda. Di Finlandia pengawasan bank dilakukan oleh  Bank Of Finland “ Bank Sentral Finlandia” bekerja sama dengan The Bank Inspectorate. Hal yang sama dilakukan oleh Bundesbank “ Bank Sentral Jerman”, yang melakukan pengawasan bank bersama dengan Bundesaufsichtsamt fur das kreditwesen. 2

Dalam pada itu, negara-negara lain seperti Ausralia, Belgia, Ingris, Jepang, Korea Selatan, dan Swiss, fungsi pengawasan bank dipisahkan tersebut antara lain adanya kekhuwatiran akan terjadinya pertentangan antara tugas menjaga ketabilan moneter dan tugas pengawasan bank1. Sedangkan di Indonesia tugas pengawasan bank  sedang dalam tahap perencanaan dan persiapan untuk dilakukan lembaga lain yang akan dibentuk, diperkirakan tahun 2010 sudah terbentuk. Dengan demikian untuk di Indonesia tugas-tugas merumuskan dan melaksanakan kebijakan moneter, mengatur dan menjaga kelancaran sistem pembayaran, serta mengatur dan mengawasi bank masih dilakukan oleh Bank Indonesia selaku bank sentral Republik Indonesia

2.2. Perkembangan Status dan Kedudukan Bank Indonesia

Peran dan tugas Bank Indonesia selaku Bank Sentral di Indonesia telah mengalami evolusi dari yang semula sebagai bank sirkulasi, kemudian pernah diminta Pemerintah sebagai agen pembangunan, dan terakhir sejak tahun 1999 telah menjadi lembaga yang independen dengan tugas-tugas merumuskan dan melaksanakan kebijakan moneter, mengatur dan menjaga kelancaran sistem pembayaran, serta mengatur dan mengawasi bank untuk mencapai tujuan kestabilan nilai rupiah. Hal ini dapat dilihat Tabel 2 dan selanjutnya adalah sebagai berikut :

Tabel 2

Perkambangan Status dan Kedudukan Bank Sentral Di Indonesia

TABEL 3

Sebelum Indonesia merdeka, Indonesia belum memiliki bank sentral seperti yang ada pada saat sekarang ini. Pada periode tersebut fungsi bank sentral hanya terbatas sebagai bank sirkulasi. Tugas sebagai bank sirkulasi dilaksanakan oleh De Javasche Bank NV yang diberi hak oktrooi Tahun 1827, yaitu hak mencetak dan mengedarkan uang Gulden Belanda oleh Pemerintah Belanda.

Pada masa setelah proklamasi kemerdekaan Indonesia, dalam penjelasan bab VII Pasal 23 Undang-Undang Dasar 1945 disebutkan bahwa dibentuk sebuah bank sentral yang disebut Bank Indonesia dengan tugas mengeluarkan dan mengatur peredaran uang kertas. Selanjutnya, pada tanggal 19 September 1945 dalam sidang Dewan Mentri, Pemerintah Indonesia mengambil keputusan untuk mendirikan satu bank sirkulasi berbentuk bank milik negara. Berkaitan dengan hal tersebut, langkah pertama adalah membentuk yayasan dengan nama “ Pusat Bank Indonesia “. Yayasan tersebut merupakan cikal bakal berdirinya Bank Negara Indonesia (BNI).

Pada tahun 1949 berlangsung konferensi Meja Bundar (KMB) di Den Haag, dan salah satu keputusan pentingnya adalah penyerahan kedaulatan Indonesia kepada Pemerintah Republik Indonesia terpaksa menerima De Javasche Bank sebagai Bank Sentral. Dalam perkembangannya  pada tanggal 6 Desember 1951 dikeluarkan undang-undang nasionalisasi De Javasche Bank.

Tabel 4

Pada tanggal 1 Juli 1953 dikeluarkan Undang-Undang Nomor 11 Tahun 1953 Tentang Pokok-Pokok bank Indonesia sebagai pengganti Javasche Bank Wet Tahun 1922. Mulai saat itu lahirlah satu bank sentral Indonesia yang diberi nama Bank Indonesia. Sejak keberadaan Bank Indonesia sebagai bank sentral hingga tahun 1968, tugas pokok Bank Indonesia   selain menjaga stabilitas moneter, mengedarkan uang, dan mengembangkan sistem perbankan, juga masih tetap melaksanakan beberapa fungsi sebagaimana dilakukan oleh bank komersial. Namun demikian, tanggung jawab kebijakan moneter berada di tangan pemerintah melalui pembentukan Dewan Moneter yang tugasnya menentukan kebijakan moneter yang harus dilaksanakan oleh Bank Indonesia. Selain itu, Dewan Moneter juga bertugas memberikan petunjuk kepada direksi Bank Indonesia dalam menjaga kestabilan nilai mata uang dan memajukan perkembangan perkreditan dan perbankan. Kesemuanya ini mencerminkan bahwa kedudukan Bank Indonesia pada petriode tersebut masih merupakan bagian dari Pemerintah.

Tabel 5

Peristiwa Utama
-          Sering terjadinya konflik pencapaian tujuan kebijaksanaan yang beragam (multiple Obyective)

-          Tantangan pelaksanaan kebijakan moneter yang semakin komplek dan berat pada era-era :

a.       Stabilisasi dan rehabilitasi ekonomi (1968-1972).

b.      Pertumbuhan ekonomi dengan hasil minyak ( 1973-1982) : pengendalian moneter lngsung + kebijakan pagu kredit 74, kredit selektif.

c.       Diregulasi, debirokratisasi, dan liberalisasi ekonomi (1983-1997): pengendalian moneter tidak langsung + Pakjun 83, Pakto 88.

-          Penerapan flexsible exchange rate, kerentanan perekonomian nasional, dan krisis “ multidimensi “ 1997.

Pada tahun 1968 dengan dikeluarkannya Undang-Undang Nomor 13 Tahun 1968, Bank Indonesia tidak lagi berfungsi ganda  karena beberapa fungsi sebagaimana dilakukan oleh bank komersial dihapuskan. Namun demikian, misi Bank Indonesia sebagi agen pembangunan masih melekat, demikian juga tugas-tugas sebagai lembaga pembuat kebijakan yang berperan sebagai perumus kebijakan moneter masih tetap dipertahankan. Tugas Bank Indonesia sebagai agen pembangunan tercermin pada tugas pokoknya, yaitu pertama mengatur, menjaga, dan memelihara stabilitas nilai rupiah, dan kedua mendorong kelancaran produksi dan pembangunan, serta memperluas kesempatan kerja guna meningkatkan taraf hidup rakyat. Pada Periode ini Bank Sentral menghadapi ujian yang berat sehbungan dengan adanya krisis moneter yang kemdian menjadi krisis ekonomi nasional bahkan krisis multi dimensi.

Tabel 6

Peristiwa Utama
-          Munculnya paradigma baru kebijakan bank sentral (moneter, perbankan, dan sistem pembayaran) di tengah-tengah dinamika 5reformasi politik: inflantion targeting, real time gross settlement , dan Arsistektur Perbankan Indonesia.

-          Amandemen undang-undang tentang Bank Indonesia dalam UU. No. 3 Tahun 2004, dengan pokok-pokok antara lain: (i) penetapan sasaran inflansi oleh pemerintah setelah koordinasi dengan BI, (ii) pengalihan fungsi pengawasan bank pada 2010, (iii) penyediaan finencial safety nets, (iii) pembentukan badan supervisi, (V) keanggotaan DG: internal/ekternal, dan (vi) Aspek-aspek transparansi, akuntabilitas, dan pertanggungjawaban.

Selanjutnya, dengan diberlakukannya Undang-Undang Nomor 23 Tahun 1999, kedudukan bank Indonesia selaku bank sentral Republik Indonesia telah dipertegas kembali. Dalam kaitan ini Bank Indonesia telah mempunyai kedudukan yang independen di luar pemerintah sebagaimana bank-bank sentral di beberapa negara, seperti Amerika Serikat, Chili, Filipina, Inggris, Jepang, Jerman, Korea Selatan, dan Swiss. Sebagai suatu lembaga yang independen , Bank Indonesia mempunyai kewenangan untuk merumuskan dan melaksanakan kebijakan yang telah ditetapkan dalam pelaksanaan tugasnya sesuai undang-undang tanpa campur tangan atau intervensi dari pihak di luar Bank Indonesia. Dalam kaitan ini, Bank Indonesia wajib menolak dan mengabaikan setiap bentuk campur tangan atau intervensi dari pihak di luar Bank Indonesia. Dengan independensi tersebut, Bank Indonesia selaku otoritas moneter diharapkan dapat melaksanakan tugas dan wewenangnya secara efektif.

Berdasarkan Undang-Undang Nomor 23 Tahun 1999, Bank Indonesia dinyatakan sebagai badan hukum. Dengan status tersebut, Bank Indonesia mempunyai kewenangan untuk melakukan perbuatan hukum termasuk mengelola kekayaannya sendiri terlepas dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN). Selain itu, Bank Indonesia juga berwenang membuat peraturan yang mengikat masyarakat luas sesuai dengan tugas dan kewenangannya dan dapat bertindak atas namanya sendiri di dalam dan di luar pengadilan.

Dilihat dari sistem ketatanegaraan Republik Indonesia, kedudukan Bank Indonesia selaku lembaga negara yang independen tidak sejajar dengan lembaga tinggi negara, misalkan seperti Dewan Perwakilan Rakyat (DPR), Badan Pemeriksa Keuangan (BPK), dan Mahkamah Agung (MA). Kedudukan Bank Indoneia juga tidak sama dengan Departemenm karena kedudukan Bank Indonesia berada di luar Pemerintah. Hal ini dapat dilihat pada Gambar 7 di bawah ini adalah sebagai berikut :

Gambar 7

Struktur Bank Indonesia Dalam Sistem ketatanegaraan Indonesia

Bank

Indonesia

……

Selanjutnya, sesuai dengan amandemen Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2004 ditegaskan bahwa –meskipun Bank Indonesia berkedudukan sebagai lembaga negara yang independen dalam melaksanakan tugas dan wewenangnya Bank Indonesia  dinilai kinerjanya oleh DPR dan melakukan koordinasi dengan pemerintah dalam perumusan kebijakan moneternya. Untuk itu, Bank Indonesia diwajibkan menyampaikan laporan tahunan dan laporan triwulan mengenai pelaksanaan tugas dan wewenangnya kepada DPR dalam rangka akuntabilitas dan kepada Pemerintah sebagai informasi. Dalam hubungannya dengan BPK, Bank Indonesia wajib menyampaikan laporan keuangan tahunan kepada BPK untuk dilakukan pemeriksaan dan laporan hasil pemeriksaan dimaksud disampaikan kepada DPR. Dalam rangka memenuhi asas transparansi, Bank Indonesia diwajibkan menyampaikan laporan tahunan dan laporan triwulanan tersebut kepada masyarakat luas melalui media massa dengan menyampaikan ringkasannya dalam Berita Negara.

Bank Sentral di Indonesia merupakan bentuk peralihan badan hukum perbankan kolonialisme Belanda (De Javasche Bank) ke badan hukum yang berstatus nasional Indonesia (Bank Indonesia).185 Bank Sentral merupkan kelembagaan yang memiliki peran penting dalam perekonomian, terutama di bidang moneter, keuangan, dan perbankan. Peran tersebut tercermin pada tugas-tugas utama yang dimiliki oleh bank sentral, yaitu menetapkan dan melaksanakan kebijakan moneter, mengatur dan mengawasi bank, serta menjaga kelancaran sistem pembayaran.186

Tujuan Bank Indonesia sebagai bank sentral ditetapkan untuk menjaga dan memelihara kestabilan nilai rupiah. Dengan demikian perkembangan uang yang diedarkan berpengaruh langsung terhadap berbagai kegiatan ekonomi individu dalam masyarakat dan keuangan dalam perekonomian, baik itu untuk konsomsi, investasi, ekspor-impor, suku bunga, nilai tukar, pertumbuhan ekonomi, dan juga inflasi.187 Kestabilan nilai rupiah terhadap barang dan jasa diukur dengan atau tercermin pada perkembangan laju inflansi. Kestabilan nilai rupiah terhadap mata negara lain diukur berdasarkan dan tercermin pada perkembangan nilai tukar rupiah (kurs) terhadap mata uang negara lain.188

Bank Indonesia untuk mencapai tujuan dalam menjaga kestabilan nilai rupiah diberi beberapa kewenangan dalam melakukan tugasnya adalah sebagai berikut : 1. Menetapkan dan melaksankan kebijakan moneter;189 2. Mengatur dan menjaga kelancaran sistem pembayaran;190 3. Mengatur dan mengawasi bank.191 Pelaksanaan tiga tugas ini mempunyai keterkaitan dan karenanya harus dilakukan secara saling mendukung guna tercapainya tujuan Bank Indonesia secara efektif dan efisien.

Dalam melaksanakan tugas dan wewenangnya, Bank Indonesia menjalin hubungan dengan Pemerintah, tidak saja dalam tingkatan koordinasi antarkebijakan, tetapi juga mencakup pula hubungan kerja operasional. Hubungan Bank Indonesia dengan Pemerintah.192 Pada tingkat operasional, Bank Indonesia ditetapkan sebagai pemegang kas Pemerintah. Dalam hal mi, penenimaan dan pengeluaran Pemerintah dilakukan melalul rekeningnya yang disimpan di Bank Indonesia. Meskipun demikian, Bank Indonesia dilarang membeni pinjaman kepada Pemerintah, termasuk dalam bentuk saldo negatif dan rekening Pemerintah tersebut maupun dengan membeli surat utang negera yang diterbitkan Pemenintah di pasar. Selain pemegang kas Pemenintah, Bank Indonesia untuk dan atas nama Pemerintah dapat menerima pinjaman luar negeri, menatausahakan, serta menyelesaikan tagihan dan kewajiban keuangan Pemerintah terhadap luar negeri.

Pada tingkat koordinasi antarkebijakan, hubungan antara Bank Indonesia dengan Pemerintah dilakukan untuk mengarahkan agar kebijakan yang menjadi kewenangan masing-masing dapat secara bersama-sama dan bersinergi mencapai sasaran ekonomi makro, seperti inflasi, pertumbuhan ekonomi, dan kesempatan kerja. Dalam hal in sesuai dengan UU Bank Indonesia tersebut, Pemerintah berkoordinasi dengan Bank Indonesia dalam menetapkan sasaran inflasi yang menjadi sasanan akhir kebijakan moneter. Sebaliknya, Bank Indonesia wajib memberikan pendapat dalam penyusunan Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (RAPBN) dan atau kebijakan Pemenintah lainnya yang terkait dengan tugas dan wewenang Bank Indonesia. Bank Indonesia juga memberi pendapat kepada Pemenintah dalam rangka penerbitan surat utang negara dan pencarian hutang Iuar negeri. Sementara itu, Pemerintah wajib meminta pendapat dan atau mengundang Bank Indonesia dalam sidang kabinet yang membahas masalah yang berkaitan dengan tugas Bank Indonesia. Demikian juga, Pemenintah dapat hadir dalam Rapat Dewan Gubernur di Bank Indonesia dengan hak bicara tanpa hak pengambilan keputusan.193

Selain dengan Pemerintah, Bank Indonesia juga menjalin hubungan kerja dengan lembaga-lembaga internasional. Hubungan tersebut diperlukan dalam rangka menunjang kelancaran pelaksanaan tugas Bank Indonesia maupun Pemerintah yang berhubungan dengan negara-negara lain.194

Secara umum, hubungan kerja sama internasional yang dijalin oleh Bank Indonesia terdiri dari :195

2)                  Kerja sama yang dilakukan atas nama Bank Indonesia sendiri dalam nangka melaksanakan tugas-tugasnya, seperti keanggotaan bank sentral di South East Asia Central Bank (SEACEN)196; dan

3)                  Kerja sama yang dilakukan untuk dan atas nama negaranya masing­masing,seperti keanggotaan suatu negara di Iembaga keuangan internasional seperti International Monetary Fund (IMF).

Sebagaimana bank sentral lainnya, Bank Indonesia juga menjalin kerja sama internasional yang meliputi bidang-bidang:

1)                    Investasi bersama untuk kestabilan pasar valuta asing;

2)                    Penyelesaian transaksi lintas negara;

3)                    Hubungan koresponden;

4)                    Tukar-menukar infonmasi mengenai hal-hal yang terkait dengan             tugas­tugas bank sentral; dan

5)                    Pelatihan/penelitian di bidang moneter dan sistem pembayaran. Keanggotaan Bank Indonesia di beberapa Iembaga dan forum international atas nama Bank Indonesia sendiri, antara lain:

1)  The South East Asian Central Banks Research and Training Centre (SEACEN Centre).

2)  The South East Asian, New Zealand and Australia Forum of Banking Supervisors (SEANZA).197

3)  The Executives’Meeting of East Asian and Pacific Central Banks (EMEAP)198

4)  ASEAN Central Bank Forum (ACBF)199

5)  Bank for International Settlement (BIS)200

6) Islamic Financial Sector Board (IFSB)

Sementara itu, keanggotaan Bank Indonesia mewakili pemerintah Republik Indonesia, antara lain:

1)  Association of South East Asian Nations (ASEAN)201

2) ASEAN+3 (ASEAN + Cina, Jepang dan Korea)202

3) Asian Development Bank (ADB)203

4) Asia Pacific Economic Cooperation (APEC)204

5) Manila Framework Group (MFG)205

6) Asia-Europe Meeting (ASEM)206

7) Islamic Development Bank (IDB)207

8) Consultative Group on Indonesia (CGI)208

9) International Monetary Fund (IMF)209

10) World Bank, termasuk keanggotaan di International Bank for Reconstruction and Development (IBRD)210, International Development Association (IDA)211 dan International Finance Corporation (IFC)212 dan Multilateral Investment Guaran tee Agency (MIGA)213

11) World Trade Organization (WTO)214

12) Intergovernmental Group of 20 (G20)215

13) Intergovernmental Group of 15 (G15, sebagai observer)216

14) Intergovernmental Group of 24 (G24, sebagai observer)217

2. Bank Umum (BU), dan Bank Perkreditan Rakyat (BPR)

Selanjutnya selain Bank Indonesia, perbankan nasional yang bertumbuh kembang di Indonesia secara garis besar disebut sebagai Bank Umum (BU) dan Bank Perkreditan Rakyat (BPR), baik milik suwasta maupun milik pemerintah, jadi BU dan BPR hanyalah merupakan pengkelompokan atau klasifikasi dan atau kategori suatu bank. Dan disederhanakan jenis bank di Indonesia ini mulai tahun 1992, akan tetapi jika dilihat dari perspektif sejarah perbankan nasional, baik BU maupun BPR tidak lepas dari produk kolonial Belanda, berikut juga sistem dan budaya kerja yang dikembangkan baik pada BU mapun pada BPR tidak lepas dari sistem  dan budaya kerja perbankan zaman kolonial Belanda.

Bank Umum (BU), adalah bank yang melaksanakan kegiatan usaha secara konvensional atau berdasarkan prinsip syariah yang dalam kegiatannya memberikan jasa dalam lalu lintas pembayaran. Sedangkan Bank Perkreditan Rakyat (BPR), adalah bank yang melaksanakan kegiatan usaha secara konvensional atau berdasarkan prinsip syariah yang dalam kegiatannya tidak memberikan jasa dalam lalu lintas pembayaran.218

Pengertian Bank Umum(BU) dan Bank Perkreditan Rakyat (BPR) tersebut dapat dipahami mengenai letak perbedaan antara Bank umum dan Bank Perkerditan Rakyat, yaitu bahwa Bank Umum disebutkan sebagai bank yang dapat memberikan jasa lalu lintas pembayaran, karena bank umum antara lain diperbolehkan menerima simpanan masyarakat dalam bentuk rekening giro, yang penarikannya dapat dilakukan dengan menggunakan cek atau alat pembayaran lalu lintas giral lainnya dan dapat ikut serta dalam kegiatan kliring. Terkait dalam hal ini bank umum dapat menciptakan uang giral sehingga bank umum juga disebut sebagai bank pencipta uang giral (BPUG). Sementara itu, BPR tidak diperkenankan menerima simpanan masyarakat dalam bentuk rekening giro dan juga tidak dapat memberikan jasa lalu lintas pembayaran.

Pengertian bank umum dan bank perkreditan rakyat di atas, juga dapat dibedakan dengan kegiatan usaha yang dilakukan, bank umum dapat melakukan usaha dengan cara konvensional atau berdasarkan prinsip syariah, begitu juga bank perkreditan rakyat dapat melakukan usaha dengan cara konvensional atau berdasarkan pada prinsip syariah, dengan demikian baik bank umum maupun bank perkreditan rakyat dapat melakukan usaha secara konvensional atau syariah.

Bank, baik BU maupun BPR   yang melakukan kegiatan usahanya secara konvensional, adalah bank-bank yang berlandaskan pada sistem hukum modern yang didukung dan di bentuk oleh kaum politik liberal yang berdasarkan pada sistem ekonomi kapitalisme-individualisme, selanjutnya disebut sebagi sistem perbankan konvensional, atau sistem perbankan komersial dan atau juga disebut sebagi sistem perbankan dengan sistem bunga. Sistem perbankan ini punya sejarahnya tersendiri, dan sudah ada di bumi ini menurut ahli arkeologi kira-kira 2000 SM.

Bank, baik BU maupun BPR  yang melakukan kegiatan usahanya secara syariah, adalah bank-bank yang berlandaskan pada sistem hukum Islam yang didukung oleh kaum politik dan atau ormas Islam yang dijiwahi oleh semangat nilai-nilai ekonomi Islam dan atau nilai-nilai ekonomi Pancasila. Selanjutnya disebut sebagai Sistem Perbankan Syariah atau Islam dan atau Bagihasil.

Selanjutya bank, baik BU maupun BPR yang melakukan kegiatan usaha secara konvensional dan sekaligus membuka usaha syariah. Sistem perbankan yang sedemikian rupa telah terjadi penggabungan sistem, salah satu sisi  berlandaskan pada sistem hukum modern yang didukung dan di bentuk oleh kaum politik liberal yang berdasarkan pada sistem ekonomi kapitalisme-individualisme, selanjutnya disebut sebagi sistem perbankan konvensional, atau sistem perbankan komersial dan atau juga disebut sebagi sistem perbankan dengan sistem bunga, dan pada sisi yang lain berlandaskan pada sistem hukum Islam yang didukung oleh kaum politik dan atau ormas Islam yang dijiwahi oleh semangat nilai-nilai ekonomi Islam dan atau nilai-nilai ekonomi Pancasila. Selanjutnya disebut sebagai Sistem Perbankan Syariah atau Islam dan atau Bagihasil.

9. Sistem Perbankan Nasional

Perbankan nasional sebagaimana dikemukakan di atas, pada dasarnya merupakan bagian dari suatu sistem yang lebih besar yang disebut sistem perbankan. Sistem perbankan dapat diartikan sebagai kumpulan dari lembaga, kegiatan usaha, serta cara dan proses pelaksanaan kegiatan usaha yang memungkinkan bank melaksanakan fungsinya dengan baik. Dengan demikian, sistem perbankan tidak hanya terdiri dari bank sebagai lembaga, tetapi antara lain juga termasuk di dalamnya pasar uang antar bank, instrumen-instrumen yang dipergunakan , produk-produk yang dihasilkan, berbagai ketentuan dan aturan main, serta interaksi antara berbagai unsur tersebut. Berdasarkan pengertian ini, maka dapat disimpulkan bahwa sistem perbankan di satu negara akan berbeda dengan sistem perbankan di negara lainnya.219

Sementara itu, bank secara kelembagaan merupakan bagian dari lembaga keuangan. Berdasarkan pengertian ini, maka sistem perbankan juga dapat dikatakan sebagai bagian dari suatu sistem yang lebih luas, yaitu sistem keuangan. Sistem keuangan merupakan kumpulan dari pasar, lembaga keuangan, hukum, peraturan, customs “ tradisi”, dan teknik yang memungkinkan piranti keuangan yang terdiri dari uang dan surat-surat berharga diperdagangkan, suku bunga dan harga surat berharga ditentukan, serta jasa-jasa lembaga keuangan dihasilkan dan dijual. Pengertian tersebut di atas antara lain menjelaskan hal-hal yang tercakup dalam sistem keuangan, yaitu pasar keuangan, lembaga keuangan, dan piranti keuangan.220

Selain sebagai bagian dari sistem keuangan, sistem perbankan juga merupkan bagian dari sistem moneter. Secara kelembagaan sistem moneter terdiri dari otoritas moneter221 dan bank atau lembaga lain yang menjalankan fungsi moneter. Bank termasuk dalam sistem moneter karena bank selain menjadi sarana dalam transmisi kebijakan moneter juga dapat menciptakan uang.222 Perlu dicatat bahwa selain bank, di beberapa negara lain juga terdapat lembaga yang dapat menciptakan sesuatu yang didefinisikan sebagai uang. Dalam praktik, bank umum di Indonesia adalah bank yang dapat menciptakan uang giral dan uang kuasi. Sebagai bank umum, bank dapat memberikan jasa lalu lintas pembayaran dengan menerima simpanan masyarakat dalam bentuk rekening giro, yang penarikannya dapat dilakukan setiap saat dengan menggunakan cek atau alat pembayaran lalu lintas giral lainnya. Cek atau alat pembayaran lalu lintas giral ini dapat difungsikan sebagai uang giral. Sementara itu, tabungan dan diposito berjangka yang disimpan masyarakat di bank umum dikategorikan sebagai uang kuasi.223

Sistem perbankan di Indonesia dalam artian jenis dan jumlah bank berbeda dengan sistem perbankan di negara-negara lain. Jenis bank di Indonesia terdiri dari Bank Umum dan Bank Perkreditan Rakayat. Bank Umum (BU), adalah bank yang melaksanakan kegiatan usaha secara konvensional atau berdasarkan prinsip syariah yang dalam kegiatannya memberikan jasa dalam lalu lintas pembayaran. Sedangkan yang dimaksud Bank Perkreditan Rakyat (BPR), adalah bank yang melaksanakan kegiatan usaha secara konvensional atau berdasarkan prinsip syariah yang dalam kegiatannya tidak memberikan jasa dalam lalu lintas pembayaran.224

10Ruang Lingkup Regulasi Perbankan

Regulasi terhadap bank-bank dilakukan oleh Bank Indonesia, peranan Bank Indonesia ini tidak lepas dari sejarah perkembangan bank dan sejarah keberadaan Bank Indonesia, lembaga perbankan di Indonesia telah ada jauh sebelum kemerdekaan Indonesia, namun demikian, pengaturan dan pengawasan bank secara legal-formal baru mulai dikenal sejak tahun 1953, mulai tahun ini225, Bank Indonesia berperan besar sebagai penentu kebijakan perbankan di Indonesia. Bank Indonesia yang didaulat sebagai lembaga otoritas pengatur dan pengawas bank di Indonesia, memiliki kewenagan dalam melakukan kebijakan dan pengaturan bank yang secara garis besar meliputi : prizinan, pengaturan, pengawasan, dan pemberian sanksi.226

Selanjutnya bahwa perbankan tidak selalu dalam situasi dan kondisi yang sehat, lancar dan likuid, akan tetapi perbankan nasional dapat juga mengalami situasi-situasi sulit yang dapat membahayakan kelangsungan usahanya, dapat membahayakan kelangsungan bank-bank lainnya, dan bahkan juga dapat mneyebabkan krisisis moneter dan atau krisis ekonomi nasional, maka Bank Indonesia dapat mengambil kebijakan-kebijakan atas bank-bank yang dalam situasi sulit tersebut untuk melakukan tindakan sebagai berikut : 1. Pemegang saham menambah modal, 2. pemegang saham mengganti dewan komisaris, dan atau direksi bank, 3. bank menghapus bukukan kredit atau pembiayaan berdasarkan prinsip syariah yang macet dan memperhitungkan kerugian bank dengan modalnya, 4. bank melakukan merger atau konsolidasi dengan bank lain, 5. bank dijual pada pembeli yang bersedia mengambil alih seluruh kewajiban, 6. bank menyerahkan pengelolaan seluruh atau sebagian bank kepada pihak lain, dan 7 bank menjual sebagian atau seluruh aset atau seluruh harta atau kewajiban bank kepada bank atau pihak lain. Ruang lingkup regulasi perbankan tersebut disesuaikan dengan ketentuan-ketentuan hukum perbankan secara internasional, misalkan ketentuan-ketentuan dari WB, IMF dan BIS. 227

11. Pendirian, Kepemilikan dan Bentuk Hukum Bank

Pendirian, kepemilikan dan badan hukum suatu bank, adalah suatu proses individu-individu manusia dan atau individu-individu manusia yang berkelompok di suatu badan hukum dalam satu kesatuan mendirikan, memiliki dan mewujudkan serta mengoperasionalkan suatu bank.

5.1.  Pendirian Bank

Bank Umum dapat didirikan, dan menjalankan usahanya wajib terlebih dahulu memperoleh izin usaha dari pimpinan Bank Indonesia, Adapun pendirianya dapat dilakukan oleh warga negara Indonesia dan/ atau badan hukum Indonesia dan atau warga negara Indonesia dan / atau badan hukum Indonesia dengan warga negara asing dan / atau badan hukum asing secara kemitraan.205 dan Pihak-pihak yang dapat mendirikan Bank Perkreditan Rakyat, yaitu: Warga negara Indonesia; badan hukum Indonesia yang keseluruh kepemilikannya oleh Warga negara Indonesia; Pemerintah Daerah; kerjasama di antara para pihak tersebut.

Kemudian yang dimaksud dengan pengertian badan hukum Indonesia antara lain yaitu Negara Republik Indonesia , badan usaha milik negara, badan usaha milik daerah, koperasi, dan badan usaha milik swasta, sedangkan menyangkut pihak badan hukum asing maka ditentukan bahwa sebelumnya harus memperoleh rekomendasi dimaksud sekurang-kurangnya memuat keerangan baaahwa badan hukum asing yang bersangkutan mempunyai reputasi yang baik dan tidak pernah melakukan perbuatan tercela di bidang perbankan.206

Meskipun secara karakteristik BU dan BPR Konvensional dengan BU dan BPR berdasarkan prinsip Syariah memiliki perbedaan yang sangat mendasar, akan tetapi menyangkut pengaturan pendirian berdasarkan ketentuan yang ada tidak begitu berbeda, yaitu memperlukan izin usaha dari Bank Indonesia.

5.2.   Kepemilikan Bank

Kepemilikan bank berkaitan dengan pihak-pihak  yang menjadi pemilik dari suatu bank termasuk di dalamnya pemilik saham dari bank yang telah go public, juga persyaratan posisi seseorang atau badan hukum sebagai pemilik bank atau komposisi dari pihak asing dari sebuah bank, serta mekanisme dan prosedur peralihannya. Dalam hal kepemilikan ini    tidak dapat dilepaskan dari pendirian bank itu sendiri. Pihak yang menjadi pemilik awal dari sebuah bank  pada dasarnya mereka yang mendirikan bank tersebut. Dan kepemilikan suatu bank ditentukan pula dari jenis banknya. Kepemilikan Bank Umum sedikitnya akan berlainan dengan kepemilikan Bank Perkreditan Rakyat.

1.  Kepemilikan Bank Umum

Pemilik awal suatu bank adalah mereka yang mendirikan bank tersebut, untuk pendiriaan suatu Bank Umum hanya dapat didirikan oleh Warga negara Indonesia dan atau/ badan hukum Indonesia yang sepenuhnya dimiliki oleh warga negara Indonesia dan/ atau badan hukum Indonesia. Hal ini baik bank yang berkedudukan di dalam negeri maupun di luar negeri. Dalam hal pendiri bank adalah badan hukum maka badan hukum yang bersangkutan harus dimiliki sepenuhnya oleh warga negara Indonesia.207

Kemudian dalam perkembangannya, bahwa Bank Umum hanya dapat didirikan oleh warga negara Indonesia dan/ atau badan hukum Indonesia dan atau warga negara Indonesia dan / atau badan hukum Indonesia dengan warga negara asing dan / atau badan hukum asing secara kemitraan.208

Dengan keterangan tersebut di atas, maka sekarang pendirian bank dapat langsung dilakukan dengan melibatkan warga negara asing atau pun badan hukum asing . Namun demikian untuk pihak badan hukum asing sipersyaratkan terlebih dahulu harus memperoleh rekomendasi dimaksud sekurangnya-kurangnya memuat keterangan bahwa badan hukum tersebut mempunyai reputasi yang baik dan tidak pernah melakukan perbuatan tercela di bidang perbank. Dan badan hukum sebagai pemilik bank tersebut dapat berupa badan hukum publik atau badan hukum privat.209

Suatu badan hukum dapat memiliki saham BU sebanyak-banyaknya sebesar modal sendiri bersih badan hukum yang bersangkutan. Yang dimaksud modal sendiri bersih bagi badan hukum Perseoran Terbatas/ Perusahaan Daerah adalah penjumlahan dari modal disetor, cadangan, dan laba, dikurangi penyertaan dan kerugian. Sedangkan bagi badan hukum koperasi, modal sendiri bersih adalah penjumlahan simpanan pokok, simpanan wajib, hibah, modal penyertaan, dana cadangan dan sisa hasil usaha dikurangi penyertaan dan kerugian. 210

1.1. Syarat-syarat Pemilik Bank Umum

Pemilik bank merupakan pihak-pihak yang dipersyaratkan memiliki syarat-syarat sebagai berikut : a. Memiliki integritas yang baik, yaitu : memiliki akhlak dan moral yang baik; mematuhi peraturan perundang-undangan yang berlaku; memiliki komitmen yang tinggi terhadap perkembangan operasional bank yang sehat serta dinilai layak dan wajar untuk menjadi pemegang saham bank, b. tidak termasuk dalam daftar orang yang tercela di bidang perbankan.

Kemudian dalam hal mendapatkan sumber dana yang digunakan untuk kepemikan bank tersebut, maka dana tersebut harus dana yang bersih, artinya dana tersebut dilarang berasal dari pinjaman atau fasilitas pembiayaan dalam bentuk apa pun dari bank/atau pihak lain di Indonesia, juga tidak boleh berasal dari dan untuk tujuan pencucian uang (Money laundering).211

1.2. Perubahan Kepemilikan Bank Umum

Kepemilikan suatu bank dapat dialihtangankan dengan cara tertentu sesuai dengan tata cara pengalihan hak milik, yaitu melalui pewarisan, hibah, wasiat, dan perjanjian yang dilakukan dengan akta, yang dapat berupa merger, konsolidasi antar bank, dan akuisisi juga dalam bentuk perjanjian yang lainnya.212

5.2.  Kepemilikan Bank Perkreditan Rakyat

Kepemilikan awal suatu Bank Perkreditan Rakyat, adalah mereka yang mendirikan bank tersebut, pihak yang dapat menjadi pemilik BPR, adalah warga negara Indonesia, Badan Hukum Indonesia, atau kerjasama di antara mereka. Badan hukum di sini dapat berupa badan hukum publik atau badan hukum privat.213

Suatu badan hukum dapat memiliki saham BPR sebanyak-banyaknya sebesar modal sendiri bersih badan hukum yang bersangkutan. Yang dimaksud modal sendiri bersih bagi badan hukum Perseoran Terbatas/ Perusahaan Daerah adalah penjumlahan dari modal disetor, cadangan, dan laba, dikurangi penyertaan dan kerugian. Sedangkan bagi badan hukum koperasi, modal sendiri bersih adalah penjumlahan simpanan pokok, simpanan wajib, hibah, modal penyertaan, dana cadangan dan sisa hasil usaha dikurangi penyertaan dan kerugian. 214

2.1.  Syarat-syarat Kepemilikan BPR

Kemudian mengenai syarat-syarat kepemilikan BPR sebagaimana syarat-syarat kepemilikan BU, yaitu a. Memiliki integritas yang baik, yaitu : memiliki akhlak dan moral yang baik; mematuhi peraturan perundang-undangan yang berlaku; memiliki komitmen yang tinggi terhadap perkembangan operasional bank yang sehat serta dinilai layak dan wajar untuk menjadi pemegang saham bank, b. tidak termasuk dalam daftar orang yang tercela di bidang perbankan.

2.2.   Perubahan Kepemilikan BPR

Berikut juga mengenai tata cara pemindahan atau perubahan atas kepemilikan BPR, sama juga sebagaimana perubahan atas kepemilikanan BU, yaitu Kepemilikan suatu bank dapat dialihtangankan dengan cara tertentu sesuai dengan tata cara pengalihan hak milik, yaitu melalui pewarisan, hibah, wasiat, dan perjanjian yang dilakukan dengan akta, yang dapat berupa merger, konsolidasi antar bank, dan akuisisi juga dalam bentuk perjanjian yang lainnya.

5.3.    Bentuk Hukum Bank

Bank Umum dapat berbentuk sebagai badan hukum yang berupa : a. Perseroan Terbatas; b. Koperasi; c; Perusahaan Daerah, sedangkan mengenai bentuk hukum BU yang merupakan kantor perwakilan, atau cabang dari bank yang berkedudukan di luar negeri, bentuk hukumnya mengikuti bentuk hukum kantor pusatnya.216

Kemudian bentuk hukum dari Bank Perkreditan Rakyat dapat berupa : a. Perusahaan Daerah, b. Koperasi; c. Perseroan Terbatas; dan d. Bentuk lain yang ditetapkan dengan Peraturan Pemerintah. Bentuk hukum BPR yang terakhir ini dimaksudkan untuk memberikan wadah bagi penyelenggaraan lembaga perbankan yang kecil dari BPR, seperti Bank Desa, Lumbung Desa, Badan Kredit Desa, dan lembaga-lembaga lainnya.217

Bentuk hukum bank yang merupakan reinkernasi dari orang-orang kapitalisme, maka para pendiri dan pemilik bank yang merupakan individu-individu konglomerat, individu-individu konglomerat yang bersatu dalam satu badan hukum baik domestik maupun asing, swasta maupun pemerintah juga menggunakan sistem yang dipergunakan dan diwariskan oleh orang-orang kapitalisme.

11.  Pihak Terafiliasi Pada Bank

Pihak terafiliasi pada bank, adalah pihak yang mempunyai hubungan dengan kegiatan serta pengelolaan usaha jasa pelayanan yang diberikan oleh bank, hubungan tersebut melalui cara penggabungkan dirinya pada bank tersebut tetapi dengan tidak kehilangan identitasnya. Penggabungan diri tersebut karena keterikatan kepemilikan bahkan adanya keterkaitan hubungan keluarga dengan pihak tertentu, pengurusan maupun karena hubungan kerja biasa seperti karyawan, atau karena hubungan kerja biasa seperti karyawan, atau karena hubungan kerja dalam rangka memberikan palayanan jasanya kepada bank seperti konsultan hukum218. Adapun pihak-pihak terafiliasi219 adalah sebagai berikut :

1.      Anggota Dewan Komisaris, pengawas, direksi, atau kuasanya, pejabat, atau karyawan bank.

2.      Anggota pengurus, pengawas, pengelola, atau kuasanya, pejabat, atau karyawan bank, khusus bagi bank yang berbentuk hukum koperasi sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

3.      Pihak yang memberikan jasanya pada bank, antara lain akuntan publik, penilai, lonsultan hukum, dan konsultan lainnya.

4. Pihak yang menurut penilaian Bank Indonesia turut serta mempengaruhi pengelolaan bank, antara lain, pemegang saham dan keluarganya, keluarga komisaris, keluarga pengawas, keluarga direksi, dan keluarga pengurus.

12.  Pengukuran Tingkat Kesehatan Bank

Kebijakan perbankan yang dikeluarkan dan dilaksanakan oleh Bank Indonesia pada dasarnya adalah ditujuan untuk menciptakan dan memelihara kesehatan, baik secara individu maupun perbankan sebagai suatu sistem. Yang menjadi pertannyaan selanjutnya

Secara sederhana dapat dikemukakan bahwa bank yang sehat adalah bank yang dapat menjaga dan memelihara kepercayaan masyarakat, dapat menjalankan fungsi intermedia , dapat membantu kelancaran lalu lintas pembayaran serta dapat dipergunakan oleh pemerintah dalam melaksanakan berbagai kebijakannya, terutama kebijakan moneter. Dengan menjalankan fungsi-fungsi tersebut diharapkan dapat memberikan pelayanan yang baik kepada masyarakat serta bermanfaat bagi perekonomian secara keseluruhan.192

Bank dapat menjalankan fungsinya dengan baik harus mempunyai modal yang cukup, menjaga kualitas asetnya dengan baik, dikelola dengan baik danm dioperasionalkan berdasarkan prinsip kehati-hatian, menghasilkan keuntungan yang cukup untuk mempertahankan kelangsungan usahanya, serta memelihara likuiditasnya sehingga dapat memenuhi kewajibannya setiap saat. Selain itu, suatu bank harus senantiasa memenuhi berbagai ketentuan dan aturan yang telah ditetapkan, yang pada dasarnya berupa berbagai ketentuan yang mengacu pada prinsip-prinsip kehati-hatian di bidang perbankan.193

Penilaian tingkat kesehatan bank di Indonesia sampai saat ini secara garis besar didasarkan pada faktor CAMEL ( Capital, Asets Quality, Management, Earning dan Liquidity).194 Kelima faktor tersebut memang merupakan faktor yang menentukan kondisi suatu bank. Meskipun faktor CAMEL relevan dipergunakan untuk semua bank, tetapi bobot masing-masing faktor akan berbeda untuk masing-masing jenis bank. Dengan dasar ini, maka penggunaan faktor CAMEL dalam penilaian tingkat kesehatan dibedakan antara BU dan BPR.

14.  Mekanisme, dan Sumber Dana Bank

8.1.    Mekanisme Dana Bank

Bank adalah lembaga keuangan yang berfungsi menghimpun dana dan menyalurkannya kembali kepada masyarakat baik dalam bentuk kredit maupun dalam bentuk pembiayaan. Untuk itu, bank, dalam melaksanakan kegiatannya, haruslah mengutamakan profesionalitas dan kredibilitas yang tinggi agar bank dapat mencapai tingkat kesehatan dan mampu berperan ahtif dalam perekonomian nasional dan internasional.

Kesehatan bank berhubungan erat dengan status bank yang digolongkan memiliki kecukupan modal, kualitas aset, kualitas manajemen, likuiditas, rentabilitas, solvabilitas, dan aspek lain yang berhubungan dengan usaha bank, dan dalam melakukan kewajiban kegiatan usahanya sesuai dengan prinsip kehati-hatian.220

Dana bagi sebuah bank merupakan sesuatu yang vital, karena tanpa dana, bank tidak dapat berbuat sesuatu. Menurut Dalhlan Siamat bahwa dana bank adalah uang tunai yang dimiliki bank ataupun aktiva lancar yang dikuasai bank dan setiap waktu dapat diuangkan.221

Uang tunai yang dimiliki bank bisa bersumber dari modal sendiri, maupun sumber lain di luar bank yang dititipkan pada bank dan sewaktu-waktu dapat ditarik kembali baik secara keseluruhan maupun secara berangsur-angsur.

Selanjutnya berdasarkan peran bank sebagai perantara keuangan (financial intermediacy) dana tersebut disalurkan kembali kepada masyarakat yang membutuhkan (defisit dana) dalam berbagai bentuk kredit dan alternatif investasi lainriya. Berdasarkan uraian di atas maka operasional bank bertujuan mendapatkan keuntungan dan selisih bunga pinjaman kepada debitur dengan suku bunga simpanan yang dibayarkan kepada masyarakat sebagai nasabah yang menyimpan dananya kepada bank. Selisih suku bunga yang diterima sebagai keuntungan bank itu disebut sebagai SPREAD.

Apa yang diuraikan di atas memberikan dasar pemahaman kita, bahwa “Manajemen Dana Bank” adalah: proses pengelolaan dana (perencanaan, pengalokasian, dan pengawasan dana) baik pada aspek penghimpunan maupun penyaluran dana masyarakat guna mendapatkan keuntungan baik bagi masyarakat atau nasabah, maupun keuntungan bagi bank.222

Bertitik tolak dari apa yang dinyatakan di atas dapat digaris bawahi adanya ruang lingkup dan mekanisme manajemen dana bank meliputi:

1.      Segala aktivitas bank dalam usaha penghimpunan dana-dana masyarakat.

2.      Aktivitas bank untuk menjaga kepercayaan masyarakat melalui penyediaan uang tunai.

3.      Penempatan dana dalam bentuk kredit guna melayani kebutuhan masyarakat yang defisit dana dan penempatan dana pada alternatif investasi lainnya guna mencapai profitabilitas bank.

4. Pengelolaan modal bank secara efisien demi mencapai keseimbangan struktur modal bank.221

8.2. Sumber Dana Bank

Sumber dana bank atau dan mana bank mendapatkan dana untuk keperluan operasionalnya dibedakan menjadi 3 ( tiga) sumber; yaitu:

1. Dana bank yang berasal dari Modal Sendiri.

Sumber dana ini sering disebut dana pihak I yaitu dana yang berasal dari dalam bank, baik dari pemegang saham maupun dari sumber lain222.

2. Dana yang berasal dari Pinjaman

Sumber dana ini sering disebut sumber dana pihak II, yaitu sumber dana yang     berasal dan pinjaman bank lain maupun lembaga keuangan lain kepada bank.223

3. Dana yang berasal dari Masyarakat

Sumber dana ini sering disebut sumber dana pihak 111, yaitu sumber dana yang   berasal dari masyarakat sebagai nasabah dalam bentuk simpanan giro, tabungan  dan deposito.224

8.3. Modal Bank

Menurut Teguh Pudjo Muljono, secara populer modal dapat didefinisikan sebagai jumlah dana yang ditanamkan dalam suatu perusahaan oleh para pemiliknya untuk pembentukan suatu badan usaha dan dalam perkembangannya modal tersebut dapat susut karena kerugian ataupun berkembang karena keuntungan-keuntungan yang diperoleh.225

Dengan demikian modal bank merupakan dana yang diinvestasikan oleh pemilik pada waktu pendirian bank yang dimaksudkan untuk membiayai kegiatan usaha bank. Modal bank bukan hanya sebagai salah satu sumber penting dalam memenuhi kebutuhan dana bank, tetapi juga posisi modal bank akan mempengaruhi keputusan-keputusan menejemen dalam hal pencapaian tingkat laba di satu pihak dan kemungkinan timbulnya resiko di pihak lain. Modal yang terlalu besar misalnya, akan dapat mempengaruhi jumlah perolehan laba bank. Sedangkan modal yang terlalu kecil di samping akan membatasi kemampuan ekspansi bank juga akan mempengaruhi penilaian khususnya para deposan, debitur, dan juga pemegang saham bank. Dengan perkataan lain besar-kecilnya permodalan bank akan mempengaruhi tingkat kepercayaan masyarakat terhadap kemampuan keuangan bank yang bersangkutan.

Berdasarkan pendekatan pada neraca bank, modal bank terdiri dari modal inti dan modal pelengkap226, dengan uraian sebagai berikut:

8.3.1.   Modal Inti, modal inti ini terdiri dari :

a.    Modal disetor, adalah modal yang telah disetor secara efektif oleh pemiliknya. Bagi bank yang berbadan hukum koperasi, modal disetor terdiri atas simpanan pokok, simpanan wajib, dan modal penyertaan dari para anggotanya.

b.    Agio saham, yaitu selisih lebih setoran modal yang diterima oleh bank sebagai akibat harga saham yang melebihi nilai nominalnya.

c.    Modal sumbangan, adalah modal yang diperoleh kembali dari sumbangan saham, termasuk selisih antara nilai yang tercatat dan harga jual apabila saham tersebut dijual. Modal yang berasal dari donasi pihak luar yang diterima oleh bank yang berbentuk hukum koperasi juga termasuk dalam pengertian modal sumbangan.

d.   Cadangan Umum, adalah cadangan yang dibentuk dari penyisihan laba yang ditahan atau dari laba bersih setelah dikurangi pajak, dan mendapat persetujuan rapat umum pemegang saham atau rapat anggota sesuai dengan ketentuan pendirian atau anggaran dasar masing-masing bank.

e.    Cadangan tujuan, yaitu bagian laba setelah dikurangi pajak uang disisihkan untuk tujuan tertentu dan telah mendapat persetujuan rapat umum pemegang saham atau rapat anggota.

f.     Laba ditahan, yaitu saldo laba bersih setelah dikurangi pajak yang oleh rapat umum pemegang saham atau rapat anggota diputuskan untuk tidak dibagikan.

g.    Laba tahun lalu, yaitu seluruh laba bersih tahun-tahun yang lalu setelah diperhitungkan pajak, dan belum ditetapkan penggunaannya oleh rapat umum pemegang saham atau rapat anggota. Dalam hal bank mempunyai saldo rugi tahun-tahun yang lalu, maka seluruh kerugian tersebut menjadi faktor pengurang dari modal inti.

h.    Laba tahun berjalan, yaitu laba yang diperoleh dalam tahun buku berjalan setelah dikurangi taksiran utang pajak. Jumlah laba tahun buku berjalan tersebut yang diperhitungkan sebagai modal inti hanya sebesar 50%. Dalam hal pada tahun berjalan bank mengalami kerugian, maka seluruh kerugian tersebut menjadi faktor pengurang dari modal inti.227

8.3.2. Modal Pelengkap terdiri dari :

a. cadangan revaluasi aktiva tetap, yaitu cadangan yang dibentuk dan selisih penilaian kembali aktiva tetap yang telah mendapat pensetujuan Direktorat Jenderal Pajak.

b. penyisihan penghapusan aktiva produktzj yaitu cadangan yang dibentuk dengan cara membebani laba rugi tahun berjalan, dengan maksud untuk menampung kerugian yang mungkin timbul sebagai akibat dan tidak diterimanya kembali sebagian atau seluruh aktiva produktif (PPAP) dengan maksimum sebesar 1,25% dan jumlah ATMR.

c. modal pinjaman (sebelumnya disebut modal kuasi), yaitu utang yang didukung oleh instrumen atau warkat yang memiliki sifat seperti modal dan mempunyai ciri-ciri:

-       tidak dijamin oleh bank yang bersangkutan, dipersamakan dengan modal dan telah dibayar penuh;

-       tidak dapat dilunasi atau ditarik atas inisiatif pemilik, tanpa persetujuan Bank Indonesia;

-       mempunyai kedudukan yang sama dengan modal dalam hal jumlah kerugian bank melebihi laba yang ditahan dan cadangan-cadangan yang termasuk mo­dal inti, meskipun bank belum dilikuidasi; dan

-       pembayaran bunga dapat ditangguhkan apabila bank dalam keadaan rugi atau labanya tidak mendukung untuk membayar bunga tersebut.

d. pinjaman subordinasi, yaitu pinjaman yang memenuhi syarat-syarat sebagai benikut:

1.    ada perjanjian tertulis antara bank dan pemberi pinjaman;

2.    mendapat persetujuan terlebih dahulu dan BI. Dalam hubungan ini pada saat bank mengajukan permo­honan persetujuan, bank harus menyampaikan pro­gram pembayaran kembali pinjaman subondinasi ter­sebut;

3.    tidak dijamin oleh bank yang bersangkutan dan telah disetor penuh;

4.    minimal berjangka waktu 5 (lima) tahun;

5.    pelunasan sebelum jatuh tempo harus mendapat persetujuan dan Bank Indonesia, dan dengan pelunasan tersebut permodalan bank tetap sehat; dan

6.    hak tagihnya dalam hal terjadi likuidasi berlaku paling akhir dan segala pinjaman yang ada (kedudukannya sama dengan modal).

Dalam pengertian pinjaman subordinasi termasuk pula utang dalam rangka kredit yang dananya berasal dan Bank Dunia, Asian Development Bank, Nordic Investment Bank, dan lembaga keuangan internasional serupa.

Dalam melakukan penilaian terhadap aspek-aspek per­modalan di atas, manajemen pertama-tama melakukan kuantifikasi komponen-komponen yang terkait, setelah itu melakukan penilaian lebih jauh lagi dengan memper­hatikan informasi dan aspek-aspek lain yang secara materiil berpengaruh terhadap kondisi dan perkembangannya (pen­dekatan kualitatif). Adapun aspek yang dinilai berkaitan dengan permodalan ini adalah perbandingan antara mo­dal terhadap aktiva tertimbang menurut risiko227 .

8.3.3. Fungsi-fungsi Modal Bank

Memperhtikan beberapa uraian tentang modal bank tersebut di atas sekiranya dapat dikemukakan bahwa modal bank mempunyai beberapa fungsi sebagai berikut 228:

1.   Melindungi para kreditur

2.   Melindungi kelangsungan operasional

3.   Memenuhi standar modal minimal.

Ad.1.           Melindungi Para Kreditur

Kreditur dalam pengertian mi adalah mereka yang menyimpan dananya di bank baik berupa giro, tabungan, dan deposito (dana jangka pendek). Bagi para kreditur mengharapkan adanya kepastian kemampuan bank dalam membayar kembali simpanan kreditur sewaktu-waktu dibutuhkan. Dengan demikian modal bank merupakan penyanggah pengembalian dana kreditur manakala bank kesulitan menarik kembali investasi jangka pendek ataupun bank kesulitan likuiditas. Namum demikian mengansuransikan simpanan nasabah (dana para kreditur) merupakan hal penting manakala sewaktu­waktu bank mengalami insolvensi. Mengingat dengan modal yang cukup belum dapat mengembalikan semua dana pihak ketiga (nasabah penyimpan).

Ad.2.           Menjamin Kelangsungan Operasional

Fungsi lain modal bank untuk menjamin kelangsungan usaha bank. Menurut George H. Hampell mengemukakan bahwa menyanggah kelangsungan operasi bank merupakan fungsi terpenting modal sendiri. Dengan modal sendiri bank memulai kegiatan operasi mereka termasuk membangun atau membeli kantor dan peralatan. Dengan dana itu bank membiayai operasi mereka pada masa paceklik, yaitu jumlah pendapatan lebih kecil daripada biaya yang harus mereka keluarkan.229

Penggunaan modal guna kepentingan operasional atau aktivitas terutama pembelian aktiva tetap seperti contoh di atas hendaknya dalam batas tertentu (terutama saat pendirian bank).

Ad.3.           Memenuhi Standar Modal Minimal

Standar kecukupan modal yang akan dibahas dalam pokok bahasan berikut ini yang sering disebut dengan standar CAR (Capital Adequancy Ratio) merupakan hal penting yang harus diperhatikan atau dipenuhi oleh bank.

Berdasarkan rasio (CAR) apabila bank akan menambah penyaluran kredit kepada masyarakat, maka dengan sendirinya bank harus menambah modal yang dimiliki. Apabila bank tidak menambah jumlah kredit maka akan memperkecil CAR yang dicapai bank.

9.  Batas Maksimum Pemberian Kredit

Bank Indonesia menetapkan mengenai ketentuan prinsip kehati-hatian (prudential regulation) bank yang merupakan standarisasi dari lembaga-lembaga keuangan internasional terhadap Sistem perbankan nasional baik yang bersistem konvensional maupun yang bersistem syariah. Prudential regulation bank ini yang di dalamnya memuat mengenai  BMPK ( Batas Maksimum Pemberian Kredit) /L3 (Legal Lending Limit) dan ketentuan-ketentuan mengenai pihak terafiliasi, kreteria keluarga dari pihak terafiliasi.441 Oleh karena para bankir Bank Indonesia di antara tugasnya adalah melakukan pengawasan kredit dan atau pembiayaan,  adalah pengawasan dengan adanya pemberlakuan ketentuan yang populer disebut dengan istilah Legal Lending Limit.442 L3 ini adalah ketentuan yang membatasi persentase jumlah kredit dibandingkan dengan modal bank, yang diberikan kepada dibetur kategori tertentu. Ke dalam istilah kredit dalam hal ini termasuk pemberian kredit, pemberian jaminan, penempatan investasi surat berharga, atau hal-hal lain yang serupa dengan hal itu. Dan para bankir Bank Indonesia diberikan wewenang untuk menetapkan ketentuan batas maksimum pemberian kredit tersebut.443

Sehubungan dengan hal tersebut, Amril Arief mengemukakan bahwa peran sistem pembayaran dalam perekonomian semakin hari semakin penting seiring dengan semakin meningkatnya volume dan nilai transaksi, serta sejalan dengan pesatnya perkembangan teknologi. Dengan semakin meningkatnya transaksi tersebut, maka risiko yang ditimbulkan menjadi semakin besar karena terganggunya sistem pembayaran dapat membahayakan stabilitas sistem dan pasar keuangan secara keseluruhan”. Dengan adanya resiko dalam sistem pembayaran tersebut, maka Khoiril Anwar, Lukdir Qultom, R. Winantyo, Soeparwo dan Novita Wulandari mengemukakan, bahwa “untuk mencegah timbulnya berbagai resiko dalam sistem pembayaran, maka bank harus selalu berpegang teguh pada prinsip kehati-hatian (Prudential Regulation) bank444, di antara untuk melaksankan prinsip kehati-hatian bank adalah diterbitkan ketentuan mengenai Batas Maksimum Pemberian Kredit (BMPK) atau “Legal Lending Limit”. BMPK  ini menetukan pihak-pihak yang memperoleh fasilitas kredit dan atau pembiayaan, Bank Indonesia menetapkan ketentuan mengenai BMPK atau pembiayaan berdasarkan prinsip Syariah, pemberian jaminan, penempatan investasi Surat Berharga, atau hal lain yang serupa yang dapat dilakukan oleh bank kepada peminjam atau sekelompok peminjam yang terkait, termasuk kepada perusahaan-perusahaan dalam kelompok yang sama dengan bank yang bersangkuta dan Bank Indonesia menetapkan ketentuan mengenai BMPK atau pembiayaan berdasarkan prinsip Syariah, pemberian jaminan, penempatan investasi Surat Berharga, atau hal lain yang serupa yang dapat dilakukan oleh bank.445

Ketentuan-ketentuan mengenai Batas Maksimum Pemberian Kredit (BMPK), pihak-pihak terafiliasi446 dan kreteria keluarga dari pihak-pihak terafiliasi447 merupakan prinsip kehati-hatian (prudential regulation) bank dan yang ditetapkan oleh Pemerintah dan Para Bankir Bank Indonesia dalam sistem hukum perbankan nasional , menunjukkan dan merefleksikan bahwa perputaran dana bank hanya terkosentrasi pada pemilik bank yang satu dengan pemilik bank yang lain dan pihak-pihak yang terkait, dan mereka cenderung tidak ada tanggung jawab yang jelas, sebab antara satu dengan yang lainnya adalah atasan dan bawahan, saudara, dan bahkan para peminjam itu adalah sekaligus adalah para pemilik atau pengelola bank, sama juga meminjam terhadap dirinya sendiri, orang tuanya sendiri, menantu atau mertuanya sendiri, temennya sendiri, perusahaan-perusahaannya sendiri dan lain-lain yang serba sendiri, dan bertanggung jawab terhadap dirinya sendiri. Sebagai orang pribadi pihak-pihak terkait tersebut dapat menempatkan diri mereka sebagai pribadi-pribadi debitur biasa, yang tidak melibatkan dirinya sebagai pihak terkait masih juga dapat meminjam dari bank yang mereka dirikan sendiri.448

Di samping itu pihak-pihak terkait juga dapat melakukan pinjaman silang antara bank yang satu dengan bank yang lain tanpa batas maksimum dalam pemberian kredit atau pembiayaan terserah kesepakatan pada pihak-pihak yang bersangkutan, dan apabila perusahaan-perusahaannya mengalami kredit macet masih dapat memperoleh kredit dan atau pembiayaan lagi, yang  jelas bahwa bank-bank didirikan adalah sebagai kasir bagi pihak-pihak terkait, dan antar pihak-pihak terkait. Dana-dana bank yang mereka dirikan dapat mereka pergunakan pula untuk membeli SBI, pembelian SBI ini juga tanpa ada ketentuan batas maksimumnya479.

Apabila bank dalam kondisi kesulitan likuiditas, dan atau krisis sistemik maka Bank Indonesia sebagai Lender of The Last Resort mempunyai kewajiban mengeluarkan bantuan / Kredit Likuiditas Bank Indonesia dengan segala resikonya. Prinsip kehati-hatian bank dalam menentukan batas maksimum pemberian kredit, dan bahkan juga terdapat pihak-pihak yang dibebaskan dari BMPK.

15.  Sistem Pembayaran

15.1.  Pengertian Sistem Pembayaran

Sistem pembayaran merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari sistem keuangan dan perbankan suatu negara. Keberhasilan sistem pembayaran akan menunjang perkembangan sistem keuangan dan perbankan, sebaliknya risiko ketidaklancaran atau kegagalan sistem pembayaran akan berdampak negatif pada kestabilan ekonomi secara keseluruhan.195

Berkenaan dengan permasalahan tersebut, maka sistem pembayaran perlu diatur dan dijaga keamanan serta kelancarannya oleh suatu lembaga, dan umumnya dilakukan oleh bank sentral. Sistem pembayaran yang aman dan lancar merupakan salah satu prasyarat bagi pencapaian stabilitas moneter dan keuangan yang merupakan tujuan utama dari bank sentral. Oleh karena itu, bank sentral pada umumnya terlibat dalam penyelenggaraan sistem pembayaran, terutama sebagai pembuat kebijakan dan peraturan, penyelenggara, serta pengawas dalam rangka mengontrol risiko, baik yang diakibatkan oleh transaksi harian, seperti risiko likuiditas dan risiko kredit, maupun risiko yang bersifat sistemik.196

Sistem pembayaran adalah suatu sistem yang mencakup pengaturan, kontrak/perjanjian, fasilitas operasional, dan mekanisme teknis yang digunakan untuk penyampaian, pengesahan dan penerimaan instruksi pembayaran, serta pemenuhan kewajiban pembayaran melalui pertukaran “nilai” antar perorangan, bank, dan lembaga lainnya baik domestik maupun antar negara. Dalam praktiknya, transaksi pembayaran dilakukan dengan instrumen tunai dan non tunai. Instrumen pembayaran yang digunakan oleh suatu masyarakat tergantung kepada banyak faktor, antara lain tingkat ekonomi, budaya, dan preferensinya. Namun demikian, instrumen tunai biasanya digunakan untuk transaksi bernilai kecil di tingkat ritel dan antar­ individu, sementara instrumen non tunai umumnya digunakan untuk transaksi bernilai besar. Persentase penggunaan pembayaran non tunai pada umumnya meningkat terus sejalan dengan penkembangan ekonomi negara yang bersangkutan, dengan kecenderungan penggunaan pembayaran tunai yang menurun. Misalnya, di Jepang, Jerman, dan Inggris pembayaran dengan tunai dan cek semakin menurun, sementara pembayaran dengan instrumen lain (berbasis elektronik, seperti kartu) semakin meningkat.197

10.2. Komponen Sistem Pembayaran

Sesuai dengan pengertian sistem pembayaran sebagaimana tersebut di atas, dalam pelaksanaan diperlukan adanya komponen sistem pembayaran yang memadai, antara lain:

1)  Institusi atau lembaga yang menyediakan jasa pembayaran;

2)  Instnumen yang digunakan dalam sistem pembayaran yang  mengatur hak dan kewajiban keuangan peserta pembayaran;

3)  Kerangka hukum yang mengatur ruang lingkup hukum dan instrumen sistem pembayaran, hak dan kewajiban peserta, sanksi, dan aturan lainnya untuk menjamin terlaksananya sistem pembayaran secara hukum; dan

4)  Kerangka kebijakan sistem pembayaran yang jelas, baik kebijakan umum maupun operasional, yang mendasari pengembangan sistem pembayaran.198

Dalam pelaksanaan sistem pembayaran, seluruh komponen tersebut di atas saling berkaitan.

15.3. Peran Sistem Pembayaran dalam Perekonomian

Peran sistem pembayaran dalam penekonomian semakin hari semakin penting seining dengan semakin meningkatnya volume dan nilai transaksi, serta sejalan dengan pesatnya penkembangan teknologi. Dengan semakin meningkatnya transaksi tersebut, maka risiko yang ditimbulkan menjadi semakin besar karena terganggunya sistem pembayaran dapat membahayakan stabilitas sistem dan pasar keuangan secara keseluruhan.

Menurut Sheppard (1996)199 peran penting sistem pembayaran dalam perekonomian adalah sebagai berikut:

1)   Sebagai elemen penting dalam infrastruktur keuangan suatu perekonomian untuk mendukung stabilitas keuangan. Hal itu disebabkan sistem keuangan dan perbankan berkaitan erat dengan sistem pembayaran. Gangguan di sistem pembayaran akan menimbulkan keterlambatan atau kegagalan kewajiban pembayaran, yang pada gilirannya akan menyebabkan turunnya kepercayaan masyarakat terhadap likuiditas dan stabilitas sistem keuangan dan perbankan. Demikian pula sebaliknya. Krisis keuangan dan perbankan yang mempengaruhi satu atau lebih bank peserta sistem pembayaran akan mempengaruhi setelmen antar bank dan dapat menyebabkan kemacetan di dalam keseluruhan sistem pembayaran. Oleh kanena itu, diperlukan koordinasi yang baik antara pihak bank dan pengawas pasar keuangan dengan pengawas sistem pembayaran, untuk memastikan agar masalah-masalah tersebut dapat diantisipasi dan diselesaikan seawal mungkin;

2)   Sebagai saluran penting dalam pengendalian ekonomi yang efektif, khususnya melalui kebijakan moneter. Dengan lancarnya sistem pembayaran, kebijakan moneter dapat lebih cepat mempengaruhi likuiditas perekonomian sehingga proses transmisi kebijakan moneter dan sistem perbankan ke sektor riil dapat menjadi lancar; dan

3)   Sebagai alat untuk mendorong efisiensi ekonomi. Dengan lancarnya sistem pembayaran, penyelesaian berbagai transaksi ekonomi dapat lebih cepat dan aman sehingga akan mempercepat perputaran uang, mempermudah perencanaan keuangan usaha, dan pada akhirnya akan meningkatkan produktivitas perekonomian.

Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa peranan sistem pembayaran penting dalam suatu penekonomian, yaitu untuk menjaga stabilitas keuangan dan perbankan, sebagai sarana transmisi kebijakan moneter, serta sebagai alat untuk meningkatkan efisiensi ekonomi suatu negara. Untuk itu, sistem pembayaran perlu diatur dan diawasi dengan baik agar sistem pembayaran berjalan dengan aman dan lancar.

Elemen-elemen Sistem Pembayaran

Sistem pembayaran ditujukan untuk memungkinkan masyarakat sebagai pelaku ekonomi dapat melakukan transaksi pembayaran secara cepat dan aman. Menurut Sheppard (1996)200, apapun bentuk sistem pembayaran pada umumnya memiliki tiga elemen utama.

1) Otorisasi pelaksanaan pembayaran, yaitu pembayar memberikan otorisasi kepada banknya untuk mentransfer dana;

2) Pertuka ran perintah pembayaran antar bank yang terlibat dalam proses transaksi pembayaran. Proses ini biasanya disebut kliring; dan

3) Setelmen antar bank yang terlibat dalam proses transaksi pembayaran. Bank pembayar harus membayar bank penerima, baik bilateral maupun melalui rekening yang dimiliki bank-bank tersebut pada lembaga penyelenggara kliring, yang umumnya adalah bank sentral.

Lembaga yang Terkait dalam Sistem Pembayaran

Berbagai lembaga terkait dalam sistem pembayaran mulai dari lembaga yang menyelenggarakan sistem pembayaran, lembaga yang memberikan jasa pelayanan pembayaran, lembaga yang mengatur dan mengawasi sistem pembayaran, sampai kepada lembaga yang mendukung. Sistem pembayaran dapat diselenggarakan oleh bank sentral atau lembaga independen (milik pemerintah atau swasta) yang dibeni wewenang untuk menyelenggarakan sistem pembayaran seperti The Tokyo Bankers Association di Jepang. Lembaga yang memberikan jasa pelayanan pembayaran adalah bank, lembaga keuangan bukan bank (seperti credit unions di Amerika Senikat dan credit cooperatives di Jerman), dan kantor pos. Selanjutnya, lembaga pengatur dan pengawas sistem pembayaran pada umumnya dilakukan oleh bank sentral sendiri atau bekerja sama dengan badan lain yang ditunjuk dan diberi wewenang untuk itu. Terakhir, untuk menyelesaikan disputes dan complaints, pengguna terdapat lembaga­ Iembaga arbitrase seperti Financial Ombudsman Service (FOS) di Inggris.201

Prinsip-Prinsip Dasar Sistem Pembayaran

Sistem pembayaran yang aman dan efisien sangat penting untuk berfungsinya sistem keuangan yang efektif. Untuk itu, The Committee on Payment and Settlement Systems (CPSS) dan bank sentral kelompok negara GlO (kelompok sepuluh negara maju) mengembangkan prinsip-prinsip dasar penting sistem pembayaran (CPSS-BIS, 2000) yang meliputi 10 kriteria di bawah mi.

1)  Sistem ini harus memiliki landasan hukum yang kuat;

2)  Sistem ini harus mempunyai aturan dan prosedur yang memungkinkan peserta memahami risiko keuangan yang mungkin akan dihadapi;

3)  Sistem ini harus memiliki prosedur yang jelas untuk manajemen risiko kredit dan nisiko likuiditas;

4)  Sistem ini harus menjamin agar setelmen dapat dilakukan pada hari yang sama, minimal pada akhir hari;

5)  Untuk sistem yang memiliki multilateral netting, sistem ini minimal harus mampu memastikan penyelesaian setelmen harian yang cepat pada saat peserta tidak mampu menyelesaikan kewajibannya untuk satu setelmen terbesar;

6)  Aset yang digunakan untuk setelmen sebaiknya berada di bank sentral (claim on the central bank). Dalam hal aset yang berada di luar bank sentral yang digunakan, maka aset tensebut harus tidak memiliki (atau kecil) risiko kredit dan risiko likuiditas;

7)  Sistem ini harus menjamin tingkat keamanan dan kepercayaan openasional yang tinggi, dan harus memiliki penanganan darurat untuk penyelesaian pemrosesan harian yang cepat;

8)  Sistem ini harus menyediakan alat untuk melakukan pembayaran yang praktis untuk pemakainya dan efisien untuk perekonomian;

9)  Sistem ini harus memiliki tujuan dan kriteria yang transparan untuk peserta, yang memungkinkan akses yang adil dan transparan; dan

10)    Pengaturan (governance arrangements) dan sistem mi hanus efektif, akuntabel, dan transparan.202

Prinsip-prinsip dasan sistem pembayaran tersebut di atas dimaksudkan sebagai pedoman umum untuk mendorong penancangan dan pelaksanaan sistem pembayaran global yang Iebih aman dan efisien. Hal mi terutama untuk kasus negara-negara sedang benkembang yang sedang membangun sistem pembayarannya agar menjadi lebih balk dalam menghadapi perkembangan pasan keuangan nasional maupun internasional.

Risiko-risiko Sistem Pembayaran

Sebagaimana telah dikemukakan bahwa sistem pembayaran penting dalam suatu perekonomian. Untuk itu, sistem pembayaran perlu diatur dan diawasi mengingat terdapat berbagai risiko yang mungkmn dihadapi. Menurut CPSS-BIS (1996)203 risiko pembayaran dapat dibagi dalam lima jenis.

2. Risiko kredit, yaitu nisiko ketika salah satu peserta dalam sistem pembayaran tidak dapat memenuhi kewajibannya pada saat jatuh tempo atau di masa mendatang;

3. Risiko likuiditas, yaitu risiko ketika salah satu peserta dalam sistem pembayaran tidak memiliki cukup dana untuk memenuhi kewajibannya pada saat jatuh tempo, meskipun mungkin mampu pada waktu yang akan datang;

4. Risiko hukum, yaitu nisiko ketika kerangka hukum yang lemah atau ketidakpastian hukum yang dapat menyebabkan atau memperburuk risiko kredit dan risiko likuiditas;

5. Risiko operasional, yaitu nisi ko yang d iti mbulkan oleh faktor-faktor operasional, seperti tidak berfungsinya secara teknis atau kesalahan operasional, yang dapat menyebabkan atau memperburuk risiko kredit dan risiko likuiditas; dan

6. Risiko sistemik, yaitu risiko ketika ketidakmampuan salah satu peserta untuk memenuhi kewajibannya, atau gangguan pada sistem menyebabkan ketidakmampuan peserta lain untuk memenuhi kewajibannya yang jatuh tempo. Selanjutnya, kegagalan pembayaran tersebut dapat menyebar secara luas sehingga pada akhirnya dapat membahayakan sistem atau pasar keuangan.

Karakteristik Instrumen dalam Sistem Pembayaran

Menurut Sheppard (1996)204 instrumen dalam sistem pembayaran mempunyal tiga karakteristik utama, yaltu bentuk fisik, sistem pengamanan, dan basis pembayaran.

1)  Bentuk Fisik

Secara fisik, instrumen dalam sistem pembayaran dapat berupa: 1) warkat atau dokumen, seperti cek, bilyet giro, nota debet, nota kredit, dan sebagainya, 2) kartu, seperti kartu kredit, kartu debet, kartu ATM, smart cards, dan sebagainya, atau 3) tanpa fisik melalui internet atau telepon.

2)  Sistem Pengamanan

Sistem pengamanan transaksi pada suatu instrumen dalam sistem pembayaran merupakan bagian yang tidak terpisahkan. Sistem pengamanan mi ditujukan untuk memverifikasi bahwa instruksi diberikan oleh yang berhak/pemilik rekening, dan bukan merupakan pemalsuan. Bentuk pengamanan utama dalam sistem pembayaran berbeda-beda sesuai dengan bentuk instru men pembayarannya. Untuk uang tunai, sistem pengamannya dapat berbentuk tanda air, benang pengaman, cetak intaglio, cetak tersembunyl, dan rectoverso. Untuk instrumen berbentuk warkat atau dokumen, sistem pengamannya dapat berbentuk nomor seri dan tanda tangan pemilik rekening. Untuk instrumen berbentuk kartu, sistem pengamannya berbentuk personal identification number/PIN ‘nomor identifi kasi pri badi’ yang di masukkan oleh pemberi instruksi (yang diasumsikan hanya diketahul oleh pemilik rekening). Sedangkan untuk instrumen tanpa fisik melalui Internet atau telepon, sistem pengamannya dapat berbentuk satu /serangkaian pass word’kata kunci’ atau pertanyaan yang harus dijawab oleh pemberi instruksi.

3)  Basis Pembayaran

Instrumen pembayaran ada yang berbasis kredit dan berbasis debet. Transaksi dengan instrumen berbasis kredit memiliki struktur yang sama dengan transfer tunal Iangsung dan pembayar ke penerima dengan menggunakan mekanisme rekening bank. Transaksi berbasis kredit dimulai dengan penyampaian instruksi pembayaran dan pembayar ke bank pembayar yang selanjutnya disampaikan ke bank penenima. Transaksi ml bermanfaat apabila pembayar harus menyelesaikan pembayaran sebelum menerima barang atau jasa yang dibelinya. Sementara itu, transaksi dengan instrumen berbasis debet (seperti cek) dimulai dengan penyampalan instruksi pembayaran dan pembayar ke penenima dana. Pembayaran dana dilakukan setelah instruksi pembayaran diserahkan penerima (biasanya melalul lembaga intermediasi/bank) kepada bank pembayan, dan bank pembayar telah memutuskan untuk membayar sesuai instruksi pembayaran tersebut. Selain adanya tenggang waktu dalam pembayaran dan nisiko bahwa pembayar tidak memiliki dana yang cukup, fasilitas knedit biasanya dibenikan oleh bank penenima kepada penenima dana setelah menenima dan memverifikasi instruksi pembayaran. Transaksi ml banyak digunakan di negara tertentu sebagai alat pembayaran selain pembayaran tunai karena penerima dan pembayar menginginkan pertukaran sesuatu yang tangible ‘nyata’ sebagai pengganti uang tunai yang fleksibel untuk digunakan di mana saja. Sepenti yang dapat dibaca pada gambar 3, untuk transaksi dengan instrumen berbasis kredit, instruksi pembayaran dan dana bergerak dengan arah yang sama, sedangkan untuk transaksi dengan instrumen berbasis debet, instruksi pembayaran dan dana bergerak dengan arah yang berlawanan.

16. Rahasia Bank

Bank sebagai lembaga keuangan di dalamnya memuat berbagai data keuangan dari berbagai pihak, baik dari bank itu sendiri, kerditur dan debitur, untuk kepentingan bank itu sendiri di dalam mengelola bank didasarkan juga pada prinsip kerahasian bank yang secara populer dikenal dengan istilah rahasia bank (secrecy of banking), adanya  rahasia bank ini ddasarkan suatu pemikiran bahwa bank sebagai lembaga keuangan harus mendapatkan kepercayaan dari masyarakat, dan kepercayaan masyarakat akan lahir apabila semua data hubungan masyarakat dengan bank tersebut dapat tersimpan dan tertutup dengan baik atau dirahasiakan oleh para menejemen bank.

Asas rahasia bank (confidential regulation of banking) mengenai keuangan bank sudah dikenal sejak lama, dan pada zaman pertengahan telah diatur pada Kitab Undang-Undang Hukum Perdata di Kerajaan Jerman dan kota-kota di Italia bagian utara. Dengan berkembangnya perdagangan dan memudarnya prinsip feodalisme serta tumbuhnya hak-hak individu berimplikasi pada kebijakan perbankan untuk merahasiakan keterangan-keterangan mengenai soal-soal keuangan dan pribadi nasabah-nasabahnya menjadi suatu keharusan bagi perbankan. Kemudian menjelang pertengahan abad ke-19, pemerintah di negara-negara Eropa Barat telah mensyahkan asas kerahasian perbankan, dan sejak abad 19 itu undang-undang tentang perbankan telah direduksi di dalamnya mengenai ketentuan-ketentuan rahasia bank.3

Dan ketentuan-ketentuan mengenai rahasia bank tersebut didasarkan atas teori-teori rahasia bank, adalah sebagai berikut : 1. Teori rahasia bank yang bersifat mutlaq, adalah bank berkewajiban menyimpan rahasia nasabah yang diketahui oleh bank karena kegiatan usahanya dalam keadaan apapun, biasa atau dalam keadaan luar biasa. Dan 2. Teori rahasia bank yang bersifat nisbi, adalah bahwa bank diperbolehkan membuka rahasia nasbahnya, bila untuk suatu kepentinan mendesak, misalnya demi kepentingan negara.

Dengan teori rahasia bank yang bersifat mutlak, terlalu mementingkan individu, sehingga kepentingan negara, dan masyarakat banyak sering terabaikan. Teori ini diikuti oleh bank-bank Swiss. Sedangkan teori rahasia bank yang bersifat nisbi, kepentingan negara dan masyarakat diletakkan di atas kepentingan individu, jika kepentingan negara dan masyrakat menghendaki untuk mengetahui hal-hal yang berkaitan tabungan nasabah di bank, maka hal ini dapat dilakukan, misalkan nasabah terlibat tindak tindak pidana korupsi atau misalkan terlibat tindak pidana pensucian uang.

18. Rahasia Bank di Indonesia


1 Muhammad Djumhana, Hukum Perbankan Di Indonesia, Citra Aditya Bakti, Bandung, Jakarta : 2000, hlm. 38.

2 Ibid.

3 Ibid, hlm. 39.

151Lihat  Modul Warkshop Kebangsentralan, Kantor Bank Indonesia,  Semarang : 2004, hal. 21-28

152 Al-Farabi, Sisyasatu ‘imadaniyah, dalam KH. Abdullah Zaky Al Kaaf, Ekonomi Dalam Perspektif Islam, Pustaka Setia, Bandung : 2002, hlm. 163-167.

153 Karl Marx dalam KH. Abdullah Zaky Al Kaaf, Ekonomi Dalam Perspektif Islam, Pustaka Setia, Bandung : 2002, hlm. 168.

154 W.W. Rostow, dalam KH. Abdullah Zaky Al Kaaf, Ekonomi Dalam Perspektif Islam, Pustaka Setia, Bandung : 2002, hlm. 168.

155Ibid, hlm 30.

156Ibid, hlm. 31.

157Lihat  Modul Warkshop Kebangsentralan, Kantor Bank Indonesia,               Semarang : 2004, hal. 21-28

158Ibid, hlm. 23

159Ibid, hal

160 Ibid, hlm. 24

161 Ibid, hal

162 Al-Ghazali, Ihya’ Ulumuddin,

163 Ibid.

164 Thomson Dictionary of Banking, London : TheNew Publishing Cp.Ltd,                 Ed.11, hal.45

165 J.W. Gilbart, The History Principle and practice of Banking, London,                 G.Bell and Sons,Ltd, Tt, 1992, V.I, hal. 9.

166 Muhammad Muslehuddin, Sistem Perbankan Dalam Islam, Jakarta :                        Rineka Cipta, 2004, hal. 1.

167 Kasmir, Bank dan Lembaga Keuangan Lainnya, Ed.6, PT. Raja   Grafindo   Persada, Jakarta, 2002, hlm.23.

168 Kasmir, Manajemen Perbankan, PT. Raja Grafindo Persada,                       Jakarta,2000, hlm.11

169 GM.Verryn Stuart dalam Thomas Suyatno dkk, Kelembagaan                       Perbankan, PT. Gramedia Pustaka Utama, 1993, hlm.1.

170 Ibid

171 Muhammad Muslehuddin, Op-Cit, hal. 1-2.

172 Thomas Mayer dkk, Money, Banking and The Economy, W.W. Norton                 & Company, New York, London, 1987, hal.26.

173 Frederic S. Mishkin, The Economics Of Money, Banking, And Financial                  Markets, Fourth Sdition, Colombia University, 1995, hal. 9.

174  Howar D. Cross dan George H. Hempel, Management Politicies                        for Commercial Bank, Prentice Hall, Inc, Englewood Cliffs, N.J. 1973, hl.3

175 American Bankers Association, Principle of Bank Operation, American                   Institute of Banking, USA, 1971, hlm. 9-20.

176  Oliver G. Wood, Jr. Commercial Banking, D. Van Nostrand Company,                   New York,1978, hlm.  12.

177O.P. Simorangkir, kamus Perbankan, Cet. II, Jakarta : Bina Aksara,                                    1989, hlm. 33.

178 Muhammad Djumhana. Hukum Perbankan Indonesia, Bandung :                         Citra Aditya Bakti, 2000, hlm. 83.

179 Ibid.

180 Perry Warjiyo, Bank Indonesia Bank Sentral Republik Indonesia                          Sebuah Pengantar, Jakarta : PPSK Bank Indonesia, 2004, hlm. XI.

181 Muhammad Djumhana, Op-Cit, hal 83-84.

182 Ibid

[1] Di dalam undang-undang perbankan mengatur tentang asas, fungsi dan tujuan Perbankan, yaitu dalam bab 2 Pasal 2, Pasal 3 dan Pasal 4 Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1992 Tentang Pokok-Pokok  Perbankan sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1998 Tentang Perbankan, maka telah menjadi jelas apa yang menjadi landasan hukum perbankan, bagaimana kegiatanya serta ke mana arah tujuannya.

3 Boaventura De Sausa Santos, Toward A.New Common Sence Law, Science and Politics In The Paradigmatic Transition, Rouledge New York London, 1995, hal..

114Arief Budiman, Putaran Uruguy, Internasionalisasi Pasar Domestik, Pengantar pada buku ; Martin Khor Kok Peng, Imperialisme Ekonomi Baru; Putaran Uruguy dan Kedaulatan Dunia Ketiga, Gramedia Pustaka Utama, Jakarta, 1994, hal, 4-5. Dalam FX.Adji Samekto, Studi Hukum Kritis; Kritik Terhadap Hukum Modern, Badan Penerbit Universitas Diponegoro, 2003, hal. 29-3

115 Muhammad Dhumhana, Hukum Perbankan di Indonesia, Citra Aditya Bakti, Bandung : 2000, hlm. 44.

116 Ibid, hlm. 44-45.

117 Ibid, hlm, 45.

292 F.X. Sugiyono dan Ascarya, Kelembagaan Bank Indonesia, Dalam Perry Warjiyo, Op-Cit, hal. 19.

293 Bank Indonesia Semarang, Work shop Kebang sentralan, Pada tanggal  Tahun 2004.

294 Ibid, hal. 20.

4 Dawam Rahardjo et al. Op-Cit, hlm. 15

5 Ibid

5 Ibid

6 Ibid

7 Ibid

8 Ibid, hlm 17.

9 Ibdi

10 Ibid

11 Ibid.

12 Lihat Modul Lihat  Modul Warkshop Kebangsentralan, Kantor Bank Indonesia, Semarang : 2004, hal. 21-28

13 Dawam Rahardjo et al. Op-Cit, hlm. 18.

14

16Fungsi Bank Indonesia sebagai bank sentral secara tegas telah ditetapkan pada Pasal 1 ayat (1) Undang-undang No. 11 Tahun 1953 tentang Pokok Bank Indonesia (UUPBI). Tugas Bank Indonesia ditetapkan dalam Pasal 7, yaitu (1) mengatur nilai uang agar stabil; (2) menyelenggarakan peredaran uang; (3) memajukan perkembangan yang sehat dan urusan kredit dan urusan bank; dan (4) melakukan pengawasan kredit.Di samping itu, Undang-undang Pokok Bank Indonesiajuga mengatur kewenangan Bank Indonesia untuk mengeluarkan uang kertas sebagai alat pembayaran yang sah (Pasal 8) dan melakukan kegiatan bank urnum (Pasal 13). Alasan dimung­kinkannya bank sentral melakukan kegiatan operasional sebagai bank umum adalah untuk memperoleh keuntungan komersial yang sesuai kehendak Gubernurnya pada waktu itu, di samping karena ada Undang-undang yang memungkinkan

17(Pasal I ayat (2)) Undang-Undang Bank Indonesia Nomor : 11 Tahun 1953.

18 (Pasal 23 ayat (1))Undang-Undang Bank Indonesia Nomor : 11 Tahun 1953.

19 Dalam Pasal 24 ayat (1) Undang-Undang Bank Indonesia Nomor : 11 Tahun 1953.

20 (Pasal 22 dan 26 Undang-undang Pokok Bank Indonesia), Undang-Undang Bank Indonesia Nomor : 11 Tahun 1953.

21 Dawam Rahardjo et al. Op-Cit, hlm. 21.

22 Ibid, 23.

23 Kebijakan Pemerintah ini diawali dengan dikeluarkannya Penetapan Presiden (Penpres) No. 8 Tahun 1965 tanggal 4 Juni 1965 yang diikuti Penpres lainnya tentang penyatuan bank, kecuali Bank Dagang Negara dan Bank Pembangunan Indonesia, ke dalam Bank Negara Indonesia dengan predikat Unit I sarnpai dengan Unit V di belakangnya.

24 Istilah lain disebut sebagai kapitalisme penguasa-penguasa pemerintahan Indonesia.

25 Berbeda dengan Undang-undang Pokok Bank Indonesia No. 11 Tahun 1953 yang memberikan kewenangan kepada Bank Indonesia sebagai bank sentral untuk menetapkan dan menyelenggarakan kebijakan moneter, Undang-undang Bank Sentral No. 13 Tahun 1968 sangat membatasi kewenangan Bank Indonesia sebagai bank sentral dalam menangani kebijak­an moneter. Bank sentral dinyatakan dalam Penjelasan Urnurn Undang-undang Bank Sentral tersebut sebagai suatu Lembaga Negara yang bertugas membantu Presiden dalam rnelaksanakan kebijakan moneter. Oleh karena itu, bank sentral menjalankan tugasnya berdasarkan garis-garis pokok kebijakan yang telah ditetapkan oleh Pemerintah. Dengan demikian, dapat dikatakan bahwa Bank Indonesia sebagai bank sentral di dalarn era Orde Baru tidak memiliki kewenangan yang berarti dalam menjalan­kan fungsinya sebagai otonitas moneter. Di samping itu, kedudukan Dewan Moneter dalarn Undang­undang Bank Sentral telah berubah menjadi alat Pemerintah untuk mempersiapkan konsep rencana kebijakan moneter untuk ditetapkan oleh Pemerintah/Presiden. Selanjutnya, Bank indonesia melaksanakan kebijakan moneter tersebut di bawah koordinasi Dewan Moneter. Hal mi sesuai dengan tugasnya di dalam pasal 7 Undang-undang Bank Sentral yang menyatakan bahwa tugas pokok Bank Indonesia adalah membantu Perne­rintah dalam (a) mengatur, menjaga, dan memelihana kestabilan nilai rupiah; senta (b) mendorong kelancaran produksi dan pemba­ngunan senta memperluas kesempatan kerja guna meningkatkan taraf hidup rakyat.Dalam Undang-undang Bank Sentral ditetapkan bahwa fungsi bank sentral dijalankan oleh Bank Indonesia. Pimpinannya disebut Direksi yang terdiri dan Gubernun dan sekunang-kunangnya lima atau sebanyak-banyaknya tujuh orang direktur dengan tugas dan kewajiban (a) melaksanakan segala pekerjaan Bank Indonesia yang ditetapkan Undang-undang Bank Sentral; (b) me!aksanakan kebijakan moneter yang ditetapkan Pemerintah; dan (c) nienentukan kebijakan dalam pengurusan Bank Indonesia. Direksi bertanggung jawab atas pelaksanaan tugas dan kewajiban kepada Pemenintah (Pasal 16). Pernenintah dalam menetapkan kebijakan moneter dibantu oleb Dewan Moneter yang terdiri dan menteni bidang keuangan sebagai ketua dengan anggota terdiri dan menteri bidang perkonomian dan Gubernur BI. Tugas Dewan Moneter adalah membantu Pemerintah merencanakan dan menetapkan kebijakan moneter serta memimpin dan mengkoordinir pelaksanaan kebijakan moneter yang telah ditetapkan Pemenintah (Pasal 9). Berdasarkan ketentuan-ketentuan tersebut dapat disimpulkan bahwa meski­pun Direksi dinyatakan sebagai satu-satunya organ yan memimpin Bank indonesia (Pasal 15) serta mempunyai tugas dan kewajiban melaksanakan kebijakan moneter yang ditetapk oleh Pemerintah (Pasal 16 ayat ), namun tugas itu tetaptidak mungkin dapat dilaksanakan oleh Direksi secara independen karena dibatasi oleb ketentuan Pasal 9 ayat (2) yang menyatakan bahwa pelaksanaan kebijakan moneter dipimpin dan dikoordinir oleh Dewan Moneter.Demikian pula halnya dalam proses penetapan keputusan Dewan Moneter. Dalam hal ini Gubennur Bank Indonesia mempunyai hak untuk mengajukan pendapat sendiri bila tidak sepakat dengan hasil musyawarah napat Dewan Moneter (Pasal 13). Ketentuan pasal mi menjadi kurang openasional karena tidak dilengkapi dengan ketentuan lain yang dapat mendu­kungnya. Bahkan, ada Pasal 15 ayat 3 yang justru memperlemah bargafningpower posisi Gubernur terhadap Dewan Moneter, yaitu ketentuan yang mensyaratkan usul Dewan Moneten dalarn pengangkatan atau pengangkatan kembali anggota Direksi oleh Presiden. Dengan dimuatnya ketentuan sernacam itu dalam Undang-undang Bank Sentral, maka secara yuridis kedudukan Bank Indonesia sebagai bank sentral berada di bawah kekuasa­an    Dewan Moneter yang menupakan perpanjangan tangan Pemerintah. Oleh karena itu, dapat dipahami bahwa Gubernur Bank Indonesia hampir tidak pemah menggunakan hak indepen­densi untuk berbeda pendapat dalam rapat Dewan Moneter.

26 Dawam Rahardjo et al. Op-Cit, hlm. 28.

9 Dawam Rahardjo et al. Op-Cit, hlm. 29.

9 Kesimpuan di atas juga diperkuat dengan Pasal 29 ayat (1) sebagaimana diterangkan dan ketentuan Pasal 37 ayat (1) dan ayat (2) yang menyatakan bahwa apabila menurut penilaian Bank Indonesia, suatu bank diperkirakan mengalami kesulitan likuiditas yang mernbahayakan kelangsungan usahanya, maka Bank Indonesia memberi tahu Menteri Keuangan.

9 Kesimpuan di atas juga diperkuat dengan Pasal 29 ayat(1) sebagairmana diterangkan dan ketentuan Pasal 37 ayat (1) dan ayat (2) yang menyatakan bahwa apabila menurut penilaian Bank Indonesia, suatu bank diperkirakan mengalami kesulitan likuiditas yang membahayakan kelangsungan usahanya, maka Bank Indonesia memberitahu Menteri Keuangan (ayat 1 ). Kemudian pada ayat (2) dinyatakan bahwa apabila ada bank yang mengalami kesulitan likuiditas dan mengancam kelangsung usahanya, maka BI dapat meminta pemegang saham atau pengurus bank yang bersangkutan melakukan tindakan perbaikan untuk mengatasi rnasalah yang dihadapi. Tindakan perbaikan itu dapat berupa penambahan modal bank, penggantian jajaran pengurus bank, penghapus bukuan saldo kredit macet, atau penggabungan bank (ineiger/coiisolida//on). Tindakan yang dilakukan oleh Bank Indonesia berdasarkan Pasal 37 (baru) ini jelas merupakan tindakan yang bersifat pembinaan agar bank-bank yang mengalami kesulitan likuiditas dan mengancam kehidupan usahanya itu dapat diatasi dan kemudian melanjutkan usahanya kembali. Kewenangan pencabutan izin usaha bank yang merupakan jurus pernungkas bagi pengawas dan sangat ditakuti oleh bank berada di tangan Menteri Keuangan.

1 Agus Budiono, Merger Bank Di Indonesia Beserta Akibat-akibat Hukumnya, Ghalia Indonesia, Bogor : 2004, hlm, 5.

2 Ibid, hlm. 5.

3 Ibid, hlm. 5-6.

4Ibid, hlm. 6.

5 ibid, hlm 6.

7 Ibid, hlm. 6-7.

5 Muhammad Djumhana, Op-Cit, hlm. 51

6 Agus Budiono, Op-Cit, hlm. 7

7 Muhammad Djumhana, Op-Cit, hlm. 51.

8

9 Oleh kanena itu, perbankan di Indonesia segera saja membentuk unit kerja baru yang diberi nama Bagian Pengawasan Urusan Kredit atau Bagian PUK, dalam urusan knedit ini termasuk urusan bank-bank dengan segenap aspek-aspek kegiatannya secara luas dan rambu-rambu yang diberikan oleh pemerintah dalam PP tersebut, antara lain sebagai berikut.1. bank, menetapkan hal-hal yang boleh dan tidak boleh dilakukan oleh bank-bank dalam operasionalnya, memberikan pedoman dan petunjuk demi tercapainya tata cana penbankan yang sehat.2.               Untuk mengetahui apakah bank-bank melaksanakan ketentuan PP Nomor 1 Tahun 1955 dengan baik dan apakah peratunan-penaturan, pedoman-pedoman dan petunjuk-petunjuk yang ditetapkan itu memang workable, maka bank-bank diwajibkan untuk menyampaikan kepada BI perbagai bentuk laporan tertentu (mingguan, bulanan, triwulanan, dan tahunan). 3.       Apabila dalam laporan-laporan yang disampaikan oleh bank-bank bendasar­kan pengawasan pasif termasuk dalam pomn nomor 2 di atas dan adanya tanda­tanda, gejala-gejala, dan angka-angka perkembangan yang patut dipertanya­kan atau dicunigai, maka BI melaksanakan pemeriksaan langsung terhadap bank yang bensangkutan. 4.Hasil pemeriksaan tersebut digunakan oleh BI untuk menetapkan langkah­-langkah pembinaan lebih lanjut terhadap bank yang bersangkutan dengan mengadakan korespondensi, diskusi-diskusi, wawancana-wawancara, dan lain­lain. Bisa juga BI rnernberikan peringatan dan mengenakan denda kepada bank yang bensangkutan apabila kesalahan-kesalahan yang dilakukan bank begitu besar dan rnembahayakan kepada para nasabah dan manajemen serta pemilik bank tidak mampu untuk melaksanakan perbaikan-perbaikan. 5.Hasil pengawasan langsung dan tidak langsung bisa juga menjadi petunjuk­petunjuk bagi BI untuk melakukan penubahan-perubahan pada strategi pengawasannya, untuk atau mengadakan penyesuaian terhadap peraturan­peraturan yang kurang workable.

12 Inflasi dapat berasal dan dalam negeri dan luar negeni. Inflasi yang teijadi di Indonesia pada kurun waktu antara tahun 1960-1965 ini berasal dan dalam negeni (domestic inflation) dan berasal dan luar negeri (imported inflation). Inflasi yang berasal dan dalam negeni timbul dikarenakan defisit anggaran belanja yang dibiayai dengan pencetakan uang baru, panenan yang gagal, dan sebagainya. Kemudian dipengaruhi oleh inflasi dan luar negeni, yaitu yang berasal dan kenaikan harga-harga di luar negeri (atau negara-negara Iangganan perdagangan Indonesia). Akibatnya:

1.   secara Iangsung kenaikan indeks biaya hidup karena sebagian dan barang-banang yang tercakup di dalamnya berasal dan impor;

2.   secara tidak Iangsung menaikkan indeks harga melalui kenaikan biaya produksi dan kemudian harga jual dan berbagai barang yang menggunakan bahan mentah atau mesin-mesin yang harus diimpon (cost inflation);

3.   secara tidak Iangsung menimbulkan kenaikan harga di dalam negeni karena kenaikan harga-harga barang­barang impor mengakibatkan kenaikan pengeluaran pemenintah/swasta yang berusaha mengimbangi kenaikan harga impor tersebut (demand-inflation).

13)Bank Indonesia, Peranan Bank Indonesia dalam Mendorong Perkembangan Perbankan yang Sehat (hasil Seminar), 26 — 27 Februani 1990.

9 Berdasarkan Undang-Undang Nomor 14 Tahun 1967 tentang Pokok-Pokok Perbankan, yang diundangkan pada tanggal 30 Desember 1967 dan Undang-Undang Nomor 13 tahun 1968 tentang Bank Sentral, yang diundangkan pada tanggal 7 Desember 1968 sebagai pengganti Undang-Undang Nomor 11 Tahun 1953 Tentang Pokok-Pokok Bank Indonesia,maka berakhirlah sistem integrasi Bank Tunggal”,

4 Bank Indonesia, Sejarah Perkembangan Bank-Bank Badan Usaha Milik Negara: 1950 sampai 1995, (tidak dipublikasikan) Jakarta, 1995.

12 Kebijakan dengan mengeluarkan undang-undang perbankan dan undang-­undang bank sentral ini menupakan wujud nyata dari perbaikan moneter dan mempertahankan stahilisasi moneter dengan tujuan untuk memperkokoh kelembagaan perbankan dan peningkatan kemampuan perbankan dalam menjalankan fungsinya secana sehat, wajar serta efesien. Wujud stabilisasi ini kemudian dijelaskan bahwa tugas pokok dunia perbankan nasional adalah menghimpun semua dana dari masyarakat guna diarahkan ke bidang-bidang yang mempertinggi tanaf hidup rakyat yang selaras dengan yang dituangkan dalam Tap MPRS No. XXIII/MPRS/1966 mengenai Pembahanuan Kebijaksanaan Landasan Ekonomi, Keuangan dan Pembangunan, maka bagi bank-bank pemenintah perlu digariskan prionitas yang harus diutamakan dalam penggunaan kreditnya agar usaha ke arah peningkatan pnoduksi dapat terlaksana, termasuk penyediaan kredit untuk melayani kebutuhan masyarakat tani, nelayan, industri kecil.

15 Muchdarsyah Sinungan, Kebijakan MoneterOrde Baru, Jakarta Bina Aksara, 1987, halaman 16

16 Bank Indonesia, Perkembangan Kebijaksanaan Moneter di Indonesia Sejak 1968, Seminar BI 1987.

18 Mengenai deposito dan tabungan, bahwa bank-bank tersebut dapat diberi kebebasan untuk menetapkan suku bunga deposito, maka akibatnya adalah kenaikan jumlah deposito. Secara terperinci dapat dikemukakan, pada tahun 1983 deposito meningkat dengan rata-rata sebesar 7,8% per bulan, tahun 1984 sebesar 2,9% per bulan, pada tahun 1985 sebesar 4,2% per bulan, dan da~am bulan pertama tahun 1996 meningkat dengan rata.rata 0,6% per bulan. Pada periode yang sama, tabungan juga mengalami peningkatan dengan rata-rata 1,6% per bulan pada tahun 1983, 2,4% per bulan pada tahun 1984, 3,0% per bulan pada tahun 1985, dan

2,1% per bulan dalam waktu 9 bulan pertama tahun 1996.

18)Pada tahun 1987 juga terjadi ekspektasi masyarakatterhadap nilai tukar valuta asing, khususnya dolarAmerika Serikat. Ekspektasi ni terkenal dengan nama “Gebrakan Sumarlin”, yang mengakibatkan masyarakat mencari dana rupiah untuk dibelikan devisa atau devisa yang ada diswapkan ke Bank Indonesia. Akibatnya, pada bulan Juni 1987 “interbank rate” menjadi 37% dan untuk mengatasi kondisi demikian, dana BUMN yang ada di bank-bank pemerintah digunakan untuk membeli SBI dengan tingkat suku bunga yang tetap.Pada tahun 1987 juga terjadi ekspektasi masyarakatterhadap nilai tukar valuta asing, khususnya dolarAmerika Serikat. Ekspektasi ni terkenal dengan nama “Gebrakan Sumarlin”, yang mengakibatkan masyarakat mencari dana rupiah untuk dibelikan devisa atau devisa yang ada diswapkan ke Bank Indonesia. Akibatnya, pada bulan Juni 1987 “interbank rate” menjadi 37% dan untuk mengatasi kondisi demikian, dana BUMN yang ada di bank-bank pemerintah digunakan untuk membeli SBI dengan tingkat suku bunga yang tetap.

9 API

28 Arsistektur Perbankan Indonesia Visi Perbankan Indonesia Ke Depan, Bank Indonesia, Jakarta : 2003, hlm. 4-9.

11 Abdullah Saeed, Islamic Banki ngand Interest: A Study of the Prohibition of Riba and its Contem­porary Interpretation, (Leiden: EJ Brill, l996).

12 Khursid Ahmad, “Islamic Finance and banking: The Challenge of the 21st Century”, dalam Imtiya­zuddin Ahmad (ed.), Islamic Banking and Finance The Concept, The Practice and The Challenge (Plain­field: The Islamic Society of North America, 1999).

13 TrauteWohlerScharf,Arab and Islamic Banks: New Business Partners forDeveloping Countries (Paris: Development Center of the Organization for Economic Cooperation and Development: 1983).

14 PJimad el-Najjar Bank Bila Fawaid ka Istiratijiyah hI Tanmiyah al-Iqtishadiyyah (Jeddah: KingAbdul Aziz University Press, 1972).

15 Abdullah Saeed, Islamic Banking and Interest: A Study of the Prohibition of Riba and its Con­temporary Interpretation (Leiden: EJ Brill, 1996)

16 Ziauddin Ahmad,’The Present State of Islamic Finance Movement”,Journal of Islamic Banking and Finance, Autuin 1985, hlm. 7-48.

17 www irti org

18 CII (Council of Islamic Ideology), Consolidated Recommendations on The Islamic Economic System (Islamabad: Council of Islamic Ideology, 1983).

19 Elias G. Kazarian, Islamic Versus Traditional Banking (Boulder: Westview Press, 1993).

20 Ahmad el-Najjar, Bank Bila Fawaid ka Istiratijiyah lii Tanmiyah al-Iqtishadiyyah Ueddah: King Abdul Aziz University Press, 1972).

21 Bank Islam Malaysia Berhad, Islamic Bank Pra ctice from the Practitioner’s Prespective, (Kuala Lumpur, 1994)

22 M.Amin. Azis, Mengembangkan Bank Islam di Indonesia (Jakarta: Bankit, 1992).

23 Bank Muamalat, Annual Report (Jakarta, 1999).

24 Bank Indonesia, Petunjuk Pelaksanaan Pembukaan Kantor Bank Syariah (Jakarta: Bank Indonesia, 1999).

25 Muhammad Syafii Antonio, Bank Syariah bagi Bankirdan Praktisi Keuangan (Jakarta: Central Bank of Indonesia and Tazkia Institute, 1999).

[2] Catatan: data per November 2000.

238 Ibid, hlm. 1. Dan lihat Muhammad Djumhana, Rahasia Bank Ketentuan dan Penerapannya di Indonesia, Citra Aditya Bankti, Bandung : 1996, hlm. 1.

239 Ibid, hal. 2.

144 Muhammad Djumhana. Op-Cit, hlm. 5.

240 Esmi Warassih Puji Rahayu, Potret Hukum Modern Dalam Transformasi Sosial, Deskripsi Tentang Hukum Di Indonesia, Dalam Problema Globalisasi Perspektif Sosiologi Hukum, Ekonomi dan Agama, Muhammadiyah University Press, Surakarta, 2000, hal. 130.

241 William A. Shrode dan J.R. Voich. Organization and Management, Basic System Concept. Tllahassee, Fla : Florida State University Press, 1974. Dalam Esmi Warassih Pujirahayu, Pranata Hukum Sebuah Telaah Sosiologis, ed. Krolus Kopong Medan & Mahmutarom HR, PT. Surayandaru Utama, Semarang : 2005, hlm. 79.

242 Ibid, hlm. 80.

243 Joseph Raz, The Concept of Legal System, An Introduction to The Theory of The Legal System. London : Oxford University Press, 1973. Dalam Esmi Warassih Pujirahayu, op-cit, hlm. 80.

183Muhammad Djumhana, Hukum Perbankan Di Indonesia, PT. Citra Aditya                        Bakti, Bandung : 2000, hlm. 3.

184 Lihat Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2004 Mengenai Amandemen Undang-Undang Nomor 23 Tahun 1999 Tentang Bank Indonesia, dan Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1998 Tentang Perubahan dan Penambahan atas Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1992 Tentan Perbankan.

5 Bank Indonesia Semarang, Work shop Kebang sentralan, Pada tanggal                Tahun 2004.

2 Ibid, hal. 20.

3

2

1

185 Pada tahun 1870 dibentuk dan di lantik Raud van commissarissen (Dewan Pengawas) De Javasche Bank. Pemerintah juga mengangkat (Gouvernement’s Commissarens) dan menempatkannya di De Javasche Bank sebagai wakil resmi Pemerintah Hindia-Belanda dengan tugas melakukan pengawasan terhadap pengelolaan manajemennya, Pada tanggal 13 November 1922 telah diundangkan De Javas­che Bankwet yang kemudian diubah dan diganti dengan Undang­-undang tanggal 30 April 1927 dan Undang-undang tanggal 13 November 1930 dan berlaku sampai dengan Iahirnya Undang­undang No.11 Tahun 1953 tentang Pokok-pokok Bank Indonesia. Pengaturan lebih Ianjut mengenai bank sentral ditetapkan dalam Undang-undang No. 13 Tahun 1968 tentang Bank Sentral, kemudian Undang-Undang Nomor 23 Tahun 1999 Tentang Bank Indonesia, dan kemudian yang terakhir hingga pada saat ini adalah Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2004 Mengenai Amandemen Undang-Undang Nomor 23 Tahun 1999 Tentang Bank Indonesia.

186 F.X. Sugiyono dan Ascarya, Kelembagaan Bank Indonesia, Dalam Perry Warjiyo, Op-Cit, hlm. 19.

187 Perry Warjiyo, Op-Cit, hlm

188 F.X. Sugiyono dan Ascarya, Kelembagaan Bank Indonesia, Dalam Perry Warjiyo, Op-Cit, hlm. 28.

189 Tugas pertama, adalah merumuskan dan melaksanakan kebijakan moneter untuk mengendalikan jumlah uang yang beredar dan atau suku bunga dalam perekonomian agar dapat mendukung pencapaian tujuan kestabilan nilai uang tersebut dan sekaligus mampu mendorong perekonomian nasional. Dalam kaitan ini, untuk mencapai sasaran inflasi dan kestabilan nilai tukar bank Indonesia juga mempertimbangkan perkembangan dan prospek ekonomi makro secara keseluruhan. Hal ini dilakukan agar pencapaian kestabilan nilai uang tersebut tidak mengganggu dan sebaliknya justru ikut menggairahkan aktivitas ekonomi secara keseluruhan. Perry Warjiyo, Bank Indonesia Bank Sentral Republik Indonesia Sebuah Pengantar, Jakarta, 2004, hlm. 67-68.

190 Tugas kedua dari Bank Indonesia adalah mengatur dan melaksankan sistem pembayaran, yang mencakup sekumpulan kesepakatan, aturan, standar, dan prosedur yang digunakan dalam mengatur peredaran uang anatarpihak dalam melakukan kegiatan ekonomi dan keuangan dengan menggunakan instrumen pembayaran yang sah. Sistem pembayaran ini dapat berlangsung dengan baik secara tunai maupun nontunai. Sistem pembayaran tunai menyangkut pencetakan dan peredaran uang agar jumlah, dedominasi, kelayakan, maupun keamanan uang sebagai alat pembayaran yang sah dapat memenuhi kebutuhan masyarakat dan melaksankan berbagai kativitas ekonomi. Sementara itu, sistem pembayaran nontunai menyangkut peredaran uang yang pada umumnya dalam bentuk giral dan produk-produk perbankan lainnya, baik melalui proses kliring antarbank, kartu kredit, maupun anjungan Tunai Mandiri (ATM). Perry Warjiyo, Bank Indonesia Bank Sentral Republik Indonesia Sebuah Pengantar, Jakarta, 2004, hlm. Ibid.

191 Tugas ketiga adalah mengatur dan mengawasi perbankan. Peran penting perbankan terutama terletak pada fungsinya sebagai lembaga kepercayaan dalam memobilisasi dana masyarakat dan menyalurkannya dalam bentuk kredit dan altennatif pembiayaan terutamanya untuk dunia usaha. Lebih dari itu, perbankan mempunyai peran vital dalam pelaksanaan kebijakan moneter karena sebagian besar peredaran uang dalam perekonomian berlangsung melalul perbankan. Hampir seluruh mekanisme transmisi kebijakan moneter ke inflasi dan aktivitas ekonomi riil melalui perbankan. Demikian pula, aktivitas perbankan sangat erat kaitannya dengan penyelenggaraan sistem pembayaran, karena peredaran uang maupun pelaksanaan sistem pembayaran nontunai pada umumnya melalui perbankan. Dengan kata lain, pelaksanaan tugas kebijakan moneter, sistem pembayaran, dan pengaturan perbankan saling terkait dan saling mendukung dalam pencapaian tujuan kestabilan nilai uang yang menjadi tujuan dan tanggung jawab bank sentral. Dengan pertimbangan mi, wajar apabila aktivitas perbankan pada umumnya diatur dan diawasi secara ketat oleh bank sentral. Bentuk pengaturan dan pengawasan perbankan tenmaksud mencakup perizhnan, penerapan prinsip kehati-hatian, pengawasan balk secara Iangsung di perbankan maupun secara tidak Iangsung melalui pemantaun laporan, dan pengenaan sanksi atas pelanggaran terhadap ketentuan yang benfaku. Dengan cara mi, kepencayaan masyanakat terhadap perbankan dalam menjalankan fungsi intermediasi untuk mendukung perekonomian nasional dapat tetap terjaga dan terpelihara. Perry Warjiyo, Bank Indonesia Bank Sentral Republik Indonesia Sebuah Pengantar, Jakarta, 2004, hlm.Ibid.

192 Telah diatur dengan jelas dalam UU No. 23 Tahun 1999 tentang Bank Indonesia sebagaimana telah diamandemen dengan UU No. 3 Tahun 2004.

193 Ibid,

194 Perry Warjiyo, Bank Indonesia Bank Sentral Republik Indonesia Sebuah             Pengantar, Jakarta, 2004, hlm.36.

195 Ibid, hlm. 36.

196 SEACEN, 1982, 1 2 bank sentral, SEACEN Centre merupakan pusat penelitian dan pelatihan di bidang keuangan, moneter, perbankan, kebanksentralan, dan ekonomi pembangunan bagi pegawai bank sentral yang menjadi anggotanya dari kawasan Asia Tenggara. Termasuk juga memprakarsai dan memfasilitasi kerja sama dalam bidang penelitian dan pelatihan yang berhubungan dengan aspek kebijakan dan operasional bank sentral, survei ekonomi dan prakiraan (outlook) tahunan, dan publikasi hasil survey, analisis dan telaah ulang, Perry Warjiyo, Bank Indonesia Bank Sentral Republik Indonesia Sebuah Pengantar, Jakarta, 2004, hlm.55.

197 SEANZA,1957, 20 bank sentral, SEANZA dibentuk terutama untuk membantu mengatasi masalah keterbatasan sumber daya manusia yang ahli dan berpengalaman, khususnya pada tingkat manajerial menengah ke atas, yang dihadapi bank sentral negara-negara di kawasan Asia Pasifik. Perry Warjiyo, Bank Indonesia Bank Sentral Republik Indonesia Sebuah Pengantar, Jakarta, 2004, hlm.55.

198 EMEAP,1991, 11 bank sentral, EMEAPmerupakan organisasi kerja sama bank sentral dan otoritas moneter di kawasan Asia dan Pasifik yang bertujuan untuk mempererat hubungan kerja sama sesama anggotanya. Kerja sama mi dilakukan dalam bentuk Governors’ Meeting, Deputies’ Meeting dan Working Group. Bentuk Iainnya antara lain pembentukan jejaring regional untuk pertukaran i nformasi. Perry Warjiyo, Bank Indonesia Bank Sentral Republik Indonesia Sebuah Pengantar, Jakarta, 2004, hlm.55.

199 ACBF, 2002, 10 bank sentral, ACBF dibentuk dengan tujuan untuk mengevaluasi perekonomian dan risiko keuangan yang mungkin timbul dengan menekankan pada policy option dan implikasinya, serta mendorong dilakukannya langkah awat. Perry Warjiyo, Bank Indonesia Bank Sentral Republik Indonesia Sebuah Pengantar, Jakarta, 2004, hlm.55.

200 BIS, Mei 1930, 49 bank sentral, BIS merupakan forum kerja sama keuangan dan moneter internasional, sebagai lembaga yang memainkan peran penting dalam menyediakan jasa keuangan dalam pengelolaan devisa, menjadi pusat riset ekonomi dan moneter, memberikan kontribusi dalam memahami pasar keuangan internasional, dan menjadi forum pembahasan hasil riset moneter dan perbankan. Perry Warjiyo, Bank Indonesia Bank Sentral Republik Indonesia Sebuah Pengantar, Jakarta, 2004, hlm.56.

201 ASEAN, Agustus 1967, 10 negara, ASEAN merupakan asosiasi negara-negara di kawasan Asia Tenggara yang bertuj uan untuk mempercepat pertumbuhan ekonom i, perkembangan sosial, dan pembangunan kultural di kawasan in Selain itu, juga untuk mendorong stabilitas ekonomi dan politik dikawasan mi dan memecahkan berbagai isu yang ada dalam kawasan mi. Kesemuanya itu untuk mencapai masyarakat yang damai dan sejahtera di kawasan Asia tenggara. Perry Warjiyo, Bank Indonesia Bank Sentral Republik Indonesia Sebuah Pengantar, Jakarta, 2004, hlm.56.

202 ASEAN+3, 1997, 13 negara, ASEAN+3 merupakan forum kerja sama di bidang ekonomi dan negara­negara ASEAN ditambah Cina, Jepang, dan Korea Selatan. Kerja sama mi di masa yang akan datang terus ditingkatkan sehingga meliputi juga bidang politik dan keamanan untuk mendorong perdamaian, kestabilan, dan kesejahteraan di kawasan mi. Forum yang digelar antara lain berbentuk Pertemuan Puncak dan Pertemuan tingkat Menteri. Perry Warjiyo, Bank Indonesia Bank Sentral Republik Indonesia Sebuah Pengantar, Jakarta, 2004, hlm.56.

203 ADB,1966, 61 negara, ADB adalah lembaga pembangunan keuangan yang ditujukan untuk memberantas kemiskinan melalui strategi pengurangan kemiskinan di kawasan Asia dan Pasifik. Untuk itu, ADB terus mendorong pertumbuhan ekonomi, pembangunan sumber daya manusia, peningkatan status wanita, dan pelestarian lingkungan. Selain itu, kerja sama regional, pembangunan sektor swasta, dan pembangunan sosial juga menjadi perhatian dalam rangka mencapai tujuan utama. Perry Warjiyo, Bank Indonesia Bank Sentral Republik Indonesia Sebuah Pengantar, Jakarta, 2004, hlm.56.

204 APEC 1989, 21 negara, APEC adalah forum utama untuk memfasilitasi pertumbuhan ekonomi, dan kerja sama perdagangan dan investasi di kawasan sekitar Asia dan Pasifik. Anggotanya meliputi 47% perdagangan dunia. Tiga aspek priorhtasnya adalah liberalisasi perdagangan dan investasi, fasilitas kegiatan usaha, dan kerja sama ekonomi dan teknis. Perry Warjiyo, Bank Indonesia Bank Sentral Republik Indonesia Sebuah Pengantar, Jakarta, 2004, hlm.57.

205 Manila Framework, Nopember 1 997, 14 negara (bank sentral & DepKeu), Manila Framework dibentuk setelah terjadinya krisis di beberapa negara Asia pertengahan 1 997 lalu. Tujuannya adalah menyediakan forum untuk mend iskusikan isu-isu yang mempengaruhi stabilitas keuangan di kawasan mi. Grup mi bertemu dua kali setahun, yang dihadiri oleh pejabat departemen keuangan dan bank sentral negara anggotanya, ditambah wakil dan IMF, WB, BIS, dan ADB. Perry Warjiyo, Bank Indonesia Bank Sentral Republik Indonesia Sebuah Pengantar, Jakarta, 2004, hlm.57.

206 ASEM, 1996, 25 negara, ASEM merupakan forum kerja sama negara Asia dan Eropa untuk memelihara perdamaian secara global, stabilitas, dan kemakmuran yang bertujuan untuk memajukan kegiatan perdagangan dan investasi yang lebih besar antara dua kawasan melalui liberalisasi perdagangan, dan investasi serta fasilitasi di antara negara anggota.  Perry Warjiyo, Bank Indonesia Bank Sentral Republik Indonesia Sebuah Pengantar, Jakarta, 2004, hlm.57.

207 IDB, Juli 1975, 54 negara anggota OIC, 1DB merupakan agen pembangunan yang bertujuan untuk meningkatkan pembangunan ekonomi dan perkembangan sosial negara anggotanya dan komunitas muslim, baik secara individu maupun kelompok, sesuai dengan prinsip-prinsip syariah islam. Dalam rangka mencapai tujuan, IDB berpartisipasi dalam equity capital’modal ekuitas’ dan pemberian pinjaman untuk proyek-proyek produktif dan perusahaan-perusahaan, selain juga menyediakan bantuan keuangan kepada negara-negara anggotanya dalam bentuk lain untuk pembangunan ekonomi dan sosial. Perry Warjiyo, Bank Indonesia Bank Sentral Republik Indonesia Sebuah Pengantar, Jakarta, 2004, hlm.57.

208 CGI, 1 991, 30 negara & organisasi multilateral, CGI merupakan kelompok donor yang memberi bantuan dana kepada Indonesia untuk kepentingan dana taktis pembangunan. Sektor utama pendanaan adalah penanggulangan masalah kemiskinan, pembangunan infrastruktur, penanganan masalah-masalah pemerintahan yang bersih (good go vernance), restrukturisasi perbankan, dan penanganan masalah­masalah kesejahtenaan masyarakat. CGI terbentuk mengganti kan IGGI (Intergovernmental Group on Indonesia). CGI melakukan pertemuan dialog setiap tahun antara negana/organisasi multilateral donor dan pemerintah Indonesia untuk mengevaluasi keghatan sebelumnya, rencana selanjutnya, dan biasanya diakhini dengan komitnien/persetujuan untuk memberikan bantuan. Perry Warjiyo, Bank Indonesia Bank Sentral Republik Indonesia Sebuah Pengantar, Jakarta, 2004, hlm.57-58.

209 IMF, Desember 1945, 184 negara, IMF merupakan onganisasi internasional yang dibentuk sesuai dengan kesepakatan konferensi Bretton Woods tahun 1 944 yang ditujukan untuk mendorong kerja sama moneter internasional untuk menghmndani terjadinya kembali economic disaster seperti great depression tahun 1930-an. Indonesia bergabung Februani 1967 (setelah pernah bergabung sebelumnya dan keluar). Dalam rangka mencapai tujuan, /MFmemfasilitasi penluasan dan pertumbuhan yang seimbang dan perdagangan internasional; mendorong stabilitas nilai tukar; membantu pembentukan sistem pembayaran multilateral; dan membantu pendanaan bagi negara-negara yang mengalami kesulitas neraca pembayaran. Secana lebih umum IMF bertanggung jawab untuk memastikan stabilitas sistem keuangan internasional. Perry Warjiyo, Bank Indonesia Bank Sentral Republik Indonesia Sebuah Pengantar, Jakarta, 2004, hlm.58.

210 World Bank/lBRD, Juli 1944, 184 negara, World Bank atau Bank Dunia merupakan onganisasi internasional yang juga dibentuk sesuai kesepakatan Bretton Woods tahun 1944 yang merupakan sumber terbesar di dunia untuk bantuan pembangunan. Indonesia bergabung pada April 1 967. Bank Dun ha bukanlah sebuah bank seperti pada umumnya, melainkan sebuah agen pembangunan khusus dan PBB yang terdini dan lima organisasi yaitu IBRD (International Bank for Reconstruction and Development), IDA (International Development Association), IFC (International Finance Corporation), MIGA (Multilateral Investment Guarantee Agency) dan ICSID (International Centre for Settlement of Investment Disputes). Pada perkembangannya, Bank Dun ia menjadi nama yang digunakan untuk IBRD dan IDA. Perry Warjiyo, Bank Indonesia Bank Sentral Republik Indonesia Sebuah Pengantar, Jakarta, 2004, hlm.58.

211 IDA, 1960, 164 negara anggota IBRD, 1DA merupakan bagian dan World Bank yang membantu negara-negara termiskin di dunia untuk mengurangi kemiskinan dengan memberikan kredit dengan bunga nol pensen, dengan grace period 1 0 tahun dan jangka waktu 35 sampai 40 tahun. IDA membantu membangun human capital, kebijakan-kebijakan, institusi-institusi, dan infnastruktur fisik yang dibutuhkan negana-negana mi untuk mempencepat pertumbuhan yang environmentally sustainable. Tujuan IDA adalah mengurangi kesenjangan antannegara dan dalam negara. Terutama dalam hal akses terhadap pendidikan dasar, kesehatan pokok dan air bensih, dan sanitasi, dan untuk mendorong men ingkatkan produktivitas masyarakat. Indonesia bergabung pada tahun 1 968. Perry Warjiyo, Bank Indonesia Bank Sentral Republik Indonesia Sebuah Pengantar, Jakarta, 2004, hlm.58-59.

212 IFC, 1956, 175 negara anggota IBRD, IFC merupakan bagian dan World Bank yang bertujuan untuk mendorong investasi/petumbuhan sektor swasta yang sustainable di negara-negara berkembang sebagai salah satu cana untuk mengunangi kemiskinan dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Sebagai bagian dan the World Bank Group, IFC juga mempunyai tujuan utama untuk meningkatkan kualitas hidup masyanakat di negana-negana berkembang anggotanya. Indonesia bengabung pada tahun 1968. Aktivitas IFC termasuk pembiayaan proyek-proyek sektor swasta di negara-negara benkembang, membantu perusahaan swasta untuk mencari dana di pasan keuangan intennasional, dan memberikan saran dan bantuan teknis untuk dunia usaha dan pemerintah. Perry Warjiyo, Bank Indonesia Bank Sentral Republik Indonesia Sebuah Pengantar, Jakarta, 2004, hlm.59.

213 MIGA, 1988, 157 negara anggota IBRD, MIGA merupakan bagian dan World Bank yang bertujuan untuk mendonong investasi asing Iangsung (foreign direct investment) di negara­negara benkembang untuk meningkatkan tingkat kehidupan masyarakat dan mengurangkan kemiskinan. Untuk mencapai tujuan tensebut, MIGA menawankan political risk insurance/guarantees kepada para investor dan pembeni pinjaman, dan juga membantu negara-negara berkembang untuk menarik dan menjaga investasi swasta. Perry Warjiyo, Bank Indonesia Bank Sentral Republik Indonesia Sebuah Pengantar, Jakarta, 2004, hlm.59.

214 WTO, 1995, 146 negara, WTO menupakan forum negosiasi kebijakan/peraturan-penaturan perdagangan intennasional yang antara lain bertujuan untuk menangani perselisihan perdagangan, memonitor kebijakan perdagangan nasional negara anggota, membenikan bantuan berupa pelatihan dan bantuan teknis bagi negara-negara yang sedang berkembang, dan menjalin kerja sama dengan onganisasi intennasional lainnya. Perry Warjiyo, Bank Indonesia Bank Sentral Republik Indonesia Sebuah Pengantar, Jakarta, 2004, hlm.59-60.

215 G20, September 1999, 19 negara, EU, IMF dan IBRD, G20 menupakan forum internasional menteni keuangan dan gubennun bank sentral dan negara-negana industni dan berkembang untuk mendorong stabilitas keuangan dan ekonomi setelah terjadinya knisis keuangan dan perbankan di Asia pada pertengahan 1 997. G20 dibentuk atas prakansa G7. Agenda gnoup kemudian meluas sampai kepada masalah-masalah dan tantangan-tantangan globalisasi dan cara-cara untuk memerangi kejahatan teronisme keuangan. G20 tidak memiliki seknetaniat penmanen, tetapi dirancang untuk mendorong pertukanan pandangan secana infonmal dan pembentukan konsensus mengenai isu-isu internasional. Perry Warjiyo, Bank Indonesia Bank Sentral Republik Indonesia Sebuah Pengantar, Jakarta, 2004, hlm.60.

216 G15, Febnuani 1999, 1 7 negara berkembang dan Asia, Afrika, dan Amenika Selatan, G15 merupakan kelompok dan 1 7 negana berkembang dan Asia, Afnika, dan Amenika Latin yang bertujuan untuk meningkatkan kerja sama dan membenikan input untuk kelompok intennasional lain seperti WTO (the World Trade Organization) dan G7 (kelompok tujuh negara industri kaya). Perry Warjiyo, Bank Indonesia Bank Sentral Republik Indonesia Sebuah Pengantar, Jakarta, 2004, hlm.60.

217 G24, 1971, 24 negara, G24 merupakan kelompok dari 24 negara benkembang dari Afnika, Amenika Selatan, Karibia, Asia, dan Eropa, yang tujuan utamanya adalah menggalang persatuan posisi dan negara-negara berkembang dalam isu­isu moneter dan pembangunan keuangan. Negara anggota G77 boleh hadin sebagam pengamat. G24 beroperasi melalui dua level yaitu level, politis di tingkat menteri keuangan/gubernur bank sentral dan official level di tingkat deputi. Perry Warjiyo, Bank Indonesia Bank Sentral Republik Indonesia Sebuah Pengantar, Jakarta, 2004, hlm.60.

218 Lihat Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1998

219Piter Abdullah, Sistem dan Kebijakan Perbankan di Indonesia, PPSK Bank Indonesia, Jakarta : 2003, hlm. 25.

220Ibid. 8.

221Otoritas moneter adalah lembaga yang menjalankan fungsi-fungsi moneter ( misalnya, mencetak dan mengedarkan uang serta melaksanakan kebijakan moneter) pada umumnya adalah bank  sentral negara yang bersangkutan . Akan tetapi dapat juga lembaga lain Treeeassssury Deparment menjadi bagian dari otoritas moneter sepanjang lembaga tersebut menjalankan fungsi moneter. Dalam Piter Abdullah, Sistem dan Kebijakan Perbankan di Indonesia, Jakarta : PPSK, Bank Indonesia, 2003, hal. 8.

222Pengertian dan cakupan uang beredar tidak sama diberbagai negara. Di Indonesia hanya dikenal uang beredar dalam arti sempit (MI) yang terdiri dari uang kartal ditambah dengan uang giral, dan uang beredar dalam arti luas (M2) yang terdiri dari M1 ditambah dengan uang kuasi. Di Amerika Serikat dan Kanada dikenal uang beredar yang terdiri dari M1, M2,dan M3, dan di Ingris dikenal M4, masing-masing dengan definisi dan cakupan yang berbeda-beda pula. Ibid.

223Piter Abdullah, Op-Cit, hlm. 9.

224Lihat Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1998

225  Pada Tahun 1953, dikelurkan, dibentuk dan di syahkan Undang-Undang Nomor 11 Tahun 1953 Tentang Bank Indonesia. Peranan Bank Indonesia dalam kebijakan perbankan yang ditetapkan dalam  undang-undang tersebut dapat di baca dalam Pasal 7, ayat 3, 4, dan 5 yang menyatakan bahwa “ Bank (Indonesia) memajukan perkembangan yang sehat dari urusan kredit dan urusan bank di Republik Indonesia pada umumnya dan dari urusan kredit nasional dan urusan bank nasional pada kgususnya.” Ketentuan dalam undang-undang tersebut, dijabarkan lebih lanjut dalam Peraturan Pemerintah No. 1 Tahun 1955 tanggal 1 Januari 1955, Tentang Pengawasan Terhadap Urusan Kredit Dalam PP tersebut, masalah perizinan, pengaturan, pengawasan, maupun pemberian sanksi atas pelanggaran terhadap sesuatu ketentuan mulai ditetapkan. Misalkan, seperti izin pendirian bank, berbagai pengaturan termasuk permodalan, pelaksanaan pengawasan, pemberian sanksi terhadap pelanggaran, sampai pada pencabutan izin usaha bank .

226Lihat ketentuan Undang-undang Nomor  14 tahun 1967 Tentang Pokok-Poko Perbankan, Undang-Undang Nomor 13 tahun 1968 Tentang Bank Sentral, 7 Tahun 1992 Tentang Perbankan sebagimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1998, Undang-undang Nomor 23 Tahun 1999 Tentang Bank Indonesia, serta Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2004 Tentang Bank Indonesia.

227Lihat Undang-Undang Nomor 10 tahun 1998. dan lihat Ketentuan-ketentuan mengenai Prinsip Kehati-hatian Bank (Prudential Regulation) yang dikeluarkan oleh Bank Indonesia atau Gubernur Bank Indonesia.

205 Lihat Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1998 Tetang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1992. Pasal 22 ayat (1). .

206 Muhammad Djumhana, Op-Cit, hlm. 187

207 Lihat Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1992 Tetang Perbankan.

208 Lihat Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1998 Tetang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1992. dan Peraturan Pemerintah Nomor 30 Tahun 1999 sebagai pengganti atas Peraturan Pemerintah Nomor 70 Tahun 1992. Selanjutnya pengaturan mengenai Bank Umum tersebut ditetapkan dalam Surat Keputusan Direksi Bank Indonesia, yaitu nomor 32/33/lKEP/DIR tentang Bank Umum, dan Nomor 32/34/KEP/DIR tentang Bank Umum Berdasarkan Prinsip Syariah.

209 Muhammad Djumhana, Hukum Perbankan di Indonesia, Citra Aditya Bakti, Bandung : 2000, hal 231.

210 Ibid

211 Money Laundering, adalah

212 Muhammad Djumhana, Hukum Perbankan di Indonesia, Citra Aditya Bakti, Bandung : 2000, hal 232.

213 Lihat Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1992 Tetang Perbankan, Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1998 Tetang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1992. dan Peraturan Pemerintah Nomor 30 Tahun 1999 sebagai pengganti atas Peraturan Pemerintah Nomor 70 Tahun 1992. Selanjutnya pengaturan mengenai Bank Umum tersebut ditetapkan dalam Surat Keputusan Direksi Bank Indonesia, yaitu nomor 32/35/lKEP/DIR tentang Bank Perkreditan Rakyat, dan Nomor 32/36/KEP/DIR tentang Bank Perkreditan Rakyat Berdasarkan Prinsip Syariah. Pengaturan mengenai kepemilikan Bank Perkreditan Rakyat baik sistem konvensional maupun syariah pada dasarnya sama, yaitu meliputi : a. pihak-pihak yang dapat menjadi pemilik bank, b. persyaratan untuk seseorang menjadi pemilik bank yaitu yang berkaitan dengan sumber dana , kualitas pribadi dan intergritasnya, c. perubahan yang berkaitan dengan kepemilikan.

214 Ibid, hal. 235.

216 Lihat  Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1992 Bab. IV bagian kedua Pasal 21 ayat (1) , dan lihat Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1998.

217 Lihat  Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1992 Bab. IV bagian kedua Pasal 21 ayat (2) , dan lihat Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1998.

218 Muhammad Djumhana, Op-Cit, hlm. 238.

219 Untuk mengetahui pihak-pihak terafiliasi pada lembaga keuangan perbankan dapat dilihat dari ketentuan Pasal 1 angka 15 Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1992 Tentang Perbankan, atau Pasal 1 angka 22 Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1998 Tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1992 Tentang Perbankan.

192 Piter Abdullah, Sistem dan Kebijakan Perbankan di Indonesia, PPSK Bank Indonesia, Jakarta : 2003, hal. 38.

193 Ibid, hlm. 38.

194 Seiring dengan penerapan risk based supervision, penilaian tingkat kesehatan juga memperlukan penyempurnaan. Saat ini Bank Indonesia tengah mempersiapkan penyempurnaan sistem penilaian bank yang baru, yang memperhitungkan sensitivity to market risk atau risiko pasar. Dengan demikian faktor-faktor yang dip[erhitungkan dalam sistem baru ini nantinya adalah CAMELS.

220 Rimsky K. Judisseno. Sistem Moneter dan Perbankan Indonesia, Jakarta :Gramedia Pustaka     Utama, 2002, hal 130.

221 Dahlan Siamat, Menejemen Lembaga Keuangan. Jakarta : Intermedia, 1993, hal. 84.

222 M. Faisal Abdullah. Manajemen Perbankan Teknik Analisis Kinerja Keuangan Bank. Universitas Muhammadiyah, Malang, 2003, hal 32.

221 Ibid

222 Dana yang bersumber dari modal sendini terdini atas:1.Modal disetor Modal disetor adalah uang yang disetor secara efektif oleh pemegang saham pada saat bank didirikan. Pada umumnya, sebagian dan setoran pertama moal pemilik bank (pemegang saham) dipergunakan bank untuk penyediaan sanana penkantoran seperti tanah atau gedung, peralatan kantor, dan promosi untuk menarik minat masyarakat.2.       Laba ditahan Laba ditalian adalah laba milik para pemegang saham yang diputuskan oleh mereka sendiri melalui rapat umum pemegang saham untuk tidak dibagikan sebagai deviden, tetapi dimasukkan kembali dalam modal kerja untuk operasional bank. 3.Cadangan-cadangan, Cadangan-cadangan adalah sebagian laba bank yang disisihkan dalam bentuk cadangan modal dan cadangan lainnya yang digunakan untuk menutup kemungkinan timbulnya resiko di kemudian han. 4.Agio saham, Agio saham adalah nilai selisih jumlah uang yangdibayarkan oleh pemegang saham baru dibandingkan dengan nilai nominal saham.

223 Dana pihak kedua adalah dana-dana pinjaman yang berasal dan pihak luar, yang terdiri atas dana dana sebagai benikut: Pinjaman Biasa Antarbank Pinjaman biasa antanbank adalah pinjaman dan bank lain benupa pinjaman biasa dengan jangka waktu nelatif lebih lama. Pinjaman mi umumnya terjadi jika antarbank peminjam dan bank yang memberikan pinjaman bekerjasama dalam bantuan keuangan dengan persyanatan-persyaratan tententu yang disepakati kedua belah pihak, jangka waktunya bensifat menengah atau panjang dengan tingkat bunga relatif lebih lunak. 2. Call Money, Call Money adalah pinjaman dan bank lain yang berupa pinjaman hanian antan bank. Pinjaman mi diminta apabila ada kebutuhan mendesak yang diperlukan bank. Jangka waktu call money biasanya tidak lama, yaitu sekitar satu minggu, satu bulan, bahkan hanya beberapa hani saja. Jika jangka waktu pinjaman hanya satu malam saja, pinjaman itu disehut overnight call money.3.  Pinjaman dani Bank Sentnal (BI)Pinjaman dan bank sentral adalah pinjaman (knedit) yang diberikan Bank Indonesia kepada bank untuk membiayai usaha-usaha masyarakat yang tergolong benprioritas tinggi. Tenmasuk dalam pinjaman mi antana lain kredit-kredit pnogram, misalnya, kredit investasi pada sektor-sektor ekonomi yang harus ditunjang sesuai dengan petunjuk pemenintah (sekton pentanian, pangan, penhubungan, industri kecil, kopenasi, ekspon non-migas, kredit untuk golongan ekonomi lemah, dan sebagainya). Pinjaman dan Bank Indonesia untuk jenis-jenis sekton tensebut dikenal dengan istilah kredit ilkuiditas Bank Indonesia (KLBI). KLBI menupakan instnumen moneten dan bank sentral dalam rangka refinancing fasility demi membenikan motivasi genakan moneten bagi bank dan masyanakat ekonomi, serta merupakan sumben dana yang tengolong murah dengan tingkat bunga yang relatif sangat rendah (soft loan).4.Pinjaman dan Lembaga Keuangan Bukan Bank (LKBB) Pinjaman mi terutama tenjadi ketika lembaga-lembaga keuangan tersebut masih berstatus LKBB, sebelum dikeluarkannya Undang-Undang No. 7 Tahun 1992 tentang Perbankan. Setelah dikeluarkannya undang­-undang tersebut, LKBB ini hampir semua berubah statusnya menjadi bank umum. Pinjaman dan LKBB ini lebih banyak benbentuk surat berharga yang dapat dipenjualbelikan dalam pasar uang sebelum jatuh tempo daripada berbentuk kredit.

224 Dana dan Masyarakat (Dana Pihak Ketiga), Dana-dana yang dihimpun dari masyarakat ternyata merupakan sumber dana terbesan yang paling diandalkan oleh bank (bisa mencapai 80% – 90% dan seluruh dana yang dikelola oleh bank). Dana dan masyarakat terdiri atas beberapa jenis, yaitu sebagai berikut:1. Giro (Demand deposit)2. Deposito (Time deposit)3. Tabungan (saving)4. Giro (Demand deposit) Gino adalah simpanan pihak ketiga pada bank yang penarikannya dapat dilakukan setiap saat dengan menggunakan cek, bilyet giro dan surat perintah pembayaran lainnya atau dengan cara pemindahbukuan. Dalam pelaksanaannya, giro ditatausahakan oleh bank dalam suatu rekening yang disebut rekening koran. Jenis nekening giro mi dapat berupa:a. rekening atas nama perorangan, b.rekening atas nama suatu badan usaha atau lembaga, dan C.reicenrng oersarna atau gabungan. 2.Deposito (fime Deposit). Deposito atau simpanan beijangka adalah simpanan pihak ketiga pada bank yang penanikannya hanya dapat dilakukan dalam jangka waktu tertentu berdasarkan perjanjian. 3.Tabungan (Saving Deposit) Tabungan adalah simpanan pihak ketiga pada bank yang penarikannya hanya dapat dilakukan menunut syanat-syanat tertentu. Prognam tabungan yang pennah dipenkenankan pemenintah sejak tahun 1971 adalah tabanas, taska, tappeipram, tabungan ongkos naik haji dan lain-lain. Akan tetapi, adanya benbagai deregulasi di bidang perbankan sepenti Paket Juni 1983 dan Paket Oktoben 1988 menyebabkansemua bank memiliki berbagai jenis pnoduk tabungan dengan nama yang khusus serta membenikan nangsangan yang menarik bagi nasabahnya. Semua bank dipenkenankan untuk mengembangkan sendini berbagai jenis tabungan yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat tanpa perlu adanya persetujuan dan bank sentral (Bank Indonesia), seperti diperkenalkannya tabungan harian (dengan tingkat bunga yang dihitung hanian secara nata-rata), adanya penarikan undian benhadiah, kemudahan untuk menyetor maupan menanik dana, senta berbagai fasilitas lainnya.

225 Teguh Pudjo Mulyono, Dalam M. Faisal Abdullah. Manajemen Perbankan Teknik Analisis Kinerja Keuangan Bank. Universitas Muhammadiyah, Malang, 2003, hal 44.

226 Surat Keputusan Direksi Bank Indonesia No. 31/146/KEP/DIR Tanggal 12 November 1998 Tentang Kewajiban Pnyediaan Modal Minimum Bank.

227 Lihat SE. Nomor 26/1/BPPP Tertanggal 29 Mei 1993.

227 Risiko terhadap aktiva dalam arti luas dapat timbul baik dalam bentuk risiko krcdit maupun risiko yang terjadi karena fluktuasi harga surat­surat berharga, dan tingkat bunga serta nilai tukar valuta asing.

228 M. Faisal Abdullah, Manajemen Perbankan Teknik Analisis Kinerja Keuangan Bank, UMM Press, Malang : 2003, hlm. 47.

229 George H. Hampell, Bank Menegement. Jhon Willey and Sns Inc. New York, 1995, hal. 53.

441Wawancara dengan R. Winatiyo, Pejabat Kantor Pusat Bank Indonesia.

442 Pada prinsipnya L3 terdiri dari dau kategori, yaitu : 1. Kategori Batas Maksimum 30%. Bank Indonesia dapat menetapkan L3 berapanpun ketetapannya, tetapi tidak boleh sampai melebihi 30 % dari modal bank tersebut. Dalam kategori ini, termasuk kredit yang diberikan debitur aau kelompok dibitur yang terkait, terutama terhadap perusahan-perusahaan dalam kelompok yang sama dengan bank pemberi pinjaman tersebut. Yang dimaksud dengan kelompok (group) dalam hal ini adalah kumpulan orang atau badan yang satu sama lain mempunyai kaitan dengan dalam hal kepemilikan , kepengurusan, dan atau hubungan keuangan. 2. Kategori Btas Maksimum 10%. Bank Indonesia juga dapat menetapkan L3. akan tetapi tidak boleh melebihi 10% dari modal suatu bank terhadap debitur-debitur sebagai berikut : Pemegang saham yang memiliki saham 10% (sepuluh perseratus) atau lebih dari modal disetor bank; Anggota Dewan Kamisaris; Anggota Direksi; Keluarga dari pihak sebagaimana dimaksdud dalam angka 1,2 dan 3; Pejabat bank lainnya; dan Perusahaan-perusahaan yang di dalamnya terdapat kepentingan dari pihak-pihak sebagaimana dimaksud dalam angka 1, 2, 3, 4 dan 5. Dalam Munir Fuady, Hukum Perkreditan Kontemporer, Citra Adtya Bakti, Bandung : 1996, hlm. 115.

443Munir Fuady, Hukum Perkreditan Kontemporer, Citra Adtya Bakti,                          Bandung : 1996, hlm. 115.

444 Wawancara dan diskusi terfokus dengan Khoiril Anwar, Lukdir Qultom, R. Winantyo, Soeparwo dan Novita Wulandari KBI Semarang, dan Lihat Pasal 25 Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2004 Tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 23 Tahun 1999 Tentang Bank Indonesia, yang menyatakan bahwa  Dalam rangka melaksanakan tugas mengatur Bank, Bank Indonesia berwenang menetapkan ketentuan-ketentuan perbankan yang memuat prinsip kehati-hatian( Ayat (1)), dan Pelaksanaan kewenangan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditetapkan dengan peraturan Bank Indonesia.

445 Dapat dilakukan bank kepada : 1. Pemegang saham yang memiliki saham 10% (sepuluh perseratus) atau lebih dari modal disetor bank; 2. Anggota Dewan Kamisaris; 3. Anggota Direksi; 4. Keluarga dari pihak sebagaimana dimaksdud dalam angka 1,2 dan 3; 5. Pejabat bank lainnya; dan Perusahaan-perusahaan yang di dalamnya terdapat kepentingan dari pihak-pihak sebagaimana dimaksud dalam angka 1, 2, 3, 4 dan 5. Dalam Munir Fuady, Op-Cit, 116. Lihat Pasal 11 Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1998 Tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1992 Tentang Perbankan.

446Pihak terkait (terafiliasi) adalah peminjam dan atau kelompok piminjam yang mempunyai keterkaitan dengan bank karena merupakan : Pemegang saham perorangan yang memiliki saham 10% (sepuluh perseratus) atau Iebih dari modal disetor Bank: Pemegang Saham berbentuk perusahaan/ badan yang memiliki saham 10 %         atau lebih modal yang disetor Bank; Anggota Dewan Komisaris Bank, Anggota Direksi Bank, keluarga dari pihak-pihak tersebut dalam angka I. angka 3 dan angka 4: perorangan yang memiliki saham 25% atau lebih dan atau yang mengendalikan operasional, pengawasan atau pengambilan keputusan bank langsung atau tidak langsung, atas perusahaan-perusahaan sebagaimana yang dimaksud angka 2. Pejabat bank yang mempunyai fungsi eksekutif yaitu yang mempunyai pengaruh terhadap opersional bank dan atau bertanggung jawab langsung kepada direksi termasuk pejabat Satuan Kerja Audit Intern dan Dewan Audit. perusahaan-perusahaan yang didalamnya terdapat kepentingan dari pihak-pihak dimaksud dalam angka 1 sampai dengan angka 7 di atas dengan kepemilikan 10 % atau lebih dari modal disetor perusahaan. perusahaan-perusahaan yang didalamnya terdapat pengaruh pengaruh dalani operasional ; pengawasan atau pengambilan keputusan dari pihak-pihak sebagai maksud dalam angka 1 sampai dengan 7 , walaupun pihak-pihak tersebut tidak memiliki saham pada perusahaan dimaksud, dan Anak perusahaan Bank dengan kepemiIikan Bank lebih dari 25 % (duapuluh lima perseratus ) dari modal disetor Perusahaan dan/atau apabiIa bank menpengaruhi perusahaan tersebut. Disamping pihak terkait, juga masih diperkenankan Keluarga dari pihak terkait meminjam dana bank yang mereka dirikan sendiri..Penyediaan dana pada pihak terkait melalui bank lain dalam rangka pertukaran penyediaan dana. Penyediaan dana yang tidak diperhitungkan dalam  BMPK, yaitu : Penanaman dana pada sertifikat Bank Indonesia dan Surat Utang yang diterbitkan oleh Pemerintah Indonesia, bagian penyediaan dana yang diterbitkan dan atau dijamin oleh pemerintah   Indonesia atau dijamin oleh Bank Indonesia, penyertaan modal sementara pada perusahaan debitur untuk mengatasi akibat   kegagalan kredit, bagian penyediaan dana yang dijamin dengan agunan tunai berupa giro, deposito, tabungan, setoran jaminan yang diblokir disertai dengan surat kuasa  pencairan, penempatan, sepanjang program penjaminan Pemerintah berlaku dan bank tempat penempatan memenuhi persyaratan program penjaminan, pengambillalihan (negosiasi) wesel ekspor berjangka ( Usance L/C)  yang   sesuai dengan Uniform Custom and Practice For Decomentary Credits (UCP)    yang belaku, dan telah diaksep oleh bank-bank utama (Prime bank) di luar    negari berdasarkan pemeringkatan oleh lembaga pemerintah internasional    seperti Moody’s dan Standard & Poors. Kredit Program yang disalurkan melalui Bank sebagai pelaksana (exsecuting)., Pembukaan L/C (outstanding L/C) dalam rangka Impor dan pembukaan L/C dalam negeri /SKBDN) sampai dengan bank pembuka tersebut  (opening bank) melakukan pembayaran kepadaBank penegosiasi (negotiating bank), baik di luar negeri maupun di dalam negeri., dan Ketentuan sedemikian rupa juga berlaku bagi bank yang berdasarkan   Prinsip Syariah. Lihat Dalam Surat Keputusan Direksi Bank Indonesia No.31/177/KEP/DIR  Tentang Batas Maksimum Pemberian Kredit Bank Umum, dan Peraturan penggantinya, yaitu Peraturan Bank Indonesia No. 7/3/PBI/2005 Tentang Batas Maksimum Pemberian Kredit Bank Umum.

447Kreteria keluarga dari pihak terkait,  adalah keluarga sampai dengan derajat kedua dalam garis lurus maupun garis samping, termasuk mertua, menantu dan ipar, sehingga yang dimaksud dengan keluarga meliputi sebagai berikut :8 1. orangtua kandung /tiri / angkat; 2. saudara kandung /tiri/ angkat; 3. suami/isteri ; 4. anak kandung /tiri/ angkat ; 5. suami/isteri dan anak kandung/tiri/angkat ; 6. kakek/nenek kandung/tiri/angkat ; 7. cucu kandung/tiri/angkat ; 8. saudara kandung/tiri/angkat dari suami; isteri ; 9. suami/istri dan saudara kandung tiri /angkat ; 10. saudara kandung &/tiri/angkat dari orang tua ; 11. Mertua. Lihat Dalam Surat Keputusan Direksi Bank Indonesia No.31/177/KEP/DIR  Tentang Batas Maksimum Pemberian Kredit Bank Umum, dan Peraturan penggantinya, yaitu Peraturan Bank Indonesia No. 7/3/PBI/2005 Tentang Batas Maksimum Pemberian Kredit Bank Umum.

448Wawancara dengan Tutik pegawai Bank Mandiri Semarang., dan juga wawancara dengan Laili Bank Bukopin Semarang.

479 Wawancara dengan Iskandar Bank Indonesia Jakarta.

195 Ascarya dan Sri Mulyati Tri Subari, Kebijakan Sistem Pembayaran.  Dalam Bank Indonesia Bank Sentral Republik Indonesia Sebuah Pengantar, PPSK, Jakarta : 2004, hlm. 209

196 Ibid, hlm. 210

197 Ibid, hlm. 210-211

198 Ibid, hlm. 212

199 Sheppard, Dalam Ascarya dan Sri Mulyati Tri Subari, Kebijakan Sistem Pembayaran.  Dalam Bank Indonesia Bank Sentral Republik Indonesia Sebuah Pengantar, PPSK, Jakarta : 2004, hlm. 212-213.

200 Ibid, hlm. 214

201 Ascarya dan Sri Mulyati Tri Subari, Op-Cit, hlm. 214

202 Ibid, hlm. 215

203 CPSS-BIS, Dalam Ascarya dan Sri Mulyati Tri Subari, Kebijakan Sistem Pembayaran.  Dalam Bank Indonesia Bank Sentral Republik Indonesia Sebuah Pengantar, PPSK, Jakarta : 2004, hlm. 216

204 Sheppard, Dalam Ascarya dan Sri Mulyati Tri Subari, Kebijakan Sistem Pembayaran.  Dalam Bank Indonesia Bank Sentral Republik Indonesia Sebuah Pengantar, PPSK, Jakarta : 2004, hlm. 216 – 218.

3 Lihat Muhammad Djumhana, Op-Cit, halam 160-161.

BANK, FUNGSI DAN HUKUM PERBANKAN

Oleh :

Dr. H. Mustaghfirin, S.H., M. Hum.

Dosen Fakultas Hukum UNISSULA

  1. Pengertian Bank

Menurut Kasmir,1 bank dikenal sebagai lembaga keuangan yang kegiatan utamanya menerima simpanan giro, tabungan dan deposito.  Kemudian bank juga dikenal sebagai tempat untuk menukar uang, memindahkan uang atau menerima segala bentuk pembayaran dan setoran seperti pembayaran listrik, telepon, air pajak, uang kuliah dan pembayaran lainnya.  Bank merupakan lembaga keuangan menyediakan jasa, berbagai jasa keuangan, bahkan dinegara maju bank merupakan kebutuhan utama bagi masyarakat setiap kali bertransaksi,2 selnjutnya ada beberapa pengertian bank menurut : G.M. Verryn Stuart,3 Bank adalah suatu badan yang bertujuan untuk memuaskan kebutuhan kredit, baik dengan alat-alat pembayarannya sendiri atau dengan uang yang diperolehnya dari orang lain, maupun dengan jalan mengedarkan alat-alat baru berupa uang giral. Abdul Rachman.4 Bank adalah suatu jenis lembaga keuangan yang melaksanakan berbagai jenis jasa, sperti memberikan pinjaman, mengedarkan mata uang, pengawasan terhadap mata uang, bertindak sebagai tempat penyimpanan benda-benda berharga, membiayai usaha perusahaan-perusahaan dan lain-lain. Muhammad Muslehuddin, mengatakan bahwa bank menurut undang-undang perbankan New York mendifinisikan pengertian bank sebagai segala tempat transaksi valuta setempat, juga merupakan usaha dalam bentuk trust, pemberian diskonto dan memperjualbelikan surat kuasa, draf, rekening, dan sistem peminjaman; menerima diposito dan semua bentuk surat berharga; memberi peminjaman; memberi pinjaman uang dengan memberikan jaminan berbentuk harta maupun keselamatan pribadi dan memperdagangkan emas batangan, perak, uang, dan rekening bank. Istilah “banker” dalam undang-undang Bill of Exchange Act 1882 dan Stamp Act, 1891, didefinisikan sebagai orang-orang yang hendak melakukan perdagangan dalam dunia perbankan tanpa menimbulkan akibat apa pun terhadap para pemeluknya.5 Thomas Mayer, James D. Duesenberry dan Z. Aliber.6 Bank adalah lembaga keuangan yang sangat penting bagi kita, menciptakan beberapa uang dan mempunyai berbagai aktivitas yang lainnya. Frederic S. Mishkin, mengemukakan dalam bukunya The Economics Of Money, Banking, And Financial Markets, bahwa Bankers are financial institution that accept money deposits and make loans. Included under the term banks are firms such as comercial banks, savings and loan associations, mutual savings banks, and credit unions.77

Pengertian bank tersebut di atas adalah pengertian bank konvensional, sementara di dunia ini di samping ada bank konvensional berdiri pula bank syariah, yaitu bank yang dalam opersionalnya di dasarkan pada Al-qur’an dan Hadist.  Bank Syariah ini akan dijelaskan dalam penjelasan sistem perbankan nasional.

2.   Fungsi-fungsi Bank

Dari beberapa pengertian bank tersebut, bahwa bank dapat berfungsi sebagai penerima kredit, menyalurkan kredit, melakukan pembiayaan, investasi, menerima deposito, menciptakan uang dan jasa-jasa lainnya seperti tempat penyimpanan barang-barang berharga.  Disamping itu terdapat beberapa fungsi bank menurut para ahli di bidang perbankan adalah sebagai berikut :

1.    Howar D. Crosse dan George H. Hempel8 menyebutkan tujuh pokok fungsi bank umum : 1. “Credit creation” (penciptaan kredit), 2. Depository Function (fngsi giral), 3. Payments and collections (pembayaran dan penagihan), 4. Saving Accumulation and investment (akumulasi tabungan dan investasi), 5. Trust services (jasa-jasa kepercayaan), 6. Other services (jasa-jasa lain) dan 7. Devident (perolehan laba untuk imbalan para pemegang saham).

2.    Amerikan Bankers Association, menyebutkan empat fungsi ekonomi utama bank, adalah sebagai berikut :

a.    The deposit function (fungsi penyimpanan dana);

b.    The payment function (fungsi pembayaran);

c.    The loan function ( fungsi pemberian kredit);

d.   The money function ( fungsi uang).9

3.    Oliver G. Wood, Jr., mengatakan bahwa bank umum melaksankan lima fungsi utama dalam perekonomian, adalah sebagai berikut :

a.    Memegang dana nasabah;

b.    Menyajikan mekanisme pembayaran;

c.    Menciptakan uang dan kredit;

d.   Menyajikan pelayanan trust;

e.    Menyajikan jasa-jasa lain.10

Dengan demikian bahwa bank adalah sebagai salah satu lembaga keungan yang penting dan besar peranannya dalam kehidupan masyarakat. Dalam menjalankan peranannya, maka bank bertindak sebagai salah satu bentuk lembaga keuangan yang bertujuan untuk mensejahterakan mayarakat banyak, dengan cara memberikan kredit, pembiyayaan dan jasa-jasa lainnya Adapun dalam memeberikan kredit, pembiayaan dan jasa-jasa lainnya dilakukan dengan modal sendiri, atau dengan dana-dana yang dipercayakan oleh pihak ketiga maupun dengan jalan memperedarkan alat-alat pembayaran baru berupa uang giral.11

3. Jenis-jenis Bank

Beberapa penegrtian bank yang telah dikemukanan di atas, dan memperhtikan bank dalam realitas operasionalnya yang ada, sekiranya dapat dibedakan tentang adanya jenis-jenis bank. Jenis-jenis bank ini secara teoristis dapat dikelompokkan dari berbagai segi, yaitu : a. Segi fungsinya, b. Segi kepemilikannya, dan c. Segi penciptaan uang giral.179dan Secara Juridis, terdiri dari : Bank Umum dan Bank Perkreditan Rakyat.

4. Hukum Perbankan

1. .Menurut Muhammad Djumhana, Hukum Perbankan adalah sebagai kumpulan peraturan hukum yang mengatur kegiatan lembaga keuangan bank yang meliputi segala aspek, dilihat dari segi esensi, dan eksistensinya, serta hubungannya dengan bidang kehidupan yang lain.238

5. Sumber-Sumber Hukum Perbankan

Membicarakan mengenai sumber hukum di   bidang perbankan Indonesia akan menyangkut sumber hukum dalam arti formal maupun sumber hukum material. Sumber hukum dalam arti material, adalah sumber hukum yang menentukan isi hukum itu sendiri. Yang terdiri dari jenis-jenisnya sehingga tergantung dari sudut mana dilakukan peninjauannya, apakah dari sudut pandang ekonomi, sejarah, sosiologi, filsafat dan lain sebagainya. Oleh sebab itu seorang ahli hukum perbankan akan cenderung mengemukakan bahwa “kebutuhan-kebutuhan terhadap lembaga perbankan dalam suatu masyarakat itulah yang menimbulkan isi hukum yang bersngkutan.”144 Ini maknanya bahwa substansi hukum perbankan merupakan refleksi nilai-nilai hukum dalam masyarakat di mana lembaga perbankan itu berdiri, jika lembaga keuangan perbankan berdiri di Indonesia, maka substansi hukumnya adalah merupakan refleksi dari hukum rakyat Indonesia itu sendiri.  Sumber-sumber hukum perbankan nasional adalah sebagai berikut : 1. Pancasila, 2. Undang-Undang Dasar 1945, Pasal ….., 3. TAP-TAP MPR, 4. KUH Perdata, 5. KUH Pidana, 6. Undang-Undang Bank Indonesia, (Misalkan Undng-Undang Nomor 3 Tahun 2004 Tentang Bank Indonesia), Undang-Undang Perbankan (Misalkan Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1998 Tentang Prubahan atas Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1992 Tentang Perbankan), Undang-Undang Agraria, Undang-Undang Tentang  Perseroan Terbatas, Undang-Undang Tentang  Koperasi, Undang-Undang Tentang  Badan Usaha Milik Negara;  7. Keppres, 8. Surat Keputusan Gubernur Bank Indonesia, 11. Perjajian, 12. Jurisprudensi, 13. Hukum Administrasi Negara, 14. Doktrin. Kemudian bagi sisem perbankan syariah di samping bersumber pada sumber-sumber hukum tersebut di atas, juga bersumber pada Al-qur’an, Al-hadis, Ijma’ dan Qiyas.

.


1Kasmir, Bank dan Lembaga Keuangan Lainnya, Ed.6, PT. Raja   Grafindo   Persada, Jakarta, 2002, hlm.23.

2 Kasmir, Manajemen Perbankan, PT. Raja Grafindo Persada,                       Jakarta,2000, hlm.11

3 GM.Verryn Stuart dalam Thomas Suyatno dkk, Kelembagaan                       Perbankan, PT. Gramedia Pustaka Utama, 1993, hlm.1.

4 Ibid

5 Muhammad Muslehuddin, Op-Cit, hal. 1-2.

6 Thomas Mayer dkk, Money, Banking and The Economy, W.W. Norton                 & Company, New York, London, 1987, hal.26.

7Frederic S. Mishkin, The Economics Of Money, Banking, And Financial                  Markets, Fourth Sdition, Colombia University, 1995, hal. 9.

8 Howar D. Cross dan George H. Hempel, Management Politicies                        for Commercial Bank, Prentice Hall, Inc, Englewood Cliffs, N.J. 1973, hl.3

9 American Bankers Association, Principle of Bank Operation, American                   Institute of Banking, USA, 1971, hlm. 9-20.

10 Oliver G. Wood, Jr. Commercial Banking, D. Van Nostrand Company,                   New York,1978, hlm.  12.

11 O.P. Simorangkir, kamus Perbankan, Cet. II, Jakarta : Bina Aksara,                                    1989, hlm. 33.

179 Ibid.

238 Ibid, hlm. 1. Dan lihat Muhammad Djumhana, Rahasia Bank Ketentuan dan Penerapannya di Indonesia, Citra Aditya Bankti, Bandung : 1996, hlm. 1.

144 Muhammad Djumhana. Op-Cit, hlm. 5.

PENYELESAIAN SENGKETA PERDATA MELALUI BASYARNAS (BADAN ARBITRASE SYARIAH NASIONAL)

Oleh : Dr. H. Mustaghfirin, SH, M.Hum.

A. PENGERTIAN ARBITRASE

Istilah arbitrase berasal dari Bahasa Belanda: “arbitrate” dan Bahasa Inggris: arbitration, dalam Bahasa Latin: arbitrare, yang berarti penyelesaian atau pemutusan sengketa oleh seorang hakim atau para hakim berdasarkan persetujuan bahwa mereka akan tunduk dan mentaati keputusan yang diberikan oleh hakim atau para hakim yang mereka pilih atau tunjuk tersebut. Dengan demikian arbitrase merupakan suatu peradilan perdamain, dimana para pihak yang bersengketa atau berselisih menghendaki perselisihan mereka tentang hak-hak pribadi yang dapat mereka kuasai sepenuhnya, diperiksa dan diadili oleh hakim yang adil yaitu tidak memihak kepada salah satu pihak yang berselisih tersebut. Keputusan yang telah diambil mengikat bagi kedua belah pihak. Dalam pasal 1 ayat 1 Undang-Undang No. 30 tahun 1999 tentang Arbitrase dan Alternatif Penyelesaian Sengketa, bahwa yang dimaksud dengan arbitrase adalah cara penyelesaian suatu sengketa perdata di luar peradilan umum yang didasarkan pada perjanjian arbitrase yang dibuat secara tertulis oleh para pihak1 yang bersengketa. Ada beberapa alasan para pihak memilih penyelesaian sengketa melalui arbitrase dan tidak menggunakan peradilan umum, antara lain:

1. Kepercayaan dan keamanan bagi pihak yang berselisih.

Arbitrase memberikan kebebasan dan otonomi yang sangat luas bagi pihak yang akan menyelesaikan persengketaan yang terjadi diantara mereka. Mereka dapat menentukan arbiter yang mereka inginkan atau menyerahkan sepenuhnya kepada lembaga arbitrase yang akan memilih arbiter bagi mereka. Disamping itu melalui arbitrase relatif lebih aman terhadap keadaan yang tidak menentu dan ketidakpastian sehubungan dengan sistem hukum yang berbeda.

2. Keahlian (expertise) dari para arbiter.

Para pihak mempunyai kepercayaan yang besar kepada para arbiter mengenai perkara yang akan diselesaikan. Mereka juga dapat menunjuk arbiter yang memiliki keahlian tertentu untuk membantu menyelesaikan persengketaan mereka, sedangkan dalam pengadilan umum, hal ini tidak bisa dilakukan mereka.

3. Arbitrase bersifat rahasia.

Arbitrase bersifat tertutup dan rahasia, karena ia hanya menyangkut pribadi dan tidak bersifat umum. Tujuannya adalah untuk melindungi para pihak dari hal-hal yang tidak diinginkan misalnya dengan penyebarnya rahasia bisnis para pihak yang bersengketa kepada masyarakat umum.

4. Non-preseden.

Keputusan arbitrase tidak memiliki nilai yang berpengaruh penting dalam pengambilan keputusan arbitrase lainnya atau bersifat Non-preseden. Dengan demikian keputusan arbitrase bisa saja berbeda antara satu dengan lainnya walaupun perkara yang diselesaikan serupa atau memiliki kesamaan.

5. Kearifan dan kepekaan arbiter.

Kearifan dan kepekaan arbiter terhadap aturan yang akan diterapkan inilah yang menjadi motivasi para pihak yang bersengketa meminta penyelesaian sengketanya melalui arbitrase.

6. Keputusan arbitrase lebih mudah dilaksanakan daripada peradilan.

7. Cepat dan hemat biaya penyelesaian.

Arbitrase lebih cepat dan lebih ringan biayanya dibandingkan pengadilan umum yang akan menyelesaian persengketaan yang terjadi antara para pihak. Melalui arbitrase tidak ada kemungkinan kasasi terhadap keputusan arbitrase, karena keputusannya final dan binding.

B. PERANAN BADAN ARBITRASE SYARIAH NASIONAL

Undang-Undang No. 7 tahun 1992 tentang perbankan secara tidak langsung telah membawa era baru dalam sejarah perkembangan hukum ekonomi di Indonesia. Pada dasarnya hukum Islam di Indonesia hanya meliputi hukum keluarga, hukum waris, zakat dan waqaf serta beberapa aturan tentang perbankan dan asuransi syariah di Indonesia. Dengan keluarnya Undang-Undang No. 7 tahun 1992 tentang perbankan, maka telah memberi kesempatan dan peranan hukum Islam dalam dunia ekonomi (bisnis). Dari sinilah melahirkan kesempatan untuk mendirikan BAMUI (Badan Arbitrase Muamalat Indonesia). Badan ini kemudian diubah menjadi Basyarnas (Badan Arbitrasi Syariah Nasional). BAMUI didirikan di Indonesia pada tanggal 21 Oktober 1993 yang diprakarsai oleh MUI (Majelis Ulama Indonesia). Badan ini didirikan secara bersama oleh Kejaksaan Agung Republik Indonesia dan Majelis Ulama Indonesia. BAMUI bertujuan untuk menyelesaikan berbagai sengketa yang berhubungan dengan muamalat misalnya hubungan perdagangan, industri, keuangan, jasa dan lain-lain antara lembaga-lembaga keuangan syariah dan masyarakat yang berhubungan dengan lembaga tersebut.2 Penyelesaian sengketa ini senantiasa merujuk kepada aturan syariat Islam. Berdirinya BAMUI di Indonesia diharapkan sebagai dukungan dan partisipasi konkrit umat Islam terhadap upaya pemerintah Republik Indonesia dalam mewujudkan keadilan, ketentraman dan kedamaian di kalangan umat Islam. Skop wewenang dari lembaga ini adalah meliputi semua lembaga keuangan syariah yang bersifat profit misalnya bank syariah, asuransi syariah, dan lain-lain. Dasar hukum berdirinya BAMUI di Indonesia adalah pasal 29 Undang-Undang Dasar 1945 yaitu:

1. Negara berdasarkan atas Ketuhanan Yang Maha Esa.

2. Negara menjamin kemerdekaan tiap-tiap penduduk untuk memeluk agamanya masing-masing dan untuk beribadat menurut agamanya dan kepercayaannya itu.

Disamping itu, pasal II aturan Peralihan Undang-Undang Dasar 1945 memberikan peluang kepada BAMUI juga mesti mengikuti aturan hukum dan perUndang-Undangan tentang arbitrase di Indonesia. Berdasarkan inilah maka pasal 377 HIR dan Pasal 705 RBG masih boleh dijalankan di Indonesia. Dalam pasal tersebut disebutkan kemungkinan penyelesaian sengketa melalui arbitrase asal dikehendaki atau disepakati oleh para pihak yang bersengketa. Dalam hal ini lembaga arbitrase berwenang menetapkan suatu keputusan hukum atas masalah yang dipersengketakan dengan cara tahkim. Selanjutnya pasal 3 Undang-Undang No. 14 tahun 1970 tentang peradilan di Indonesia telah memberi kemungkinan prosedur penyelesaian sengketa melalui arbitrase dan rule atau prosedur acara dalam arbitrase di Indonesia mengikuti aturan hukum yang dilaksanakan di Indonesia. Secara garis besar ada dua aturan yang boleh diikuti yaitu 1) aturan yang terdapat pada buku ketiga Rv berdasarkan pasal II Aturan Peralihan UUD 1945 jo. Pasal 377 HIR. 2) Aturan yang terdapat dalam Undang-Undang Nomor 5/1968 Pemerintah Republik Indonesia yang merafikasi ICID dan dengan Keputusan Presiden No. 34/1981 merafikasi New York Convention 1958. Oleh sebab itu status hukum lembaga BAMUI menjadi lebih jelas apabila merujuk kepada Undang-Undang No. 7 tahun 1992 tentang perbankan di Indonesia. Karena dalam Undang-Undang perbankan sebelumnya yaitu Undang-Undang No. 14 tahun 1967 belum menjelaskan tentang sistem bagi hasil atau sistem syariah secara lebih luas. Selanjutnya pada tahun 2004, berdasarkan hasil pertemuan Majelis Ulama Indonesia dan pengurus BAMUI, maka ditetapkan bahwa BAMUI diganti namanya menjadi BASYARNAS (Badan Arbitrase Syariah Nasional/Basyarnas). Hal ini berdasarkan pertimbangan agar Lembaga arbitrase syariah tidak secara spesifik menyebutkan kata “muamalat” karena ada salah satu lembaga keuangan syariah yaitu Bank Muamalat Indonesia (BMI). Dengan demikian lembaga tersebut akan lebih bersifat umum dan netral serta tidak terkesan merupakan lembaga yang memihak kepada suatu bank.

Kedudukan BAMUI ditinjau dari segi hukum Indonesia menjadi lebih kuat berdasarkan keberadaan BANI (Badan Arbitrase Nasional Indonesia) yang mendapat pengakuan dari Menteri Kehakiman, Menteri Negara Ekuin, Bappenas, dan Presiden Republik Indonesia. Dengan demikian masyarakat diberi kesempatan untuk menerapkan prosedur acara dalam arbitrase dengan mempergunakan aturan Rv atau rule lainnya. Oleh sebab itu kehadiran BAMUI sah secara hukum di Indonesia karena ia dapat dijadikan sebagai pilihan arbitrase tribunal dalam menyelesaikan sengketa oleh siapa saja di Indonesia. Dengan berdirinya BASYARNAS di Indonesia terdapat 2 lembaga arbitrase yaitu BANI (Badan Arbitrase Nasional Indonesia) yang berwenang menyelesaikan semua masalah civil di Indonesia, dan BASYARNAS (Badan Arbitrase Syariah Nasional) yang berwenang menyelesaikan semua permasalahan muamalat Islam secara tahkim menurut syariat Islam. Walaupun sampai sekarang masih sangat sedikit kasus civil yang berhubungan dengan masalah muamalah Islam yang diselesaikan oleh BASYARNAS, bukan berarti ia belum melaksanakan fungsinya dengan sebaik-baiknya, tetapi karena permasalahan yang terjadi di lembaga-lembaga keuangan Islam sampai saat ini masih boleh diselesaikan secara kekeluargaan, sehingga tidak perlu sampai mengadukan perkaranya ke BASYARNAS. Disamping itu lembaga-lembaga keuangan syariah di Indonesia mulai bermuculan banyak setelah dikeluarkan Undang-Undang No. 10 tahun 1998 tentang Perbankan. Dengan demikian lembaga-lembaga perbankan syariah yang wujud akhir-akhir ini di Indonesia masih relatif baru berkembang. Kedudukan hukum Badan Arbitrase Syariah Nasional (BASYARNAS) semakin kuat setelah dikeluarkan Undang-Undang Nomor 30 tahun 1999 tentang Arbitrase dan Alternatif Penyelesaian sengketa. Undang-Undang menjelaskan tentang prosedur berperkara melalui arbitrase. Badan Arbitrase Nasional Indonesia (BANI) yang diprakarsai oleh Kamar Dagang Indonesia (KADIN)3 dan Badan Arbitrase Syariah Nasional (BASYARNAS) yang diprakarsai oleh Majelis Ulama Indonesia (MUI) mempunyai kedudukan yang sama dalam menyelesaikan sengketa melalui arbitrase. Perbedaannya dari segi object penyelesaian sengketa, bila menyangkut dengan perkarata civil syariah, maka ini boleh diselesaikan oleh Badan Arbitrase Syariah Nasional (BASYARNAS).

C. PENGEMBANGAN BASYARNAS DI INDONESIA

Penyelesaian sengketan melalui arbitrase (tahkim) yaitu dengan menyerahkan perkara yang diperselisihkan kepada hakam atau arbiter merupakan hal yang sudah tidak asing lagi bagi masyarakat Indonesia maupun dunia Internasional. Sejak dahulu masyarakat biasa menyerahkan perkara mereka kepada kiyai/ulama/cerdik pandai/tokoh adat dan lain-lain untuk menyelesaikan perselisihan yang terjadi antara anggota masyarakat. Dengan demikian penyelesaian secara arbitrase merupakan budaya yang telah lama tumbuh di nusantara ini.

BAMUI (Badan Arbitrase Mu’amalah Indonesia) didirikan dalam rangka menyelesaikan perkara-perkara perdata yang timbul antara lembaga-lembaga keuangan syariah baik bank maupun lembaga keuangan syariah lainnya yaitu persengketaan yang timbul antara lembaga keuangan syariah dan atau antara nasabah atau anggota dengan lembaga keuangan. BAMUI semula didirikan dalam bentuk Yayasan yang didirikan oleh Majelis Ulama Indonesia (MUI). Selanjutnya dalam rekomendasi Rapat Kerja Nasional MUI tanggal 23-26 Desember 2002 ditegaskan bahwa BAMUI adalah lembaga hakam (arbitrase syariah) satu-satunya di Indonesia dan merupakan perangkat organisasi MUI. Kemudian berdasarkan hasil pertemuan antara Dewan Pimpinan Majelis Ulama Indonesia dan Pengurus BAMUI tanggal 26 Agustus 2003, serta memperhatikan surat Pengurus Badan Arbitrase Muamalat Indonesia No. 82/BAMUI/07/X/2003, tanggal. 07 Oktober 2003, maka MUI dengan SK nya No. Kep-09/MUI/XII/2003, tanggal 30 Syawwal 1424 / 24 Desember 2003, menetapkan bahwa:

1. Mengubah nama Badan Arbitrase Muamalat Indonesia (BAMUI) menjadi Badan Arbitrase Syariah Nasional (BASYARNAS).

2. Mengubah bentuk badan hukum BAMUI dari Yayasan menjadi badan yang berada di bawah MUI, dan merupakan perangkat organisasi MUI.

3. Dalam pelaksanaan tugas dan fungsinya sebagai lembaga hakam, BASYARNAS bersifat otonom dan independen.

4. Mengangkat Pengurus BASYARNAS dengan susunan pengurus yang baru.

Adapun domisili BASYARNAS seperti yang disebutkan diatas adalah berkedudukan di Jakarta-Ibu kota negara Republik Indonesia. BASYARNAS merupakan badan arbitrase syariah satu-satunya di Indonesia. Untuk pengembangan BASYARNAS pada masa yang akan datang, maka apabila dipandang perlu dapat dibentuk cabang atau perwakilan BASYARNAS ditingkat propinsi. Pembentukan BASYARNAS ditingkat propinsi dilakukan atas usuan dari MUI setempat.

D. PROSEDUR BERPERKARA MELALUI BASYARNAS

Mengenai prosedur berperkara di BASYARNAS telah diatur dengan sistematis sejak masih didirikan BAMUI. Secara garis besar aturan tersebut dituangkan dalam peraturan prosedur Badan Arbitrase Muamalat Indonesia (BAMUI) yang diberlakukan sejak 21 Oktober 1993. Beberapa tambahan yang terjadi setelah hanya bersifat tehnis untuk menyempurnakan aturan yang telah ditetapkan sebelumnya. Sepanjang aturan tersebut tidak bertentangan dengan Undang-Undang No. 30 tahun 1999 tentang Arbitrase dan Alternatif Penyelesaian Sengketa. Adapun prosedur penyelesaian sengketa melalui BASYARNAS dimulai dengan penyerahan secara tertulis oleh para pihak yang sepakat untuk menyesaikan persengketaan melalui BASYARNAS sesuai dengan peraturan prosedur yang berlaku. Pihak yang bersengketa sepakat akan menyelesaikan persengketaan mereka dengan ishlah (perdamaian) tanpa ada suatu persengketaan berkenaan dengan perjanjian atas pemintaan para pihak tersebut. Kesepakatan ini dicantumkan dalam klausula arbitrase.

Prosedur Administrasi

Prosedur arbitrase dimulai dengan didaftarkannya surat permohonan para pihak yang bersengketa oleh sekretaris BASYARNAS. Berkas permohonan tersebut mesti mencantumkan alamat kantor atau tempat tinggal terakhir atau kantor dagang yang dinyatakan dengan tegas dalam klausula arbitrase. Berkas permohonan itu berisikan nama lengkap, tempat tinggal atau tempat kedudukan kedua belah pihak atau para pihak. Berkas juga memuat uraian singkat tentang duduknya sengketa dan juga apa yang dituntut. Pada dasarnya pengadilan negeri tidak berwenang untuk mengadili sengketa para pihak yang telah terikat dalam perjanjian arbitrase.4 Dengan adanya suatu perjanjian arbitrase tertulis, maka perjanjian itu meniadakan hak para pihak untuk mengajukan penyelesaian sengketa atau beda pendapat yang termuat dalam perjanjiannya ke Pengadilan Negeri. Dalam hal ini, pengadilan negeri menolak dan tidak akan campur tangan di dalam suatu penyelesaian sengketa yang telah ditetapkan melalui arbitrase, kecuali dalam hal-hal tertentu yang ditetapkan oleh undang-undang.5 Surat perjanjian tertulis bahwa para pihak memilih penyelesaian sengketa melalui BASYARNAS, hendaklah ditandatangani oleh para pihak, dimana di dalam perjanjian tersebut disebutkan bahwa para pihak memilih penyelesaian sengketa melalui arbitrase syariah. Perjanjian itu harus dibuat dalam bentuk akta notaris. Para pihak boleh mengajukan tuntutan ingkar jika terdapat cukup bukti otentik yang menimbulkan keraguan bahwa arbiter yang ditunjuk akan melakukan tugasnya tidak secara bebas dan akan berpihak dalam mengambil keputusan. Usaha penyelesaian sengketa melalu mediator (arbiter) hendaklah memegang teguh kerahasiaan, dan dalam waktu paling lama 30 hari harus tercapai kesepakatan dalam bentuk tertulis yang ditandatangani oleh semua pihak yang terkait.6 Kesepakatan penyelesaian sengketa atau beda pendapat secara tertulis adalah final dan mengikat para pihak untuk dilaksanakan dengan itikad baik serta wajib didaftarkan di Pengadilan Negeri dalam waktu paling lama 30 (tiga puluh) hari sejak pendaftaran.

Terhadap keputusan arbitrase, para pihak dapat mengajukan permohonan pembatalan apabila putusan tersebut diduga mengandung unsur-unsur sebagai berikut:

a. surat dokumen yang diajukan dalam pemeriksaan setelah putusan dijatuhkan, diakui palsu atau dinyatakan palsu;

b. setelah putusan diambil ditemukan dokumen yang bersifat menentukan, yang disembunyikan oleh pihak lawan; atau

c. putusan diambil dari hasil tipu muslihat yang diakui oleh salah satu pihak dalam pemeriksaan sengketa.

Permohonan pembatalan tersebut harus diajukan secara tertulis ditujukan kepada Ketua Pengadilan Negeri, dalam waktu paling lama 30 hari terhitung sejak hari penyerahan dan pendaftaran putusan arbitrase kepada Panitera Pengadilan Negeri. Jika permohonan pembatalan tersebut dikabulkan, maka Ketua Pengadilan Negeri dalam waktu paling lama 30 hari sejak permohonan pembatalan diajukan, menjatuhkan putusan pembatalan. Dalam hal ini, para pihak dapat mengajukan permohonan banding ke Mahkamah Agung yang memutuskan dalam tingkat pertama dan terakhir. Mahkamah Agung juga hanya diberi waktu maksimal 30 hari untuk memutuskan permohonan banding tersebut. Mengenai biaya arbitrase ditentukan sendiri oleh arbiter, yang meliputi honorarium arbiter, biaya perjalanan dan biaya lain-lain yang dikeluarkan arbiter, biaya saksi dan atau saksi ahli yang diperlukan dalam pemeriksaan, dan biaya administrasi. Bahasa yang digunakan dalam proses arbitrase adalah bahasa Indonesia, kecuali atas persetujuan arbiter atau majelis arbitrase para pihak dapat memilih bahasa lain yang digunakan. Selanjutnya pada pihak atau kuasanya mempunyai hak dan kesempatan yang sama dalam mengemukakan pendapat masing-masing. Penentuan Arbiter (hakam) dan Keputusannya Persyaratan untuk menjadi arbiter, termasuk dalam hal ini arbiter syariah di BASYARNAS adalah

a. cakap melakukan tindakan hukum;

b. berumur paling rendah 35 tahun;

c. tidak punya hubungan keluarga sedarah atau semenda sampai dengan derajat kedua dengan salah satu pihak bersengketa;

d. tidak mempunyai kepentingan finansial atau kepentingan lain atas putusan arbitrase;

e. memiliki pengalaman serta menguasai secara aktif di bidangnya paling sedikit 15 tahun.8

f. bukan jaksa, hakim panitera dan pejabat peradilan lainnya.

Dalam hal para pihak tidak dapat memilih arbiter, maka Ketua Pengadilan Negeri atau Majelis arbitrase dapat menunjuk arbiter. Selanjutnya, arbiter atau majelis arbitrase dapat memerintahkan agar setiap dokumen atau bukti disertai dengan terjemahan ke dalam bahasa yang ditetapkan oleh arbiter atau majelis arbitrase. Arbiter atau majelis arbitrase dapat mendengar keterangan saksi atau mengadakan pertemuan yang dianggap perlu pada tempat tertentu di luar tempat arbitrase diadakan. Pemeriksaan saksi-saksi dan para saksi ahli di hadapan arbiter atau majelis arbitrase, diselenggarakan menurut ketentuan dalam hukum acara perdata. Para pihak menghadap arbiter pada hari yang telah ditentukan, dalam hal ini arbiter atau majelis arbitrase terlebih dahulu mengusahakan perdamaian antara para pihak yang bersengketa. Jika terwujud perdamaian, maka arbiter atau majelis arbitrase membuat suatu akta perdamaian yang final dan mengikat para pihak dan memerintahkan para pihak untuk memenuhi ketentuan perdamaian tersebut. Pemeriksaan terhadap pokok sengketa dilanjutkan apabila usaha perdamaian tidak berhasil. Selanjutnya para pihak diberi kesempatan terakhir kali untuk menjelaskan secara tertulis pendirian masing-masing serta mengajukan bukti yang dianggap perlu untuk menguatkan pendiriannya dalam jangka waktu yang ditetapkan oleh arbiter atau majelis arbitrase. Jika diperlukan dapat dimintakan penjelasan tambahan dari para pihak secara tertulis, dokumen atau bukti lainnya yang dianggap perlu dalam jangka waktu yang ditentukan oleh arbiter atau majelis arbitrase.

Pemeriksaan atas sengketa harus diselesaikan dalam waktu paling lama 180 hari sejak arbiter atau majelis arbitrase terbentuk. Jika diperlukan, maka jangka waktu ini dapat diperpanjang. Mengenai biaya pemanggilan dan perjalanan saksi atau saksi ahli dibebankan kepada pihak yang meminta. Apabila pemeriksaan sengketa telah selesai, pemeriksaan segera ditutup dan ditetapkan hari sidang untuk mengucapkan putusan arbitrase. Putusan diucapkan dalam waktu paling lama 30 hari setelah pemeriksaan ditutup. Selanjutnya dalam waktu 14 hari9 setelah putusan diterima, para pihak dapat mengajukan kepada arbiter atau majelis arbitrase untuk melakukan koreksi terhadap kekeliruan administratif dan atau menambah atau mengurangi sesuatu tuntutan putusan.

E. KESIMPULAN

Badan Arbitrase Syariah Nasional (BASYARNAS) merupakan badan yang dapat menyelesaikan sengketa perdata / muamalat Islam dengan memutuskan suatu keputusan hukum atas masalah yang dipersengketakan dengan cara tahkim. Namun demikian BASYARNAS tidak menutup diri untuk menyelesaikan perkara perdata lainnya sepanjang tidak bertentangan dengan undang-undang yang berlaku. Keputusan yang telah ditetapkan oleh BASYARNAS terhadap perkara yang diajukan kepadanya bersifat binding (mengitat) dan final (tidak ada banding atau kasasi). Namun demikian pembatalan keputusan arbitrase dapat dilakukan sesuai dengan Undang-Undang No, 30 tahun 1999 tentang arbitrase dan alternatif penyelesaian sengketa. Penetapan syarat-syarat arbiter dan penyelesaian sengketa perdata / muamalah Islam melalui BASYARNAS dimaksudkan untuk meningkatkan kinerja lembaga tersebut pada masa yang akan datang. Disamping itu untuk meningkatkan profesionalasme, kerahasiaan para pihak yang bersengketa, kearifan dan kepekaan aribter, dan kecepatan serta efesiensi biaya bagi penyelesaian sengketa.

Diharapkan BASYARNAS dapat dirasakan peranannya bagi masyarakat Indonesia dalam menyelesaikan berbagai sengketa muamalah Islam, maupun perkara perdata lainnya dengan jalan damai (ishlah) dan tetap terjalinnya ukhuwah antara para pihak yang bersengketa.